Karir

Cara menangani konflik tempat kerja (Dengan tips dan contoh)

Adalah umum untuk mengalami konflik di lingkungan kantor ketika Anda berinteraksi dengan berbagai kepribadian dan peran. Bagaimana Anda mengelola konflik penting untuk menjadi pemain tim yang efektif dan bagaimana Anda menyampaikan keterampilan manajemen konflik Anda dapat membantu Anda selama wawancara kerja.

Dalam artikel ini, kita membahas bagaimana menangani konflik di tempat kerja dan kemudian membuat daftar pertanyaan dan jawaban wawancara umum tentang konflik.

Bagaimana menangani konflik di tempat kerja

Pengusaha semakin memprioritaskan pelamar dengan kecerdasan emosional karena karyawan dengan soft skill dan kemampuan interpersonal yang kuat lebih mungkin untuk bekerja dengan baik sebagai bagian dari tim. Akan sangat membantu untuk mengingat kebiasaan cerdas emosional berikut ketika menjawab pertanyaan wawancara konflik seperti empat ini:

Membina hubungan dengan rekan kerja

“Hubungan” dalam konteks ini tidak selalu berarti persahabatan atau kedekatan, melainkan menunjuk pada saling pengertian di mana anggota tim menyepakati peran dan batasan di tempat kerja. Jika Anda ingin menjalin hubungan profesional dengan rekan kerja, akan bermanfaat untuk melakukannya dengan cara yang sistematis. Anda dapat mengadakan rapat dan membahas hal-hal berikut:

  • Peran apa yang dimiliki setiap orang dan apa tanggung jawab mereka masing-masing
  • Kemungkinan konflik yang mungkin terjadi di masa lalu, dan cara terbaik menangani masalah di masa mendatang
  • Aturan terkait rapat dan etiket email

Komunikasi adalah kuncinya

Banyak konflik terjadi karena kurangnya komunikasi dan pemahaman. Untuk alasan ini, biasanya lebih baik untuk menyuarakan perbedaan pendapat dengan segera dan dengan cara yang beradab, daripada membiarkan kebencian dan kemarahan yang mendasarinya menghasilkan konflik.

Belajar mendengarkan rekan kerja

Ada perbedaan antara mendengarkan apa yang dikatakan rekan kerja dan mendengarkan secara aktif. Mendengarkan secara aktif melibatkan mendengarkan dengan niat dan menafsirkan petunjuk nonverbal, termasuk tetapi tidak terbatas pada bahasa tubuh. Jika Anda belajar mendengarkan orang lebih dekat, Anda akan merespons dengan cara yang lebih memahami. Rekan kerja juga cenderung memperhatikan bahwa Anda lebih reseptif, yang mungkin mengubah cara mereka mendengarkan Anda sebagai balasannya. Dalam lingkungan kerja seperti itu, kemungkinan besar konflik tidak akan muncul atau akan diselesaikan dengan cara yang tenang.

Baca juga:  Berapa gaji pilot pesawat komersial?

Bertindak dan bereaksi secara objektif di tempat kerja

Meskipun umum bagi individu untuk bertindak dengan cara yang emosional dan subjektif, Anda harus selalu berusaha seobjektif mungkin di tempat kerja. Cobalah untuk fokus pada perilaku rekan kerja, alih-alih berkonsentrasi pada aspek kepribadian mereka.

Identifikasi situasi konflik yang berulang

Jika konflik yang sama berulang kali muncul di tempat kerja, ambil langkah-langkah untuk menyelesaikan masalah dengan cara yang efektif. Cara terbaik untuk menghadapi situasi seperti itu adalah dengan mengidentifikasi titik pertikaian yang tepat dan dengan tenang mendiskusikan kemungkinan resolusi.

Pertanyaan wawancara umum tentang konflik

Berikut adalah beberapa pertanyaan yang mungkin ditanyakan pewawancara Anda tentang konflik, dengan contoh jawaban untuk masing-masing.

Bagaimana cara Anda menghadapi konflik?

Untuk menjawab pertanyaan ini dengan sukses, yakinkan pewawancara Anda bahwa Anda adalah pendengar yang baik yang dapat menerima pandangan yang berlawanan tanpa merasa kesal. Anda juga bisa menyebutkan bagaimana penyelesaian konflik harus dilakukan di ruang pribadi. Bertujuan untuk memberikan contoh jika memungkinkan.

Contoh: “Saya secara aktif menyesuaikan kembali sikap saya selama situasi konflik. Ini berarti bahwa saya berusaha untuk mendengarkan sudut pandang orang lain tanpa menjadi defensif. Saya juga mencoba untuk memindahkan konfrontasi ke ruang pribadi untuk menghindari komplikasi lebih lanjut.”

Dapatkah Anda mengingat saat konflik dengan rekan kerja?

Pertanyaan perilaku mengharuskan Anda untuk menggambarkan bagaimana Anda bertindak dalam situasi kehidupan nyata. Calon majikan menanyakan jenis pertanyaan ini untuk mempelajari lebih lanjut tentang kepribadian Anda. Perilaku masa lalu sering menunjukkan bagaimana Anda akan bereaksi dalam situasi masa depan yang sebanding, jadi pastikan untuk memberikan contoh yang Anda banggakan atau untuk menjelaskan pelajaran yang Anda ambil dari pengalaman tersebut. Penting untuk menekankan resolusi yang terjadi, bukan berkutat pada konflik itu sendiri.

Pendekatan STAR mungkin terbukti membantu saat menjawab pertanyaan jenis ini. Singkatan ini berarti:

  • Situasi: Jelaskan secara singkat masalah yang Anda hadapi dengan cara yang positif dan konstruktif.
  • Tugas: Jelaskan peran Anda dalam situasi tersebut.
  • Tindakan: Diskusikan apa yang Anda lakukan untuk mengatasi atau mengatasi situasi tersebut.
  • Hasil: Tekankan apa yang Anda pelajari dan bagaimana tindakan Anda memiliki hasil yang positif.
Baca juga:  Cara untuk menjawab “Apakah Anda bersedia untuk direlokasi (pindah tugas)?” saat interview

Contoh: “Saya bekerja sebagai manajer proyek di sebuah proyek TI, dan seorang teknisi selalu terlambat menyelesaikan tugas. Ketika saya mendekatinya tentang hal itu, dia bereaksi defensif. Saya tetap tenang dan mengakui bahwa tenggat waktu itu menantang dan bertanya bagaimana saya dapat membantunya meningkatkan kinerjanya. Dia tenang dan mengatakan kepada saya bahwa dia terlibat dalam proyek lain di mana dia harus melakukan tugas-tugas yang tidak ada dalam deskripsi pekerjaannya. Setelah pertemuan dengan manajer proyek lainnya, kami mencapai resolusi yang meringankan beban kerja teknisi. Untuk sisa proyek, teknisi memberikan pekerjaan yang luar biasa.”

Ceritakan tentang saat Anda tidak setuju dengan atasan Anda.

Meskipun pewawancara sering ingin mendengar bahwa calon karyawan jujur ​​dan memiliki pendapat yang kuat, mereka tetap menginginkan anggota tim baru yang merespons otoritas dengan baik.

Dianjurkan untuk mengingat hal berikut saat menjawab pertanyaan ini: Pertama, hindari mengatakan sesuatu yang menghina mantan manajer, karena pewawancara Anda kemungkinan akan menafsirkan ini sebagai perilaku tidak profesional. Kedua, pastikan bahwa jawaban Anda menunjukkan bahwa Anda menghormati otoritas dan mampu mengikuti arahan.

Contoh: “Dalam beberapa kasus, saya merasa perlu untuk menyuarakan pendapat saya ketika saya tidak setuju dengan atasan, dan itu terbukti konstruktif. Misalnya, perilaku tidak ramah manajer sebelumnya memiliki pengaruh negatif pada pekerjaan saya, dan saya mulai kehilangan motivasi dan kepuasan kerja. Akhirnya, saya meminta pertemuan dan mengatakan kepadanya, dengan cara yang tenang dan sopan, bagaimana perasaan saya. Yang mengejutkan saya, dia memberi tahu saya bahwa dia mengalami kesulitan dalam kehidupan pribadinya dan tidak bisa mengatasinya dengan baik. Setelah itu, dia berusaha untuk tidak terlalu kritis, dan saya lebih pengertian.”

Bagaimana Anda mendekati keragaman dalam rekan kerja?

Sangat penting untuk merayakan keragaman di tempat kerja. Sebagian besar perusahaan saat ini memiliki tenaga kerja multi-budaya yang terdiri dari orang-orang dengan agama, afiliasi politik, dan kepercayaan yang berbeda, sehingga seorang karyawan yang menerima dan bertujuan untuk belajar tentang perbedaan latar belakang orang lain jauh lebih mungkin untuk menjadi anggota tim yang hebat.

Baca juga:  Apa itu manajemen berbasis kompetensi

Contoh: “Saya suka memberi tahu diri saya tentang budaya, pendapat, dan perspektif yang berbeda. Saya sangat menghargai keragaman kecantikan yang dibawa ke dunia, dan saya selalu berusaha untuk belajar lebih banyak tentang bagaimana menginformasikan diri sendiri dan mendukung komunitas lain.”

Related Articles

Back to top button