Karir

Apa itu manajemen konflik? (Definisi, jenis dan keterampilan)

Ketidaksepakatan dapat muncul di organisasi mana pun. Memiliki orang-orang di tempat kerja yang tahu bagaimana mengelola konflik adalah kunci untuk menjaga pergantian tetap rendah, produktivitas tinggi dan pelanggan puas.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu manajemen konflik dan mengapa itu penting, tips memilih salah satu dari lima strategi manajemen konflik umum (dengan contoh) dan keterampilan yang Anda butuhkan untuk berhasil mengelola konflik di tempat kerja.

Apa itu manajemen konflik?

Manajemen konflik adalah seperangkat teknik yang diperlukan untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan konflik di tempat kerja. Karena konflik adalah bagian normal dari setiap lingkungan kerja, tujuan manajemen konflik adalah untuk mendeteksi dan meminimalkan efek negatif dari konflik daripada menghilangkannya sepenuhnya.

Manajemen konflik digunakan untuk menangani konflik dengan keadilan dan efisiensi. Dengan demikian, Anda dapat menghindari komunikasi yang buruk antar rekan kerja, mengurangi ketegangan di tempat kerja untuk meningkatkan produktivitas, dan juga menjaga moral karyawan tetap tinggi.

Jenis-jenis manajemen konflik

Ada lima jenis gaya manajemen konflik, tergantung pada tipe kepribadian yang Anda hadapi, termasuk:

Mengakomodasi

Gaya manajemen konflik ini adalah ketika Anda menyerah untuk mengakomodasi kebutuhan orang lain. Anda dapat menggunakan gaya akomodatif ketika masalah yang diperdebatkan tidak begitu penting bagi Anda seperti halnya bagi orang lain. Ini bisa menjadi gaya yang tepat untuk digunakan jika Anda ingin menjaga kedamaian di tempat kerja atau jika Anda tahu bahwa Anda salah. Anda juga dapat menggunakan jenis gaya manajemen konflik ini ketika Anda menggunakan empati dan menempatkan diri Anda dalam situasi orang tersebut.

Misalnya, pelanggan menuntut pengembalian dana meskipun tidak memiliki garansi. Anda tahu bahwa Anda benar, tetapi karena Anda ingin mempertahankan pelanggan dan produk yang dimaksud tidak terlalu mahal, Anda memutuskan untuk menyerah.

Menghindari

Gaya manajemen konflik ini melibatkan hanya menghindari masalah yang dihadapi. Dalam hal ini, Anda akan terus menghindari orang atau masalah tersebut. Gunakan gaya ini ketika Anda merasa tidak punya waktu untuk membahas masalah atau bagi Anda tampaknya sepele.

Baca juga:  Contoh surat penawaran kerja

Anda juga bisa mendapatkan keuntungan dari menggunakan gaya menghindar jika Anda tidak yakin bagaimana merespons atau Anda belum membentuk opini yang tepat. Contoh dari jenis manajemen konflik ini adalah ketika rekan kerja Anda berdebat untuk aturan berpakaian yang lebih nyaman, tetapi Anda terlalu sibuk mengerjakan pengajuan keuangan akhir tahun untuk terlibat.

Berkompromi

Gaya manajemen konflik ini memberi Anda kesempatan untuk menemukan solusi jalan tengah bagi semua orang yang terlibat. Gunakan gaya kompromi ketika menemukan solusi lebih penting bagi semua orang daripada membuat orang memenangkan argumen. Misalnya, Anda dapat mendistribusikan tugas secara merata sehingga Anda dapat menyelesaikan proyek sebelum tenggat waktu.

Berkolaborasi

Gaya manajemen konflik ini melampaui menemukan jalan tengah untuk menemukan solusi yang akan membuat semua orang bahagia. Gunakan gaya berkolaborasi ketika hubungan antara mereka yang terlibat lebih penting daripada konflik. Salah satu contohnya adalah mencari solusi antara pemegang saham untuk menjaga hubungan tetap kuat.

Bersaing

Gaya manajemen konflik ini melibatkan berpegang teguh pada argumen Anda dan menolak argumen orang lain sampai Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan. Gunakan gaya ini ketika keputusan harus dibuat dengan cepat, konflik jangka panjang perlu diselesaikan atau Anda membela hak Anda atau hak orang lain.

Misalnya, pelanggan melecehkan salah satu karyawan. Dalam hal ini, Anda akan menolak argumen dan komentar tidak sensitif orang tersebut.

Pertanyaan untuk diajukan sebelum memilih gaya manajemen konflik

Sebelum Anda memilih jenis gaya manajemen konflik, pertimbangkan untuk bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan ini:

Seberapa besar saya menghargai masalah yang sedang dibahas dan orang yang berkonflik dengannya?

Menentukan seberapa besar nilai yang Anda berikan kepada seseorang atau suatu masalah akan membantu Anda memilih gaya manajemen konflik terbaik untuk situasi tersebut. Misalnya, jika orang tersebut adalah klien dan masalahnya sepele, maka mengalah mungkin yang terbaik bagi organisasi.

Apakah Anda tahu apa konsekuensinya?

Apakah Anda menyerah atau bertahan, konsekuensi akan mengikuti. Oleh karena itu, penting untuk menentukan apa konsekuensi ini sehingga Anda dapat membuat keputusan yang lebih tepat. Jika konsekuensi dari pendirian Anda merusak hubungan penting dengan pemangku kepentingan, maka Anda mungkin ingin mempertimbangkan kembali untuk melanjutkan argumen Anda.

Baca juga:  Cara lulus tes kepribadian

Apakah Anda memiliki waktu dan energi untuk melanjutkan argumen Anda?

Memprioritaskan, terutama di lingkungan kerja yang sibuk, adalah kunci untuk menjadi efisien dan produktif. Jika argumennya sepele dan Anda memiliki hal yang lebih penting untuk dilakukan, maka menyerah adalah solusi yang lebih baik. Namun, jika ini adalah masalah moral, Anda mungkin ingin memberikan waktu dan energi untuk menyelesaikan masalah tersebut dan menciptakan ruang kerja yang lebih sehat.

Keterampilan yang berharga untuk manajemen konflik

Memiliki keterampilan yang tepat adalah kunci untuk manajemen konflik yang efektif. Berikut ini adalah keterampilan paling penting yang mungkin Anda perlukan untuk menyelesaikan konflik di tempat kerja:

  • Komunikasi: Kemampuan untuk berbicara dengan sopan tetapi tetap meyakinkan dalam argumen Anda
  • Diskusi: Kemampuan untuk terbuka dalam mendiskusikan masalah alih-alih hanya membagikan pendapat Anda dengan mereka yang setuju dengan Anda
  • Kepositifan: Kemampuan untuk menghindari penggunaan permainan menyalahkan dan menyadari bahwa setiap orang membuat kesalahan untuk menghindari menciptakan lebih banyak konflik
  • Mendengarkan: Kemampuan untuk secara aktif mendengarkan orang lain tanpa melompat ke kesimpulan atau membuat asumsi
  • Ketidakberpihakan: Kemampuan untuk memisahkan konflik dari orangnya untuk mendapatkan solusi
  • Kesabaran: Kemampuan untuk bersabar dan tidak terpancing dalam konflik yang tidak perlu
  • Fasilitasi: Kemampuan untuk menyatukan kelompok-kelompok yang berlawanan untuk menemukan solusi
  • Mediasi: Kemampuan untuk menengahi dan memfasilitasi proses menemukan solusi
  • Ketegasan: Kemampuan untuk mempertahankan pendapat Anda, membela hak Anda atau hak orang lain
  • Kecerdasan emosional: Kemampuan untuk mengendalikan emosi Anda untuk menghindarinya mendapatkan yang terbaik dari Anda selama pertengkaran
  • Empati: Kemampuan untuk menempatkan diri Anda di tempat orang lain untuk mengalami apa yang orang lain rasakan
  • Komunikasi terbuka: Kemampuan untuk jujur ​​selama argumen untuk penyelesaian yang lebih mudah
  • Menghindari kritik: Kemampuan untuk menyajikan argumen Anda tanpa mengkritik orang yang menentang Anda
  • Tanggung jawab: Kemampuan untuk mengambil tanggung jawab atas tindakan Anda ketika itu jatuh tempo
  • Manajemen stres: Kemampuan mengelola stres Anda dengan baik agar tidak memperburuk situasi
  • Komunikasi nonverbal: Kemampuan untuk menghormati komunikasi non-verbal Anda dengan tidak memutar mata atau meniru lawan Anda
  • Humor: Kemampuan untuk menggunakan humor dengan tepat untuk meredakan situasi dan membuatnya lebih mudah untuk menemukan solusi
  • Pemecahan masalah: Kemampuan untuk memecahkan masalah secara efisien
  • Persepsi: Kemampuan untuk tanggap dalam konflik untuk menemukan solusi
  • Pengambilan keputusan: Kemampuan untuk membuat keputusan tentang apakah akan melanjutkan konflik atau tidak.

Related Articles

Back to top button