Inspirasi

10 Masalah komunikasi karyawan dan cara menghindarinya

Di bawah ini adalah masalah utama komunikasi yang efektif dan cara untuk menghindari, mencegah dan mengatasinya.

Meskipun setiap organisasi itu unik, tantangan komunikasi yang dihadapi tim internal seringkali sama. Mari kita lihat dan temukan cara mengatasi setiap masalah.

Kurangnya kepercayaan dan transparansi

Komunikasi apapun tidak efektif dan tidak mudah jika tidak ada kepercayaan dan transparansi. Dalam hal ini, para pihak tidak memiliki kesempatan untuk mengungkapkan pendapat mereka yang sebenarnya, jujur, dan mencari peluang untuk memecahkan masalah secara kolaboratif.

Ketika tidak ada kepercayaan antara karyawan dan majikan, yang terakhir tidak dapat terlibat dan termotivasi juga. Singkat cerita, mereka merasa tidak ada gunanya mendengarkan, berkolaborasi, dan berbagi pendapat dengan bos karena mereka tidak yakin bisa mempercayainya.

Terlebih lagi, ini adalah salah satu tantangan paling sulit untuk diatasi dalam sebuah organisasi.

Dalam hal ini, kita perlu mencari akar alasan ketidaktransparan dan ketidakpercayaan, mensurvei karyawan secara anonim, mengubah model kepemimpinan, mempromosikan komunikasi terbuka dan berbagi pendapat, dan memperkuat kolaborasi tim dari dalam. Cari tahu lebih banyak cara untuk membangun kepercayaan di tempat kerja di artikel terbaru kami.

Ketidakpuasan kerja

Masalah komunikasi ini terkait erat dengan yang sebelumnya. Kurangnya kepercayaan dan transparansi berjalan seiring dengan ketidakpuasan kerja tetapi yang terakhir adalah konsep yang lebih luas yang mungkin memiliki banyak alasan berbeda. Namun, terlepas dari alasan ketidakpuasan kerja, ini adalah salah satu masalah komunikasi yang paling kuat.

Dalam kasus ini, dan juga kasus-kasus sebelumnya, para karyawan tidak melihat adanya upaya untuk memahami pemimpin mereka dan satu sama lain.

Itu sebabnya, bahkan ketika praktik komunikasinya jelas dan efektif, pemimpin hampir tidak memiliki kesempatan untuk menjangkau pikiran karyawannya ketika mereka tidak puas, tidak termotivasi, dan bahkan sudah membuka peluang kerja baru.

Mengatasi ketidakpuasan kerja sebagai masalah komunikasi membutuhkan strategi dalam jangka panjang. Pertama-tama, perlu untuk mencari tahu apa alasan inti kekecewaan karyawan, dan mengambil tindakan yang sesuai.

Perusahaan yang berfokus pada keterlibatan dan retensi karyawan sering mensurvei staf mereka, mengukur kinerja mereka, dan menghubungkannya dengan metrik motivasi, kepuasan, dan retensi untuk selalu mengetahui bagaimana hal-hal terjadi dalam organisasi.

Konflik internal

Memiliki konflik internal dalam sebuah tim adalah masalah komunikasi tim lainnya, selain yang telah kita bahas dalam ikhtisar ini.

Sebagai aturan, dua hingga tiga orang terlibat dalam konflik tetapi keengganan mereka untuk berkomunikasi satu sama lain dapat secara langsung mempengaruhi kinerja seluruh tim. Terlebih lagi, dalam kasus konflik akut, pihak yang terlibat mungkin dengan sengaja “lupa untuk membagikan” beberapa informasi penting untuk membahayakan pihak lain.

Baca juga:  6 Tanda saatnya memecat mentor anda

Bagaimana cara pemimpin mengatasi konflik internal? Ini adalah situasi yang lebih mudah dicegah daripada diatasi. Terlebih lagi, jika diprovokasi sekali, konflik bisa muncul lagi dan lagi, menciptakan lingkungan ruang kerja yang beracun dan menurunkan kinerja tidak hanya mereka yang terlibat tetapi juga anggota tim lainnya. Itu sebabnya mencegah konflik lebih masuk akal.

Langkah yang lebih mudah adalah selalu mengikuti mood tim. Membangun praktik komunikasi yang jelas dan transparan, menciptakan lingkungan yang kolaboratif dan mendukung adalah beberapa langkah lagi untuk mencegah konflik tim dan memberi anggota tim kesempatan untuk secara bebas berbagi ide dan menyarankan perbaikan tanpa takut dikritik tajam.

Kurangnya umpan balik

Kurangnya umpan balik tidak pernah berkontribusi pada komunikasi dan kolaborasi yang efektif. Ini adalah masalah yang dapat secara tidak sengaja diciptakan oleh kepemimpinan dalam kasus manajer terkemuka percaya bahwa semuanya jelas secara default dan karyawan tidak memerlukan penilaian atau dukungan tambahan.

Masalah seperti itu dari sisi pimpinan otomatis menimbulkan masalah dari sisi tim karena mereka mulai menganggap tidak akan ada feedback, jadi tidak ada gunanya meminta.

Untungnya, masalah komunikasi ini adalah salah satu yang paling mudah untuk diatasi. Anda harus menghubungi tim setiap kali Anda memiliki sesuatu untuk dikatakan kepada mereka tentang kinerja, hasil, dan upaya mereka.

Meskipun memberikan umpan balik kepada karyawan Anda sangat penting untuk kolaborasi yang efektif, transparansi, dan tetap pada halaman yang sama, kembali ke kandidat setelah wawancara juga penting. Banyak pencari kerja (dan karyawan yang berpotensi berharga) menganggap mendapatkan umpan balik setelah wawancara penting untuk pengembangan merek karyawan.

Perbedaan budaya dan masalah bahasa

Masalah komunikasi ini relevan bagi perusahaan yang menganut keragaman budaya, misalnya EKTA Traveling. Ini bisa menjadi taktik yang tepat karena orang-orang dari budaya dan lingkungan yang berbeda memiliki pendekatan yang berbeda untuk pemecahan masalah.

Tapi itu bisa menjadi masalah komunikasi yang signifikan juga, terutama ketika beberapa anggota tim sangat terampil dalam domain utama mereka tetapi tidak terlalu fasih berbahasa Inggris.

Perbedaan budaya juga bisa menjadi batu sandungan dalam komunikasi dan saling pengertian anggota tim. Masalahnya adalah bahwa masing-masing perwakilan budaya yang berbeda memahami, memproses, dan berbagi informasi verbal dengan cara yang unik, dan frasa yang sama dapat memiliki makna langsung dan tidak langsung yang berbeda.

Bagaimana cara meningkatkan komunikasi dalam tim multinasional? Langkah pertama adalah mengumpulkan tim yang tepat dari awal, menyaring kandidat dengan cermat dan memastikan mereka cocok dan saling melengkapi dengan latar belakang, keahlian, dan pendekatan pemecahan masalah mereka.

Baca juga:  4 Jenis komunikasi dan cara meningkatkannya

Kedua, setiap anggota tim harus memiliki tingkat kefasihan bahasa Inggris yang kurang lebih sama. Dengan cara ini, akan lebih mudah bagi mereka untuk memahami satu sama lain. Dan terakhir, jangan bertaruh terlalu tinggi pada keragaman budaya. Ini bisa bagus dalam beberapa kasus tetapi kebanyakan, orang dengan mentalitas yang sama lebih cenderung menemukan pendekatan yang tepat satu sama lain.

Berbagi informasi dan pembaruan yang tidak efisien

Terlepas dari banyaknya pilihan saluran untuk berkomunikasi, selain komunikasi tatap muka, terkadang rangkaian solusi dan praktik komunikasi yang digunakan ternyata tidak efektif.

Itulah mengapa tim dapat melewatkan beberapa pembaruan penting yang Anda yakin telah Anda bagikan dengan mereka. Jika situasi seperti itu menjadi terlalu sering, Anda perlu merevisi saluran dan praktik komunikasi.

Misalnya, anggota tim Anda mungkin menganggap pengelola tugas yang mereka gunakan tidak efektif karena tidak nyaman bagi mereka untuk melacak pembaruan. Jadi, untuk mengatasi pembagian informasi yang tidak efisien, cari tahu akar masalahnya dan hilangkan. Cara yang tepat untuk melakukannya adalah dengan berbicara dengan tim Anda dan meminta mereka untuk menyarankan pendekatan yang akan bekerja lebih baik untuk mereka.

Informasi yang berlebihan

Sebagai kebalikan dari masalah yang telah kita bahas di atas, informasi yang berlebihan juga merupakan masalah bagi komunikasi yang efektif dan produktivitas karyawan, sebagai hasilnya. Karena kewalahan dengan informasi, pembaruan, tugas, dan ide, mereka cenderung tidak mengembangkan taktik penentuan prioritas yang jelas.

Ini mengarah pada kekacauan, kesalahpahaman, visi yang tidak selaras, dan akibatnya, kesalahan tenggat waktu yang gagal, dan masalah lainnya.

Jadi, pastikan untuk secara jelas menyusun semua informasi yang Anda bagikan dengan tim Anda. Luncurkan rapat khusus yang ditujukan untuk masalah tertentu tetapi jangan jalankan satu per satu. Prioritaskan tugas dan sasaran dan tetapkan kepada anggota tim langkah demi langkah.

Kurangnya keterampilan mendengarkan secara aktif

Masalah ini bisa menjadi relevan bagi pemimpin dan bawahannya. Namun, konsekuensinya tetap sama – tidak ada komunikasi dan saling pengertian yang efektif karena para pihak tidak terlibat dalam diskusi. Sebaliknya, mereka menciptakan kesan berada di sini tetapi tidak mendengarkan masalah dan tidak mencoba memahami apa yang dibicarakan pihak lain.

Alasan tidak memiliki keterampilan mendengarkan aktif (atau keinginan) bisa berbeda. Terkadang para pemimpin yakin bahwa pendapat mereka adalah satu-satunya yang benar sehingga tidak ada gunanya mendengarkan karyawan. Karyawan, pada gilirannya, mungkin memiliki sikap yang sama.

Baca juga:  Apa itu ekonomi mikro?

Namun demikian, solusi untuk masalah ini sangat mudah – Anda tidak hanya harus mendengar tetapi juga mendengarkan dan mempertimbangkan ide, saran, atau keluhan yang dibagikan oleh karyawan. Yang terakhir pada gilirannya, dipersilakan untuk mengambil pendekatan yang sama tetapi dalam kasus ini, lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Karyawan menjadi pendengar aktif hanya ketika mereka puas dengan pekerjaan mereka dan acuh tak acuh terhadap kesuksesan perusahaan, tetapi untuk menciptakan sikap seperti itu, Anda harus banyak berinvestasi dalam merek karyawan, budaya perusahaan, dan pengembangan semangat tim.

Komunikasi jarak jauh melalui saluran yang tidak efektif

Pandemi baru-baru ini membuat sebagian besar bisnis tidak punya pilihan lain selain beralih ke mode online dan memulai dengan solusi komunikasi jarak jauh. Namun, yang terakhir hanya efektif jika dipilih dan digunakan dengan benar. Jika tidak, mereka hanya membuat batu sandungan tambahan, seperti penundaan respons, kesalahpahaman, dan pembaruan yang terlewat.

Untuk mengatasi masalah ini, Anda harus terlebih dahulu, memilih alat komunikasi jarak jauh yang tepat yang sesuai dengan semua anggota tim Anda. Kedua, tetapkan aturan komunikasi yang jelas. Misalnya, waktu respons tidak boleh lebih dari 20 menit, dan tim harus melakukan panggilan harian di pagi hari untuk membahas tugas yang akan datang.

Kurangnya personalisasi

Komunikasi yang efektif selalu bersifat pribadi, sehingga kurangnya personalisasi dapat menjadi masalah untuk membangun hubungan yang jujur ​​dan transparan antara manajemen dan bawahan. Terlebih lagi, di sini Anda perlu merasakan garis tipis antara komunikasi pribadi seperti itu dan komunikasi pribadi tetap profesional.

Sebagai beberapa praktik terbaik, Anda dapat menyoroti keterampilan terkuat seorang karyawan, dan memuji mereka atas pencapaian terbaru mereka sebagai bagian dari komunikasi tatap muka dan selama rapat tim.

Kesimpulan

Berkomunikasi secara efektif selalu menjadi tantangan baik dalam bidang pribadi maupun bisnis. Namun, menyadari dengan baik perangkap dan masalah komunikasi dapat membantu Anda mengembangkan praktik komunikasi semacam itu yang akan membantu tim Anda tetap terlibat, efektif, dan bebas konflik.

Ingatlah yang telah kami soroti dalam artikel ini, buat daftar pendek yang paling relevan dengan lingkungan kerja Anda dan tangani mereka selangkah demi selangkah.

Related Articles

Back to top button