Karir

5 Alasan untuk membatalkan interview

Membatalkan interview bisa menjadi pengalaman yang cukup canggung…

Tidak peduli seberapa besar Anda benar-benar menginginkan sebuah peran, terkadang keadaan yang tak terduga bisa menghalangi Anda untuk datang ke acara interview. Tetapi jika Anda ingin pewawancara memahami, pasti ada cara yang benar dan cara yang salah untuk memberi tahu mereka.

Untuk memastikan Anda tidak merusak hubungan apa pun, berikut adalah lima alasan bagus untuk membatalkan interview:

Anda tidak bisa sampai di sana

Mari kita hadapi itu, transportasi tidak selalu dapat diandalkan.

Apakah Anda pergi dengan pesawat, kereta api, atau mobil, ada banyak faktor tak terduga yang dapat mengganggu perjalanan Anda.

Dan kecuali Anda baru saja menemukan perangkat transportasi kecepatan kilat, mereka hampir selalu berada di luar kendali Anda.

Jadi, jika mobil Anda mogok di menit-menit terakhir, Anda terjebak macet, atau kereta tergelincir tepat pada hari Anda untuk interview – jangan panik. Selama Anda memberi tahu pewawancara sedini mungkin, dan Anda jujur ​​​​dan profesional, mereka akan senang untuk menunggu Anda sedikit lebih lama – atau bahkan mengatur ulang.

Pewawancara juga manusia. Dan untuk semua yang Anda tahu mereka mungkin terjebak di kereta yang sama…

Anda tidak enak badan

Jika ada satu hal yang dijamin akan merusak peluang Anda untuk mendapatkan pekerjaan itu, hal itu adalah melempar sepatu ke pewawancara.

Jadi, jika Anda mengalami sesuatu yang sangat mirip dengan wabah (dan / atau penyakit lain yang terdengar dramatis) – jangan jadi pahlawan. Telepon dan jadwalkan ulang.

Menghadiri interview dalam keadaan sakit juga dapat berisiko menularkan kuman ke calon atasan Anda – belum lagi menghambat kinerja Anda sendiri. Karena tidak ada yang bica melakukan interview terbaik mereka ketika mereka sakit.

Penyakit tidak menyenangkan lainnya untuk membuat Anda tetap berada di rumah adalah: pilek, cacar air, hernia.

Anda memiliki keadaan darurat

Keadaan darurat muncul di saat-saat terburuk.

Sayangnya, ini sering terjadi sebelum interview. Apakah Anda sedang menghadapi masalah keluarga atau Anda baru saja terkunci di rumah Anda atau ada keluarga yang tiba-tiba masuk rumah sakit – kejadian tak terduga dapat merusak emosi Anda, dan juga waktu Anda.

Baca juga:  Apa itu server database dan bagaimana cara kerjanya?

Kabar baiknya adalah, membatalkan interview untuk keadaan darurat yang sebenarnya biasanya diterima dengan baik, dan itu tidak akan menjadi merusak hubungan Anda dengan perusahaan tempat Anda melamar kerja (bagaimanapun juga, itu bukan salah Anda).

Ingat saja: jangan pernah membagikan atau melebih-lebihkan tentang apa yang menyebabkan Anda membatalkan janji temu untuk interview. Mereka ingin seseorang berjuang untuk pekerjaan itu, bukan untuk bersimpati…

Anda mendapat tawaran pekerjaan lain

Menerima pekerjaan lain adalah alasan yang dapat diterima untuk membatalkan interview.

Anda tidak hanya akan menghemat waktu Anda dan perekrut, Anda juga akan dapat menjelaskan alasan Anda dengan sopan dan profesional – yang pada akhirnya akan menghindari perasaan sulit di masa depan.

Dengan kata lain, itu pasti akan membuat mereka memahami alasan Anda ketika membatalkan interview.

Dan dengan sebagian besar pemberi kerja memiliki banyak kandidat untuk diwawancarai, mereka bahkan mungkin dapat bekerja dengan slot waktu tambahan yang menguntungkan mereka.

Anda menyadari pekerjaan itu tidak tepat untuk Anda

Mencari kerja dapat menyebabkan keputusasaan dalam diri kita semua.

Dan untuk meningkatkan peluang Anda mendapatkan pekerjaan, Anda mungkin tergoda untuk melamar semuanya – tanpa memastikan kesesuaian setiap peran dengan benar.

Hal ini dapat mengakibatkan diundang ke interview untuk pekerjaan yang (setelah sedikit riset), Anda menyadari bahwa Anda sebenarnya tidak menginginkannya. Entah karena keahlian dan pengalaman Anda tidak cocok, atau Anda tidak berpikir itu akan membawa Anda ke tempat yang Anda inginkan dalam karir Anda – beberapa peran tidak layak untuk dikejar.

Jadi, jika Anda diundang untuk interview untuk pekerjaan yang tidak Anda yakini, membatalkannya adalah pilihan terbaik. Karena pergi interview hanya demi pekerjaan yang tidak dapat memberikan kepuasan bukanlah bukanlah hal yang baik untuk siapa pun…

Kesimpulan

Meskipun ada banyak alasan bagus untuk membatalkan interview – ada juga banyak alasan buruk.

Pastikan Anda selalu menggambarkan diri Anda secara profesional, selalu berhati-hati dengan apa yang Anda katakan, dan bagaimana Anda mengatakannya. Melebih-lebihkan, berbagi terlalu banyak, atau berbohong tidak akan pernah berakhir dengan baik.

Baca juga:  Apa tugas backend developer?

Meskipun Anda merasa tidak menginginkan pekerjaan itu, Anda mungkin akan terkejut melihat bagaimana sikap Anda dapat mempengaruhi peluang Anda di masa depan. Dan percayalah pada kami: dalam dunia perekrutan, kabar atau reputasi buruk dapat tersebar dengan cepat dan luas.

Namun, selama Anda memberi tahu pewawancara sebelumnya, menghindari berbohong, dan meminta untuk menjadwal ulang jika Anda masih tertarik, sebenarnya tidak ada alasan mereka harus menentang Anda.

Lakukan dengan benar, dan semua orang yang terlibat (termasuk Anda) akan menjadi lebih baik.

Related Articles

Back to top button