Karir

Cara menjawab “Apa yang memotivasi Anda?” saat interview

Selama wawancara kerja, majikan kemungkinan akan mengajukan beberapa pertanyaan terbuka. Biasanya, pertanyaan terbuka digunakan untuk lebih memahami kepribadian, gaya kerja, dan kualifikasi Anda untuk menentukan apakah Anda cocok untuk peran tersebut. “Apa yang memotivasimu?” adalah pertanyaan terbuka populer yang harus siap Anda jawab.

Dalam artikel ini, kami menguraikan beberapa ide yang perlu diingat untuk membantu Anda mempersiapkan tanggapan Anda, dan kami menawarkan contoh jawaban untuk memandu Anda.

Pertimbangkan apa yang dicari pewawancara

Ada beberapa hal yang biasanya ingin diketahui oleh pemberi kerja tentang Anda ketika mereka mengajukan pertanyaan ini. Jawaban Anda harus unik untuk pengalaman Anda, tetapi juga harus mengikuti formula umum sehingga Anda memberikan informasi yang tepat kepada pewawancara.

Bijaksana

Ini membantu untuk mempersiapkan jawaban Anda sebelum wawancara, sehingga Anda punya waktu untuk mengidentifikasi apa yang mungkin ingin diketahui oleh pemberi kerja tertentu, menghasilkan jawaban yang jujur, dan fokus pada poin pembicaraan Anda.

Tunjukkan kualifikasi Anda yang relevan:

Meskipun mungkin tergoda untuk membahas berbagai gairah saat menjawab pertanyaan ini, Anda akan menemukan kesuksesan terbesar jika Anda membatasi jawaban Anda pada satu atau dua motivator spesifik yang juga menunjukkan kualifikasi Anda untuk pekerjaan ini.

Mengapa pewawancara bertanya “Apa yang memotivasi Anda?”

Ada dua alasan utama manajer perekrutan menanyakan pertanyaan ini:

Majikan ingin tahu apakah sumber motivasi Anda sesuai dengan peran.

Kandidat terbaik untuk suatu pekerjaan akan secara alami diberi energi oleh tanggung jawab dan pengalaman yang terkait dengan posisi tersebut. Misalnya, jika Anda mewawancarai untuk menjadi reporter berita dan Anda berbagi motivasi untuk pekerjaan yang berfokus pada tenggat waktu dan serba cepat, pewawancara dapat menarik kesejajaran yang jelas antara pekerjaan dan lingkungan kerja ideal Anda.

Pengusaha ingin menentukan apakah Anda cukup sadar diri untuk mengetahui apa yang mendorong Anda

Sama seperti bertanya tentang kekuatan dan kelemahan terbesar Anda, pewawancara menanyakan apa yang memotivasi Anda sebagai cara untuk mempelajari seberapa baik Anda mengenal diri sendiri. Kandidat yang dapat dengan cepat memberikan penjelasan yang dibuat dengan baik dan alami tentang apa yang membuat mereka tetap termotivasi dalam pekerjaan adalah seseorang yang kemungkinan juga merupakan orang yang memulai sendiri dan tahu bagaimana tetap berada di jalur yang benar.

Variasi lain dari pertanyaan ini mungkin termasuk:

  • Apa yang mendorong Anda untuk melakukan yang terbaik?
  • Apa yang menginspirasi Anda?
  • Hal Apa Yang Menbuatmu Tertarik?
  • Apa yang membuatmu bersemangat untuk datang bekerja?

Bagaimana cara menjawab pertanyaan interview “Apa yang memotivasi Anda?”

Seperti pertanyaan wawancara kerja lainnya, cara terbaik untuk memastikan Anda meninggalkan kesan positif adalah dengan mengembangkan poin pembicaraan Anda sebelumnya. Berikut adalah beberapa pertanyaan untuk bertanya pada diri sendiri untuk membantu Anda merumuskan tanggapan Anda:

Baca juga:  Tugas resepsionis hotel

Seperti apa hari yang menyenangkan di tempat kerja dalam peran sebelumnya?

Luangkan waktu sejenak untuk merenungkan sejarah profesional Anda dan apa yang Anda anggap memenuhi setiap pekerjaan. Cobalah untuk mengidentifikasi tren apa pun. Misalnya, Anda mungkin menyadari kenangan favorit Anda dari masing-masing posisi Anda sebelumnya yang terlibat dalam mencapai tujuan yang sulit atau memecahkan masalah yang kompleks. Dalam hal ini, Anda dapat mengatakan bahwa Anda termotivasi dengan didorong keluar dari zona nyaman Anda atau memiliki kesempatan untuk mengatasi tantangan. Jika Anda baru mengenal dunia profesional, pertimbangkan apa yang memotivasi Anda untuk melakukan yang terbaik dalam magang, posisi sukarelawan, atau kelas.

Apa yang membuat Anda memilih profesi atau bidang Anda?

Pikirkan tentang alasan Anda tertarik pada pekerjaan Anda, selain dari kompensasi. Mungkin Anda senang memiliki kemampuan untuk membantu orang lain atau menggunakan keterampilan kreatif Anda. Seorang guru, misalnya, dapat menarik motivasi dari membantu siswa mempelajari sesuatu yang baru dan menyaksikan mereka unggul. Kompensasi mungkin menjadi motivator yang kuat bagi Anda, tetapi biasanya bukan motivator yang ingin Anda bagikan selama wawancara perilaku.

Apa yang mendorong Anda untuk melamar peran tersebut ketika Anda membaca deskripsi pekerjaan?

Tinjau deskripsi pekerjaan dan tentukan tanggung jawab pekerjaan mana yang meyakinkan Anda untuk melamar. Misalnya, jika Anda menyukai prospek bekerja di perusahaan rintisan untuk membangun aplikasi perangkat lunak baru, Anda mungkin mengatakan bahwa Anda termotivasi oleh kesempatan untuk menciptakan sesuatu yang inovatif atau melihat hasil nyata dari upaya Anda.

Contoh jawaban terbaik

Saat menjawab pertanyaan ini, pastikan untuk sespesifik mungkin, berikan contoh kehidupan nyata dan ikat jawaban Anda kembali ke peran pekerjaan. Berikut adalah beberapa contoh tanggapan yang dibuat dengan baik:

Contoh 1

“Sebagai seorang pemasar, saya selalu termotivasi oleh proyek-proyek kreatif, kerja tim, dan kemampuan untuk menghubungkan antara upaya saya dan keuntungan organisasi. Salah satu hal yang saya sukai dari pekerjaan terakhir saya adalah menyaksikan hasil kampanye tim kami dan menyaksikan prospek yang kami bina menjadi pelanggan. Memiliki kesempatan untuk memimpin kampanye dari ide hingga peluncuran adalah salah satu alasan saya sangat bersemangat untuk melamar peran ini.”

Mengapa pewawancara seperti ini: Kandidat ini menunjukkan kepada pewawancara bahwa mereka memiliki keinginan yang kuat untuk menjalankan tanggung jawab peran. Contoh spesifik mereka menyampaikan kedalaman pengalaman dan semangat mereka untuk pekerjaan itu. Selain itu, selalu membantu untuk memasukkan bagaimana motivasi Anda akan mendorong masa depan Anda bersama perusahaan.

Contoh 2

“Kepuasan mengatasi rintangan adalah motivator terbesar saya. Misalnya, matematika tidak pernah menjadi mata pelajaran terbaik saya, tetapi saya memilih untuk mengambil kalkulus di perguruan tinggi, meskipun itu tidak diperlukan untuk jurusan saya karena saya ingin membuktikan pada diri sendiri bahwa saya bisa melakukannya. Kursusnya tidak mudah, dan saya menghabiskan banyak malam untuk belajar hingga larut malam, tetapi saya lulus dengan nilai A. Perasaan pencapaian yang datang dengan melampaui tujuan yang menantang adalah yang menarik saya untuk berkarir di bidang penjualan.”

Baca juga:  Kerja keras tidak akan membuat anda dipromosikan, tetapi dengan cara ini bisa

Mengapa pewawancara menyukai ini: Jawaban ini memberi pewawancara gambaran yang baik tentang bagaimana kinerja kandidat di tempat kerja. Ini membuat majikan tahu bahwa mereka memiliki motivasi diri dan bersedia meninggalkan zona nyaman mereka untuk mencapai tujuan yang ambisius. Dalam hal ini, pewawancara dapat menyimpulkan bahwa karena kandidat termotivasi oleh tantangan, mereka kemungkinan akan berkinerja baik di bawah tekanan dan membantu perusahaan berkembang.

Contoh 3

“Saya termotivasi oleh fakta bahwa, ketika saya meninggalkan pekerjaan di akhir shift, saya tahu saya telah membantu membuat perbedaan dalam kehidupan pasien saya dan keluarga mereka. Melihat senyum di wajah mereka dan melihat mereka berkembang membuat saya bersemangat untuk bekerja. Itu sebabnya saya menjadi perawat, dan mengapa saya mengejar posisi di pediatri.

Mengapa pewawancara menyukai ini: Jawaban ini menunjukkan bahwa kandidat memiliki motivasi intrinsik yang sangat berguna dalam bidang-bidang seperti industri medis yang dapat membebani secara fisik dan emosional. Dengan menunjukkan kesediaan mereka untuk memberikan perawatan berkualitas untuk melihat orang lain berhasil, kandidat menunjukkan bagaimana motivasi mereka membuat mereka menjadi karyawan yang bersemangat dan dapat diandalkan.

Tips untuk menjawab “Apa yang memotivasi Anda?”

Tetap relevan dengan pekerjaan

Strategi yang paling penting adalah menjaga jawaban Anda tetap relevan dengan persyaratan peran. Meskipun Anda mungkin termotivasi oleh banyak faktor, inilah saatnya untuk membahas motivasi yang menggambarkan kebugaran dan potensi Anda untuk pekerjaan yang Anda wawancarai.

Jadikan pribadi jika Anda bisa

Jika memungkinkan, diskusikan bagaimana gairah pribadi Anda berhubungan dengan motivasi profesional Anda. Ini menunjukkan kepada pewawancara bahwa Anda mungkin memiliki dedikasi yang lebih dalam terhadap peran tersebut. Misalnya, jika Anda sedang mewawancarai posisi perekrut, Anda dapat mendiskusikan secara singkat perjuangan Anda sebelumnya dalam menemukan pekerjaan yang tepat dan bagaimana hal itu semakin memotivasi Anda untuk membantu orang lain dalam pencarian pekerjaan mereka.

Jadilah spesifik

Sampaikan satu atau beberapa motivasi spesifik dan diskusikan pengalaman tertentu yang menunjukkan bagaimana hal itu berdampak positif pada pekerjaan Anda. Ini memberikan kredibilitas pada jawaban Anda. Semakin spesifik Anda tentang situasinya sambil tetap menjaga jawaban Anda tetap singkat, semakin baik.

Tunjukkan bagaimana itu cocok dengan lintasan karir Anda

Jika Anda melihat diri Anda tumbuh dalam posisi ini dalam jangka panjang karena Anda bersemangat dengan tanggung jawab pekerjaan, pastikan untuk menjelaskannya. Ketika Anda mengikat motivasi Anda dengan evolusi karir Anda dengan majikan ini, itu meyakinkan mereka bahwa Anda akan menjadi karyawan yang berkomitmen.

Baca juga:  Tugas manajer produk

Kaitkan kembali dengan misi atau visi perusahaan

Jika memungkinkan, diskusikan bagaimana motivasi Anda selaras dengan misi atau budaya perusahaan. Misalnya, jika misi perusahaan adalah untuk menghubungkan dunia melalui media sosial, Anda dapat berbagi cerita tentang hubungan pribadi atau profesional yang Anda buat melalui platform dan mendiskusikan mengapa hal itu menginspirasi Anda untuk berkontribusi pada kesuksesan mereka. Atau, jika Anda melamar pekerjaan di perusahaan rintisan, Anda dapat berbicara tentang mengapa lingkungan kerja yang serba cepat memotivasi Anda.

Apa yang tidak boleh dikatakan saat menjawab “Apa yang Memotivasi Anda?”

Sementara pewawancara umumnya tidak mencoba menipu Anda, ada beberapa situasi rumit yang harus diperhatikan saat menjawab pertanyaan ini. Memahami kesalahan umum dapat membantu Anda menghindarinya selama wawancara. Ini juga dapat membantu untuk mengingat bahwa jawaban Anda harus mendukung tujuan wawancara akhir Anda: memaksa majikan untuk mempekerjakan Anda.

  • Jangan bersikap negatif: Hindari mendiskusikan motivator negatif apa pun karena hal itu biasanya dianggap sebagai kualitas yang tidak diinginkan. Ini bisa sangat menantang jika pewawancara menggunakan ungkapan yang sedikit berbeda, seperti, “Apa yang memotivasi Anda untuk melamar posisi ini?” Daripada mengungkapkan keraguan tentang pekerjaan atau atasan Anda saat ini, bicarakan mengapa Anda bersemangat dengan tanggung jawab peran baru.
  • Jangan tidak fokus: Pertahankan jawaban Anda terkait dengan pekerjaan dan fokus pada pengalaman tertentu. Persiapan lanjutan dapat membantu dalam hal ini. Jika jawaban Anda terlalu kabur, bertele-tele atau umum, Anda mungkin berisiko terdengar tidak autentik dan tidak siap.
  • Jangan keluar topik: Manfaatkan kesempatan untuk menunjukkan bagaimana motivasi Anda menjadikan Anda kandidat yang paling memenuhi syarat untuk pekerjaan itu. Meskipun boleh saja termotivasi oleh gaji yang tinggi atau tunjangan yang besar, pemberi kerja biasanya mencari kandidat yang memiliki hubungan dan komitmen yang lebih dalam dengan pekerjaan yang sebenarnya.

Pada dasarnya, menanyakan “apa yang memotivasi Anda” adalah cara lain untuk menilai apakah Anda bersemangat dan bersemangat tentang posisi tersebut dan bagaimana Anda memastikan Anda selalu melakukan pekerjaan dengan baik. Dengan mengidentifikasi dan memperluas motivasi Anda, Anda dapat meninggalkan kesan positif dan harapan yang lebih jelas kepada pewawancara tentang bagaimana Anda akan menjadi seorang karyawan.

Related Articles

Back to top button