Karir

Cara menjawab pertanyaan interview: “Apa yang Anda harapkan dari atasan Anda?”

Menjawab pertanyaan wawancara tentang apa yang Anda harapkan dari seorang atasan bisa menjadi hal yang sulit. Biasanya, tidak mungkin Anda bisa mengetahui gaya manajemen dan perspektif atasan Anda. Jika jawaban Anda berbeda dari pendekatan mereka, itu bisa merugikan diri Anda saat melamar pekerjaan.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang bagaimana menanggapi pewawancara yang menanyakan harapan Anda dari seorang atasan—bersama dengan apa yang tidak boleh Anda katakan.

Apa yang ingin diketahui pewawancara

Dengan mengajukan pertanyaan ini, pewawancara akan memahami gaya kerja Anda, serta bagaimana Anda lebih suka berinteraksi dengan atasan Anda.

Anda dapat melihat mengapa ini adalah informasi yang berguna untuk atasan: Jika Anda mengharapkan supervisor yang sangat aktif, tetapi perusahaan mencari karyawan yang mandiri dan mencari solusi secara mandiri, Anda mungkin tidak cocok bekerja di posisi tersebut. Demikian juga sebaliknya: Beberapa perusahaan lebih memilih karyawan dan atasan untuk bekerja sama secara erat.

Jika Anda melakukan wawancara dengan orang yang akan menjadi manajer Anda, tanggapan Anda akan membantu mereka mengetahui apakah Anda berdua akan bekerja sama dengan baik atau tidak. Ini juga dapat mengungkapkan apakah Anda cocok dengan budaya perusahaan.

Bagaimana menjawab pertanyaan interview “Apa yang Anda harapkan dari seorang atasan?”

Dalam tanggapan Anda, penting untuk tetap positif—jangan gunakan tanggapan Anda untuk mengkritik manajer masa lalu atau mengeluh. Ini hanya akan berdampak buruk pada Anda.

Alih-alih, fokuslah pada apa yang memberdayakan Anda untuk melakukan pekerjaan terbaik Anda. Jika Anda pernah memiliki atasan yang efektif di masa lalu, tidak apa-apa untuk memuji kualitas manajemen yang baik yang mereka tunjukkan yang membantu Anda melakukan pekerjaan Anda dengan baik. Perilaku dan preferensi ini akan memberi manajer perekrutan ide yang bagus tentang gaya kerja Anda.

Contoh jawaban terbaik

Gunakan contoh-contoh jawaban ini untuk membantu mengembangkan dan membingkai jawaban yang dapat Anda sesuaikan dengan kebutuhan dan preferensi Anda:

Contoh jawaban #1

Dalam pekerjaan terakhir saya, saya menyukai kenyataan bahwa manajemen tidak menunjukkan pilih kasih dan mereka memahami kebutuhan karyawan, serta kekuatan mereka. Tentu saja, hal-hal ini membutuhkan waktu untuk dipahami, tetapi saya ingin atasan saya mencoba mengenal saya dengan cara itu.

Baca juga:  5 Kesalahan interview yang harus dihindari

Mengapa berhasil: Jawaban ini menawarkan contoh dari pekerjaan sebelumnya, dibingkai dengan cara yang positif. Plus, ini adalah preferensi yang masuk akal, jadi kecil kemungkinannya akan membuat manajer merasa didiskualifikasi.

Contoh jawaban #2

Saya ingin dapat menemui manajer saya jika saya memiliki masalah atau ide dan dapat merasa nyaman dalam mengungkapkan pikiran saya. Saya juga mengharapkan atasan saya untuk terbuka dan jujur ​​kepada saya dan memberi tahu saya jika ada sesuatu yang dapat saya tingkatkan atau lakukan secara berbeda dalam pekerjaan saya.

Mengapa berhasil: Dalam tanggapan ini, kandidat dengan jelas menguraikan preferensi mereka. Juga, kandidat menunjukkan bahwa mereka menerima umpan balik. Itu adalah nilai plus, karena beberapa karyawan dapat menanggapi dengan buruk kritik apa pun, meskipun dengan nada yang membangun.

Contoh jawaban #3

Saya sangat menghargai manajer yang dapat memberikan kritik membangun tanpa membuat karyawan merasa gagal atau dihakimi secara negatif. Setiap orang terkadang membuat kesalahan. Ketika ini terjadi, hal terbaik yang harus dilakukan adalah menilai dan belajar dari kesalahan agar tidak mengulanginya, tanpa meremehkan atau mencela.

Mengapa berhasil: Sekali lagi, respons ini menunjukkan bahwa karyawan menyambut umpan balik. Selain itu, tanggapan ini juga memberikan gambaran tentang gaya kerja yang disukai karyawan dalam menangani kesalahan dan kekeliruan.

Contoh jawaban #4

Saya percaya bahwa atasan terbaik menyampaikan harapan mereka secara tepat waktu, serta menjaga tim mereka “terkait” mengenai perubahan baru di tempat kerja. Meskipun saya merasa saya bekerja dengan sangat baik secara mandiri, saya juga suka berhubungan secara teratur dengan atasan saya untuk memastikan bahwa proyek kami berjalan sesuai rencana – baik secara informal melalui email atau pada pertemuan staff mingguan formal.

Mengapa berhasil: Dalam respons ini, kandidat menunjukkan preferensi yang jelas dan masuk akal tentang bagaimana mereka ingin berinteraksi dengan atasan mereka.

Tips memberikan jawaban terbaik

Tetap positif. Bingkai jawaban Anda lebih dalam hal apa yang Anda sukai (sebagai lawan dari apa yang Anda tidak suka). Hindari menyebut hal negatif tentang atasan buruk yang Anda miliki di masa lalu.

Baca juga:  Cara negosiasi gaji untuk entry level

Berikan contoh. Jika Anda pernah memiliki atasan yang telah melakukan sesuatu dengan baik, catatlah! Memberikan contoh hampir selalu membuat jawaban menjadi lebih kuat.

Tunjukkan gaya kerja Anda: Selain membahas ekspektasi Anda saat berhubungan dengan atasan, respons ini juga bisa menjadi jendela gaya kerja pilihan Anda.

Jika Anda memiliki wawasan itu, Anda dapat menekankan aspek gaya kerja Anda yang cocok untuk perusahaan.

Apa yang tidak boleh dikatakan

Jangan negatif. Jangan fokus pada perilaku bos masa lalu yang tidak memadai atau curhat tentang perilaku buruk bos Anda. Meskipun tampaknya wajar untuk membagikan pengalaman masa lalu Anda, hal itu dapat memberi kesan buruk kepada manajer perekrutan dan menyebabkan mereka mengaitkan atribut mantan bos Anda dengan Anda! Ini bukan waktunya untuk berbagi dendam yang berlarut-larut. Melakukan hal itu dapat membuat pewawancara menganggap Anda adalah karyawan bermasalah atau seseorang yang akan menyebabkan drama di tempat kerja.

Jangan terlalu kabur dalam memberikan tanggapan. Tentu saja, Anda tidak ingin mengatakan apa pun dalam tanggapan Anda yang dapat mendiskualifikasi Anda sebagai kandidat. Tetapi pada saat yang sama, setiap orang harus memiliki setidaknya beberapa harapan dari seorang atasan. Kalau tidak, peran itu tidak akan ada! Jadi, jangan menghindar dari berbagi harapan yang masuk akal tentang hubungan ini. Jika Anda sangat tidak jelas, Anda berisiko tampak plin-plan atau seolah-olah menghindari pertanyaan.

Related Articles