Karir

5 Tanda burnout yang tidak boleh diabaikan

Anda mungkin menyukai pekerjaan Anda, dan jika demikian, Anda mungkin akan memiliki kehidupan yang cukup baik secara keseluruhan. Hal ini karena kebanyakan orang menghabiskan banyak waktu di tempat kerja, dan jika Anda menghabiskan waktu untuk melakukan sesuatu yang Anda nikmati, kemungkinan Anda akan memiliki tingkat kepuasan yang tinggi dalam basis harian. Namun, jika Anda tidak terlalu menyukai pekerjaan Anda, Anda mungkin akan menghadapi beberapa masalah dalam waktu singkat.

Namun, ada perbedaan yang pasti antara tidak terlalu menyukai pekerjaan Anda dan mengalami burnout yang parah. Burnout terjadi ketika Anda mencapai tingkat di luar rasa frustrasi atau kebosanan biasa. Mari kita lihat beberapa tanda burnout yang tidak boleh diabaikan, terutama jika Anda mengalaminya secara kronis.

Anda selalu merasa sangat lelah

Jika Anda mencari tanda-tanda burnout, merasa selalu lelah harus menjadi yang pertama dalam daftar. Jika kadang-kadang Anda harus bekerja berjam-jam, itu tentu saja bisa membuat Anda lelah, tetapi kelelahan yang dimaksud di sini lebih mengacu pada perasaan yang emosional dan fisiologis serta fisik.

Kelelahan berarti Anda merasa habis, seolah-olah Anda tidak dapat melanjutkan lagi tanpa benar-benar merasa mental tidak ada daya. Itu adalah saat Anda hampir tidak bisa bangun dari tempat tidur untuk menjawab alarm Anda.

Kelelahan sesekali karena pekerjaan yang Anda sukai akan disertai perasaan bersemangat, seolah-olah Anda sedang bekerja keras, tetapi Anda masih menikmati pengalaman tersebut. Jika Anda mendekati tingkat burnout karena kelelahan, Anda tidak akan memiliki perasaan positif yang menyertainya.

Anda tidak peduli apakah Anda menyelesaikan proyek atau tidak

Di tempat kerja, Anda mungkin memiliki berbagai proyek atau tujuan, terlepas dari apa yang Anda lakukan. Anda mungkin menetapkan tujuan tersebut sendiri, atau atasan Anda mungkin memberikannya kepada Anda.

Bagaimanapun, ketika Anda menyelesaikan salah satu tujuan itu, jika Anda menyukai pekerjaan Anda, Anda harus merasa puas dan bahagia. Anda seharusnya merasa telah menghasilkan waktu istirahat sejenak. Anda seharusnya tidak memiliki masalah memesan makan malam spesial untuk diri Anda sendiri akhir pekan ini di restoran atau minuman keras setelah bekerja untuk merayakannya.

Baca juga:  5 Alasan mengapa kamu harus bekerja cuma-cuma

Jika Anda mendekati tahap burnout, Anda tidak akan peduli apakah Anda menyelesaikan proyek besar atau mencapai tonggak penting. Jika yang Anda pikirkan hanya tugas berikutnya yang menanti Anda, dan tugas berikutnya setelah itu, Anda sedang masuk ke dalam pola pikir yang putus asa, dan itu tidak sehat.

 Anda terlalu bergantung pada kafein

Banyak orang meminum beberapa kafein. Ini ada di kopi, minuman ringan, minuman energi, dan sebagainya. Tidak apa-apa memiliki sedikit, misalnya satu cangkir kopi untuk memulai hari.

Jika Anda mengonsumsi jauh lebih banyak daripada sebelumnya, dan Anda tidak bisa melewati hari tanpa membebani diri dengan kafein, itu masalah. Itu berarti Anda mendorong diri terlalu keras, dan Anda perlu mengambil langkah mundur dari situasi tersebut. Kemungkinan Anda perlu mengurangi jam kerja atau berlibur.

Ingatlah bahwa meskipun kafein legal, itu masih merupakan obat, dan sangat adiktif. Jika Anda sepenuhnya bergantung padanya untuk melewati setiap hari kerja, itu bisa menjadi tanda burnout potensial, dan Anda perlu membuat beberapa perubahan.

 Anda tidak dapat berkonsentrasi

Konsentrasi adalah bagian penting dari pekerjaan apa pun. Jika Anda tidak bisa fokus, Anda akan membuat kesalahan. Itu akan membuat Anda mendapat masalah dengan atasan Anda, terlepas dari profesimu.

Jika Anda seorang sopir bus, misalnya, dan Anda kehilangan fokus karena Anda sangat muak dengan pekerjaan Anda, itu bisa berarti melanggar lampu merah atau menabrak pejalan kaki. Jika Anda merasa hari demi hari, Anda tidak dapat berkonsentrasi pada pekerjaan yang sedang berjalan, itu adalah tanda burnout, dan Anda mungkin perlu mengubah karier.

Anda sering sakit

Beberapa orang lebih sering sakit daripada yang lain, tetapi jika Anda merasa sakit hampir terus-menerus, itu pasti merupakan tanda burnout. Beberapa orang mungkin tidak menyadarinya, tetapi stres melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda.

Jika Anda sakit sepanjang waktu, atau Anda tidak bisa menghilangkan batuk, demam, atau gejala lain yang mengganggu, Anda perlu mengambil waktu istirahat agar Anda dapat mengisi ulang energi. Selama Anda tidak bekerja, Anda bisa memikirkan apakah Anda ingin mengejar pekerjaan atau jalur karier baru daripada kembali lagi ke pekerjaan.

Baca juga:  Apa tugas customer service?

Beberapa orang mengabaikan burnout karena merasa bahwa mereka tidak memiliki alternatif. Namun, selalu ada kemungkinan pekerjaan lain jika Anda cukup kreatif dan tekun.

Related Articles

Back to top button