Inspirasi

Apa itu utilitas?

Orang biasanya membeli barang karena mereka membutuhkannya atau akan menikmati memiliki dan menggunakan barang tersebut. Meskipun sulit untuk memberikan nilai spesifik pada kepuasan yang Anda dapatkan dari suatu produk, memberikan nilai tersebut penting dalam dunia mikroekonomi. Utilitas mengacu pada kepuasan atau nilai total yang Anda dapatkan dari mengkonsumsi produk atau layanan tertentu. Nilai utilitas sangat penting untuk menentukan mengapa berbagai barang memiliki biaya dan tingkat permintaan yang berbeda. Produk dengan utilitas lebih tinggi biasanya memiliki permintaan yang lebih tinggi, yang berarti mereka dapat meminta harga lebih tinggi.

Contoh

Orang perlu makanan untuk bertahan hidup, tetapi beberapa makanan lebih baik daripada yang lain. Sebungkus mi instan tidak memiliki rasa yang sama enak atau memberikan nutrisi yang sama seperti makanan masakan rumah. Ekonom mungkin memberikan, katakanlah, satu unit utilitas untuk satu bungkus mi instan dan tiga unit utilitas untuk makanan masakan rumah berdasarkan perbedaan kepuasan yang diterima oleh makanan tersebut. Nilai-nilai yang berbeda membantu menjelaskan mengapa mi instan biasanya memiliki permintaan yang lebih rendah dan lebih murah daripada makanan masakan rumah.

Apa itu utilitas?

Utilitas adalah teori ekonomi yang mengukur nilai, kebahagiaan, atau kepuasan yang seseorang dapatkan dari mengkonsumsi produk atau layanan. Orang cenderung membeli barang karena mereka menginginkan atau membutuhkan barang tersebut. Utilitas mengukur seberapa banyak nilai yang diberikan oleh pembelian-pembelian tersebut.

Utilitas adalah konsep penting dalam ekonomi karena membantu menjelaskan banyak aspek pasokan, permintaan, dan penetapan harga.

Barang-barang yang memberikan lebih banyak nilai cenderung memiliki pasar yang lebih besar karena mereka menawarkan lebih banyak kepuasan kepada konsumen. Tingkat permintaan yang lebih tinggi biasanya mengarah, pada gilirannya, pada harga yang lebih tinggi.

Memahami kesenangan yang diberikan oleh berbagai produk dapat membantu ekonom memahami mengapa berbagai barang memiliki harga yang berbeda.

Utilitas bisa sangat berbeda untuk berbagai jenis produk. Sebagai contoh, berbagai jenis makanan mungkin memiliki nilai yang berbeda karena perbedaan dalam nutrisi yang mereka berikan. Makanan yang lebih bergizi sering kali memuaskan lebih banyak kebutuhan konsumen terhadap makanan. Di sisi lain, hidangan yang lebih enak, meskipun kurang sehat, mungkin memperoleh utilitas karena mereka memuaskan keinginan akan makanan yang enak.

Barang-barang seperti seni atau dekorasi rumah lainnya memiliki nilai bukan karena mereka memenuhi kebutuhan tetapi karena mereka memuaskan keinginan, seperti keinginan untuk memiliki sesuatu yang indah.

Utilitas mengungkapkan konsep ekonomi yang memiliki dasar dalam kenyataan, tetapi tidak dapat mengukur nilai absolut yang diberikan oleh sebuah produk. Tidak ada cara untuk mengatakan bahwa, misalnya, sebungkus burger keju menawarkan 2 unit utilitas, dan sebuah hamburger menawarkan 1 unit utilitas.

Jumlah kepuasan yang diperoleh oleh individu dari setiap item dapat bervariasi dengan berbagai faktor. Selera umum dari konsumen tertentu, apakah mereka lapar pada saat itu, dan kualitas bahan yang digunakan, semua dapat mempengaruhi kepuasan yang mereka terima.

Karena ekonom tidak dapat memberikan nilai secara objektif yang akurat pada produk atau layanan, mereka menggunakan utilitas sebagai konsep untuk menjelaskan fenomena ekonomi. Sebagai contoh, jika makanan yang disiapkan di restoran lebih mahal daripada makanan cepat saji, dapat dianggap bahwa hidangan restoran lebih memuaskan.

Baca juga:  Cara Anda membunuh kreativitas Anda sendiri

Dalam beberapa kasus, barang atau layanan dapat memberikan kepuasan negatif kepada konsumen. Seseorang yang alergi terhadap kacang tidak akan mendapatkan nilai dari makan pasta dengan pesto rempah dan kacang. Alih-alih memuaskan kebutuhan, pasta tersebut memberikan utilitas negatif kepada konsumen yang alergi.

Apa beberapa contoh utilitas?

Salah satu contoh utilitas adalah nutrisi yang Anda dapatkan ketika Anda makan makanan. Orang membutuhkan makanan dan air untuk bertahan hidup, tetapi beberapa makanan dan air lebih berkualitas tinggi daripada yang lain.

Minum air yang dimurnikan menawarkan lebih banyak utilitas daripada minum air kotor karena memuaskan dahaga Anda tanpa potensi membuat Anda sakit. Makanan yang baru dimasak memberikan lebih banyak nilai daripada makanan beku yang dipanaskan di microwave karena lebih bergizi dan umumnya lebih enak.

Produk yang tidak memenuhi kebutuhan fisik juga bisa memberikan utilitas. Sebagai contoh, sepotong seni yang digunakan seseorang untuk mendekorasi rumah mereka memuaskan keinginan akan rumah yang terlihat baik.

Produk yang sama dapat memberikan tingkat kepuasan yang berbeda kepada konsumen yang berbeda. Seseorang yang menikmati bermain video game akan mendapatkan lebih banyak utilitas dari game baru daripada seseorang yang lebih suka bermain permainan papan.

Apa itu teori utilitas dalam ekonomi?

Dalam ekonomi, teori utilitas berusaha menjelaskan perilaku konsumen individual dalam suatu ekonomi. Teori utilitas berargumen bahwa setiap orang, dengan daftar opsi yang diberikan, dapat merangkai opsi-opsi tersebut dalam urutan preferensi yang tepat. Setiap orang memiliki pilihan yang berbeda yang tetap, tidak berubah seiring waktu.

Sebagai contoh, bayangkan konsumen A secara konsisten lebih memilih hamburger daripada hot dog, sementara konsumen B selalu lebih menginginkan hot dog daripada hamburger.

Teori utilitas mengandalkan beberapa asumsi tentang konsumen dan perilaku mereka: Satu asumsi adalah bahwa orang dapat merangking sejumlah opsi dalam urutan preferensi yang tepat. Opsi-opsi tersebut tidak perlu saling berhubungan, dan tidak ada batasan jumlah opsi yang dapat dinilai oleh konsumen.

Asumsi kedua adalah bahwa lebih banyak utilitas total selalu lebih baik. Jika Bungkusan A menghasilkan 10 unit utilitas, dan Bungkusan B menghasilkan 11 unit utilitas, individu tersebut akan selalu lebih baik dengan Bungkusan B.

Teori utilitas juga mengasumsikan bahwa campuran barang lebih baik. Jika seorang konsumen menghargai dua item secara kira-kira sama, maka kombinasi dari keduanya akan menawarkan lebih banyak utilitas yang diharapkan. Sebagai contoh, seorang konsumen yang menganggap hot dog dan hamburger secara kasar setara akan memilih untuk menerima satu dari masing-masing daripada dua hot dog atau dua hamburger.

Terakhir, teori utilitas mengandalkan pada pengambilan keputusan yang rasional. Jika seorang konsumen lebih suka produk X daripada produk Y dan produk Y daripada produk Z, maka tidak akan ada saatnya di mana pengambil keputusan akan lebih memilih produk Z daripada produk X. Dengan kata lain, preferensi individu tersebut tetap dan tidak berubah.

Teori utilitas dapat menjelaskan mengapa konsumen berperilaku seperti yang mereka lakukan dan membuat pembelian-pembelian yang mereka lakukan.

Teori utilitas yang diharapkan adalah teori terkait. Ini menyatakan bahwa konsumen membuat keputusan berdasarkan kepuasan yang bisa mereka harapkan dari tindakan tersebut, bahkan ketika hasilnya tidak pasti.

Baca juga:  Apa itu mediator? Pengertian, peran dan langkahnya

Apa karakteristik utilitas?

Empat karakteristik utilitas adalah bentuk, waktu, tempat, dan kepemilikan.

Utilitas bentuk adalah nilai yang dimiliki oleh suatu item berdasarkan bentuknya. Bagian-bagian mobil individu memiliki nilai, tetapi ketika seseorang merakitnya menjadi kendaraan yang berfungsi, utilitas yang ditawarkan oleh mobil tersebut lebih tinggi daripada utilitas yang ditawarkan oleh masing-masing bagian.

Utilitas waktu adalah kepuasan yang ditawarkan oleh suatu produk kepada konsumen berdasarkan kapan mereka menerima produk tersebut. Seorang konsumen yang lapar akan mendapatkan lebih banyak kepuasan dari makanan daripada seseorang yang baru saja makan. Jika seorang konsumen tidak pernah bertemu dengan suatu produk, bahkan jika itu berkualitas tinggi, mereka tidak akan pernah mendapatkan utilitasnya.

Utilitas tempat adalah nilai yang ditawarkan oleh suatu produk berdasarkan di mana produk itu berada. Jika Anda sedang mendaki, sebuah tas ransel mendaki memberikan utilitas yang signifikan. Jika Anda mencoba membawa buku-buku Anda ke sekolah, sebuah tas ransel mendaki akan berfungsi, tetapi tidak begitu berguna, menawarkan nilai yang lebih rendah. Jika Anda tinggal di rumah selama beberapa minggu ke depan, tas tersebut memberikan utilitas yang jauh lebih rendah.

Utilitas kepemilikan menggambarkan utilitas yang ditawarkan oleh sesuatu berdasarkan siapa yang memiliki barang tersebut. Sebuah DVD di toko memiliki nilai, tetapi tidak memberikan nilai sebanyak jika itu berada di pemutar DVD konsumen, memungkinkan sekelompok orang menonton film. DVD tersebut menawarkan utilitas tambahan karena orang yang akan menggunakannya memilikinya.

Apa itu utilitas ordinal?

Dalam menggunakan utilitas ordinal, konsumen memberikan preferensi, tetapi bukan nilai, pada berbagai produk.

Sebagai contoh, seseorang mungkin mengatakan bahwa mereka lebih suka film aksi daripada komedi dan komedi daripada drama, tetapi mereka tidak akan mengatakan bahwa film aksi tersebut bernilai 5 poin utilitas, komedi bernilai 4, dan drama bernilai 1.

Beberapa ekonom berpendapat bahwa utilitas ordinal adalah cara yang lebih realistis untuk melihat teori utilitas. Sebagian besar konsumen tidak memiliki sistem penilaian yang mereka gunakan untuk membuat keputusan tentang apa yang akan dibeli. Mereka hanya mengetahui preferensi mereka dan membuat keputusan berdasarkan perasaan ini.

Apa itu utilitas kardinal?

Utilitas kardinal mengasumsikan bahwa orang dapat memberikan nilai spesifik pada produk dan menggunakan nilai tersebut untuk membuat keputusan.

Sebagai contoh, seorang konsumen dapat menentukan bahwa mereka menerima persis 20 poin utilitas dari tiket pertandingan bisbol dan 30 poin kepuasan dari kursi di pertandingan hoki. Dengan demikian, konsumen selalu lebih memilih tiket hoki daripada tiket bisbol, dengan asumsi harga yang sebanding.

Utilitas kardinal adalah bagian dari teori pilihan rasional, yang berargumen bahwa orang bekerja untuk mencapai maksimalisasi utilitas.

Salah satu cara yang digunakan oleh ekonom untuk memberikan nilai utilitas pada produk adalah dengan melihat harga maksimum yang akan dibayar oleh konsumen untuk produk tersebut. Jika seseorang bersedia membayar $50 untuk tiket hoki, mereka mungkin memutuskan bahwa mereka menerima 50 unit utilitas darinya. Jika mereka hanya bersedia membayar $30 untuk tiket bisbol, mereka hanya mendapatkan 30 unit kepuasan dari menonton pertandingan bisbol.

Baca juga:  Apa itu barang publik?

Utilitas kardinal juga penting untuk alokasi efisien barang dan ekonomi kesejahteraan. Suatu ekonomi mencapai efisiensi alokatif ketika biaya marjinal (biaya setiap unit tambahan) dan utilitas marjinal (nilai setiap unit tambahan) adalah sama.

Apa itu utilitas total?

Utilitas total adalah tingkat kepuasan atau nilai lengkap yang diterima seseorang dari mengkonsumsi suatu produk tertentu. Hal ini bertentangan dengan utilitas marjinal, yang merupakan nilai yang diterima seseorang dari menggunakan unit tambahan produk.

Ini penting karena hukum utilitas marjinal yang berkurang. Hukum tersebut menyatakan bahwa semakin banyak unit produk yang dikonsumsi, semakin sedikit nilai yang diberikan oleh setiap unit tersebut. Sebagai contoh, makan satu taco mungkin menawarkan 10 unit kepuasan, tetapi dua taco hanya memberikan 19 unit utilitas total. Tiga taco memberikan 27 unit utilitas, empat menawarkan 34, dan seterusnya.

Setiap taco baru yang dikonsumsi menawarkan satu unit utilitas yang lebih sedikit dari unit sebelumnya. Utilitas marjinal dari unit tambahan produk dapat menjadi negatif. Seseorang yang terus makan taco pada akhirnya akan membuat diri mereka sendiri sakit.

Kepuasan total meningkat seiring konsumsi meningkat sampai lebih banyak unit menawarkan utilitas negatif. Ketika itu terjadi, konsumsi tambahan mengurangi utilitas secara keseluruhan.

Bagaimana cara menghitung utilitas?

Utilitas mengandalkan asumsi untuk nilai yang diberikan oleh suatu produk, jadi Anda tidak dapat menghitung nilai utilitas yang pasti dan objektif. Sebagai gantinya, Anda dapat menghitung utilitas total dan marjinal dengan menggunakan berbagai teori untuk memberikan nilai pada produk.

Sebagai contoh, ketika Anda bekerja dengan utilitas kardinal, salah satu cara untuk memberikan nilai adalah membuat kepuasan yang diperoleh sama dengan harga maksimum yang akan dibayar oleh konsumen untuk suatu barang.

Untuk menghitung utilitas total, temukan jumlah utilitas marjinal untuk setiap unit yang dikonsumsi.

Untuk menemukan rata-rata utilitas yang diberikan oleh setiap unit produk, bagi nilai total dengan jumlah unit yang dikonsumsi.

Mengapa utilitas penting?

Fungsi utilitas penting karena berhubungan erat dengan hukum penawaran dan permintaan dan membantu menjelaskan perilaku konsumen melalui teori keputusan.

Konsumen yang rasional membeli barang karena barang-barang tersebut menawarkan beberapa bentuk nilai bagi mereka. Konsumen menciptakan permintaan atas barang-barang karena barang-barang tersebut memberikan utilitas. Semakin tinggi kepuasan yang ditawarkan oleh suatu barang, semakin tinggi konsumen akan menuntut produk tersebut.

Permintaan yang meningkat sering kali mengarah pada harga yang lebih tinggi, yang menciptakan insentif bagi bisnis untuk memproduksi barang tersebut. Seiring dengan peningkatan pasokan, harga cenderung turun. Seiring waktu, biaya, pasokan, dan permintaan mencapai keseimbangan.

Utilitas menjelaskan mengapa barang-barang yang serupa dapat memiliki kurva pasokan, permintaan, dan harga yang sepenuhnya berbeda. Ini juga menjelaskan mengapa orang cenderung membayar banyak uang untuk barang-barang yang langka. Jika mereka menawarkan utilitas yang cukup, maka biaya tersebut layak.

Related Articles

Back to top button