Inspirasi

Apa itu permintaan dalam ekonomi?

Perekonomian bergantung pada kesediaan konsumen untuk melakukan pembelian dan kemampuan perusahaan untuk memasoknya. Permintaan konsumen mendorong produksi dan mendukung ekonomi yang berkembang dengan menurunkan inflasi dan suku bunga.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan bagaimana permintaan bekerja dalam ilmu ekonomi, tujuh jenis permintaan dan faktor-faktor yang mempengaruhinya, serta hubungan antara penawaran dan permintaan.

Apa definisi permintaan dalam ilmu ekonomi?

Permintaan ekonomi adalah jumlah konsumen yang bersedia membeli barang atau jasa pada harga tertentu. Penawaran adalah sisi lain dari permintaan. Bisnis yang secara akurat memenuhi permintaan dengan pasokan produk atau layanan mereka sangat diuntungkan dalam keuntungan dan meningkatkan kesadaran merek.

Hubungan antara penawaran dan permintaan

Jika permintaan adalah jumlah yang ingin dibeli konsumen pada harga tertentu, penawaran adalah jumlah yang bersedia ditawarkan oleh produsen. Harga barang dan jasa ditentukan oleh penawaran di pasar dan permintaannya. Ketika pasokan rendah dan permintaan tinggi, harga akan naik. Ketika penawaran tinggi dan permintaan rendah, harga akan turun. Harga keseimbangan adalah harga di mana jumlah yang dibeli konsumen sama dengan jumlah yang ditawarkan produsen.

7 jenis permintaan

Sebagai sebuah bisnis, Anda perlu memahami berbagai jenis permintaan untuk dapat mengantisipasi dengan baik berapa banyak produk yang Anda butuhkan. Karakteristik permintaan memberikan gambaran tentang seberapa baik industri berkembang dan menawarkan ide tentang di mana layanan baru dapat diperkenalkan. Daftar berikut merinci tujuh jenis permintaan dalam ekonomi:

Permintaan bersama

Permintaan bersama adalah permintaan akan produk dan jasa pelengkap. Ini bisa berupa produk yang merupakan aksesori untuk orang lain atau yang biasanya dibeli bersama oleh orang-orang. Misalnya sereal dan susu atau selai kacang dan jeli. Keduanya terkait, tetapi permintaan untuk yang satu tidak selalu bergantung pada permintaan yang lain.

Permintaan komposit

Permintaan komposit terjadi ketika ada beberapa kegunaan untuk satu produk. Misalnya, jagung dapat digunakan sebagai pakan ternak, etanol dan makanan dalam bentuk utuh. Kenaikan permintaan untuk salah satu produk ini menyebabkan kekurangan pasokan untuk yang lain. Kekurangan ini dapat menyebabkan kenaikan harga.

Baca juga:  7 Trik untuk mengatasi rasa takut berbicara di depan umum

Permintaan jangka pendek dan jangka panjang

Permintaan jangka pendek mengacu pada bagaimana orang akan segera bereaksi terhadap perubahan harga sementara elemen tetap. Misalnya, jika permintaan akan suatu produk menurun secara drastis dan produsen memiliki biaya overhead yang tinggi, mereka tidak punya pilihan selain menyerap keuntungan yang hilang. Seiring waktu, atau dalam jangka panjang, perusahaan memiliki kesempatan untuk menyesuaikan diri dengan situasi baru dengan mengurangi tenaga kerja atau menaikkan harga dan persediaan.

Permintaan harga

Permintaan harga berkaitan dengan jumlah yang bersedia dibelanjakan konsumen untuk suatu produk pada harga tertentu. Bisnis menggunakan informasi ini untuk menentukan pada titik harga berapa produk baru harus memasuki pasar. Konsumen akan membeli barang berdasarkan persepsi mereka terhadap nilai produk tersebut. Elastisitas harga mengacu pada bagaimana permintaan akan berubah dengan fluktuasi harga.

Permintaan pendapatan

Sebagai konsumen membuat lebih banyak pendapatan, jumlah permintaan meningkat. Ini berarti orang akan membeli lebih banyak secara keseluruhan ketika mereka memperoleh lebih banyak pendapatan. Selera dan harapan juga berubah dengan peningkatan pendapatan, mengurangi ukuran satu pasar dan meningkatkan ukuran yang lain. Konsumen akan sering membeli produk atau layanan karena itu adalah apa yang mereka mampu tetapi mungkin menganggapnya berkualitas lebih rendah. Permintaan untuk produk-produk berkualitas rendah akan menurun seiring dengan meningkatnya pendapatan.

Permintaan kompetitif

Permintaan kompetitif terjadi ketika ada layanan atau produk alternatif yang dapat dipilih pelanggan. Dari perspektif bisnis, mereka dapat menggunakan fluktuasi harga pesaing mereka untuk menentukan bagaimana mereka akan menjual. Contohnya adalah antara obat bermerek dan obat bermerek toko. Jika konsumen lebih menyukai merek nama tetapi kehabisan stok atau harga meningkat secara signifikan, merek toko akan melihat peningkatan penjualan.

Permintaan langsung dan turunan

Permintaan langsung adalah permintaan akan barang akhir. Makanan, pakaian, dan telepon seluler adalah contohnya. Disebut juga permintaan otonom, tidak tergantung pada permintaan produk lain.

Derived demand adalah permintaan akan suatu produk yang berasal dari pemakaian orang lain. Misalnya, permintaan pensil akan mengakibatkan permintaan bahan kayu, grafit, cat, dan penghapus. Dalam contoh ini, permintaan kayu tergantung pada permintaan penggunaannya.

Baca juga:  Apa itu otentikasi dua faktor?

Permintaan turunan mirip dengan permintaan bersama karena hubungannya dengan produk lain. Ini berbeda dari permintaan bersama karena bergantung pada produk akhir untuk menghasilkan kebutuhan. Tanpa kebutuhan akan produk akhir tersebut, tidak ada permintaan untuk produk antara.

Faktor yang mempengaruhi permintaan

Permintaan dipengaruhi oleh aktivitas konsumen dan bisnis. Bisnis berusaha untuk mendorong permintaan melalui upaya pemasaran. Konsumen mendorong permintaan melalui selera, tingkat pendapatan, dan resistensi mereka terhadap kenaikan harga.

Berikut adalah determinan permintaan yang paling umum:

Harapan

Orang akan membeli lebih banyak sesuatu jika mereka menduga nilainya akan meningkat di masa depan. Properti, saham, dan emas adalah contoh yang bagus.

Penghasilan

Besarnya pendapatan yang diperoleh konsumen akan menentukan permintaan. Semakin banyak pendapatan, semakin tinggi permintaan. Secara individual, konsumen yang memperoleh lebih banyak tidak harus membeli lebih banyak barang yang sama. Misalnya, konsumen yang mampu membeli televisi mahal tidak akan terus membelinya hanya karena mereka mampu. Ini disebut prinsip utilitas marjinal, yang berarti suatu produk kehilangan kegunaannya pada jumlah atau titik harga tertentu.

Harga

Permintaan dan harga memiliki hubungan terbalik. Artinya, ketika harga naik, permintaan turun. Kebalikannya juga benar. Ekspektasi harga terjadi ketika konsumen terburu-buru membeli suatu barang karena mereka yakin harga akan segera naik, yang meningkatkan permintaan produk tersebut. Ketika mereka mengharapkan harga akan turun, seperti dalam kasus penjualan department store, mereka akan menunggu untuk membeli. Bisnis menggunakan taktik ini untuk meningkatkan permintaan akan produk atau layanan.

Ketersediaan alternatif

Produk substitusi adalah produk yang berhubungan erat. Konsumen akan beralih ke produk alternatif ketika harga suatu produk meningkat.

Produk pelengkap

Produk yang menjadi aksesoris untuk produk lain berfluktuasi permintaan tergantung pada harga produk utama. Jika harga produk utama naik, permintaan akan produk pelengkap turun.

Preferensi konsumen

Orang membeli barang berdasarkan gaya hidup mereka atau perasaan mereka tentang merek tersebut. Misalnya, jika seseorang peduli dengan lingkungan, mereka akan menghindari produk yang mereka anggap berbahaya.

Baca juga:  Apa itu komunikasi internal dan mengapa hal itu penting?

Ukuran pasar

Ketika ada lebih banyak pembeli yang tersedia di pasar, permintaan secara keseluruhan meningkat. Misalnya, jika lebih banyak orang mampu membeli kapal pesiar, ukuran pasar dan permintaan kapal pesiar akan meningkat. Jika ada lebih sedikit orang yang mampu membeli kapal pesiar, pasar dan permintaan menurun.

Related Articles

Back to top button