Karir

Cara menjawab pertanyaan interview tentang keterampilan kepemimpinan

Apakah Anda siap untuk mendiskusikan keterampilan kepemimpinan Anda dalam sebuah wawancara, bahkan ketika Anda tidak memiliki banyak pengalaman kerja? Perekrut lulusan perguruan tinggi baru akan sering mencari bakat dengan keterampilan dan potensi kepemimpinan yang kuat, jadi jangan heran jika Anda diminta untuk menunjukkan bukti kemampuan kepemimpinan Anda selama wawancara.

Pastikan bahwa Anda berpikir secara komprehensif tentang semua pengalaman Anda — baik di dalam maupun di luar kelas dan kampus — ketika Anda mempersiapkan diri untuk pertanyaan seperti “Jelaskan situasi selama tahun-tahun kuliah Anda ketika Anda telah menunjukkan keterampilan kepemimpinan Anda.”

Bagaimana mempersiapkan tanggapan yang baik

Pertimbangkan empat bidang kehidupan kampus Anda berikut ini ketika bersiap untuk menjawab pertanyaan jenis ini:

  • Akademisi
  • Kehidupan kampus
  • Pekerjaan dan Magang
  • Sukarelawan

Contoh kemampuan kepemimpinan Anda tidak harus berupa pencapaian yang signifikan seperti terpilih sebagai ketua kelas. Pikirkan tentang situasi di mana Anda memengaruhi rekan-rekan Anda dan mendorong tindakan tertentu. Dari mengorganisir protes hingga mengatur ulang proses penyimpanan barang-barang dapur di kafe tempat Anda bekerja, setiap kejadian di mana ide atau tindakan Anda menyebabkan perubahan bisa berarti.

Contoh jawaban terbaik

Berikut adalah beberapa contoh jawaban untuk pengaturan akademik:

  • Saya diminta oleh profesor psikologi saya untuk memimpin sesi belajar sebelum ujian akhir.
  • Rekan-rekan saya memilih saya sebagai pemimpin kelompok untuk proyek tinjauan kasus besar, dan saya dapat mendelegasikan tugas dan memotivasi anggota kelompok. Kami menerima “A” untuk presentasi kami.

Contoh jawaban untuk menunjukkan kemampuan kepemimpinan Anda melalui kehidupan kampus mungkin termasuk yang berikut:

  • Sebagai ketua sosial untuk mahasiswi saya, saya meyakinkan anggota untuk menyelenggarakan pesta khusus sebagai penggalangan dana untuk dapur makanan lokal. Saya mengorganisir komite anggota mahasiswi untuk meminta sumbangan makanan dan minuman dari pedagang lokal dan membujuk semua anggota mahasiswi untuk menjual empat tiket $50 kepada sesama siswa. Kami mengumpulkan $3600, dan acara yang sukses memotivasi anggota untuk lebih menekankan komponen layanan masyarakat dari perkumpulan mahasiswi kami.
  • Sebagai seorang RA (Resident Assistant), saya memperhatikan bahwa empat atau lima siswa tahun pertama berjuang untuk menyesuaikan diri dengan perguruan tinggi dan mengasingkan diri. Saya mengadakan pertemuan dengan beberapa junior dan senior dan memimpin diskusi tentang bagaimana kami dapat memfasilitasi penyesuaian mereka. Kami memutuskan untuk membangun struktur tipe kakak/adik dan mencocokkan mahasiswa baru dengan siswa kelas atas yang berhasil melibatkan mahasiswa baru dan menemani mereka ke pertemuan aula.
  • Penasihat saya menyarankan agar saya menghidupkan kembali klub kampus yang telah lama ditinggalkan yang mengabdikan diri untuk merayakan sastra komparatif Prancis utama saya. Saya membuat buletin bulanan setelah pertemuan langsung dengan peserta, dan juga dapat memperoleh dana untuk kelompok kami untuk menghadiri film Prancis populer yang diputar di luar kampus.
Baca juga:  8 Tips negosiasi gaji

Contoh cara di mana Anda telah menerapkan kepemimpinan pada pekerjaan atau magang mungkin termasuk yang berikut:

  • Manajer saya di Red Robin memilih saya untuk mengarahkan dan melatih karyawan baru dan bertindak sebagai pemimpin shift saat dia tidak berada di tempat.
  • Manajer HRD di Target meminta saya untuk mendiskusikan pengalaman saya dan membantu merekrut pekerja magang untuk musim panas mendatang.

Pengalaman sukarelawan juga dapat memberikan kesempatan untuk menunjukkan keterampilan kepemimpinan Anda dan memberikan jawaban seperti:

  • Sebagai sukarelawan di rape crisis center setempat, saya meyakinkan direktur untuk membuat program kampus untuk menciptakan kesadaran tentang pemerkosaan yang dilakukan oleh orang yang dikenal. Kemudian saya menghubungi administrator dan pemimpin mahasiswa di kampus dan memupuk dukungan mereka untuk Hari Kesadaran Pemerkosaan yang menarik lebih dari 200 peserta.

Di tempat food shelter tempat saya menjadi sukarelawan di perguruan tinggi, saya adalah salah satu dari sedikit orang yang selalu menghadiri acara tersebut yang berasal dari sekolah. Saya bekerja dengan manajer tempat penampungan untuk membuat papan nama dan gambar media sosial tentang nilai kerja sukarela. Saya memasang tanda-tanda kertas, dan meminta surat kabar perguruan tinggi dan akun media sosial perguruan tinggi lainnya untuk mempromosikan gambar tentang menjadi sukarelawan di akun Facebook dan Instagram mereka. Upaya ini meningkatkan jumlah relawan mahasiswa yang terlibat dengan penampungan.

Related Articles