Inspirasi

Apa perbedaan antara keanekaragaman, kesetaraan, dan inklusi?

Gerakan keadilan rasial dan sosial yang terbentuk di seluruh dunia pada tahun 2020 memaksa perusahaan di seluruh industri untuk menempatkan penekanan baru pada keragaman, kesetaraan, dan inklusi (KKI). Misalnya, ratusan CEO menandatangani janji untuk mengambil “tindakan kolektif” pada masalah KKI di tempat kerja, sementara beberapa merek papan atas masing-masing menggelontorkan jutaan dolar untuk memajukan upaya KKI mereka sendiri.

Namun, sementara DEI berfungsi sebagai istilah kuat yang memiliki dampak besar di tempat kerja, penting untuk dipahami bahwa masing-masing komponennya berdiri sendiri. Meskipun kadang-kadang digunakan secara bergantian, setiap elemen DEI membawa makna signifikannya sendiri. Di bawah ini, kami akan menggali lebih dalam setiap istilah individu dan mengapa KKI penting secara keseluruhan.

Mendefinisikan keanekaragaman

Keanekaragaman mengacu pada segala sesuatu yang membedakan satu individu dari yang lain. Ini adalah adanya perbedaan yang mungkin termasuk ras, jenis kelamin, agama, orientasi seksual, etnis, kebangsaan, status sosial ekonomi, bahasa, kemampuan, usia, atau perspektif politik.

Mendefinisikan ekuitas

Kesetaraan adalah memberikan dukungan berdasarkan kebutuhan khusus, dan diwujudkan dalam akses yang adil, kesempatan yang sama, sumber daya, dan kemampuan untuk berkembang dalam lingkungan yang saling menghormati dan bermartabat.

Kesetaraan sering disalahartikan sebagai kesetaraan, seperti yang dicontohkan dalam analogi ini: Tiga anak berdiri di pagar dan mereka semua memiliki ketinggian yang berbeda. Satu anak bisa melihat dengan jelas melewati pagar, anak lain hampir tidak bisa melihat, dan anak ketiga tidak bisa melihat apa-apa karena mereka pendek. Itu bukan ekuitas.

Dalam sebuah wawancara telepon dengan The Balance, Bernard Banks, dekan asosiasi untuk pengembangan dan inklusi kepemimpinan, dan seorang profesor klinis manajemen di Kellogg School of Management di Northwestern University, mengatakan bahwa dalam kasus ini, kesetaraan adalah “memberi setiap anak sesuatu untuk berdiri. berdasarkan tinggi badan mereka sehingga mereka semua bisa melihat hal yang sama.” Dia menambahkan, “Hal yang sama dapat dikatakan untuk sebuah organisasi; apakah Anda memberi orang apa yang diperlukan untuk membantu menempatkan mereka pada posisi sebaik mungkin?”

Baca juga:  Contoh wirausahawan sukses di usia tua

Mendefinisikan inklusi

Biasanya ada tiga elemen inklusi, khususnya di lingkungan kerja: memiliki, menghormati, dan mendukung. Kepemilikan adalah persepsi seseorang tentang penerimaan, rasa hormat adalah sejauh mana seseorang merasa mereka diperlakukan dengan kesopanan, dan dukungan adalah tingkat di mana seseorang diberikan sarana untuk mencapai potensi penuh mereka. Jika salah satu dari elemen ini tidak ada, tempat kerja tidak benar-benar inklusif.

“Tidak cukup hanya berada di dalam ruangan,” kata Banks. “Keanekaragaman mengatakan Anda berada di dalam ruangan dan rasa memiliki adalah bertanya pada diri sendiri, ‘Haruskah saya berada di kamar?’ Tetapi inklusi mengatakan, ‘Saya tidak hanya di dalam ruangan, saya di meja dan suara saya dihargai.’ ”

Mengapa keanekaragaman, kesetaraan, dan inklusi penting

Pentingnya KKI tidak hanya diperkuat dalam C-suite, tetapi di antara tenaga kerja pada umumnya. Dalam survei tenaga kerja CNBC / SurveyMonkey baru-baru ini, 78% karyawan mengatakan penting bagi mereka untuk bekerja di organisasi yang memprioritaskan keragaman dan inklusi, dengan lebih dari separuh responden menambahkan bahwa itu “sangat penting.” Sementara itu, tahun 2020 Survei Glassdoor menemukan bahwa hampir sepertiga karyawan dan pencari kerja tidak akan melamar pekerjaan di perusahaan yang tidak memiliki keragaman di antara tenaga kerjanya.

Ada satu kemungkinan alasan kurangnya keragaman, menurut Banks, yaitu terlalu banyak organisasi yang memperlakukannya sebagai renungan alih-alih mengintegrasikannya dari awal. “Keanekaragaman tidak menjadi prioritas sejati sampai menjadi bagian integral dari strategi organisasi,” katanya.

Menjadikan KKI sebagai prioritas di tempat kerja

Penelitian telah menunjukkan bahwa perusahaan dengan tenaga kerja yang beragam dapat mencapai lebih banyak kesuksesan finansial daripada mereka yang tidak memilikinya. Misalnya, dalam laporan “Keanekaragaman menang” tahun 2020, perusahaan konsultan global McKinsey & Co. menemukan bahwa perusahaan di kuartil teratas untuk keragaman etnis dan budaya mengungguli mereka yang berada di bawah sebesar 36% dalam hal profitabilitas.

“Membawa perspektif yang beragam untuk menanggung dan mengintegrasikannya ke dalam proses pemecahan masalah Anda benar-benar dapat menghasilkan hasil yang lebih baik daripada ketika Anda memiliki sekelompok orang yang semuanya memiliki perspektif dan latar belakang yang sama, mencoba mengatasi tantangan kompleks itu,” kata Banks.

Baca juga:  5 Tips untuk membuat keputusan yang lebih baik

Untuk memprioritaskan DEI di tempat kerja, organisasi harus:

  • Bentuk komite keragaman untuk membantu mengembangkan standar dan kebijakan serta memastikan akuntabilitas
  • Terapkan pelatihan berkelanjutan tentang isu-isu seperti bias yang tidak disadari baik bagi karyawan maupun manajer
  • Pastikan perekrutan dan promosi adil, dan Anda menulis deskripsi pekerjaan tanpa bias
  • Tetapkan tujuan yang dapat ditindaklanjuti dan terukur di berbagai bidang seperti perekrutan dan kinerja manajemen
  • Mintalah umpan balik yang konsisten melalui survei dan pertemuan satu lawan satu dan tim

Related Articles