Karir

Jenis-jenis anggaran dalam Akuntansi

Menggunakan anggaran dalam akuntansi dapat membantu bisnis atau individu menghemat uang dengan tetap berpegang pada aturan pengeluaran yang ketat. Anggaran dapat berupa spreadsheet sederhana atau diatur dengan perangkat lunak akuntansi. Kunci untuk membuat anggaran bekerja adalah belajar memahami angka-angka dan berpegang teguh pada anggaran sepanjang tahun. Pada artikel ini, kita akan melihat mengapa penganggaran dalam akuntansi itu penting dan jenis-jenis anggaran dalam akuntansi.

Mengapa anggaran penting dalam akuntansi?

Membuat anggaran untuk pengeluaran rumah tangga atau bisnis Anda membantu melacak biaya dan pendapatan dengan cara yang lebih terorganisir. Anggaran dapat menguntungkan bisnis dari semua ukuran, dan sebagian besar bisnis menggunakan anggaran untuk menjaga keuangan tetap teratur dan membuat pengajuan pajak lebih sederhana. Dalam anggaran, Anda mencantumkan pengeluaran individu, mengurangi biaya, dan bekerja menuju perencanaan keuangan untuk masa depan.

Anggaran dapat menutupi pengeluaran umum atau biaya individu. Misalnya, bisnis yang ingin memperluas tenaga kerjanya dan menambahkan departemen yang sama sekali baru mungkin memerlukan anggaran induk yang mencakup anggaran operasi dan tenaga kerja. Anggaran induk mencakup semua anggaran yang lebih terfokus dalam bisnis demi memberikan gambaran “gambaran besar” pada pengeluaran perusahaan.

Jenis anggaran dalam akuntansi

Ada lusinan jenis anggaran untuk akuntansi yang perlu dipertimbangkan, dengan banyak di antaranya tersedia online sebagai templat yang dapat diunduh. Bisnis sering menggunakan perangkat lunak penganggaran untuk pendekatan yang lebih praktis dalam melacak pengeluaran, tetapi tetap baik untuk mengetahui jenis anggaran apa yang tersedia. Berikut adalah beberapa jenis anggaran akuntansi:

Anggaran dasar

Tujuan: Tujuan dari anggaran dasar adalah untuk memetakan pengeluaran dan pendapatan sederhana. Anggaran dasar dapat dibuat dalam spreadsheet atau menggunakan template, dan sangat bagus untuk penganggaran rumah atau bisnis.

Keuntungan: Anggaran dasar sederhana dan fleksibel, dan dapat digunakan oleh kebanyakan orang dengan mudah.

Kapan digunakan: Anda dapat menggunakan anggaran sederhana saat Anda perlu memetakan informasi akuntansi sederhana seperti pengeluaran rumah tangga atau pengeluaran usaha kecil.

Anggaran jangka pendek

Tujuan: Anggaran jangka pendek dirancang untuk membantu bisnis atau individu merencanakan pengeluaran jangka pendek dan mengelola dana dalam rentang waktu yang lebih singkat. Ini bisa di mana saja dari seminggu hingga beberapa bulan.

Baca juga:  Tips menjawab pertanyaan interview “Apa yang memotivasi Anda?”

Keuntungan: Anggaran jangka pendek memberikan pandangan yang lebih terfokus pada pengeluaran jangka pendek, tujuan penganggaran, dan sumber pendapatan jangka pendek.

Kapan digunakan: Anggaran jangka pendek bagus untuk pembelian besar yang akan datang atau membayar utang jangka pendek.

Anggaran tetap

Tujuan: Tujuan anggaran tetap adalah untuk mengendalikan biaya ketika pendapatan dan pengeluaran tidak diharapkan berubah dalam jangka pendek.

Keuntungan: Anggaran tetap memiliki keuntungan memberikan gambaran sederhana tentang pengeluaran dan pendapatan tetap.

Kapan digunakan: Anggaran tetap dapat digunakan untuk pengeluaran sehari-hari dan pelacakan pendapatan saat Anda tidak mengharapkan perubahan apa pun.

Anggaran tunai

Tujuan: Tujuan dari anggaran kas adalah untuk merencanakan arus kas masuk dan arus kas keluar untuk periode waktu tertentu, biasanya dalam jangka pendek.

Keuntungan: Anggaran kas memiliki keuntungan dengan hanya berfokus pada arus masuk/keluar kas untuk gambaran keuangan yang lebih spesifik.

Kapan digunakan: Anda dapat menggunakan anggaran kas saat Anda mengharapkan volume yang lebih besar dalam arus kas masuk atau keluar.

Anggaran fleksibel

Tujuan: Tujuan dari anggaran fleksibel adalah untuk merencanakan berbagai tingkat aktivitas dalam pengeluaran atau pendapatan dalam jangka pendek atau panjang.

Keuntungan: Anggaran fleksibel membawa lebih banyak fleksibilitas untuk proses penganggaran, perencanaan untuk berbagai tingkat aktivitas dalam gambaran keuangan perusahaan atau individu.

Kapan digunakan: Anggaran fleksibel biasanya digunakan ketika Anda mengharapkan volume pendapatan dan pengeluaran yang berbeda. Misalnya, jika bisnis sedang melalui fase ekspansi atau individu beralih pekerjaan dan mengurangi utang.

Anggaran fungsional atau operasional

Tujuan: Anggaran operasi atau fungsional berlaku untuk satu operasi bisnis tertentu dan merupakan bagian dari anggaran induk.

Keuntungan: Keuntungan dari anggaran fungsional adalah hanya berlaku untuk departemen, operasi, atau fungsi tertentu dari bisnis, bukan bisnis secara keseluruhan.

Kapan digunakan: Ini adalah pilihan yang baik untuk saat Anda merombak departemen atau fungsi tertentu dari bisnis atau Anda memerlukan gambaran yang lebih baik tentang apa fungsi/departemen tertentu yang membebani bisnis.

Anggaran induk

Tujuan: Tujuan anggaran induk adalah untuk mencakup anggaran operasi yang lebih kecil dan memberikan gambaran yang lebih besar tentang pengeluaran dan pendapatan individu.

Baca juga:  Pertanyaan interview “Kontribusi apa yang dapat Anda berikan untuk perusahaan?”

Keuntungan: Memberikan gambaran umum tentang pengeluaran secara keseluruhan.

Kapan digunakan: Bisnis dapat menggunakan anggaran induk untuk merencanakan pengeluaran umum dan mengidentifikasi biaya secara sekilas.

Anggaran kinerja

Tujuan: Anggaran tujuan dirancang untuk menganalisis kinerja aspek tertentu dari bisnis dan menentukan apakah biayanya sepadan dengan outputnya.

Keuntungan: Anggaran kinerja memiliki keuntungan karena berfokus pada aspek bisnis tertentu dan dapat membantu menentukan apakah yang dimasukkan menghasilkan ROI.

Kapan digunakan: Anggaran kinerja dapat digunakan untuk mengidentifikasi metode produksi yang mahal dan menentukan apakah fungsi tertentu menghasilkan ROI.

Anggaran statis

Tujuan: Tujuan anggaran statis adalah untuk memperhitungkan pengeluaran statis yang tidak akan berubah.

Keuntungan: Anggaran statis memungkinkan pandangan terfokus pada pengeluaran tetap yang tetap konstan meskipun ada fluktuasi volume penjualan dan pendapatan.

Kapan digunakan: Dapat digunakan untuk pengeluaran statis. Misalnya, pabrik sepatu mungkin menggunakan anggaran statis untuk memperhitungkan biaya pergudangan setiap tahun.

Anggaran tenaga kerja

Tujuan: Melacak biaya tenaga kerja dalam kaitannya dengan pendapatan.

Keuntungan: Bagian dari anggaran induk, anggaran tenaga kerja hanya berfokus pada tenaga kerja untuk pandangan yang lebih spesifik dari pengeluaran individu.

Kapan digunakan: Bisnis dapat menggunakan anggaran tenaga kerja untuk melacak biaya tenaga kerja umum atau merencanakan pengurangan atau peningkatan kebutuhan tenaga kerja yang akan datang. Misalnya, toko ritel mungkin menggunakan anggaran tenaga kerja untuk merencanakan musim liburan yang sibuk.

Related Articles