Karir

Tugas creative director?

Mencari peran yang menggabungkan kepekaan artistik, visi kreatif, dan keterampilan kepemimpinan dan manajemen yang solid? Anda mungkin menemukan bahwa peran creative director melakukan hal itu. Jadi apa itu creative director? Dan apa yang dilakukan creative director?

Seorang creative director adalah seseorang yang mengatur nada atau lintasan untuk sebuah proyek dan mengelola pelaksanaan proyek dan memberikan semua aset kreatif. Mereka memimpin sekelompok desainer, copywriter, fotografer, manajer akun (dan banyak lagi) dalam perencanaan, pembuatan, dan pengiriman proyek tertentu untuk klien. Sederhananya, mereka adalah direktur departemen kreatif untuk agensi atau proyek.

Jika kedengarannya seperti banyak atau bahkan samar, jangan khawatir! Kami akan mendalami apa yang dilakukan creative director, keterampilan dan tanggung jawab apa yang mereka miliki, dan bagaimana mereka dapat membantu Anda.

Tugas creative director

Jadi, apa yang dilakukan creative director? Tugas dan tanggung jawab sehari-hari seorang creative director termasuk mengawasi tim materi iklan, meninjau dan menyetujui presentasi dan kiriman, perencanaan media, dan banyak lagi. Tugas umum ini menjadi jauh lebih spesifik tergantung pada proyek tertentu, klien dan apakah creative director milik agensi, ada di rumah, atau bekerja secara mandiri.

Untuk memahami bagaimana creative director menyeimbangkan kepemimpinan dengan kreativitas, kita dapat melihat beberapa tanggung jawab terpenting mereka. Creative director menetapkan pandangan kreatif untuk proyek, merek, atau agensi dan memastikan hal ini muncul di semua aset kreatif yang dapat dikirimkan, yang dapat mencakup situs web, pos sosial, pengemasan, siaran pers, dan lainnya.

Tidak hanya itu, mereka juga harus mengawasi kemajuan yang dibuat oleh berbagai tim untuk memastikan mereka bekerja dengan baik dan sesuai anggaran (sebisa mungkin). Creative director adalah seseorang yang memupuk, merayakan, dan menginspirasi pemikiran dan hasil kreatif sambil mengikuti realitas komersial dan melindungi kepentingan klien.

Meskipun ada sedikit variasi dalam kehidupan sehari-hari, tugas utama creative director cukup universal. Berikut adalah beberapa hal yang dilakukan oleh creative director:

  • Membangun tim kreatif dan lingkungan kerja yang memupuk kreativitas tim;
  • Menetapkan visi kreatif dan memastikan bahwa semua hasil kreatif selaras;
  • Mengadakan dan mengarahkan sesi brainstorming dan mengubah ide menjadi item yang layak dan dapat ditindaklanjuti;
  • Mengelola alur kerja harian dengan memberikan tugas dan memastikan tenggat waktu terpenuhi;
  • Memprioritaskan pekerjaan dan sumber daya sesuai jadwal dan anggaran;
  • Mengikuti tren, data baru, dan berita industri;
  • Mengatasi masalah, masalah, atau permintaan yang diajukan oleh klien, sambil mewakili tim kreatif dan upaya mereka;
  • Meninjau dan menyetujui semua hasil dan hasil kreatif (seperti iklan, produk, acara, atau logo) sebelum dibagikan atau disajikan;
  • Mempromosikan konsep dan ide baru kepada klien baru atau yang sudah ada.
Baca juga:  Area pengembangan karyawan

Ada banyak contoh lain, tetapi ini akan memberi Anda gambaran sekilas tentang deskripsi pekerjaan creative director.

Peran creative director

Seperti yang mungkin telah Anda perhatikan dari beberapa tanggung jawab di atas, creative director melakukan lebih dari sekadar hadir dari konsep hingga penyelesaian. Mereka juga bertanggung jawab atas seluruh keberadaan kreatif tim kreatif dan seterusnya. Creative director dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan dan harapan klien sambil menginspirasi semua orang yang terlibat dalam sebuah proyek untuk menciptakan hal-hal yang tidak seperti biasanya.

Mereka adalah titik kontak utama antara tim kreatif dan klien. Mereka bertanggung jawab untuk mengembangkan dan memenuhi agenda mereka, dan ini mencakup semua tanggung jawab praktis yang menyertainya. Sering kali tindakan penyeimbangan yang diperlukan dari creative director adalah memenuhi harapan klien dengan solusi kreatif.

Di agensi atau tim kreatif internal, creative director memimpin visi dan aset kreatif untuk semua proyek dan klien. Mereka juga bertanggung jawab untuk melaporkan upaya tim ke departemen SDM dan pimpinan senior, seperti chief creative officer, atau pemilik bisnis. Mereka tidak hanya berperan sebagai pemimpin, tetapi mereka juga merupakan orang yang tepat untuk setiap pertanyaan yang mungkin muncul tentang hal-hal seperti file karya seni, panduan merek, dan pesan.

Keterampilan yang penting untuk menjadi creative director

Apa saja keterampilan desain yang harus dimiliki seorang creative director? Sebagai pemimpin tim dari berbagai materi iklan, creative director perlu memiliki keterampilan penting yang digunakan oleh tim mereka dan pengetahuan lebih banyak lagi.

Keahlian creative director akan sedikit berbeda berdasarkan bidang khusus mereka, tetapi pada dasarnya, mereka semua membutuhkan pengetahuan yang mendalam (dan terkadang penguasaan) di bidang ini:

  • Pemahaman dasar tentang desain digital, terutama desain dan pengembangan web
  • Pengetahuan tentang dasar-dasar desain grafis dan cara menggunakan program seperti Photoshop, Indesign, Illustrator
  • Pengetahuan kerja tentang desain merek — logo, kemasan, palet warna, tipografi, dan lainnya
  • Membuat sketsa dan menggambar
  • Komposisi dalam fotografi dan tata letak
  • Menulis, menjadi komunikator yang jelas dan memahami berbagai gaya penulisan
Baca juga:  Apa itu server SMTP dan bagaimana cara kerjanya?

Selain semua keterampilan penting ini, ada baiknya memiliki pengetahuan tentang teknik sinematografi, teori warna, sejarah seni, sejarah film, tren desain, budaya pop dan budaya tandingan, dan peristiwa terkini. Ini dapat membantu memastikan desain kreatif, sesuai tren, dan bekerja dengan baik.

Beberapa peran mungkin tidak menggunakan semua keterampilan ini secara langsung, tetapi sebagai pemimpin kreatif, sangat berguna bagi creative director untuk memiliki semua ini di bawah ikat pinggang mereka. Hal ini untuk memastikan bahwa siapa pun yang berperan tidak hanya sepenuhnya memahami apa yang disajikan kepada mereka, tetapi juga dapat memberikan umpan balik yang tepat dan membantu mengembangkan konsep yang sedang dikerjakan oleh tim mereka.

Soft skill untuk creative director

Seperti yang jelas dari apa yang telah kita bahas sampai sekarang, creative director harus memiliki keterampilan kepemimpinan, komunikasi, dan manajemen yang solid. Menjadi desainer yang hebat saja tidak cukup. Seorang creative director harus menjadi pembicara publik yang jelas dan efektif dan komunikator, pragmatis artistik, dan manajer proyek yang hebat.

Creative director terbaik adalah mereka yang telah mencapai keseimbangan sempurna antara kreativitas tanpa batas dan batasan praktis. Mereka juga harus menjadi multitasker yang hebat untuk mengelola semua aspek (terkadang beberapa) proyek secara bersamaan.

Creative director yang sukses memiliki banyak soft skill berikut:

  • Kepemimpinan
  • Komunikasi yang mudah selaras dengan klien, anggota departemen kreatif, dan kepemimpinan senior
  • Manajemen proyek
  • Multitasking
  • Manajemen umpan balik
  • Penganggaran dan manajemen keuangan
  • Seni dan kreativitas
  • Perundingan
  • Kemampuan presentasi
  • Pembinaan
  • Diplomasi
  • Kolaborasi

Percaya keahlian

Creative director melakukan peran penting dalam menyeimbangkan kemungkinan kreatif dengan keterbatasan praktis. Mereka memimpin dan bekerja dengan semua tim kreatif dan klien untuk mewujudkan sesuatu. Ini benar-benar tindakan juggling untuk mengembangkan potensi magis dan kemudian memenuhinya dengan tenggat waktu dan anggaran.

Tujuan seorang creative director adalah untuk memberikan pekerjaan berkualitas tinggi sambil menjadi penghubung antara klien dan tim. Melakukan ini bukanlah prestasi kecil. Itu sebabnya creative director adalah pakar kreativitas dan pemimpin yang luar biasa. Mereka umumnya adalah orang-orang yang telah berkecimpung di industrinya dan telah mengambil peran kepemimpinan selama beberapa tahun. Seorang creative director yang hebat akan mampu menjawab beragam tanggung jawab dan memimpin proyek dengan keahlian.

Related Articles

Back to top button