Karir

Apa itu sistem relational database management system?

Banyak organisasi menggunakan relational database management system untuk melakukan tugas operasional sehari-hari seperti melacak pesanan atau mengelola tingkat inventaris. Sistem ini biasanya menggunakan bahasa pemrograman SQL untuk mengakses dan menginterpretasikan informasi dalam database. Organisasi mencari cara yang lebih efisien untuk menafsirkan dan mengatur data perusahaan dapat mengambil manfaat dari belajar tentang banyak kegunaan dan manfaat dari sistem ini.

Dalam artikel ini, kita membahas apa itu relational database management system, cara kerjanya, berbagai jenis sistem, manfaat menggunakannya, dan beberapa tip yang dapat membantu Anda mengoptimalkan penggunaan Anda.

Apa itu relational database management system?

Relational database management system (RDBMS) adalah basis data yang menyimpan informasi dalam bentuk tabel yang disebut relasi. Tabel ini mencakup banyak baris dan kolom, sering disebut record dan field. Setiap record biasanya berisi ID uniknya sendiri yang disebut key. Sebuah RDBMS dapat mencakup jutaan baris. Kolom sering terdiri dari satu jenis data, seperti nama dan nomor, yang berisi atribut catatan. Sebagian besar bisnis modern, sistem TI, dan program lain sering menggunakan RDBMS karena mereka dapat menggunakan data dalam kaitannya dengan kumpulan data tersimpan lainnya.

Basis data ini juga dapat mengelola data dan kueri yang kompleks, yang biasanya membuatnya lebih mampu daripada basis data file datar dan hierarkis. Relational database management system dapat menghubungkan informasi dalam berbagai cara. Karakteristik satu record tabel dapat ditautkan ke record lain dalam tabel terpisah. Satu catatan juga dapat menautkan ke beberapa catatan di tabel lain. Beberapa catatan juga dapat menautkan ke catatan lain di lebih dari satu tabel tambahan. Anda dapat melihat hubungan tautan ini melalui visualisasi seperti widget di dasbor Anda.

Cara kerja sistem RDBM

RDBMS menggunakan model database relasional, yang menyimpan informasi dalam tabel dan sering kali memudahkan untuk menambahkan record baru dan menghubungkan record ke record dan tabel lain. Setiap sistem biasanya mencakup berbagai jumlah tabel, dan masing-masing tabel ini berisi kunci utama sendiri. Kunci utama mengidentifikasi setiap tabel. Setiap baris dalam tabel menyertakan informasi untuk entri individual itu, sedangkan kolom menyertakan informasi tentang bidang tertentu. Saat sistem membuat tabel, sistem meninjau batasan berikut:

  • Kunci utama: Ini memerlukan informasi unik tanpa nilai nol.
  • Kunci asing: Informasi ini menghubungkan setidaknya dua tabel. Kunci asing berada di satu tabel dan mereferensikan kunci utama tabel lain.
  • Not null: Ini memverifikasi bahwa setiap record dalam tabel tidak berisi nilai null, seperti sel kosong.
  • Periksa: Ini memverifikasi keunikan dan kondisi yang tepat dari setiap entri dan kolom.
Baca juga:  7 Tips untuk membuat tempat kerja sosial

Sebuah sistem juga harus mengkonfirmasi integritas semua data sebelum membuat tabel. Ini biasanya mencakup banyak tes yang terkait dengan entitas, domain, yang ditentukan pengguna, dan integritas referensial. Tes ini memverifikasi keunikan semua informasi dan mengidentifikasi data duplikat. Setiap pengujian juga dapat menyelidiki kondisi spesifik data, seperti format file, dan bagaimana tabel mematuhi kondisi yang ditentukan pengguna.

Jenis relational database management system

Berikut adalah daftar beberapa relational database management system umum yang digunakan banyak perusahaan untuk melacak operasi mereka:

Oracle

Oracle adalah salah satu perangkat lunak RDBMS pertama yang digunakan banyak organisasi menengah dan besar. Perangkat lunak ini mendukung berbagai bahasa pemrograman dan data tidak terstruktur. Ini juga berfungsi dengan jenis penyimpanan lain, seperti cloud, PDF, dan nilai kunci.

MySQL

MySQL adalah database open source populer dan gratis yang menawarkan fungsi untuk data terstruktur. Banyak organisasi menggunakan ini bersama dengan sistem web lainnya. Basis data sisi server ini juga memungkinkan pengguna untuk menanyakan basis data saat menerima pengembalian sisi klien dengan menggunakan klien MySQL. Perusahaan dan organisasi besar lainnya harus mendapatkan lisensi untuk menggunakan database ini, tetapi pengembang dapat menikmati akses gratis.

MariaDB

Server basis data ini menyediakan data terstruktur kepada pengguna dengan menggunakan berbagai platform dan aplikasi yang berbeda seperti situs web. Ini sering meningkatkan beberapa kemampuan MySQL dengan menawarkan berbagai plugin tambahan, mesin penyimpanan dan aplikasi lain dan alat database. Alat-alat ini biasanya memungkinkan organisasi dari berbagai ukuran untuk menggunakannya untuk berbagai tujuan.

SQLite

Basis data gratis yang banyak digunakan ini menggunakan mesin basis data SQL tanpa konfigurasi mandiri. Organisasi komersial dan swasta dapat menggunakannya untuk tujuan apa pun. SQLite menyimpan seluruh database sebagai file lintas platform pada perangkat host dan tidak menggunakan proses server terpisah. Ini juga memiliki kemampuan tingkat lanjut seperti indeks parsial dan ekspresi tabel umum.

PostgreSQL

Sistem database relasional objek sumber terbuka ini berjalan di sebagian besar sistem operasi. Platformnya memungkinkan pengguna untuk mengembangkan perangkat lunak internal, web, dan komersial yang menggunakan relational database management system. Ini mengelola skalabilitas besar dan berisi katalog sistem yang sepenuhnya relasional di mana pengguna dapat menggunakan beberapa skema.

Baca juga:  Cara membuat surat referensi (Berikut contohnya)

Manfaat menggunakan RDBMS

Salah satu manfaat utama menggunakan relational database management system adalah kesederhanaan dan kekuatan sistem yang relatif. Organisasi dari semua ukuran dan tujuan dapat menggunakan sistem ini untuk menjawab kebutuhan informasi apa pun, seperti melacak inventaris, mengelola informasi pelanggan, dan memproses pesanan online. Berikut adalah lebih banyak manfaat yang dapat Anda nikmati saat menggunakan RDBMS:

  • Visualisasi: Terkadang perusahaan mungkin merasa lebih mudah untuk memahami dan mengeksekusi informasi saat melihat data mentah secara terorganisir.
  • Keamanan: Menyimpan data dalam tabel terkadang dapat meningkatkan keamanan informasi yang muncul di database.
  • Kustomisasi: Pengguna dapat mengontrol akses dan menerapkan hambatan yang memengaruhi ketersediaan beberapa data ke pengguna lain.
  • Fleksibilitas: Pengguna dapat menikmati efisiensi dengan hanya memperbarui informasi di satu lokasi sementara sistem memperbarui informasi di semua lokasi terkait lainnya.
  • Pemeliharaan: Struktur keseluruhan database berarti bahwa administrator dapat dengan mudah memelihara dan memperbarui informasi. Otomatisasi juga membantu administrator ini melakukan pencadangan.

Tips untuk menerapkan RDBMS

Kiat-kiat ini dapat membantu Anda mengoptimalkan penggunaan relational database management system:

  • Pertimbangkan kebutuhan organisasi Anda. Saat memilih relational database management system, Anda dapat mempertimbangkan tugas dan kemampuan apa yang Anda perlukan untuk organisasi Anda. Anda dapat mengevaluasi aspek-aspek seperti persyaratan akurasi data untuk informasi seperti catatan keuangan, skalabilitas, konkurensi, kinerja, dan keandalan.
  • Sentralisasi data Anda. Banyak orang meningkatkan kemampuan mereka untuk melacak data mereka dengan menggunakan titik terpusat daripada menyimpan data di berbagai spreadsheet, tabel lain, dan format file.
  • Kumpulkan hanya yang Anda butuhkan. Pahami pentingnya beberapa data dan kenali bagaimana dan mengapa Anda perlu mengumpulkannya. Ini sering membantu organisasi menghemat ruang penyimpanan dan mengurangi kelebihan file atau data yang tidak diperlukan perusahaan.

Related Articles

Back to top button