Inspirasi

Apa itu sistem ekonomi?

Sistem ekonomi adalah metode yang digunakan masyarakat dan pemerintah untuk mengatur, mengalokasikan, dan mendistribusikan barang, jasa, dan sumber daya di seluruh lokasi. Memahami bagaimana sistem ekonomi bekerja dapat bermanfaat bagi siapa pun di dunia kerja.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa itu sistem ekonomi, lima jenis utama sistem ekonomi, serta kelebihan dan kekurangan masing-masing jenis.

Apa itu sistem ekonomi?

Sistem ekonomi berfungsi sebagai sistem pengaturan untuk mengendalikan berbagai aspek produksi dan distribusi, termasuk modal, tenaga kerja, tanah, dan sumber daya fisik lainnya. Dalam sistem ekonomi, ada banyak entitas penting, lembaga, dan otoritas pengambilan keputusan. Selain itu, sistem ekonomi biasanya mengikuti pola penggunaan dan konsumsi yang membentuk struktur masyarakat dan komunitas.

5 Jenis sistem ekonomi

Ada lima jenis sistem ekonomi yang berbeda, termasuk yang berikut:

Sistem ekonomi tradisional

Dalam sistem ekonomi tradisional, setiap anggota komunitas atau masyarakat memiliki peran tertentu yang memberikan kontribusi bagi kemajuan masyarakat secara keseluruhan. Sistem ekonomi tradisional mewakili model tertua, di mana masyarakat lebih terhubung secara fisik dan puas secara sosial melalui tenaga kerja, pertanian, dan proses sederhana lainnya. Sementara sistem ekonomi tradisional dapat memiliki beberapa manfaat, model kuno mereka juga dapat menghadirkan beberapa kelemahan potensial.

Beberapa keuntungan antara lain:

  • Jarang ada surplus barang atau sumber daya
  • Anggota masyarakat umumnya lebih puas dalam peran sosial
  • Tidak adanya hierarki ekonomi total mengakibatkan kurangnya persaingan ekonomi

Beberapa kelemahan potensial meliputi:

  • Metode distribusi kuno
  • Kurangnya pertumbuhan dan perkembangan teknologi
  • Ketergantungan pada sumber daya dan layanan lokal menghambat globalisasi
  • Kurang fokus pada produksi industri dan lebih fokus pada proses pertanian

Sistem ekonomi komando

Dalam sistem ekonomi komando, pemerintah dan kekuatan terpusat mengendalikan banyak proses ekonomi, termasuk mengalokasikan dan mendistribusikan sumber daya, barang dan jasa. Dalam ekonomi komando, pemerintah memainkan peran kunci dalam mengarahkan dan mengintervensi proses bisnis yang menyediakan barang dan jasa penting bagi masyarakat. Banyak ekonomi komando terdiri dari pemerintah yang memiliki kendali penuh atas distribusi dan penggunaan sumber daya berharga, seperti minyak dan gas.

Baca juga:  Pengertian MS Office

Selain itu, jenis sistem ini dapat beroperasi di bawah entitas yang mengatur yang memiliki kepemilikan industri penting seperti transportasi, utilitas dan energi, dan teknologi. Ekonomi komando dapat bermanfaat untuk menciptakan keberlanjutan, namun, ada beberapa kelemahan potensial untuk jenis sistem ini.

Beberapa keuntungan antara lain:

  • Menciptakan potensi mobilisasi massa sumber daya yang diperlukan karena kontrol pemerintah
  • Menciptakan pekerjaan tambahan bagi anggota masyarakat dan warga negara karena peningkatan mobilitas sumber daya
  • Berfokus pada manfaat bagi masyarakat di atas kepentingan individu
  • Mendorong penggunaan sumber daya yang berharga secara lebih efisien

Beberapa kelemahan dapat mencakup:

  • Menciptakan kelangkaan karena ketidakmampuan untuk merencanakan kebutuhan individu
  • Memaksa penjatahan pemerintah karena ketidakmampuan untuk menghitung permintaan pada harga yang ditetapkan
  • Menghilangkan persaingan pasar, mengakibatkan kurangnya inovasi dan kemajuan
  • Menghambat kebebasan karyawan untuk mengejar pekerjaan dan karier kreatif

Sistem ekonomi yang direncanakan secara terpusat

Dalam ekonomi terencana terpusat, masyarakat menciptakan dan mendikte rencana ekonomi untuk mendorong produksi, investasi, dan alokasi barang, jasa, dan sumber daya.

Pemerintah hanya melakukan intervensi dalam proses produksi untuk mengatur perjanjian perdagangan yang adil dan memastikan kepatuhan dengan kebijakan internasional. Selain itu, pemerintah dalam ekonomi yang direncanakan secara terpusat mengambil bagian dalam upaya koordinasi untuk menyediakan layanan publik. Jenis sistem ekonomi ini merupakan cabang dari ekonomi komando, di mana pemerintah masih mempertahankan tingkat kontrol atas alokasi dan distribusi sumber daya.

Keuntungan dari sistem ini antara lain:

  • Lebih mampu memenuhi tujuan nasional dan sosial dengan menangani isu-isu seperti lingkungan dan anti-korupsi
  • Memberikan kekuasaan pemerintahan kemampuan untuk membuat keputusan mengenai produksi dan distribusi barang dan sumber daya ketika industri swasta tidak dapat meningkatkan modal investasi yang cukup
  • Memungkinkan masukan dari anggota masyarakat tentang rencana pemerintah untuk menetapkan harga produk, menentukan jumlah produksi dan membuka sektor pekerjaan

Beberapa kelemahan dapat mencakup:

  • Dapat menciptakan kekurangan sumber daya pemerintah untuk merespon secara efisien kekurangan dan kelebihan
  • Potensi tindakan korupsi di dalam badan pemerintahan dan kekuasaan yang mapan
  • Menciptakan potensi hilangnya kebebasan bagi warga negara yang ingin memulai usaha mereka sendiri
  • Lembaga yang mengatur kekuasaan yang terkadang berkembang menjadi sistem politik yang represif
Baca juga:  Apa itu present value?

Sistem ekonomi pasar

Dalam sistem ekonomi pasar, atau “sistem pasar bebas”, komunitas, perusahaan, dan pemilik bertindak demi kepentingan sendiri untuk memutuskan bagaimana mengalokasikan dan mendistribusikan sumber daya, apa yang akan diproduksi, dan kepada siapa akan dijual. Pemerintah dalam sistem pasar biasanya memiliki sedikit intervensi dalam cara bisnis beroperasi dan menghasilkan pendapatan, namun, dapat mengatur faktor-faktor seperti perdagangan yang adil, pengembangan kebijakan, dan operasi bisnis yang jujur.

Sementara sistem ekonomi pasar dapat menguntungkan bisnis baru dan kepemilikan tunggal, ada beberapa potensi kerugian menggunakan sistem ekonomi pasar bebas.

Keuntungan mungkin termasuk yang berikut:

  • Memberikan insentif untuk kewirausahaan yang inovatif
  • Memberi konsumen pilihan dalam barang, jasa, dan harga pembelian
  • Menciptakan persaingan pasar untuk sumber daya, menghasilkan penawaran berkualitas dan penggunaan sumber daya yang efisien untuk menghasilkan barang
  • Menginspirasi penelitian, pengembangan dan kemajuan barang dan produksi barang

Beberapa kelemahan bisa jadi:

  • Pasar yang sangat kompetitif dapat menyebabkan kelangkaan sumber daya bagi individu yang kurang beruntung
  • Potensi untuk memonopoli industri dan ceruk, seperti teknologi, perawatan kesehatan dan obat-obatan
  • Dapat meningkatkan disparitas pendapatan dengan menempatkan fokus pada kebutuhan ekonomi di atas kebutuhan masyarakat, komunitas dan manusia

Sistem ekonomi campuran

Sistem ekonomi campuran menggabungkan dua atau lebih praktik ekonomi untuk membentuk satu sistem pusat. Secara tradisional, ekonomi campuran terdiri dari ekonomi pasar dan komando yang digabungkan untuk membentuk sistem ekonomi di mana pasar umumnya bebas dari kepemilikan pemerintah atau nasional. Namun, pemerintah masih dapat memiliki kendali atas industri dan sektor penting seperti transportasi dan pertahanan.

Selain itu, entitas yang mengatur dalam sistem ekonomi campuran biasanya memiliki pengawasan yang dominan atas regulasi perusahaan dan bisnis swasta. Sementara ekonomi campuran cukup umum di seluruh dunia dan menawarkan banyak manfaat, mereka juga dapat memiliki beberapa kelemahan:

Sistem ekonomi campuran seringkali memiliki keuntungan sebagai berikut:

  • Memungkinkan perusahaan swasta beroperasi lebih efisien dan mengurangi biaya operasional karena pengawasan pemerintah yang lebih sedikit
  • Menciptakan jalan keluar untuk kegagalan pasar dengan mengizinkan intervensi pemerintah tertentu
  • Memungkinkan pemerintah untuk membuat program bersih seperti program jaminan sosial, perawatan kesehatan dan makanan dan gizi
  • Memberi pemerintah kekuatan untuk mendistribusikan kembali pendapatan melalui kebijakan pajak, mengurangi disparitas pendapatan
Baca juga:  Apa itu ISP?

Beberapa potensi kerugian meliputi:

  • Intervensi pemerintah bisa terlalu sering atau tidak cukup sering, menciptakan ketidakseimbangan
  • Menciptakan potensi anak perusahaan pemerintah dalam industri yang dikelola negara
  • Dapat menyebabkan industri pemerintah yang disubsidi berutang dengan kurangnya persaingan di industri yang dikelola negara

Related Articles

Back to top button