Karir

Cara menjawab pertanyaan interview: “Apakah Anda lebih suka bekerja secara mandiri atau dalam tim?”

Saat Anda melamar posisi entry-level, pertanyaan wawancara kerja yang khas adalah, “Apakah Anda lebih suka bekerja secara mandiri atau dalam tim?”

Tidak ada jawaban yang salah untuk pertanyaan ini, tetapi Anda ingin menjawab lebih dari satu kata yang menyatakan preferensi Anda. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk menjawab pertanyaan ini dengan baik.

Apa yang ingin diketahui pewawancara

Majikan potensial mengajukan pertanyaan ini karena beberapa posisi mengharuskan anggota staf bekerja dalam tim setiap hari, sementara yang lain mengharuskan karyawan untuk bekerja sendiri.

Mereka mencari, tentu saja, untuk mencocokkan kandidat yang lebih menyukai lingkungan kerja yang ditemukan di perusahaan dan peran yang ada.

Ini juga merupakan kesempatan bagi pewawancara untuk memahami karakter kandidat, serta pengetahuan diri kandidat.

Bagaimana menjawab pertanyaan interview “Apakah Anda lebih suka bekerja mandiri atau dalam tim?”

Tidak ada jawaban benar atau salah untuk pertanyaan ini selama Anda menjelaskan mengapa Anda merasa seperti itu. Satu-satunya jawaban yang salah adalah jawaban yang tidak jujur. Tidak hanya menyesatkan pewawancara itu buruk, tetapi juga, jika Anda dipekerjakan, Anda mungkin tidak bahagia dalam posisi yang tidak cocok untuk Anda.

Jika Anda berkembang dalam pengaturan kelompok, misalnya, Anda mungkin tidak akan berhasil dalam pekerjaan yang mengharuskan Anda bekerja sendirian di balik pintu tertutup—atau lebih buruk lagi, dalam pekerjaan yang mengharuskan Anda bekerja dari jarak jauh. Di sisi lain, introvert yang merasa bekerja dalam kelompok melelahkan mungkin merasa kesulitan untuk bekerja di lingkungan yang menekankan kerja tim secara langsung.

Pikirkan tentang pengalaman masa lalu Anda. Jika Anda belum memiliki banyak pengalaman kerja, Anda dapat memikirkan proyek dan tugas Anda di sekolah. Jenis pekerjaan apa yang paling cocok untuk Anda?

Contoh jawaban terbaik

Tinjau contoh jawaban terbaik ini, bersama dengan informasi tentang mengapa itu merupakan respons yang baik.

Contoh jawaban #1

Untuk sebagian besar proyek atau tugas, saya menemukan bahwa memiliki banyak otak yang bekerja menuju produk akhir yang sama sangat bermanfaat. Juga, saya selalu menjadi pemain tim, sejak saya masih di sekolah dasar dan terlibat dalam olahraga tim. Saya tahu bahwa menjadi kooperatif, berpikiran terbuka, dan fokus adalah aspek penting untuk menjadi anggota tim yang sukses, dan saya bangga memiliki kualitas itu.

Baca juga:  Cara negosiasi gaji setelah mendapatkan tawaran kerja

Mengapa berhasil: Jawaban ini menunjukkan keuntungan bekerja dalam kelompok, serta beberapa kualitas kandidat (menjadi pemain tim, berpikiran terbuka, dan kooperatif) yang biasanya dihargai oleh pemberi kerja.

Contoh jawaban #2

Saya merasa lebih termotivasi ketika saya bekerja dengan kelompok. Saya senang memiliki orang lain di sekitar untuk memantulkan ide. Saya menemukan bahwa satu orang dapat mengatakan sesuatu yang menggerakkan pikiran Anda dan mendorong Anda untuk memunculkan pemikiran atau ide kreatif yang benar-benar baru. Saya menikmati pengalaman seperti itu. Selain itu, saya merasa bahwa setiap orang memiliki sesuatu yang berbeda untuk disumbangkan dalam upaya karena kita semua berasal dari latar belakang yang beragam.

Mengapa berhasil: Jawaban ini menunjukkan mengapa kandidat berpikir bekerja dalam kelompok dapat menghasilkan hasil yang lebih baik.

Contoh jawaban #3

Saya lebih suka bekerja secara mandiri atau dengan satu pasangan. Menurut pendapat saya, ada terlalu banyak faktor yang bisa dilewatkan ketika orang berkumpul bersama dalam kelompok yang terdiri dari tiga orang atau lebih. Juga, jika saya akan dimintai pertanggungjawaban atas hasil akhir suatu proyek atau tugas, saya ingin memastikan bahwa pekerjaan itu dilakukan dengan baik dan memenuhi standar saya. Meskipun ini mungkin terdengar egosentris, saya melihatnya sebagai kebanggaan dalam pekerjaan saya dan memiliki keinginan untuk unggul.

Mengapa berhasil: Ini adalah jawaban yang berpendirian, tetapi juga sangat jujur. Ini menyoroti kualitas kuat kandidat (memiliki kebanggaan dalam pekerjaan mereka, ingin unggul, memiliki standar tinggi).

Contoh jawaban #4

Saya telah bekerja baik dalam kelompok maupun secara mandiri, dan saya telah menemukan bahwa saya dapat lebih fokus pada tugas yang ada ketika saya bekerja secara mandiri. Saya selalu menjadi seseorang yang membutuhkan kedamaian dan ketenangan untuk berkonsentrasi dan tampil baik. Jika terlalu berisik atau terlalu banyak yang terjadi di sekitar saya, saya tidak dapat merumuskan pikiran saya dengan baik. Guru saya mengatakan kepada saya bahwa saya bekerja paling baik secara aerobik. Itu berarti saya bekerja keras dan cepat (dan solo), seperti seorang pelari yang berolahraga di atas treadmill.

Baca juga:  6 Cara untuk mendapatkan pekerjaan ketika Anda tidak memiliki pengalaman kerja

Mengapa berhasil: Jawaban ini menunjukkan bahwa kandidat telah benar-benar memikirkan tentang kondisi kerja terbaik untuk dirinya sendiri, dan juga membawa umpan balik eksternal untuk membuat kasus. Coba jawaban seperti ini jika itu benar untuk Anda (dan, jika Anda melamar pekerjaan di mana pekerjaan mandiri dihargai).

Tips memberikan jawaban terbaik

Jujur. Jika Anda membenci bekerja dalam kelompok, dan mendapatkan peran di mana semua proyek melibatkan tim besar, Anda mungkin akan sengsara di tempat kerja. Itu tidak baik untuk kesehatan mental Anda atau kualitas pekerjaan Anda.

Mainkan untuk audiens Anda. Tapi sementara Anda harus jujur, jika Anda sama-sama mahir bekerja dalam kelompok dan mandiri, katakan saja. Dan, jika Anda dapat membingkai jawaban Anda dengan cara yang menarik bagi pewawancara, lakukanlah. Pikirkan tentang kualitas apa yang diminta iklan pekerjaan. Jika kata “pemain tim” disebutkan, Anda pasti ingin meningkatkan kemampuan Anda untuk bekerja dalam kelompok.

Berikan alasan atau contoh. Jika Anda memiliki preferensi yang kuat, jelaskan alasannya: Anda dapat membagikan contoh saat Anda berhasil bekerja secara mandiri atau dalam kelompok, atau menjelaskan mengapa menurut Anda satu pendekatan bekerja lebih baik daripada yang lain.

Apa yang tidak boleh dikatakan

Nyatakan bahwa Anda tidak dapat bekerja dalam satu mode. Meskipun memiliki preferensi tidak masalah, sebagian besar organisasi akan membutuhkan karyawan yang mampu bekerja baik secara mandiri maupun dalam tim. Jangan mendiskualifikasi diri Anda dengan membuat pernyataan yang menyiratkan bahwa Anda tidak mampu melakukan keduanya.

Menyiratkan Anda membutuhkan umpan balik yang konstan. Jika Anda lebih suka bekerja dalam kelompok, jelaskan bahwa Anda juga mampu bekerja secara mandiri dan tidak memerlukan dukungan dalam setiap keputusan atau tindakan. Lagi pula, tidak setiap keputusan di tempat kerja dapat dibuat oleh komite.

Menyiratkan Anda tidak menghargai pendapat atau pekerjaan orang lain. Sebaliknya, jika Anda lebih suka bekerja secara mandiri, pastikan bahwa Anda tetap dapat mempertimbangkan pendapat dan masukan orang lain.

Tips untuk interview fresh graduate

Menjadi pendatang baru di dunia kerja bisa sedikit menakutkan, tetapi Anda bisa merasa lebih percaya diri jika meluangkan waktu untuk mempersiapkan pertanyaan wawancara tingkat pemula yang paling umum. Pikirkan tentang bagaimana Anda menjawab pertanyaan tentang pendidikan Anda, pengalaman kerja masa lalu Anda (bahkan jika itu tidak terkait langsung dengan lowongan pekerjaan saat ini), kekuatan dan kelemahan Anda, dan mengapa Anda cocok untuk pekerjaan itu.

Baca juga:  Apa itu server SMTP dan bagaimana cara kerjanya?

Jika Anda seorang mahasiswa atau lulusan baru, penting untuk menghubungkan pendidikan perguruan tinggi, kegiatan ekstrakurikuler, dan pengalaman Anda dengan pekerjaan yang Anda lamar. Bersiaplah untuk menggambarkan keterampilan yang Anda pelajari di perguruan tinggi, dan dapat memberikan contoh.

Penting juga untuk membuat kesan pertama yang kuat pada pewawancara Anda, jadi pastikan untuk tepat waktu untuk wawancara Anda dan berpakaian dengan tepat untuk pekerjaan yang Anda inginkan. Juga, jangan lupa untuk menindaklanjuti dengan email terima kasih setelah wawancara Anda. Ini adalah cara yang bagus untuk menjaga diri Anda dalam pikiran pewawancara dan menambahkan informasi apa pun yang Anda rasa tidak Anda sampaikan selama wawancara.

Related Articles

Back to top button