Karir

Apa itu conflict of interest?

Beberapa situasi menghadirkan karyawan dengan potensi conflict of interest. Situasi ini dapat melibatkan loyalitas pribadi dan profesional, tetapi mereka hampir selalu memiliki dampak profesional. Memahami kedua jenis potensi conflict of interest dapat membantu Anda menghindarinya. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu conflict of interest, menjelaskan secara spesifik jenis-jenis conflict of interest, menawarkan contoh conflict of interest, dan memberikan daftar tips untuk menghindari conflict of interest.

Apa itu conflict of interest?

Conflict of interest adalah situasi di mana seseorang atau organisasi memiliki dua atau lebih kepentingan yang bersaing. Ketika conflict of interest terjadi, orang atau organisasi tidak dapat menjalankan tugasnya dengan baik karena itu berarti mengkhianati kepentingannya kepada salah satu pihak dalam situasi tersebut. Ketika situasi seperti itu muncul, seringkali secara hukum diwajibkan bagi pihak tersebut untuk melepaskan diri.

Examples of when a conflict of interest is illegal
Public sector Judges must recuse themselves if they have a link to one of the parties in the case.
If a legislator attempts to profit from insider knowledge, this is an example of insider trading.
Private business If a company has proof that a board member profited from their role on the board the board member can be taken to court.

Kepentingan dapat mencakup berbagai jenis komitmen, tugas, kewajiban, dan nilai, seperti:

  • Kewajiban kontrak atau hukum
  • Kesetiaan dan hubungan dengan keluarga dan teman
  • Uang
  • Pengetahuan dalam
  • Reputasi dan status
  • Tugas profesional
  • Kepentingan bisnis

Misalnya, Anda mungkin memiliki loyalitas pada perusahaan tempat Anda bekerja, tetapi juga pada bisnis keluarga Anda. Jika kedua perusahaan tersebut memiliki tujuan yang berbeda yang secara langsung berbenturan, itu akan menjadi conflict of interest bagi Anda.

Potensi minat individu dapat dikelompokkan menjadi empat jenis:

  • Kepentingan langsung mencakup kepentingan pribadi individu sendiri, kewajiban keluarga, dan kepentingan bisnis pribadi.
  • Kepentingan tidak langsung mencakup kepentingan pribadi, keluarga, dan bisnis orang atau kelompok dengan siapa individu tersebut berasosiasi.
  • Kepentingan finansial mencakup segala sesuatu yang bernilai moneter, termasuk layanan yang diberikan, transaksi komersial, atau kepemilikan saham.
  • Kepentingan nonfinansial melibatkan hubungan pribadi atau keluarga dan sumber bias potensial lainnya.
Baca juga:  Apa definisi kewajiban dalam akuntansi?

6 Jenis conflict of interest yang umum

Conflict of interest dapat mengambil berbagai bentuk dan melibatkan berbagai kepentingan, baik pribadi maupun profesional. Meskipun ada banyak contoh conflict of interest yang sangat spesifik, ada beberapa yang lebih sering terjadi daripada yang lain. Tinjau daftar ini dengan contoh untuk beberapa jenis conflict of interest yang paling umum:

Berurusan sendiri

Self-dealing terjadi ketika seseorang, biasanya pejabat tinggi dalam sebuah perusahaan besar, bertindak demi kepentingan terbaik mereka sendiri dalam sebuah transaksi dengan mengorbankan bisnis atau klien mereka. Mereka mungkin menggunakan uang atau akses perusahaan untuk kemajuan pribadi dengan mengorbankan bisnis. Ini merupakan tindakan ilegal yang dapat menyebabkan litigasi, hukuman dan pemutusan hubungan kerja bagi mereka yang melakukannya.

Contoh: Chief Financial Officer, atau CFO, di sebuah perusahaan manufaktur baru-baru ini mengetahui bahwa perusahaan tersebut akan segera mengakuisisi sebuah perusahaan bernama Arnold Production. CFO menggunakan informasi ini untuk memperkuat portofolio saham mereka sebelum merilis berita akuisisi. Perdagangan orang dalam ini tidak hanya conflict of interest, tetapi juga ilegal.

Nepotisme

Nepotisme adalah bentuk pilih kasih yang diberikan kepada anggota keluarga atau teman. Biasanya, bantuan, tunjangan, atau peluang kerja ini diberikan kepada anggota keluarga berdasarkan hubungan daripada kualifikasi.

Contoh: Manajer sumber daya manusia di perusahaan rental bertanggung jawab untuk mempekerjakan karyawan baru di departemen layanan pelanggan mereka. Salah satu kandidatnya adalah anak manajer SDM. Terlepas dari kurangnya pengalaman anak di industri dibandingkan dengan kandidat teratas lainnya, manajer SDM memutuskan untuk mempekerjakan anak mereka.

Kompensasi berlebih

Paling umum di sektor nirlaba, kompensasi berlebih terjadi ketika organisasi membayar karyawan — biasanya berpangkat tinggi dengan pengaruh sosial atau politik yang substansial — jauh lebih banyak daripada yang mereka lakukan lainnya, peran serupa atau peran yang sebanding di organisasi lain.

Contoh: Sebuah organisasi nirlaba nasional yang membantu memasangkan pencari kerja yang kurang mampu dengan perusahaan Fortune 500 yang membutuhkan karyawan, membutuhkan direktur filantropi baru. Ini memilih mantan staf Gedung Putih dengan koneksi politik yang substansial dan menawarkan mereka gaji dua kali lipat dari direktur filantropi sebelumnya.

Baca juga:  Cuti dibayar dan tidak dibayar: Pengertian dan contohnya

Pekerjaan eksternal

Ketika seseorang bekerja lebih dari satu pekerjaan di sektor yang sama, conflict of interest dapat muncul. Jika bekerja untuk satu perusahaan memberi Anda akses ke informasi kepemilikan yang tidak dimiliki bisnis lain, dan Anda menggunakan informasi itu untuk pekerjaan kedua Anda, itu akan menjadi conflict of interest.

Contoh: Alex adalah seorang karyawan di dua perusahaan pemanas dan udara yang berbeda. Salah satunya sedikit lebih murah untuk pelanggan. Alex telah mulai memberi tahu pelanggan dari perusahaan berbiaya lebih tinggi lainnya bahwa mereka harus menelepon yang berbiaya lebih rendah dan memintanya untuk menghemat uang.

Hadiah

Menerima hadiah dari pemangku kepentingan eksternal untuk mendapatkan keuntungan adalah conflict of interest. Meskipun terkadang hadiah diberikan tanpa motif tersembunyi, hal itu dapat memengaruhi penilaian seseorang secara tidak pantas apakah itu berharga atau tidak.

Contoh: Pat adalah seorang agen real estate yang bekerja dengan beberapa broker hipotek. Salah satu pialang reguler mereka memberi Pat hadiah untuk mendorong mereka mengirim klien ke pialang mereka. Pat menerima hadiah itu dan memastikan pembeli mereka bekerja dengan broker itu untuk kebutuhan hipotek mereka.

Manipulasi stok

Conflict of interest yang sangat spesifik namun sangat berdampak adalah manipulasi saham. Itu terjadi ketika seorang pialang saham menggunakan posisi mereka untuk mempromosikan nilai sekuritas yang mereka miliki untuk menaikkan harga secara artifisial dan kemudian menjual saham mereka dengan keuntungan.

Contoh: Henry memiliki sejumlah besar saham sekuritas. Berharap untuk menghasilkan uang dari investasi dengan cepat, Henry menyebarkan desas-desus tentang penilaiannya dan mendorong rekan-rekan untuk membeli keamanan ini. Nilainya meningkat dengan cepat, dan Henry menguangkannya, menghasilkan keuntungan besar.

Tips untuk menghindari conflict of interest

Gunakan tips ini untuk membantu Anda menghindari potensi conflict of interest dalam kehidupan profesional Anda:

  • Ketahui kebijakan perusahaan Anda. Beberapa perusahaan memiliki kebijakan non-persaingan yang ketat, yang membantu menghilangkan potensi conflict of interest, seperti bekerja untuk bisnis pesaing.
  • Pastikan transparansi. Jika Anda bertanggung jawab mengelola dana atau bekerja dengan pemangku kepentingan eksternal, pastikan tindakan Anda transparan dan terdokumentasi dengan baik untuk menghindari implikasi ketidakwajaran.
  • Hapus diri Anda. Anda mungkin menemukan diri Anda dalam situasi di mana Anda memiliki loyalitas yang bersaing. Jika ini masalahnya, bicarakan dengan supervisor Anda tentang mengeluarkan diri Anda dari situasi tersebut untuk menghindari conflict of interest.
  • Tolak bila perlu. Anda mungkin perlu menolak posisi atau penugasan yang akan menempatkan Anda dalam conflict of interest.
  • Ungkapkan sesuai kebutuhan. Anda mungkin perlu mengambil tugas atau peran yang berpotensi menimbulkan conflict of interest. Dalam situasi ini, ungkapkan koneksi dan loyalitas Anda kepada semua pemangku kepentingan internal dan eksternal untuk mendapatkan persetujuan.

Related Articles

Back to top button