Inspirasi

Jenis-jenis krisis: Pengertian, jenis dan strategi manajemen

Krisis adalah peristiwa tak terduga yang menyebabkan kegelisahan di antara orang-orang dari suatu organisasi. Berbagai jenis krisis dapat terjadi pada suatu organisasi, yang semuanya membutuhkan manajemen yang mahir untuk menjaga perusahaan tetap bekerja menuju tujuannya. Memahami krisis dan cara mengatasinya dapat membantu organisasi Anda mempersiapkan diri untuk segala jenis situasi. Dalam artikel ini, kami membahas berbagai krisis di tempat kerja dan bagaimana mengatasinya dan bergerak maju.

Apa yang dimaksud dengan krisis dalam sebuah organisasi?

Krisis adalah suatu kejadian yang tiba-tiba dan tidak direncanakan yang mengakibatkan ketidakstabilan suatu organisasi dan dapat disebabkan oleh faktor internal maupun eksternal. Untuk mencegah kerusakan serius pada perusahaan Anda, penting untuk mengatasi faktor-faktor yang memicu krisis dan mencegah eskalasi lebih lanjut.

Ada tiga sifat utama dari krisis organisasi, termasuk:

  • Masalah biasanya mengancam kelangsungan hidup organisasi
  • Masalahnya mengejutkan organisasi, dan manajer tidak siap menghadapi krisis
  • Masalahnya memaksa organisasi untuk membuat keputusan mendadak dan berat untuk menyelamatkan dirinya sendiri

Terlepas dari seberapa keras organisasi berusaha mencegah keadaan tak terduga yang mengancam bisnis, beberapa krisis tidak dapat dihindari. Sangat penting untuk selalu memiliki rencana darurat untuk menangani situasi seperti itu. Membuat tim manajemen krisis yang secara proaktif mencari tanda-tanda masalah dan membuat strategi untuk mengatasinya secara efisien dapat membantu organisasi Anda mengurangi dampak krisis di masa depan.

8 jenis krisis di tempat kerja

Ada beberapa jenis krisis yang dapat terjadi di tempat kerja. Ini termasuk:

Krisis keuangan

Krisis keuangan terjadi ketika sebuah organisasi tiba-tiba kehilangan sejumlah besar uang, sehingga sulit untuk memenuhi kewajiban keuangannya atau membayar hutangnya. Contoh krisis keuangan adalah ketika sebuah perusahaan tiba-tiba kehilangan tiga klien utama yang menyumbang 45% dari pendapatannya. Beberapa faktor yang dapat menyebabkan krisis keuangan antara lain:

  • Kehilangan pendapatan
  • Inflasi
  • Kebangkrutan
  • Kehilangan pasar

Perubahan mendadak dalam tren pasar

Krisis keuangan dapat menurunkan kemampuan organisasi untuk melayani pelanggan secara efektif. Jenis acara ini juga meningkatkan risiko kehilangan talenta, yang menjadikannya penting untuk proaktif dalam mengelola krisis untuk mencegah destabilisasi bisnis Anda.

Baca juga:  Apa itu ATM?

Cara mengatasi krisis keuangan antara lain:

  • Memiliki dana krisis untuk situasi seperti itu atau mencari sumber likuiditas alternatif
  • Menciptakan strategi yang lebih baik untuk menghasilkan pendapatan
  • Mengubah model bisnis Anda atau menemukan pasar baru
  • Menemukan mitra yang dapat menyediakan dana darurat
  • Memiliki rencana manajemen krisis untuk memulihkan operasi Anda dan mengurangi kerusakan

Krisis teknologi

Organisasi Anda dapat menghadapi jenis krisis ini jika alat teknologi yang diandalkannya untuk operasinya gagal tanpa peringatan. Ini dapat mencakup kegagalan perangkat keras dan perangkat lunak atau kecelakaan industri. Misalnya, bisnis yang menjual produk atau layanannya melalui situs web atau toko online dapat dengan cepat kehilangan pendapatan puluhan ribu dolar jika servernya tiba-tiba mogok. Jika pesaing Anda mulai memproduksi produk mereka dengan teknologi yang memungkinkan mereka memangkas biaya produksi dan meluncurkan lebih cepat, mereka dapat dengan cepat meningkatkan pangsa pasar dan memotong pendapatan Anda.

Strategi efektif untuk mencegah dan mengelola krisis teknologi adalah berinvestasi dalam sistem cadangan yang dapat mengisi kekosongan jika infrastruktur utama Anda tiba-tiba tidak dapat dioperasikan. Memiliki layanan pelanggan profesional untuk menangani keluhan selama waktu henti juga dapat membantu Anda mengelola persepsi krisis dengan lebih baik oleh klien Anda dan menjaga reputasi organisasi Anda.

Krisis personel

Krisis personel terjadi ketika seseorang dari organisasi Anda terlibat dalam perilaku ilegal atau tidak etis, yang berdampak pada reputasi publik perusahaan Anda. Masalahnya mungkin terkait dengan perilaku karyawan di tempat kerja atau dalam kehidupan pribadi mereka. Cara perusahaan mengelola situasi sangat penting, karena menanganinya secara efektif dapat membantu mereka mempertahankan citra publik yang lebih positif.

Misalnya, perusahaan Anda mungkin mendapatkan pers yang buruk karena konflik di tempat kerja atau komentar tidak sensitif dari seorang eksekutif senior.

Ketika organisasi Anda menghadapi krisis karena perilaku karyawan, penting untuk menyajikan rencana seimbang yang menangani masalah secara langsung. Dengan bantuan pemangku kepentingan terkait, tentukan tindakan disipliner yang tepat untuk diambil terhadap karyawan, baik untuk mempertahankan hak hukum mereka maupun melindungi reputasi bisnis Anda.

Krisis organisasi

Ada tiga tipe dasar krisis organisasi, antara lain:

Baca juga:  Pengertian kode etik

Krisis penipuan: Krisis penipuan terjadi ketika seorang karyawan dari perusahaan salah mengartikan informasi tentang organisasi, yang merusak reputasinya dan menyesatkan orang lain. Mengambil tindakan hukum dan disipliner terhadap karyawan adalah strategi yang efektif untuk mengelola krisis ini.

Krisis kesalahan manajemen: Dalam situasi ini, krisis terjadi karena manajemen melibatkan dirinya dalam tindakan tidak etis seperti menjual produk palsu, menjual informasi rahasia pelanggan, atau terlibat dalam aktivitas ilegal.

Krisis nilai manajemen yang menyimpang: Ini terjadi ketika manajemen membuat keputusan yang membantu keuntungan organisasi dalam jangka pendek tanpa mempertimbangkan konsekuensi jangka panjang, yang menempatkan uang investor dalam risiko. Manajemen dapat menahan informasi tentang investasi atau menyalahgunakan kekuasaan mereka untuk mencapai tujuan mereka.

Krisis organisasi dapat menyebabkan kasus pengadilan, kerusakan reputasi dan hilangnya loyalitas. Mengelola krisis organisasi biasanya melibatkan penciptaan budaya perusahaan baru dengan seperangkat nilai baru yang memandu perilaku manajemen dan karyawan, memastikan perilaku etis saat perusahaan melayani pelanggan dan menghasilkan pendapatan.

Krisis alam

Krisis alam terjadi ketika bencana seperti gempa bumi, angin puting beliung, tsunami atau angin topan mengganggu bisnis perusahaan. Sementara sebagian besar bisnis dapat dengan cepat pulih dari bencana alam, beberapa perusahaan, terutama di industri ekstraktif dan listrik, mungkin terkena dampak yang parah. Misalnya, mungkin sulit bagi perusahaan listrik untuk memulai kembali operasinya jika tsunami menyebabkan ledakan di pembangkit listrik tenaga nuklirnya dan menghancurkan ratusan mil jaringan listrik.

Untuk menghindari gangguan dari krisis alam, perusahaan harus membangun struktur yang dapat menahan cuaca ekstrem dan bencana alam di daerah tersebut dan membuat rencana untuk mengembalikan operasi secepat mungkin.

Krisis konfrontatif

Krisis konfrontatif terjadi ketika seorang individu atau sekelompok orang memiliki tuntutan khusus dan mengambil tindakan untuk membuat manajemen memenuhi kebutuhan mereka. Krisis konfrontatif dapat menyebabkan pemogokan, boikot, dan pemblokiran tempat kerja. Negosiasi adalah salah satu cara terbaik untuk menyelesaikan krisis konfrontatif, idealnya dengan bantuan negosiator profesional.

Krisis kedengkian

Krisis kedengkian terjadi karena persaingan atau persaingan yang tidak sehat. Misalnya, perusahaan saingan dapat meluncurkan kampanye kotor terhadap eksekutif puncak atau bahkan lini produk untuk mendiskreditkan pesaing yang lebih sukses sehingga mereka dapat kehilangan kepercayaan publik dan pangsa pasar. Contoh lain terjadi ketika orang menulis ulasan negatif tentang bisnis atau menyebarkan desas-desus tentang produk atau layanannya untuk merusak kepercayaan pelanggan.

Baca juga:  Pembelajaran jarak jauh adalah: Definisi dan manfaat

Jenis krisis ini memerlukan tindakan hukum, keahlian hubungan masyarakat yang ahli, dan pembangunan hubungan pelanggan yang profesional untuk mencegah pesaing merusak reputasi perusahaan Anda.

Bencana buatan manusia

Bencana buatan manusia adalah jenis krisis yang disebabkan oleh tindakan manusia. Misalnya, serangan siber dapat mengganggu operasi bisnis dan membuatnya sulit untuk memulai kembali. Krisis keuangan seperti yang diakibatkan oleh manipulasi pasar tingkat tinggi dan kecelakaan transportasi juga dapat menyebabkan krisis serius bagi perusahaan.

Untuk melindungi organisasi dan karyawan Anda, sangat penting untuk memiliki rencana tindakan untuk situasi seperti itu jika bisnis Anda rentan terhadap krisis yang disebabkan oleh manusia.

Jenis strategi manajemen krisis

Cobalah model berikut untuk mengelola krisis organisasi:

Manajemen krisis proaktif

Strategi ini memerlukan perencanaan untuk potensi krisis untuk mencegahnya atau mengurangi dampaknya terhadap operasi Anda. Ini melibatkan mengidentifikasi ancaman, memantaunya, dan membuat rencana untuk mengurangi dampaknya terhadap organisasi Anda. Misalnya, menyisihkan dana darurat atau memiliki pabrik cadangan jika pabrik Anda tiba-tiba berhenti bekerja, keduanya merupakan manajemen krisis proaktif.

Manajemen krisis yang responsif

Ini adalah strategi yang membantu mengatasi krisis untuk membatasi dampaknya terhadap operasi perusahaan Anda. Memasuki kemitraan dengan distributor baru setelah kehilangan penyedia logistik terpenting Anda adalah contoh manajemen krisis yang responsif.

Manajemen krisis pemulihan

Manajemen krisis pemulihan membantu perusahaan menstabilkan operasi setelah gangguan mendadak yang tidak dapat diprediksi. Misalnya, sebuah perusahaan dapat menegosiasikan kenaikan gaji baru dengan serikat pekerja setelah seminggu pemogokan menghentikan operasi untuk pulih dari krisis itu.

Related Articles

Back to top button