Karir

3 Cara untuk mengatakan “Ini bukan kesalahan saya”

Bos Anda tampak tidak bersalah berhenti di meja Anda, tetapi tidak lama kemudian dia menunjukkan sesuatu yang baru-baru ini salah—dan dia menyalahkan Anda semua.

Anda mengangguk dan berpura-pura menyerap semua yang dia katakan kepada Anda. Tapi, sementara itu, hanya ada satu respons yang bergema di seluruh otak Anda: ITU BUKAN KESALAHAN SAYA!

Mungkin sebenarnya rekan Anda yang menjatuhkan bola dan sekarang Anda yang menanggung bebannya. Atau, mungkin ada alasan yang jelas mengapa Anda melakukan hal-hal seperti itu dan manajer Anda tidak mengikuti proses pengambilan keputusan Anda.

Apa pun itu, Anda ingin mengakhiri saling tuding dan memberi tahu atasan Anda bahwa Anda tidak pantas menerima beban permainan menyalahkan ini—dan, idealnya, Anda ingin melakukannya dengan cara yang tidak terdengar seperti Anda membebaskan diri dari semua tanggung jawab.

Terdengar mustahil? Tidak juga. Tiga frasa berbeda ini dapat membantu.

“Saya tidak menyadarinya”

Kapan menggunakannya: Dalam situasi di mana Anda adalah orang yang benar-benar melakukan kesalahan, tetapi Anda melakukannya hanya karena Anda tidak memiliki semua informasi yang Anda butuhkan.

Mengapa berhasil: Anda tidak tahu apa yang tidak Anda ketahui, dan terkadang Anda perlu bertindak dengan informasi terbatas di tempat kerja.

Tentu saja, taruhan terbaik Anda adalah selalu mengajukan pertanyaan klarifikasi saat Anda tidak yakin. Tetapi, jika Anda berada dalam situasi di mana Anda tidak punya pilihan selain tetap maju dan sekarang sedang ditegur, tidak ada salahnya memberi tahu atasan Anda bahwa Anda tidak memiliki pengetahuan penting itu sebelumnya.

Misalnya, mungkin Anda memang membuat laporan itu di Google Documents—tetapi Anda masih baru dan tidak ada yang pernah memberi tahu Anda bahwa perusahaan Anda lebih menyukai Word. Apakah Anda melakukan kesalahan? Tentu. Namun, Anda melakukannya karena kurangnya instruksi yang jelas dan bukan karena Anda ceroboh.

Ingin membuat kata-kata yang lebih baik? Coba katakan sesuatu seperti, “Terima kasih telah memberitahukan kepada saya — saya pasti akan mengingatnya untuk waktu berikutnya.”

Baca juga:  Cara menjawab pertanyaan interview: "Mengapa Anda memilih universitas ini?"

“Saya melakukannya seperti itu karena…”

Kapan menggunakannya: Ketika orang yang menyalahkan Anda kehilangan beberapa konteks penting.

Mengapa berhasil: Ini adalah kebalikan dari skenario sebelumnya. Anda diberitahu bahwa Anda melakukan sesuatu yang salah, terlepas dari kenyataan bahwa ada pembenaran logis di balik mengapa Anda melakukannya seperti itu.

Ini adalah kesempatan Anda untuk menjelaskan proses berpikir Anda kepada siapa pun yang menunjukkan jari mereka dan berbagi bahwa itu sebenarnya bukan kesalahan tetapi keputusan sadar.

Mungkin Anda harus menyimpang dari cara normal perusahaan Anda dalam melakukan sesuatu karena batasan waktu yang ketat atau permintaan khusus yang dibuat klien.

Jika sesuatu seperti itu mengilhami kesalahan yang Anda rasakan, ada baiknya menjelaskan hal itu sehingga Anda dapat menjelaskan bahwa sebenarnya tidak ada kesalahan untuk ditugaskan di sini — itu sebenarnya cara terbaik untuk menangani hal-hal dalam situasi tertentu.

“Saya pikir ada kebingungan tentang ini—Bisakah kita membicarakannya dalam rapat tim?”

Kapan menggunakannya: Dalam situasi di mana Anda disalahkan atas sesuatu yang sebenarnya dilakukan oleh rekan kerja Anda.

Mengapa berhasil: Tanpa diragukan lagi, ini adalah situasi yang paling sulit untuk ditangani. Anda ingin memperjelas bahwa Anda tidak ada hubungannya dengan permasalahan itu—tetapi, pada saat yang sama, Anda tidak ingin membuat rekan kerja Anda terjerumus ke dalam masalah.

Meskipun pertanyaan ini mungkin tampak sedikit pasif agresif, ini sebenarnya bisa menjadi cara yang efektif untuk mentransisikan ini dari kesalahan solo yang seharusnya menjadi sesuatu yang berlaku untuk seluruh departemen Anda.

Jika atasan Anda mulai memarahi Anda atau menunjukkan kesalahan langkah Anda dalam pertemuan kelompok itu? Anda dapat berharap bahwa anggota tim yang benar-benar bertanggung jawab akan melangkah dan mengambil tanggung jawab.

Tapi, jika tidak, setidaknya Anda bisa yakin bahwa koreksi itu akan diteruskan ke orang yang benar-benar membutuhkannya.

Disalahkan untuk sesuatu yang tidak Anda perbuat merupakan hal yang tidak pantas Anda terima, apalagi jika itu bisa menimbulkan rasa frustasi yang pada akhirnya akan berdampak pada kinerja kerja Anda. Cara ini dapat dilakukan ketika Anda tidak ingin dipandang sebagai pelakunya, tetapi pada saat yang sama Anda tidak ingin terlihat seperti orang yang mengadu.

Baca juga:  Ini yang harus Anda lakukan ketika Anda membenci pekerjaan Anda

Jika situasinya benar-benar kecil, terkadang lebih baik mengandalkan kalimat sederhana, “Maaf” atau “Itu tidak akan terjadi lagi,” daripada menawarkan penjelasan. Lagi pula, apakah benar-benar sepadan dengan upaya tambahan untuk membersihkan nama Anda? Mungkin tidak.

Namun, dalam situasi di mana Anda benar-benar perlu memberikan penjelasan, menggunakan tiga frasa di atas dapat membantu Anda mempertahankan reputasi Anda.

Related Articles