Karir

9 Jenis komputasi awan

Organisasi yang mencari cara untuk menyimpan dan mengakses data mereka sering kali dapat mempertimbangkan layanan komputasi awan. Clouds dapat membantu perusahaan mengurangi biaya operasional TI mereka, memperkuat sistem keamanan siber mereka, dan meningkatkan kecepatan komputasi mereka. Jika Anda mempertimbangkan untuk memasukkan layanan komputasi awan ke dalam organisasi Anda, penting untuk terlebih dahulu memahami berbagai penyiapan komputasi awan yang tersedia untuk Anda. Pada artikel ini, kami membahas apa itu komputasi awan, menjelaskan lima jenis sistem penyebaran awan, dan menilai empat layanan komputasi awan yang berbeda.

Apa itu komputasi awan?

Komputasi awan adalah sistem yang menyediakan individu atau bisnis dengan layanan melalui internet. Organisasi sering menggunakan cloud untuk dengan mudah menyimpan, mentransfer, dan memperbarui data perusahaan mereka. Karena pengguna mengakses layanan cloud mereka secara online, cloud dapat memudahkan perusahaan untuk mengizinkan karyawan mereka mengakses sumber daya bisnis dari berbagai lokasi dan perangkat. Awan juga dapat menyediakan banyak layanan lain di lingkungan virtual, termasuk server, basis data, perangkat lunak, dan jaringan.

Perusahaan dapat menggunakan komputasi awan alih-alih, atau sebagai tambahan, server fisik untuk menghemat ruang di tempat kerja mereka. Komputasi awan juga bisa menjadi pilihan yang lebih hemat biaya untuk organisasi yang sering menangani data dalam jumlah besar atau kompleks.

5 jenis penerapan komputasi awan

Organisasi yang menggunakan layanan komputasi awan memilih penyebaran awan, yang berarti pengaturan atau arsitektur, yang paling sesuai dengan kebutuhan perusahaan mereka. Berikut adalah lima jenis utama sistem penyebaran komputasi awan:

Awan publik

Awan publik adalah jenis komputasi awan yang dijalankan oleh penyedia cloud pihak ketiga. Penyedia cloud ini memberikan layanan cloud kepada klien mereka melalui internet publik. Penyedia cloud menjaga kepemilikan dan kontrol penyimpanan cloud, perangkat keras, infrastruktur, dan sumber daya. Ini berarti bahwa penyedia cloud biasanya menangani pembaruan atau masalah apa pun yang memerlukan pemecahan masalah.

Beberapa cloud publik memberi klien mereka penggunaan gratis layanan cloud mereka. Awan publik lainnya menggunakan sistem berlangganan berjenjang di mana klien dapat memilih berapa banyak penyimpanan dan sumber daya cloud lain yang mereka butuhkan. Karena cloud publik menawarkan sumber daya bersama ke banyak klien, mereka biasanya merupakan jenis penerapan cloud yang paling hemat biaya.

Baca juga:  6 Cara untuk mendapatkan pekerjaan ketika Anda tidak memiliki pengalaman kerja

Awan pribadi

Hanya satu individu atau bisnis yang menggunakan sumber daya dan penyimpanan cloud pribadi. Pengguna mengakses layanan cloud pribadi melalui jaringan pribadi yang tidak dapat diakses orang lain dari internet publik. Awan pribadi dapat secara fisik ditempatkan di tempat perusahaan. Beberapa penyedia cloud pihak ketiga juga dapat menawarkan opsi cloud pribadi kepada klien dengan harga yang lebih tinggi daripada cloud publik. Karena cloud pribadi tidak membagikan sumber dayanya dengan banyak klien melalui internet, cloud pribadi dapat menawarkan keamanan yang lebih besar kepada organisasi daripada cloud publik. Namun, cloud pribadi biasanya lebih mahal daripada cloud publik.

Awan hibrida

Awan hibrida menggabungkan layanan awan publik dan pribadi. Dengan cloud hybrid, organisasi biasanya dapat memilih untuk menggabungkan berbagai elemen dari kedua jenis cloud.

Karena organisasi sering kali dapat menyesuaikan cloud hybrid, jenis penyebaran cloud ini memberi perusahaan fleksibilitas yang lebih besar dalam infrastruktur dan operasi mereka. Misalnya, organisasi dapat menggunakan aspek cloud pribadi untuk menjaga keamanan data bisnis rahasia mereka, tetapi menggunakan elemen cloud publik untuk berbagi file atau kolaborasi dokumen normal. Sebagai contoh lain, perusahaan mungkin membuat cloud hybrid dengan fungsi cloud publik utama untuk staf pemasaran dan penjualan mereka, tetapi itu terutama beroperasi sebagai cloud pribadi untuk departemen TI dan akuntansi mereka.

Multi-awan

Sistem multi-cloud mengacu pada saat bisnis menggunakan beberapa penyedia cloud pihak ketiga. Beberapa organisasi memilih untuk menggunakan beberapa penyedia cloud untuk meningkatkan sistem keamanan siber mereka. Lingkungan multi-cloud juga dapat membantu mempertahankan cloud terpisah untuk alur kerja, departemen, atau cabang yang berbeda di dalam perusahaan mereka. Namun, dengan sistem multi-cloud, semua sumber daya dan data cloud Anda beroperasi pada infrastruktur terpisah, yang dapat membuat berbagi sumber daya antar-cloud menjadi lebih sulit.

Komputasi berperforma tinggi (HPC) cloud

Cloud HPC secara khusus menyediakan layanan cloud untuk aplikasi dan perangkat komputer berperforma tinggi, terkadang disebut sebagai superkomputer. Beberapa organisasi menggunakan superkomputer untuk melakukan tugas komputasi yang kompleks, seperti meramalkan cuaca atau memodelkan molekul kimia. Cloud HPC menawarkan ruang data dan kekuatan server yang cukup untuk membantu memastikan bahwa superkomputer terus berjalan secara efisien sambil memberikan layanan yang mereka butuhkan kepada organisasi.

Baca juga:  Cara membuat ringkasan proyek

4 Jenis layanan komputasi awan

Berbagai jenis layanan komputasi awan memberi organisasi berbagai jumlah kontrol atas elemen dan komponen penggunaan awan mereka. Berikut adalah empat jenis utama layanan komputasi awan:

Perangkat lunak sebagai layanan (SaaS)

Organisasi yang menggunakan layanan komputasi awan SaaS menerima layanan tersebut dari penyedia awan pihak ketiga. Ini berarti bahwa penyedia cloud mengelola perangkat keras, perangkat lunak, infrastruktur, dan pembaruan sistem yang mendasarinya. Dengan SaaS, pelanggan membeli lisensi yang memungkinkan mereka untuk menggunakan layanan penyedia cloud. Pengguna kemudian mengakses SaaS melalui komputer, perangkat seluler, atau aplikasi yang memungkinkan penggunaan layanan cloud.

Platform sebagai layanan (PaaS)

PaaS memberi organisasi kesempatan untuk mengembangkan, menguji, mengelola, dan men-debug aplikasi dalam lingkungan cloud. Seperti halnya SaaS, penyedia cloud pihak ketiga yang menawarkan layanan PaaS menghosting infrastruktur cloud, perangkat keras, dan komponen lainnya yang mendasarinya. Namun, dengan PaaS, organisasi dapat mengontrol penyebaran dan pengelolaan aplikasi di cloud. Profesional di bidang pengkodean sering menggunakan awan PaaS untuk membuat, memodifikasi, dan menguji program komputasi baru mereka dengan mudah.

Infrastruktur sebagai layanan (IaaS)

IaaS adalah jenis layanan komputasi awan yang lebih dapat disesuaikan. Dengan model IaaS, organisasi dapat menyewa dan mengontrol infrastruktur TI yang mendasari yang mendukung layanan cloud, seperti server, jaringan, dan sistem operasi. Bisnis dapat mengakses layanan dan komponen IaaS ini melalui internet.

Komputasi tanpa server

Komputasi tanpa server mengacu pada jenis komputasi awan yang berjalan hanya ketika organisasi mengakses fitur-fiturnya. Sebagian besar layanan komputasi awan mengukur penggunaan dengan seberapa banyak ruang penyimpanan atau berapa banyak sumber daya yang digunakan klien mereka. Namun, dengan komputasi tanpa server, pengguna hanya membayar sumber daya cloud mereka saat mereka menggunakannya secara aktif. Penyedia cloud pihak ketiga mungkin menawarkan layanan komputasi tanpa server kepada klien mereka. Para pembuat kode sering mempertimbangkan untuk menggunakan komputasi tanpa server, karena lingkungan cloud ini dapat mempermudah penerapan atau pengujian aplikasi baru.

Tips untuk memilih model komputasi awan

Berikut adalah beberapa informasi untuk membantu Anda memilih model komputasi awan yang paling sesuai untuk bisnis Anda:

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview "Apa ketakutan terbesar Anda?"

Evaluasi anggaran Anda

Pertimbangkan berapa banyak yang dapat dikeluarkan oleh bisnis Anda untuk menginstal atau meningkatkan layanan komputasi awan Anda. Sistem dan layanan penyebaran komputasi awan yang menawarkan sumber daya bersama atau kapasitas penyimpanan dan kinerja yang berkurang, seperti awan publik, cenderung lebih murah. Namun, jika organisasi Anda membutuhkan lebih banyak privasi atau kontrol yang lebih besar atas beberapa sumber daya cloud Anda, mungkin ada baiknya menganggarkan untuk sistem atau arsitektur layanan cloud yang lebih mahal.

Pertimbangkan kebutuhan komputasi Anda

Evaluasi kebutuhan komputasi organisasi Anda, seperti kecepatan kinerja, keamanan siber, kelincahan, dan konektivitas. Berbagai jenis arsitektur dan layanan cloud mungkin lebih cocok untuk beberapa bisnis daripada yang lain. Misalnya, jika bisnis Anda mengembangkan program perangkat lunak, sistem cloud tanpa server atau PaaS mungkin memberi Anda kelincahan yang Anda butuhkan untuk menguji, membuat, dan meluncurkan aplikasi baru.

Nilai standar kepatuhan Anda

Pikirkan tentang jenis cloud yang Anda perlukan untuk mematuhi standar kepatuhan industri. Beberapa industri memiliki peraturan ketat tentang bagaimana mereka perlu menangani atau menyimpan data, jadi penting untuk membiasakan diri Anda dengan protokol dan proses keamanan penyedia cloud. Organisasi yang secara teratur menangani data sensitif atau rahasia mungkin memerlukan sistem komputasi awan yang menyediakan fitur keamanan yang ditingkatkan, seperti pengaturan pribadi atau multi-cloud.

Related Articles

Back to top button