Karir

Cara agar terlihat menonjol saat interview

Jika Anda telah membaca banyak saran umum tentang cara sukses dalam wawancara, Anda pasti sudah mendengar semua saran konvensional seperti:

  • Senyum
  • Riset perusahaan
  • Menanyakan hasil interview
  • Bicarakan tentang apa yang dapat Anda berikan kepada perusahaan

Dan jika saya bertanya kepada Anda apa kunci sukses yang paling penting, Anda dapat dengan mudah menjawab:

  • Kredensial
  • Riwayat/pengalaman kerja
  • Jaringan
  • Penampilan profesional

Jika Anda sudah membaca semua saran ini, saya juga sudah.

Tetapi setelah menghabiskan waktu lama mencoba untuk mendapatkan pekerjaan setelah lulus kuliah, dan setelah membaca banyak buku tentang cara mendapatkan wawancara kerja yang sempurna, ada satu pertanyaan yang tersisa untuk saya tanyakan pada diri sendiri yang sepertinya tidak ada yang memiliki jawaban untuk hal tersebut:

Bagaimana Anda benar-benar menonjol jika setiap orang di sekitar Anda sudah menggunakan “trik” ini, seperti menelepon kembali, tersenyum, berpakaian bagus, memikirkan kebutuhan perusahaan, dll.?

Dalam pengalaman saya sendiri, saya segera menemukan bahwa semua orang telah menerima semua saran ini juga, membuat saya sama seperti orang lain dalam setumpuk resume yang sama sekali tidak berbeda untuk menonjol dari keramaian.

Anda harus berbeda

Jika semua orang sudah melakukan sesuatu, dan Anda “berusaha lebih keras” untuk melakukan lebih dari mereka, Anda tidak lagi menonjol dari keramaian, melainkan hanya berbaur.

Dan jika semua orang sudah memiliki semua “pengalaman” yang sama (alias riwayat pekerjaan) yang Anda habiskan untuk seumur hidup Anda, dan Anda hanya terlihat biasa seperti orang lain, bagaimana Anda benar-benar menonjol dalam sebuah wawancara dan membuat kesan yang benar-benar menonjol di benak pewawancara mana pun, dan membuat mereka benar-benar mengingat Anda dengan jelas di benak mereka setelah 30 kali melakukan wawancara, sehingga Anda bukan hanya nama lain di selembar kertas dengan banyak pekerjaan yang terdaftar seperti orang lain?

Jangan takut menjadi manusia!

Setelah membangun karir saya dengan bekerja bersama orang-orang yang memiliki keterampilan sosial dan komunikasi, saya dapat memberi tahu Anda kesalahan pertama yang dilakukan kebanyakan dari kita:

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: "Apa yang paling sering dikritik orang lain tentang Anda?"

Kita berpikir orang-orang 100% logis dalam proses perekrutan. Kita cenderung menganggap wawancara dan mendapatkan pekerjaan sebagai semacam proses mekanis di mana Anda melakukan A, B, dan C untuk menjadikan diri Anda “layak” atau “profesional”, dan jika Anda dapat melakukan hal-hal ini, orang tersebut akan melihat Anda sebagai yang paling memenuhi syarat, atau paling cocok untuk pekerjaan itu, dan mereka akan mempekerjakan Anda.

Sayangnya, kita melupakan satu faktor:

Anda tidak berurusan dengan perangkat lunak komputer wawancara yang 100% tidak bias.

Anda sedang berhadapan dengan MANUSIA yang mendasarkan 99% dari keputusan mereka untuk mempekerjakan Anda pada bagaimana PERASAAN mereka tentang Anda.

Dan satu hal yang kebanyakan dari kita abaikan di sini adalah bahwa perasaan seseorang tidak logis, dan untuk benar-benar menonjol dalam pikiran seseorang, Anda harus menjadi orang yang benar-benar membangun hubungan dan membuat hubungan emosional dengan orang yang Anda wawancarai.

Sekarang, ada dua alasan mengapa ini sangat penting:

Anda akan langsung menonjol dari orang lain

Ketika Anda dapat membangun hubungan baik, pewawancara (sama seperti orang lain) akan mengasosiasikan perasaan hangat dan positif dengan Anda, pikirkan ketika Anda melihat foto seseorang yang memiliki hubungan yang dekat dengan Anda, dan hanya dengan melihat nama atau foto mereka membuat Anda merasa hangat, semua orang hanya akan menjadi nama di atas kertas, tetapi Anda akan menonjol bagi pewawancara karena Anda membangun HUBUNGAN NYATA dengan manusia yang ingin Anda menangkan untuk mendapatkan pekerjaan.

Mereka akan melihat melampaui pengalaman atau kredensial Anda

Sudah menjadi rahasia umum bahwa kita akan memprioritaskan orang-orang yang dekat dengan kita, seperti keluarga dan teman-teman kita, daripada orang lain dalam proses pengambilan keputusan kita. Ini adalah cara yang bagus untuk benar-benar menonjol dengan orang-orang dan melampaui semua “trik” wawancara khas yang sudah diketahui semua orang, sehingga membuat trik tersebut menjadi tidak berguna.

Apa yang tidak ingin Anda lakukan adalah menganggap pewawancara sebagai seseorang yang Anda coba mempresentasikan semua kualifikasi dan pengalaman Anda seformal mungkin, Anda harus melihat pewawancara dengan cara yang sama seperti Anda melihat seorang teman sambil minum kopi. Tujuan Anda harus dapat menampilkan diri Anda sebagai teman, tersenyum, tertawa, menyenangkan.

Baca juga:  Pertanyaan Interview: "Tantangan apa yang Anda cari dalam pekerjaan ini?"

Terlalu banyak orang membuat kesalahan dengan bertindak “mekanis” dalam sebuah wawancara, dan berusaha menghilangkan sebanyak mungkin tanda-tanda individualitas. Kami mencoba untuk memastikan bahasa kami “sempurna” dan “profesional”, dan kami mencoba untuk bertindak seperti wawancara adalah peristiwa besar yang serius, alih-alih memperlakukannya seperti apa adanya:

Satu manusia mencari koneksi dengan manusia lain.

Jangan memperlakukan wawancara seperti hal “spesial”

Masalah terbesar yang saya temukan dalam pekerjaan saya dengan klien adalah bahwa semua masalah mereka dalam berhubungan dengan orang lain bermuara pada satu kesamaan:

Mereka terlalu memikirkan segalanya, membuat diri mereka sendiri ketakutan setengah mati, dan mencoba menebak apa yang ada di kepala orang lain (yang tidak mungkin kita ketahui), dan kemudian mencoba memikirkan hal yang “sempurna” untuk dikatakan atau dilakukan untuk menyenangkan hati orang lain sehingga mereka akan menyukai kita.

Dan lucunya adalah (dan Anda mungkin telah memperhatikan ini dalam hidup Anda sendiri), adalah bahwa orang-orang yang tidak berusaha untuk disukai, dan hanya menempatkan diri mereka di sana secara terbuka, jujur, dan otentik, adalah orang-orang yang yang paling sukses (“menarik” adalah istilah umum untuk menggambarkan sikap ini)

Orang-orang yang secara alami tampil sebagai orang yang hangat, mengundang, mudah diingat, akan langsung disukai jika dibandingkan dengan orang lain, jadi bayangkan bagaimana orang yang sangat pribadi, hangat, ramah akan membuat kesan pada calon atasan sementara 29 kandidat lainnya bertindak seperti “robot sosial”.

Sebagian besar dari kita bisa menjadi diri sendiri dalam setiap bidang kehidupan kita, tetapi ketika datang ke wawancara kerja, kita segera dan secara tidak sadar menjadi robot dan berpikir bahwa kita perlu memasang “wajah palsu” untuk membuat orang lain menyukai kita.

Berpikir seperti perekrut

Sebelum saya menutup artikel ini, saya ingin Anda mempertimbangkan, jika Anda adalah calon pemberi kerja, apa yang akan memiliki efek yang lebih kuat pada keputusan Anda untuk mempekerjakan seseorang yang mungkin harus bekerja dengan Anda selama 5 atau 10+ tahun ke depan:

Baca juga:  Cara menjual diri Anda secara efektif saat interview

Kualifikasi logis dan pengalaman kerja mereka…

Atau seberapa nyaman, menyenangkan, dan bahagia yang Anda rasakan di sekitar mereka?

9 dari 10, orang mengatakan kepada saya bahwa mereka akan mempekerjakan orang yang mereka sukai, dan bahkan akan melupakan kandidat yang sedikit lebih berkualitas atau berpengalaman, karena mereka tahu bahwa orang tertentu akan dengan mudah menyesuaikan diri dengan semua orang di kantor, dan akan cocok sempurna dengan budaya perusahaan.

Meskipun saya tidak mengatakan sama sekali bahwa pengalaman kerja dan kualifikasi tidak berguna, namun kenyataannya adalah ada lebih banyak persaingan untuk pekerjaan daripada sebelumnya, dan menunjukkan kepribadian dan menjadi diri sendiri akan langsung membuat Anda menonjol, dan meninggalkan kesan instan yang tak terlupakan di pikiran pewawancara.

Jika Anda menggunakan tips ini, bahkan jika dia memiliki 30+ pelamar lain dengan pengalaman yang sama persis (atau bahkan lebih), perusahaan akan mengingat dan memilih Anda, karena Andalah yang membuat mereka merasa nyaman, diingat, dan Anda adalah orang yang mereka tahu mereka sukai, dan dapat membangun hubungan yang baik dan solid, bukan hanya selembar kertas dan wawancara “masuk-dan-keluar” seperti orang lain.

Related Articles