Karir

Cara menghadapi micromanager

Manajemen mikro adalah ketika seorang supervisor atau pemimpin mengambil bagian dalam operasi sehari-hari dengan cara yang dapat menghambat pekerjaan karyawan. Sementara beberapa orang dapat bekerja di bawah micromanager, yang lain merasa sulit. Jika saat ini Anda bekerja untuk seorang micromanager, Anda mungkin ingin mengetahui cara menavigasi hubungan untuk mempertahankan lingkungan kerja yang positif. Dalam artikel ini, kami membahas cara mengidentifikasi micromanager bersama dengan cara terbaik untuk menangani hubungan profesional Anda dengan mereka.

Apa itu micromanager?

Seorang micromanager adalah supervisor, manajer atau direktur yang secara berlebihan mengawasi karyawannya. Dalam hubungan manajer-karyawan yang sehat, manajer memberi karyawan beberapa tingkat kemandirian dan kebebasan untuk melakukan pekerjaan mereka. Micromanager, bagaimanapun, dapat terlalu terlibat dalam tugas-tugas yang ditentukan karyawan mereka, yang dapat mengakibatkan karyawan merasa lebih stres dan kurang dihargai.

Mengenali micromanager

Penting untuk mengetahui apakah penyelia Anda adalah seorang micromanager sehingga Anda tahu cara terbaik untuk mendekati situasi tersebut. Beberapa manajer mungkin memiliki standar tinggi atau suka terlibat, tetapi ini tidak berarti mereka adalah seorang micromanager. Berikut adalah beberapa tanda yang menunjukkan bahwa pemimpin Anda adalah seorang micromanager:

Hanya memiliki keyakinan pada diri mereka sendiri

Micromanaging bisa datang dari keyakinan bahwa Anda adalah orang terbaik untuk pekerjaan itu. Jika seorang manajer mengungkapkan perasaan bahwa mereka tidak percaya pada Anda atau orang lain, ini kemungkinan akan menghasilkan manajemen mikro. Pernyataan seperti “Saya hanya percaya diri dengan ini” atau “Saya akan melakukannya sendiri karena saya tahu bagaimana saya menyukainya” biasanya merupakan tanda seseorang yang kurang percaya pada karyawannya.

Kurangnya delegasi

Micromanager mengambil banyak tugas sendiri daripada mendelegasikannya kepada orang lain. Anda mungkin mendapati diri Anda memiliki lebih sedikit pekerjaan atau menunggu manajer Anda menyelesaikan sesuatu karena mereka tidak mendelegasikannya kepada orang lain. Untuk menghindari manajemen mikro, Anda menginginkan manajer yang nyaman dengan menugaskan tugas orang lain, percaya bahwa Anda akan menyelesaikannya.

Mengasumsikan tugas anggota tim lainnya

Beberapa micromanager dapat menugaskan tugas kepada orang lain tetapi sering kali mulai melakukan tugas itu sendiri setelah mendelegasikannya. Jika seorang manajer memberi Anda tugas tetapi akhirnya mengerjakan sebagian besar tugas itu sendiri, ini adalah tanda manajemen mikro.

Baca juga:  Cara mempelajari pengembangan situs web

Permintaan pembaruan mereka memperlambat kemajuan

Seorang micromanager biasanya menginginkan pembaruan yang sering tentang proyek dan tugas lainnya. Seorang micromanager dapat meminta tim mereka untuk memberikan begitu banyak pembaruan sehingga memperlambat kemajuan proyek. Micromanager sering meminta pembaruan yang sering karena mereka merasa ada yang tidak beres. Idealnya, pembaruan harus terjadi hanya secara berkala pada titik-titik kritis dalam proyek, dengan anggota tim bebas untuk bekerja secara independen di antara pembaruan yang telah dijadwalkan sebelumnya.

Memerlukan persetujuan untuk setiap tugas

Micromanager mungkin juga ingin Anda meminta persetujuan sebelum membuat keputusan apa pun. Ini tidak hanya dapat mengurangi otonomi Anda, tetapi juga memperlambat tugas harian Anda. Misalnya, seorang micromanager mungkin bersikeras untuk menyetujui setiap aspek proyek sebelum ada yang melanjutkan ke yang berikutnya. Ini menghasilkan backlog, karena manajer menghabiskan waktu untuk meninjau semuanya.

Memiliki perputaran karyawan yang tinggi

Micromanager cenderung memiliki perputaran karyawan yang tinggi juga. Seiring waktu, karyawan dapat menjadi frustrasi dengan micromanager karena mereka meneliti tugas sehari-hari atau menolak memberi karyawan tanggung jawab yang lebih besar. Meskipun ada banyak hal yang dapat menyebabkan pergantian karyawan di bawah seorang manajer, ketidakmampuan untuk memercayai karyawan mereka dengan tugas adalah faktor umum.

Bagaimana menghadapi micromanager

Jika Anda menduga Anda bekerja dengan micromanager, berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda ikuti untuk mencoba memperbaiki situasi:

Pertahankan hal-hal dalam perspektif

Untuk memulai, ingatlah bahwa manajemen mikro biasanya lebih banyak berurusan dengan kecemasan manajer itu sendiri daripada kinerja kerja Anda. Ketika Anda merasa seperti sedang dikelola secara mikro, cobalah untuk membayangkan hal-hal dari sudut pandang manajer Anda. Anda mungkin memperhatikan bahwa pengelolaan mikro tampaknya terkait erat dengan ketakutan manajer akan kegagalan atau standar yang tidak realistis. Menyadari hal ini dapat membantu Anda merasa percaya diri dalam pekerjaan Anda saat Anda memutuskan bagaimana untuk melanjutkan.

Fokus untuk mendapatkan kepercayaan

Taktik yang baik untuk menavigasi hubungan dengan micromanager adalah mendapatkan kepercayaan mereka. Dalam setiap tugas yang Anda lakukan untuk mereka, fokuslah untuk memberikan pekerjaan terbaik Anda. Berikan umpan balik kepada manajer Anda tentang proyek sebelum mereka memintanya dan pelajari bagaimana mereka menyukai sesuatu yang dilakukan. Dengan waktu yang cukup, semoga Anda dapat membangun kepercayaan yang cukup sehingga manajer Anda melonggarkan beberapa pengawasan mereka.

Baca juga:  13 Jenis kualitas kerja

Tetapkan pedoman sebelum proyek

Praktik yang bermanfaat untuk membantu meminimalkan pengelolaan mikro adalah menetapkan pedoman sebelum proyek. Luangkan banyak waktu dengan manajer Anda sebelum proyek dimulai dengan membahas semua pedoman bersama-sama. Cari tahu persis bagaimana manajer menginginkan sesuatu dilakukan dan tunjukkan bahwa Anda memahami persyaratannya. Dengan menetapkan pedoman spesifik dan terperinci sebelum sebuah proyek, manajer Anda mungkin merasa lebih nyaman membiarkan Anda mengerjakan proyek secara mandiri.

Jadwalkan pembaruan rutin

Pertimbangkan untuk menjadwalkan pembaruan proyek dengan manajer Anda sebelumnya. Jika manajer mengetahui bahwa pembaruan akan segera hadir, mereka mungkin cenderung tidak akan memeriksa pekerjaan Anda selama proyek berlangsung. Temukan interval pembaruan yang memungkinkan Anda untuk fokus pada proyek sekaligus memenuhi kebutuhan informasi manajer Anda. Jika manajer Anda meminta pembaruan sebelum rapat terjadwal, Anda dapat mencoba memberi tahu mereka bahwa Anda belum siap untuk memberikan pembaruan penuh karena Anda berfokus pada pekerjaan dan menanyakan apakah Anda dapat memberikannya pada waktu yang dijadwalkan.

Tips untuk bekerja dengan micromanager

Untuk membuat bekerja dengan micromanager sedikit lebih mudah, cobalah salah satu tips di bawah ini:

Umpan balik waktu dengan tepat

Selama tinjauan kinerja atau pertemuan empat mata lainnya dengan supervisor Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk meminta lebih sedikit pengawasan dengan cara yang tidak mengidentifikasi mereka sebagai micromanager. Misalnya, Anda dapat menyebutkan bahwa Anda ingin mengembangkan keterampilan kerja mandiri Anda dan menanyakan apakah Anda dapat mencoba menyelesaikan proyek di bawah pengawasan langsung. Anda juga dapat menyarankan ini sebagai keuntungan bagi penyelia Anda, karena mengembangkan kemampuan Anda untuk bekerja secara mandiri akan memberikan waktu bagi penyelia untuk fokus pada proyek yang lebih besar.

Bicaralah dengan seseorang dari H.R.

Jika kesulitan tetap ada, lihat apakah ada orang lain yang dapat Anda hubungi dalam organisasi Anda. Misalnya, seseorang di departemen sumber daya manusia mungkin memiliki saran tentang bagaimana Anda dapat menangani situasi ini. Seseorang dari HR mungkin dapat mendiskusikan masalah ini dengan supervisor Anda atas nama Anda tanpa menyebut nama Anda.

Baca juga:  Bonus vs Kenaikan Gaji

Mengundurkan diri bila perlu

Terkadang, situasi manajemen mikro tidak dapat dipertahankan. Jika Anda merasa bahwa kehidupan kerja Anda menderita karena manajemen mikro dan Anda tidak melihat tanda-tanda bahwa ini akan berubah, pertimbangkan untuk mencari pekerjaan lain. Saat melamar ke posisi baru, ada beberapa cara yang dapat Anda pelajari tentang gaya manajer baru yang potensial sebelum menerima tawaran pekerjaan. Misalnya, Anda dapat bertanya tentang retensi karyawan selama wawancara atau bertanya kepada manajer berapa banyak kebebasan yang Anda miliki untuk bekerja secara mandiri.

Related Articles