Inspirasi

Cara melakukan analisis situasional

Jika Anda perlu mengevaluasi keadaan bisnis, mencari peluang pertumbuhan dan memeriksa pelanggan Anda saat ini dan calon pelanggan, analisis situasi adalah solusi yang bagus. Jenis analisis mendalam ini memungkinkan Anda untuk memeriksa bisnis dari perspektif internal dan eksternal untuk mengidentifikasi semua peluang dan ancaman potensial. Mempelajari berbagai analisis yang digunakan untuk menyelesaikan analisis situasi dapat mempersiapkan Anda untuk menyelesaikannya.

Dalam artikel ini, kami mengeksplorasi apa itu analisis situasional, bagaimana menyelesaikannya, dan bagaimana menentukan apakah analisis Anda berhasil.

Apa itu analisis situasi?

Analisis situasional adalah kumpulan metode yang digunakan untuk menganalisis faktor internal dan eksternal dalam bisnis. Ini memungkinkan Anda menggunakan riset pasar untuk mengevaluasi proyeksi pertumbuhan, menentukan pelanggan potensial Anda, menilai pesaing Anda, dan mengevaluasi keadaan bisnis Anda.

Analisis situasi yang efektif mencakup pemeriksaan faktor internal dan eksternal. Elemen kunci untuk analisis itu adalah:

  • Kekuatan: Poin kuat tentang merek, produk dan layanan serta program pemasaran Anda
  • Kelemahan: Aspek produk Anda, citra merek, dan program pemasaran yang dapat Anda tingkatkan
  • Peluang: Mencakup cara Anda dapat meningkatkan kesuksesan, seperti cara baru untuk menjangkau pelanggan atau pasar baru yang dapat Anda masuki
  • Ancaman: Elemen eksternal yang dapat berdampak negatif pada penjualan atau profitabilitas Anda

Bagaimana menyelesaikan analisis situasi?

Analisis situasional melibatkan penggunaan beberapa metode analisis kritis yang berbeda. Berikut adalah langkah-langkah dasar yang Anda ikuti untuk menyelesaikan analisis situasi:

Lakukan analisis 5C

Analisis 5C adalah singkatan dari perusahaan, pesaing, pelanggan, kolaborator, dan iklim. Jenis analisis ini bermanfaat untuk menganalisis lingkungan pasar.

  • Perusahaan (Company)
  • Pesaing (Competitor)
  • Pelanggan (Customer)
  • Kolaborator (Collaborator)
  • Iklim (Climate)

Perusahaan

Saat menganalisis perusahaan menggunakan kerangka kerja ini, masalah utamanya adalah mengidentifikasi keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Ini bisa menjadi hal-hal seperti ekuitas merek pengembangan teknologi. Anda dapat menggunakan model VRIO, yang berarti berharga, langka, dapat ditiru, dan terorganisir, untuk menentukan apakah aset perusahaan memberikan keuntungan yang berkelanjutan atau sementara.

Pesaing

Anda dapat mengidentifikasi pesaing utama dengan memeriksa pangsa pasar di industri. Namun, beberapa pesaing dapat beroperasi di beberapa industri atau yang melayani ceruk pasar yang berbeda dari industri tradisional Anda. Buat daftar lengkap pesaing, lalu persempit setelah melakukan lebih banyak penelitian pada masing-masing pesaing.

Baca juga:  7 Tips untuk meningkatkan keterampilan komunikasi

Pelanggan

Ada tiga ukuran pasar berbeda yang dapat dijangkau perusahaan dengan produk dan layanannya: total pasar yang tersedia (TAM), pasar yang tersedia yang dapat dilayani (SAM), dan pasar yang dapat diperoleh yang dapat dilayani (SOM). TAM adalah segmen pasar yang paling umum yang mencakup setiap pelanggan potensial. SAM adalah bagian dari TAM dan mencakup orang-orang yang berpotensi menggunakan produk atau layanan. SOM adalah bagian dari SAM dan merupakan segmen pasar tersempit, pelanggan yang paling layak yang harus ditangkap oleh perusahaan.

Kolaborator

Kolaborator mengacu pada entitas yang membantu perusahaan menawarkan barang dan jasa. Ini sering berkisar pada rantai pasokan organisasi, termasuk pemasok, distributor, agensi, dan kemitraan.

Iklim

Iklim—sering disebut sebagai konteks—mengacu pada area bisnis yang sedikit atau tidak ada kontrolnya. Perubahan iklim dapat berdampak pada industri secara keseluruhan, bukan hanya perusahaan. Untuk alasan ini, keuntungan apa pun yang terjadi sebagai akibat dari iklim biasanya tidak akan diterjemahkan menjadi keunggulan kompetitif.

Selesaikan analisis SWOT

Analisis SWOT adalah metode di bawah analisis situasi yang mengkaji kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman perusahaan, baik dari perspektif saat ini dan masa depan. Pada akhirnya, tujuan perusahaan adalah untuk terus membangun kekuatan sambil mengurangi kelemahan. Analisis SWOT membantu perusahaan mempersiapkan beberapa skenario yang berbeda.

Secara umum merupakan ide yang baik untuk bekerja dengan beberapa orang untuk mengidentifikasi jumlah ide terbesar untuk matriks SWOT, itulah sebabnya menyelesaikan analisis SWOT sangat mirip dengan sesi brainstorming. Selama latihan, Anda menganalisis hal-hal yang dilakukan bisnis dengan baik, seperti atribut merek Anda, proposisi penjualan yang unik, kepemimpinan yang kuat, atau tim yang hebat. Untuk kelemahan, periksa area di mana bisnis dapat ditingkatkan. Bisa jadi hal-hal seperti kekurangan orang atau keterbatasan anggaran.

Untuk peluang, Anda perlu memeriksa apakah ada sesuatu yang dapat membuka Anda ke pasar atau demografi baru. Terakhir, untuk ancaman, tentukan apakah ada faktor yang dapat merugikan bisnis, seperti perubahan undang-undang, munculnya pesaing, atau hal lain yang dapat memengaruhi perusahaan atau keuntungan Anda.

Baca juga:  Bagaimana mengenali jika gaya komunikasi Anda tidak berfungsi (dan memperbaikinya)

Lakukan analisis Lima Kekuatan

Untuk fase terakhir dari analisis situasi Anda, Anda akan menggunakan Kerangka Lima Kekuatan Porter untuk menganalisis pesaing Anda dan meminimalkan potensi ancaman yang dapat mereka timbulkan terhadap bisnis Anda. Pada akhirnya, tujuannya adalah untuk membandingkan dan menganalisis profitabilitas bisnis terhadap pesaing langsung dan tidak langsungnya. Berikut adalah komponen dari analisis Lima Kekuatan:

  • Evaluasi pesaing.
  • Identifikasi apakah produk pengganti merupakan ancaman.
  • Periksa kekuatan tawar-menawar pembeli.
  • Menilai apakah pelanggan baru merupakan ancaman.
  • Mengevaluasi kekuatan tawar menawar pemasok.

Evaluasi pesaing

Mulailah dengan menganalisis jumlah persaingan yang dihadapi perusahaan Anda. Evaluasi jumlah pesaing yang ada di industri Anda dan bagaimana produk dan layanan mereka dibandingkan dengan Anda.

Identifikasi apakah produk pengganti merupakan ancaman

Selanjutnya, evaluasi seberapa mudahnya menemukan alternatif produk Anda dan apakah ada aspek produk Anda yang dapat dilakukan pelanggan secara manual atau dengan biaya lebih rendah.

Periksa kekuatan tawar menawar pembeli

Setelah memeriksa ancaman produk pengganti, Anda perlu menentukan seberapa besar kekuatan yang dimiliki pembeli Anda. Jika Anda hanya menjual produk, satu-satunya kekuatan yang biasanya mereka miliki adalah jumlah yang mereka pesan dan apakah mereka menyesuaikan produk mereka. Namun, jika Anda menjual layanan, pelanggan mungkin mengharapkan Anda untuk bernegosiasi.

Menilai apakah pelanggan baru merupakan ancaman

Selanjutnya, pertimbangkan ancaman bisnis baru yang dimulai di industri Anda. Identifikasi apakah ada hambatan untuk masuk yang memberikan keuntungan bagi organisasi Anda.

Mengevaluasi kekuatan tawar menawar pemasok

Terakhir, evaluasi pemasok di pasar Anda. Semakin banyak pemasok yang tersedia untuk Anda, semakin mudah untuk menemukan alternatif jika Anda membutuhkannya dengan biaya lebih rendah. Periksa bagaimana perubahan pemasok akan berdampak pada produk dan layanan Anda.

Bagaimana Anda bisa tahu apakah analisis situasional Anda berguna?

Analisis situasi yang berguna harus:

  • Mudah dipahami oleh seseorang di luar perusahaan
  • Fokus pada faktor kunci—baik secara internal maupun eksternal—yang memengaruhi bisnis Anda
  • Mengartikulasikan tujuan bisnis untuk masa depan
  • Mulai analisis lebih lanjut

Related Articles

Back to top button