Karir

HTTP vs HTTPS

Ketika sebuah situs web memiliki HTTP:// atau HTTPS:// di depan tautan internalnya, ini menunjukkan bahwa komunikasi antara browser dan server situs web mengikuti protokol tertentu. Protokol memiliki satu perbedaan kecil yang perlu diperhatikan di muka: “S,” yang berarti aman dan berarti data dienkripsi dalam protokol HTTPS.

Pada artikel ini, kami membahas HTTP vs. HTTPS, karakteristiknya masing-masing, perbedaan protokol ini, dan manfaat menggunakan HTTPS.

Apa itu HTTP?

HTTP adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol. Sebagai bagian dari protokol HTTP, data bergerak melalui jaringan, seperti internet. Faktanya, sebagian besar informasi yang melintasi internet dilakukan melalui protokol HTTP. Banyak situs web yang menggunakan HTTP memiliki HTTP:// di awal Unique Resource Locators atau URL mereka.

Dua jenis pesan HTTP adalah permintaan dan tanggapan, yang dikirim melalui internet. Browser internet menghasilkan permintaan saat pengguna internet berinteraksi dengan properti web. Misalnya, browser akan menghasilkan serangkaian permintaan “HTTP GET” ketika pengguna internet mengklik hyperlink. Permintaan pada akhirnya melayani tujuan mendapatkan informasi yang cukup untuk membuat halaman tertentu. Respons HTTP adalah jawaban atas permintaan HTTP. Server asal atau server caching proxy menghasilkan respons.

Permintaan HTTP

Permintaan HTTP terdiri dari serangkaian baris teks, seperti:

  • Baris pertama mungkin memiliki kata “GET” diikuti oleh slug halaman dan versi HTTP yang digunakan
  • Baris kedua mungkin memiliki informasi tentang browser (“User-Agent”)
  • Baris ketiga mungkin memiliki informasi tentang server host
  • Baris keempat mungkin memiliki informasi tentang bahasa yang digunakan halaman (“Bahasa Terima”)

Tanggapan HTTP

Respons HTTP juga berisi baris teks dan mungkin berisi informasi berikut:

  • Versi HTTP yang digunakan, ditambah angka dan “OK”
  • Tanggal tanggapan dibuat, ditambah waktu dalam Greenwich Mean Time (GMT)
  • Nama server asal atau host
  • Tanggal halaman terakhir diubah
  • Kekuatan komunikasi (“Accept-Ranges”), diukur dalam byte
  • Isi-Panjang (angka)
  • Tipe-Konten
  • Pesan yang dikirim oleh pengguna

Saat pengguna mengirimkan formulir di situs web HTTP, browser akan menerjemahkan formulir tersebut ke permintaan HTTP POST alih-alih permintaan HTTP GET. Permintaan HTTP seperti HTTP POST.

Baca juga:  Cara untuk menjawab “Apakah Anda bersedia untuk direlokasi (pindah tugas)?” saat interview

Apa itu HTTPS?

Karena S dalam HTTP berarti “aman”, HTTPS adalah singkatan dari Hypertext Transfer Protocol Secure. Situs web yang menggunakan HTTPS memiliki https:// di awal URL mereka, dan browser dapat menandai URL ini dengan meletakkan gembok hijau di depan. Situs web e-niaga adalah yang pertama menggunakan HTTPS, tetapi situs web yang memerlukan kredensial pengguna dan informasi sensitif perlu menggunakan enkripsi. Sekarang, HTTPS telah mengambil alih HTTP sebagai mode transfer informasi di seluruh web.

HTTPS menggunakan protokol HTTP, tetapi juga menggunakan protokol Transport Layer Security (TLS) untuk mengenkripsi permintaan dan tanggapan HTTPS. Situs web yang menggunakan HTTPS memerlukan sertifikat SSL untuk otentikasi.

TLS menggunakan enkripsi kunci publik untuk memberikan keamanan komunikasi antara perangkat klien (browser) dan server. Ada dua kunci, kunci publik dan kunci pribadi, yang menyetujui kunci sesi untuk mengenkripsi komunikasi. Perangkat klien dapat mengakses kunci publik melalui sertifikat SSL server. Enkripsi dengan kunci sesi terjadi pada lapisan enam (lapisan presentasi) dalam model Interkoneksi Sistem Terbuka (OSI).

Kunci pribadi mengkonfirmasi identitas server. Saat browser terhubung ke server asal saat menavigasi ke situs web dan kunci pribadi server tersebut cocok dengan kunci publik di sertifikat SSL situs web, itu berarti server tersebut adalah host sah situs web tersebut.

Perbedaan antara HTTP dan HTTPS

HTTPS berbeda dari HTTP dalam hal berikut:

  • HTTP mengirim pesan dalam teks biasa: Itu berarti siapa pun yang memiliki pengetahuan tentang perintah dan sintaks protokol HTTP dapat membaca dan memahaminya. Ini sangat berbahaya ketika pengguna mungkin mengirimkan formulir, karena pengguna mungkin memberikan data sensitif, seperti kata sandi, nomor kartu kredit, atau nomor jaminan sosial. Pelaku jahat ingin menemukan informasi itu, ditambah informasi apa pun yang dikirim server ke browser.
  • HTTPS mempromosikan keamanan karena menampilkan sekumpulan karakter yang tampak acak, bukan teks biasa: Karakter dalam permintaan dan respons HTTPS berisi campuran huruf kecil, huruf besar, dan simbol tanpa spasi atau pengembalian.
  • HTTPS bergantung pada otentikasi: Browser harus memverifikasi bahwa seseorang, mesin, atau situs web adalah siapa atau apa yang mereka klaim. HTTP hanya didasarkan pada prinsip kepercayaan.
  • Halaman web di situs yang menggunakan HTTP memuat lebih cepat daripada halaman web di domain HTTPS: Ini karena HTTPS membutuhkan lebih banyak daya komputasi untuk mengenkripsi pesan.
Baca juga:  Kapan waktunya merekrut talenta mentah vs pengalaman kerja

Keuntungan HTTPS

Website yang menggunakan HTTPS memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Otentikasi mencegah serangan peretasan tertentu: Di antara serangan ini adalah serangan man-in-the-middle dan spoofing domain. Serangan man-in-the-middle terjadi ketika seorang peretas menempatkan dirinya di antara dua perangkat (kemungkinan browser dan server web) dan memotong atau memodifikasi komunikasi antara perangkat tersebut. Spoofing domain adalah ketika peretas membuat halaman yang terlihat seperti situs web yang sah. Dalam kedua kasus tersebut, peretas ingin mencuri informasi sensitif.
  • Dengan demikian, enkripsi memungkinkan komunikasi yang aman: Ketika aktor jahat melihat karakter acak yang dihasilkan oleh protokol HTTPS, mereka tidak dapat menguraikan informasi yang ditransfer antara browser dan server. Ini melindungi pengguna yang memasukkan informasi sensitif dan melakukan transaksi, seperti melakukan pembelian melalui situs web e-niaga atau aplikasi web.
  • Pengguna dan konsumen mempercayai situs web yang memiliki HTTPS:// di URL mereka: Banyak pengguna akan memeriksa bilah URL di browser mereka untuk melihat apakah ada gembok hijau. Ini menunjukkan bahwa informasi sensitif mereka akan aman setelah mereka memasukkan informasi tersebut ke dalam formulir di situs web.
  • Banyak situs yang menjalankan HTTPS memiliki pengalihan: Banyak situs yang awalnya menjalankan HTTP perlu memperbarui tautan internal dan tautan eksternal yang dapat mereka kontrol. Setelah situs web diperbarui, HTTPS memiliki sistem pengalihan yang dapat membawa pengguna ke halaman tertentu yang mengetik HTTP:// jika URL lainnya sama.
  • HTTPS adalah faktor peringkat untuk Google: Hanya halaman dengan reputasi baik dan HTTPS:// di URL mereka yang dapat menempati peringkat di halaman pertama pencarian Google. Ini dapat diterjemahkan menjadi lebih banyak lalu lintas dan lebih banyak bisnis.

Related Articles

Back to top button