Karir

Cara menggunakan komunikasi nonverbal dalam interview kerja

Wawancara adalah kunci, seringkali diperlukan, bagian dari proses pencarian kerja. Di luar pengalaman dan keterampilan Anda, pewawancara dan perekrut ingin melihat apakah temperamen dan kepribadian Anda cocok dengan budaya perusahaan. Mereka mengevaluasi bagaimana Anda menampilkan diri Anda, terutama bahasa tubuh dan tingkat keterlibatan Anda. Pada artikel ini, kita membahas apa itu komunikasi nonverbal, jenis komunikasi nonverbal dan bagaimana menggunakan komunikasi nonverbal dalam sebuah wawancara.

Apa itu komunikasi nonverbal?

Komunikasi nonverbal mengacu pada cara Anda berkomunikasi dengan orang lain tanpa kata-kata. Ini termasuk gerakan fisik Anda dan bagaimana Anda memposisikan tubuh Anda, ekspresi wajah dan isyarat nonverbal lainnya yang mengirim pesan ke orang lain. Umumnya, Anda tidak menyadari komunikasi nonverbal Anda, karena sering kali merupakan kebiasaan dan tindakan tidak sadar. Komunikasi nonverbal Anda dapat memperkuat dan bertentangan dengan komunikasi lisan Anda.

Apa saja jenis-jenis komunikasi nonverbal?

Berikut adalah jenis-jenis komunikasi nonverbal:

  • Ekspresi wajah: Ekspresi wajah meliputi gerakan mata, mengangkat atau mengerutkan alis, dan gerakan mulut. Manfaat menggunakan ekspresi wajah Anda untuk mengomunikasikan perasaan Anda adalah bahwa banyak budaya memahami ekspresi wajah dengan cara yang sama.
  • Gerakan dan postur tubuh: Gerakan tubuh Anda mengacu pada bagaimana Anda memposisikan dan menggerakkan tubuh Anda ketika Anda berjalan, duduk, berdiri, dan memposisikan kepala Anda. Gerakan-gerakan ini dapat mengomunikasikan minat, kebosanan, kelelahan, dan kepercayaan diri.
  • Gestures: Gestures adalah gerakan yang dilakukan dengan lengan dan tangan Anda, sering digunakan untuk memperkuat atau menekankan poin yang Anda buat. Gerakan dapat mencakup melambai, menunjuk, bertepuk tangan, dan mengangkat tangan Anda.
  • Kontak mata: Kontak mata mengacu pada menatap mata orang lain saat Anda berbicara atau saat mereka berbicara. Bergantung pada sifat situasinya, kontak mata dapat mengomunikasikan minat, pertunangan, kemarahan, atau ketertarikan.
  • Sentuhan: Sentuhan dapat mengomunikasikan berbagai perasaan, seperti keramahan, empati, dan kasih sayang. Sentuhan meliputi pelukan, berpegangan tangan, gosok punggung dan ciuman di pipi.
  • Spasi: Membiarkan terlalu banyak atau terlalu sedikit ruang antara Anda dan orang lain dapat mengirim pesan yang bervariasi, berdasarkan kondisi. Misalnya, menjauh dari seseorang dapat menunjukkan rasa takut, sedangkan berdiri terlalu dekat dapat mengomunikasikan dominasi.
  • Suara: Suara Anda mengacu pada cara Anda berbicara, yang berarti volume, kecepatan, nada, dan infleksi yang Anda gunakan. Suara Anda dapat mengomunikasikan kegembiraan, kemarahan, sarkasme, atau kepercayaan diri.
Baca juga:  Bagaimana cara mengatasi PHK yang tak terduga

Bagaimana menggunakan komunikasi nonverbal dalam sebuah wawancara?

Saat Anda dalam wawancara, penting untuk mengenali dan memantau pesan apa yang Anda kirim dengan bahasa tubuh Anda dan jenis komunikasi nonverbal lainnya. Bagaimana Anda bertindak harus sesuai dengan apa yang Anda katakan.

Berikut adalah langkah-langkah yang dapat Anda gunakan untuk mengelola komunikasi nonverbal Anda dalam sebuah wawancara:

Latih komunikasi nonverbal Anda

Sebelum wawancara Anda, pertimbangkan untuk melakukan wawancara tiruan di pusat karir atau dengan teman atau anggota keluarga. Minta mereka untuk mengevaluasi bahasa tubuh Anda dan komunikasi nonverbal lainnya untuk memastikan Anda mengirim pesan yang sesuai dan tidak mengganggu.

Berpakaian secara profesional

Penampilan Anda adalah hal pertama yang diperhatikan pewawancara tentang Anda. Berpenampilan yang profesional dan berpenampilan rapi, bersih, rapi dapat menunjukkan kepercayaan diri, komitmen terhadap posisi dan kemampuan. Untuk membuat kesan terbaik, ikuti tip berikut:

  • Berpakaianlah untuk tingkat di atas posisi yang Anda wawancarai.
  • Kenakan pakaian yang bersih dan sopan.
  • Minimalkan aksesoris.
  • Pastikan sepatu Anda bersih dan bebas dari goresan.
  • Tergantung pada lingkungan, pertimbangkan untuk menutupi tato atau perhiasan tubuh.

Gunakan postur yang baik

Berdiri tegak, tegakkan kepala, dan tarik bahu ke belakang untuk postur optimal. Ini dapat mengomunikasikan kepercayaan diri dan kompetensi.

Bawa yang penting saja

Saat Anda tiba untuk wawancara, bawa hanya apa yang Anda butuhkan. Anda ingin tampil rapi, siap, dan teratur. Pertimbangkan untuk membawa:

  • Portofolio atau folder dengan salinan surat lamaran, resume, dan referensi Anda
  • Kunci mobil
  • Notepad dan pena
  • Item lain yang diminta oleh pewawancara atau perekrut Anda

Hindari membawa barang-barang berikut ke dalam wawancara Anda:

  • Permen karet
  • Permen
  • Rokok
  • Makanan atau minuman

Jauhkan ponsel Anda

Saat menunggu pewawancara Anda, tinjau catatan dan pertanyaan Anda tentang perusahaan. Jika Anda berada di dekat resepsionis atau asisten, bersikaplah ramah dan bersahabat dan tanggapi setiap pertanyaan langsung. Hindari menggunakan ponsel Anda karena ini dapat menunjukkan kurangnya minat atau perhatian Anda teralihkan.

Baca juga:  Pertanyaan interview: “Apa hobi Anda?”

Nyatakan minat

Gunakan komunikasi nonverbal untuk mengungkapkan minat pada apa yang dikatakan pewawancara Anda dan pembicara lain. Pertimbangkan cara berikut untuk menunjukkan minat dan keterlibatan Anda:

  • Lakukan kontak mata dengan pewawancara Anda.
  • Lembutkan fitur Anda dan buka rahang Anda untuk meningkatkan kemampuan Anda untuk didekati.
  • Mengangguk dengan lembut untuk menegaskan apa yang dikatakan pembicara.
  • Tersenyumlah bila perlu.
  • Angkat alis Anda dan miringkan kepala Anda saat ada sesuatu yang menarik perhatian Anda.
  • Condongkan tubuh ke depan di kursi Anda.

Hati-hati dengan gerak tubuhmu

Gestur mungkin tidak memiliki arti yang sama di seluruh wilayah atau budaya. Hindari menggunakan gerakan yang meragukan, dan pilih gerakan yang tidak terlalu dramatis. Pertimbangkan untuk mengunci jari Anda atau menjaga tangan Anda di pangkuan Anda agar tetap sibuk.

Ikuti petunjuk pewawancara Anda

Ikuti petunjuk pewawancara Anda untuk kontak fisik. Contoh umum dari sentuhan dalam wawancara mungkin termasuk berjabat tangan dan tepukan di punggung. Jabat tangan Anda harus tegas, kuat dan singkat. Hindari memulai kontak lebih lanjut selama wawancara Anda.

Kelola perilaku gugup

Kegugupan dapat terwujud dalam bahasa tubuh Anda selama situasi stres seperti wawancara kerja. Kendalikan saraf Anda dengan mengambil napas dalam-dalam, mengulangi mantra yang menenangkan atau memberdayakan sebelum Anda tiba dan berlatih perhatian.

Buat catatan

Buat catatan selama wawancara Anda jika Anda ingin meninjau informasi nanti. Ini menunjukkan kepada pewawancara Anda bahwa Anda menanggapi wawancara dengan serius. Mencatat juga dapat membantu Anda menyembunyikan tangan yang gugup dan gelisah.

Akhiri dengan catatan positif

Ketika wawancara selesai, tersenyum dan berjabat tangan dengan pewawancara dan berterima kasih kepada pewawancara dan resepsionis atas waktunya.

Related Articles

Back to top button