Karir

Apa itu API (Application programming interfaces)?

Application programming interfaces (API) memiliki banyak kegunaan, seperti menentukan cuaca di ponsel cerdas Anda, masuk ke akun media sosial, atau membuat email otomatis untuk bekerja. Meskipun sering tidak terdeteksi oleh pengguna front-end, API memiliki fungsi penting dalam aktivitas digital sehari-hari orang. Jika Anda seorang pengembang yang ingin meningkatkan pengalaman pengguna dan mengintegrasikan API untuk pelanggan, mempelajari lebih lanjut tentang API mungkin bermanfaat. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan API, menjelaskan pentingnya API, mendiskusikan siapa yang mungkin menggunakannya dan bagaimana serta berbagi kiat untuk mengintegrasikan API secara efektif.

Apa itu API?

API adalah seperangkat definisi dan protokol untuk membangun dan mengintegrasikan perangkat lunak. Ini bertindak sebagai mediator perangkat lunak antara dua aplikasi. Misalnya, saat Anda mengirim pesan instan atau menggunakan aplikasi di ponsel cerdas, tablet, atau komputer, Anda menggunakan API. Server menerima data, menafsirkannya, dan melakukan tindakan yang diperlukan sebelum mengirimnya kembali ke ponsel Anda. Aplikasi yang Anda gunakan kemudian menafsirkan ulang data dan menampilkannya di layar untuk Anda baca.

API memungkinkan pengembang untuk mengintegrasikan aplikasi ke dalam arsitektur server atau aplikasi yang ada. Mereka memfasilitasi komunikasi antara berbagai produk dan layanan tanpa memerlukan implementasi langsung. Ini dapat membantu pengembang selama proses rekayasa dan pengembangan aplikasi. API memungkinkan kemudahan perancangan, fleksibilitas, administrasi, dan penggunaan saat membuat alat dan produk baru atau mengelola aplikasi yang sudah ada.

Mengapa API penting?

API berguna bagi pengembang dan pengguna, karena menyediakan peningkatan fungsionalitas dan kemampuan untuk menggunakan layanan web yang sudah ada. Berikut adalah beberapa cara API dapat bermanfaat dalam pengembangan web dan aplikasi:

Pengembangan aplikasi sederhana

API menawarkan pengembang aplikasi cara yang lebih efisien untuk membuat aplikasi yang kompatibel dengan sistem operasi tertentu. Sistem operasi sering menerapkan berbagai API standar untuk digunakan pengembang, yang membantu merampingkan proses integrasi. API dapat membantu pengembang menghemat waktu karena biasanya mengurangi jumlah pengkodean yang diperlukan saat membuat aplikasi. Meluasnya penggunaan API juga dapat meningkatkan konsistensi di seluruh platform lain yang menggunakan aplikasi yang sama.

Baca juga:  Pertanyaan Interview: "Apa kelemahan terbesar Anda?"

Keamanan yang ditingkatkan

API juga dapat membantu meningkatkan keamanan. API mengontrol akses ke fungsi perangkat lunak yang mungkin tidak diizinkan untuk digunakan oleh aplikasi atau situs web. Mereka juga membatasi akses ke sumber daya perangkat keras, seperti GPS ponsel cerdas, membatasi apa yang dapat dicapai aplikasi.

Misalnya, saat pengguna mengunjungi situs web atau aplikasi toko ritel yang meminta lokasi tertentu, pengecer mencoba menggunakan API lokasi geografis di browser web Anda. Meskipun ini mungkin tampak seperti cara sederhana bagi pengecer untuk mengakses lokasi Anda, situs hanya dapat melakukannya melalui API lokasi sistem operasi. Saat situs web atau aplikasi meminta untuk menangkap lokasi, pengguna memiliki opsi untuk mengizinkan atau menolak permintaan tersebut.

Integrasi situs web yang mudah

Desainer web dapat mengimplementasikan API untuk berbagai penggunaan yang dapat meningkatkan pengalaman pengguna. Misalnya, untuk menyematkan peta atau menghasilkan terjemahan teks di situs web, sistem operasi dan perusahaan perangkat lunak menawarkan API yang memfasilitasi integrasi. Kemampuan integrasi seperti ini memungkinkan pengembang web untuk memanfaatkan data dan sumber daya yang sudah ada di alat yang ada. Akibatnya, pengembang dapat fokus untuk memberikan pengalaman yang memuaskan kepada pengguna.

Penggunaan untuk API

Sementara pengembang menggunakan API untuk mengintegrasikan aplikasi dan fungsi halaman web, pengguna internet juga banyak menggunakan API. API memungkinkan organisasi dan individu untuk berbagi informasi dan fungsi bisnis di seluruh perangkat dan aplikasi. Ini mungkin melibatkan melakukan pembayaran digital atau secara bersamaan memposting konten ke beberapa akun media sosial, di antara banyak fungsi lainnya. Industri yang menggunakan API mencakup layanan perbankan, ritel, otomotif, perjalanan, dan streaming. Berikut adalah beberapa penggunaan utama API untuk halaman web dan aplikasi:

Akun pengguna

Pengguna berinteraksi dengan API setiap kali mereka masuk ke akun email, halaman media sosial, aplikasi pengiriman makanan, atau situs web tempat mereka memiliki akun. API bertindak sebagai koneksi antara sistem operasi dan aplikasi yang dibuka pengguna untuk menentukan apakah pengguna perlu masuk. Ini sering kali bermanifestasi secara visual sebagai jendela sembul di layar, menanyakan apakah pengguna ingin masuk. Sekali pengguna mengonfirmasi, API menyediakan aplikasi dengan informasi identifikasi unik. Ini membantu menjaga kata sandi dan informasi pribadi lainnya tetap aman.

Baca juga:  Jenis gaji

Ramalan cuaca

Saat pengguna mencari informasi cuaca di kota mereka atau lokasi lain, mesin pencari mungkin menampilkan hasil pencarian prakiraan cuaca saat ini. Sebagian besar perusahaan sistem operasi mengarahkan pencarian ini melalui API ke pihak ketiga yang mengkhususkan diri dalam menyediakan informasi cuaca. API cuaca mengemas data cuaca saat ini dalam file yang mudah ditafsirkan bagi pengembang untuk memformat ulang dengan tepat sehingga pengguna dapat melihat prakiraan di aplikasi ponsel cerdas atau situs web pilihan mereka.

Bot otomatis

Bot internet menggunakan API untuk mengirim pembaruan otomatis, pesan langsung, dan informasi waktu nyata lainnya melalui instruksi perangkat lunak tertentu. Ini mencakup pengingat setiap jam di ponsel cerdas Anda, mengidentifikasi kesalahan tata bahasa dan mengirim email otomatis, bersama dengan banyak fungsi lainnya. API memberi tahu bot ketika pengguna memenuhi kondisi tertentu dan kemudian integrasi API dengan berbagai bot memberi pengguna kemampuan otomatisasi tugas, menyederhanakan pengalaman pengguna.

Tips untuk menerapkan API

Berikut adalah beberapa tips untuk merancang dan mengintegrasikan API untuk meningkatkan pengalaman pengguna:

Merancang sebuah rencana

Mungkin rumit untuk merancang dan mengimplementasikan API yang mudah digunakan, diskalakan, diamankan, dan didokumentasikan. Mengintegrasikan API mungkin memerlukan rencana dengan papan, backlog, dan sprintnya sendiri, mirip dengan produksi produk apa pun. Merancang rencana dapat memastikan bahwa pengembang dan penguji secara efektif menggunakan praktik terbaik API dan mengidentifikasi aspek apa pun yang mungkin memerlukan peningkatan.

Terapkan strategi versi

API adalah produk yang dapat berkembang seiring dengan perubahan persyaratan bisnis tertentu. Pengguna sering mengharapkan pembaruan API muncul secara konsisten seiring kemajuan teknologi, serupa dengan cara produk dan aplikasi lain memperbarui atau memiliki versi baru menggantikan yang lama. Sangat penting untuk memiliki strategi versi, yang memastikan pengelolaan yang tepat dari produk versi baru, di tempat saat merilis pembaruan dan mempertimbangkan bagaimana pembaruan dapat berdampak pada konsumen pada penerapannya.

Menyediakan dukungan

Setelah merancang dan menguji API, pengembang sering memberikan dukungan berkelanjutan kepada pengguna. Jika pengguna mengirimkan ulasan atau terjadi kesalahan, tim jaminan kualitas dapat memberi tahu tim pengembangan. Ini mungkin termasuk tim TI atau personel lain dalam organisasi yang bekerja bersama pengembang lain. Sebelum rilis publik API, pengembang juga dapat menggunakan alat untuk memantau kode dan mencari cara untuk memperbaikinya.

Related Articles