Inspirasi

Memahami bahasa tubuh

Keterampilan komunikasi yang efektif di tempat kerja melibatkan lebih dari sekedar berbicara atau menulis dengan baik. Memahami sinyal nonverbal yang digunakan manusia untuk menyampaikan perasaan dan pikiran sama pentingnya. Menafsirkan bahasa tubuh secara akurat membutuhkan pengamatan, empati, dan kesadaran diri. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan bahasa tubuh, mendiskusikan cara penggunaannya, dan menawarkan beberapa contoh dampaknya di tempat kerja.

Apa itu bahasa tubuh?

Istilah bahasa tubuh mengacu pada semua metode komunikasi non-verbal. Non-verbal adalah pesan apa pun yang dikirim orang tanpa menggunakan kata-kata. Bahasa tubuh mencakup ekspresi wajah, gerak tubuh, postur, dan sinyal berbasis gerakan lainnya. Bahasa tubuh biasanya dikombinasikan dengan pesan verbal untuk berkomunikasi dengan jelas dan efektif. Dalam banyak situasi, bahasa tubuh adalah salah satu elemen komunikasi yang paling penting. Beberapa jenis bahasa tubuh tertentu meliputi:

  • Ekspresi wajah seperti tersenyum, cemberut, atau memutar mata
  • Gerakan tangan seperti melambai, memberi isyarat kepada seseorang untuk mendekat atau menghitung jari
  • Postur tubuh seperti merosot, duduk tegak atau bersandar jauh dari seseorang
  • Jenis isyarat lain seperti mengangkat bahu, bertepuk tangan, atau menjabat tangan seseorang

Bahasa tubuh di tempat kerja

Bahasa tubuh dapat mengkomunikasikan berbagai pesan di tempat kerja. Anda menggunakan bahasa tubuh sebagai komunikasi pribadi dan publik Anda. Setiap kali Anda melakukan percakapan dengan rekan kerja, hadir dalam rapat atau memperkenalkan diri kepada pelanggan, Anda hampir pasti menggunakan semacam bahasa tubuh.

Bahasa tubuh dapat mengkomunikasikan beberapa pesan penting selama hari kerja. Yang penting, bahasa tubuh menyampaikan tingkat minat atau fokus seseorang. Jika seseorang melakukan kontak mata dengan Anda, mengangguk saat Anda berbicara, atau mencondongkan tubuh ke arah Anda saat Anda berbicara, kemungkinan besar Anda mendapatkan perhatian penuh dari mereka. Jika seseorang bersandar di kursi mereka, terus-menerus memalingkan muka dari Anda atau menggerakkan jari-jarinya, mereka mungkin bosan atau terganggu. Mengamati dan menafsirkan pesan-pesan ini bermanfaat jika Anda perlu mengukur bagaimana individu atau tim merespons ide atau saran Anda.

Baca juga:  12 Cara untuk meningkatkan konsentrasi di tempat kerja

Memahami bahasa tubuh di tempat kerja dapat memengaruhi produktivitas dan hubungan seluruh tim. Jika Anda dapat menafsirkan bahasa tubuh secara akurat, Anda meningkatkan keterampilan Anda sebagai komunikator profesional. Saat Anda bekerja untuk meningkatkan pemahaman Anda tentang bahasa tubuh di tempat kerja, penting untuk mempertimbangkan beberapa fakta penting tentang bahasa tubuh.

Pertama, konteks adalah bagian penting dalam menafsirkan bahasa tubuh. Tindakan tertentu dapat berarti hal yang sangat berbeda tergantung pada orang dan situasinya. Lengan yang disilangkan bisa menjadi tanda frustrasi atau ketidaknyamanan. Namun, bagi sebagian orang, mereka juga bisa menunjukkan rasa percaya diri atau sikap santai. Semakin akrab Anda dengan atasan, rekan kerja, atau klien Anda, semakin mudah Anda membaca bahasa tubuh mereka yang unik.

Manfaat memahami bahasa tubuh di tempat kerja adalah kemampuan Anda untuk menafsirkan pesan yang tidak dikomunikasikan dengan keras. Pesan non-verbal dapat memperkuat atau bertentangan dengan kata-kata yang diucapkan seseorang. Seorang rekan kerja mungkin mengatakan “Saya setuju dengan Anda sepenuhnya” sambil menggelengkan kepala secara halus. Seorang klien mungkin mengatakan “Saya benar-benar tidak tertarik” sambil mencondongkan tubuh ke depan di kursi mereka. Pesan campuran ini terkadang tidak penting, tetapi juga memiliki perhatian untuk memberi Anda wawasan berharga tentang apa yang dipikirkan orang lain.

Menggunakan bahasa tubuh dengan baik

Ada beberapa cara Anda dapat menggunakan bahasa tubuh untuk keuntungan Anda di tempat kerja. Bahasa tubuh Anda dapat memengaruhi cara orang lain merespons Anda. Itu juga dapat memengaruhi cara mereka memandang Anda dan niat Anda. Sangat menyadari bahasa tubuh Anda sendiri dapat memengaruhi produktivitas dan reputasi Anda di tempat kerja. Bahasa tubuh memiliki potensi untuk meningkatkan kejujuran, resolusi konflik dan hubungan kerja tim. Jika Anda mengejar kemahiran dalam membaca dan menafsirkan bahasa tubuh, Anda dapat menjadikan diri Anda lebih berharga bagi atasan dan rekan kerja Anda.

Bagaimana memahami bahasa tubuh?

Ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil untuk meningkatkan interpretasi dan penggunaan bahasa tubuh Anda. Langkah-langkah ini meliputi:

Baca juga:  Apa itu penelitian lapangan? Pengertian, jenis dan contohnya

Lebih memperhatikan

Langkah pertama dalam memahami bahasa tubuh adalah dengan memperhatikannya. Meningkatkan keterampilan observasi Anda mungkin merupakan tugas yang lebih mudah daripada yang Anda kira. Kemungkinan besar Anda sudah menafsirkan bahasa tubuh setiap hari tanpa menyadarinya. Pikirkan tentang karyawan paling ramah yang Anda temui di tempat kerja Anda. Apakah mereka tersenyum ketika Anda melewati mereka di aula? Apakah mereka mempertahankan kontak mata dan mengangguk ketika Anda berbicara dengan mereka? Bahasa tubuh mereka kemungkinan besar berkontribusi pada persepsi Anda bahwa mereka ramah.

Meningkatkan keterampilan pengamatan bahasa tubuh Anda akan melibatkan peningkatan perhatian Anda. Perhatian penuh, dalam kaitannya dengan bahasa tubuh, berarti melakukan upaya terkonsentrasi untuk memperhatikan orang lain dan tindakan mereka. Jika Anda berfokus untuk membiasakan diri dengan standar perilaku normal orang lain, Anda memiliki peluang yang lebih baik untuk menafsirkan komunikasi non-verbal mereka dengan benar. Memantulkan atau menggoyangkan kaki Anda di bawah meja biasanya merupakan tanda kegugupan atau kegelisahan. Namun, jika Anda mengamati bahwa majikan Anda sepertinya selalu menggoyangkan kaki mereka ketika mereka bersemangat atau tertarik, Anda akan dapat menafsirkan bahasa tubuh itu secara akurat.

Berempati

Langkah ini berkaitan dengan diskusi kita sebelumnya tentang mempertimbangkan bahasa tubuh dalam konteks yang tepat. Salah satu cara terbaik untuk memahami bahasa tubuh orang lain adalah dengan mencoba memahami perspektif mereka. Dengan mempertimbangkan kepribadian seseorang atau detail spesifik dari situasi mereka, Anda bisa mendapatkan ide yang lebih baik tentang apa yang mungkin dikomunikasikan oleh bahasa tubuh mereka. Misalnya, jika Anda menyapa rekan kerja dan mereka menghindari kontak mata, menyatukan bibir dan menyilangkan tangan, Anda mungkin mengira mereka marah atau frustrasi kepada Anda. Namun, jika Anda mau berempati, Anda mungkin menyadari bahwa mereka berada di bawah banyak tekanan karena tenggat waktu yang akan datang. Dengan mempertimbangkan keadaan mereka, Anda mendapatkan pemahaman yang lebih jelas tentang bahasa tubuh mereka dan apa yang dikomunikasikan.

Sadar diri

Langkah ketiga dalam meningkatkan keterampilan komunikasi bahasa tubuh Anda adalah menjadi lebih sadar diri akan pesan non-verbal Anda sendiri. Anda bisa menjadi ahli dalam membaca bahasa tubuh orang lain, tetapi jika Anda tidak mengetahui bahasa tubuh Anda sendiri, Anda mungkin tidak dapat berkomunikasi secara maksimal. Menjadi sadar diri akan bahasa tubuh Anda melibatkan memperhatikan bagaimana Anda berinteraksi secara fisik dengan orang lain, mengendalikan ekspresi wajah Anda dan disengaja dengan gerak tubuh Anda. Dengan melatih komunikasi non-verbal Anda, Anda dapat memupuk dalam diri Anda kemampuan untuk menunjukkan minat, keterlibatan, dan profesionalisme menggunakan bahasa tubuh.

Baca juga:  Apa itu teori atribusi?

Bahasa tubuh adalah elemen penting komunikasi di tempat kerja. Meningkatkan kemampuan Anda untuk membaca, memahami dan menafsirkan bahasa tubuh akan meningkatkan kompetensi komunikasi Anda. Dengan menggunakan panduan ini dan sumber daya lainnya, Anda dapat meningkatkan penggunaan komunikasi non-verbal, yang dapat memengaruhi pengaruh dan produktivitas Anda di tempat kerja. Kemahiran bahasa tubuh dapat menjadi aset penting bagi perjalanan Anda untuk menjadi komunikator yang efektif dan berharga.

Related Articles

Back to top button