Karir

Definisi pengangguran

Istilah pengangguran mengacu pada situasi ketika seseorang yang secara aktif mencari pekerjaan tidak dapat menemukan pekerjaan. Pengangguran dianggap sebagai ukuran utama kesehatan ekonomi. Ukuran pengangguran yang paling sering adalah tingkat pengangguran, yaitu jumlah orang yang menganggur dibagi dengan jumlah orang dalam angkatan kerja. Banyak pemerintah menawarkan asuransi pengangguran kepada individu pengangguran tertentu yang memenuhi persyaratan kelayakan.

Definisi pengangguran

Pengangguran adalah indikator ekonomi utama karena menandakan kemampuan (atau ketidakmampuan) pekerja untuk segera memperoleh pekerjaan yang menguntungkan untuk berkontribusi pada output produktif ekonomi. Ini tidak termasuk orang-orang yang meninggalkan angkatan kerja karena alasan lain, seperti pensiun, pendidikan tinggi, dan disabilitas. Lebih banyak pekerja yang menganggur berarti lebih sedikit produksi ekonomi total yang akan terjadi daripada yang seharusnya terjadi.

Pekerja yang menganggur harus mempertahankan setidaknya konsumsi subsisten selama masa pengangguran mereka. Ini berarti perekonomian dengan pengangguran tinggi memiliki output yang lebih rendah tanpa penurunan proporsional dalam kebutuhan konsumsi dasar. Pengangguran yang tinggi dan terus-menerus dapat menandakan tekanan serius dalam perekonomian dan bahkan menyebabkan pergolakan sosial dan politik.

Tingkat pengangguran yang rendah, di sisi lain, berarti bahwa ekonomi lebih mungkin untuk berproduksi mendekati kapasitas penuhnya, memaksimalkan output, mendorong pertumbuhan upah, dan meningkatkan standar hidup dari waktu ke waktu. Namun, pengangguran yang sangat rendah juga bisa menjadi tanda peringatan ekonomi yang terlalu panas, tekanan inflasi, dan kondisi ketat untuk bisnis yang membutuhkan pekerja tambahan.

Sementara definisi pengangguran jelas, para ekonom membagi pengangguran ke dalam banyak kategori berbeda. Dua kategori pengangguran yang paling luas adalah pengangguran sukarela dan tidak sukarela. Ketika pengangguran bersifat sukarela, itu berarti bahwa seseorang telah meninggalkan pekerjaannya dengan sukarela untuk mencari pekerjaan lain. Jika tidak sukarela, berarti seseorang telah dipecat atau diberhentikan dan sekarang harus mencari pekerjaan lain.

Jenis Pengangguran

Jika digali lebih dalam, pengangguran—baik sukarela maupun tidak sukarela—dapat dipecah menjadi empat jenis.

Pengangguran friksional

Pengangguran friksional terjadi ketika orang secara sukarela berganti pekerjaan dalam suatu perekonomian. Setelah seseorang keluar dari perusahaan, tentu saja butuh waktu untuk mencari pekerjaan lain. Demikian pula, lulusan yang baru memasuki dunia kerja menambah pengangguran friksional.

Baca juga:  Apa itu keterampilan problem solving? Pengertian dan contohnya

Pengangguran jenis ini biasanya berumur pendek. Ini juga yang paling tidak bermasalah dari sudut pandang ekonomi.

Pengangguran friksional adalah hasil alami dari fakta bahwa proses pasar membutuhkan waktu dan informasi dapat menjadi mahal. Mencari pekerjaan baru, merekrut pekerja baru, dan mencocokkan pekerja yang tepat dengan pekerjaan yang tepat semuanya membutuhkan waktu dan usaha, yang akhirnya mengakibatkan pengangguran friksional.

Pengangguran siklus

Pengangguran siklus adalah variasi jumlah pekerja yang menganggur selama naik turunnya ekonomi, seperti yang terkait dengan perubahan harga minyak. Pengangguran meningkat selama periode resesi dan menurun selama periode pertumbuhan ekonomi

Mencegah dan mengurangi pengangguran siklus selama resesi adalah salah satu alasan utama untuk studi ekonomi dan tujuan dari berbagai alat kebijakan yang digunakan pemerintah pada sisi negatif dari siklus bisnis untuk merangsang ekonomi.

Pengangguran struktural

Pengangguran struktural muncul melalui perubahan teknologi dalam struktur ekonomi di mana pasar tenaga kerja beroperasi. Perubahan teknologi, seperti penggantian transportasi yang ditarik kuda dengan mobil atau otomatisasi manufaktur, menyebabkan pengangguran di antara pekerja yang dipindahkan dari pekerjaan yang tidak lagi dibutuhkan.

Melatih kembali para pekerja ini bisa jadi sulit, mahal, dan memakan waktu, dan pekerja yang dipindahkan seringkali berakhir dengan pengangguran untuk waktu yang lama atau meninggalkan angkatan kerja sama sekali.

Pengangguran institusional

Pengangguran institusional dihasilkan dari faktor institusional jangka panjang atau permanen dan insentif dalam perekonomian. Berikut ini semua dapat berkontribusi pada pengangguran institusional:

  • Kebijakan pemerintah, seperti tingkat upah minimum yang tinggi, program tunjangan sosial, dan undang-undang perizinan pekerjaan yang ketat
  • Fenomena pasar tenaga kerja, seperti upah efisiensi dan perekrutan yang diskriminatif
  • Institusi pasar tenaga kerja, seperti tingkat serikat pekerja yang tinggi

Bagaimana mengukur pengangguran

Di Amerika Serikat, pemerintah menggunakan survei, penghitungan sensus, dan jumlah klaim asuransi pengangguran untuk melacak pengangguran.

Sensus A.S. melakukan survei bulanan atas nama Biro Statistik Tenaga Kerja (BLS) yang disebut Current Population Survey (CPS) untuk menghasilkan perkiraan utama tingkat pengangguran nasional. Survei ini dilakukan setiap bulan sejak 1940. Sampel terdiri dari sekitar 60.000 rumah tangga yang memenuhi syarat, yang berarti sekitar 110.000 orang setiap bulan. Ini mengubah seperempat rumah tangga setiap bulan dalam sampel sehingga tidak ada rumah tangga yang terwakili selama lebih dari empat bulan berturut-turut untuk memperkuat keandalan perkiraan.

Baca juga:  Apa itu job insecurity?

Banyak variasi tingkat pengangguran dengan definisi yang berbeda mengenai siapa yang menganggur dan siapa yang termasuk dalam angkatan kerja. BLS umumnya mengutip tingkat pengangguran U-3 (didefinisikan sebagai jumlah pengangguran sebagai persentase dari angkatan kerja sipil) sebagai tingkat pengangguran resmi. Namun, definisi ini tidak termasuk pekerja pengangguran yang putus asa yang tidak lagi mencari pekerjaan. Kategori pengangguran lainnya termasuk pekerja yang putus asa dan pekerja paruh waktu atau setengah menganggur yang ingin bekerja penuh waktu tetapi, karena alasan ekonomi, tidak mampu melakukannya.

Apa penyebab pengangguran?

Ada beberapa penyebab pengangguran. Karl Marx pertama kali mengidentifikasi pengangguran sebagai gejala sistem kapitalis, dengan alasan bahwa pemilik bisnis membutuhkan kumpulan besar individu yang menganggur untuk bekerja dengan upah yang minim pada saat itu.

Apa jenis pengangguran yang berbeda?

Para ekonom saat ini menunjuk pada dua jenis utama pengangguran: friksional dan struktural. Pengangguran friksional adalah hasil dari transisi pekerjaan sukarela dalam suatu perekonomian. Pengangguran friksional secara alami terjadi, bahkan dalam pertumbuhan ekonomi yang stabil ketika pekerja berganti pekerjaan. Jenis pengangguran ini seringkali bersifat sementara dan mungkin bersifat siklus.

Pengangguran struktural dapat menghasilkan gangguan permanen akibat perubahan mendasar dan permanen yang terjadi dalam struktur perekonomian yang meminggirkan sekelompok pekerja. Pengangguran struktural dapat disebabkan oleh perubahan teknologi, kurangnya keterampilan yang relevan, atau pekerjaan yang pindah ke luar negeri ke negara lain.

Apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi pengangguran?

Tingkat pengangguran friksional atau siklus yang tinggi dapat diatasi melalui stimulus fiskal atau moneter yang mendorong pengusaha untuk mempekerjakan lebih banyak pekerja dan mendorong pertumbuhan. Pengangguran struktural, bagaimanapun, membutuhkan lebih banyak solusi jangka panjang daripada sekadar meningkatkan jumlah uang tunai dalam perekonomian, seperti pelatihan keterampilan dan pendidikan atau peningkatan langkah-langkah kesejahteraan untuk menyediakan jaring pengaman sosial.

Related Articles