Inspirasi

Apa itu resesi?

Resesi adalah penurunan signifikan dan luas dalam aktivitas ekonomi yang berlangsung cukup lama, biasanya setidaknya beberapa bulan. Beberapa ekonom mendefinisikan resesi sebagai dua kuartal berturut-turut dari penurunan produk domestik bruto (nilai dari segala sesuatu yang diproduksi oleh negara di dalam batas-batasnya), disesuaikan dengan inflasi. Selama resesi, pengangguran cenderung meningkat dan inflasi cenderung turun. Meskipun resesi bisa menyakitkan bagi konsumen dan perusahaan, mereka adalah bagian normal dari siklus bisnis dan biasanya cukup singkat. Di AS, National Bureau of Economic Research (NBER) secara resmi mendokumentasikan kapan resesi dimulai dan berakhir. Resesi terbaru dimulai pada Februari 2020 dan berakhir pada April 2020, menjadikannya resesi terpendek dalam sejarah AS.

Contoh

Resesi signifikan terakhir di AS berlangsung dari Desember 2007 hingga Juni 2009. Dikenal sebagai “Resesi Besar,” ini adalah penurunan aktivitas ekonomi terpanjang di AS sejak Perang Dunia II. Resesi Besar terjadi setelah banyak pemilik rumah gagal membayar hipotek mereka — artinya mereka berhenti membayar. Jika Anda pernah mendengar tentang “krisis hipotek subprime,” itu merujuk pada periode dalam sejarah ketika banyak pembeli rumah menerima pinjaman yang seharusnya tidak seharusnya mereka kualifikasi.

Seiring dengan meningkatnya penyitaan rumah, bank-bank mengalami kesulitan keuangan dan berhenti memberikan pinjaman sebanyak sebelumnya. Tidak dapat meminjam, bisnis-bisnis terpaksa mengurangi biaya dan investasi, yang menyebabkan pemutusan hubungan kerja dan lebih lanjut mengurangi pengeluaran konsumen. Jutaan orang Amerika kehilangan rumah dan pekerjaan mereka, dan tingkat kemiskinan meningkat.

Apa definisi resesi?

Tidak ada definisi tunggal tentang resesi. Secara umum, istilah tersebut menggambarkan periode di mana aktivitas ekonomi mengalami penurunan yang signifikan. Banyak ahli mendefinisikan resesi sebagai dua kuartal berturut-turut dari penurunan output ekonomi. Ini biasanya diukur melalui produk domestik bruto (PDB), atau nilai dari segala sesuatu yang diproduksi oleh suatu negara di dalam batas-batasnya, disesuaikan dengan inflasi.

Namun, ini bukan definisi resmi. National Bureau of Economic Research (NBER), sebuah organisasi nirlaba swasta yang mengumumkan dimulainya dan berakhirnya resesi di AS, memiliki deskripsi yang lebih luas: Setiap penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi yang memengaruhi banyak sektor dan biasanya berlangsung lebih dari beberapa bulan. NBER melihat pertumbuhan PDB triwulanan ketika mengumumkan resesi, tetapi juga mempertimbangkan banyak faktor lain, seperti lapangan kerja, pendapatan pribadi, dan produksi industri.

Baca juga:  Apa yang dimaksud dengan sumber daya tidak dapat diperbaharui?

Apa itu produk domestik bruto (PDB)?

Produk domestik bruto (PDB) adalah nilai total semua produk dan jasa yang diciptakan di dalam batas-batas suatu negara selama periode tertentu. PDB diungkapkan sebagai persentase dan digunakan sebagai papan skor umum tentang kesehatan ekonomi suatu negara.

Penjelasan tentang resesi vs. depresi

Resesi dianggap kurang parah daripada depresi, sebagian karena resesi tidak berlangsung begitu lama.

Sebagai contoh, Depresi Besar pada tahun 1930-an didefinisikan oleh seluruh dekade tersebut, sedangkan Resesi Besar dari tahun 2007 hingga 2009 dianggap hanya berlangsung beberapa tahun.

Berapa lama biasanya resesi berlangsung?

Penurunan biasanya harus berlangsung setidaknya enam bulan untuk dianggap sebagai resesi. Namun, resesi ekonomi cenderung berlangsung sekitar satu hingga dua tahun. Selain itu, bisa ada dampak lanjutan selama bertahun-tahun setelahnya.

Suku bunga yang lebih rendah, misalnya, telah menjadi efek samping resesi tahun 2008 selama 12 tahun terakhir. Suku bunga adalah 0% mulai akhir 2008 hingga Desember 2015, yang berarti para penyimpan dan pemegang obligasi tidak dapat menghasilkan banyak atau sama sekali bunga selama periode itu. Secara historis, suku bunga bahkan telah menjadi negatif di beberapa tempat seperti Jepang dan beberapa negara Eropa.

Apa beda antara resesi dan depresi dan bear market?

Tidak ada perbedaan resmi antara resesi dan depresi. National Bureau for Economic Research tidak membedakan keduanya — Ia menyebut setiap penurunan signifikan, luas, dan berlangsung lama dalam aktivitas ekonomi sebagai “resesi.”

Banyak orang menggunakan istilah “depresi” untuk menggambarkan resesi yang sangat buruk. Di AS, periode terbaru yang sesuai dengan deskripsi tersebut adalah Depresi Besar, resesi terlama dan paling parah dalam waktu modern. Dimulai pada Agustus 1929 dan berlangsung hampir empat tahun, dengan produk domestik bruto (PDB) turun 30%, dan pengangguran melebihi 20%.

Di sisi lain, bear market adalah periode ketika harga saham turun dan investor umumnya pesimis tentang pasar saham. Secara khusus, banyak ekonom mendefinisikan bear market sebagai penurunan lebih dari 20% selama setidaknya dua bulan dalam indeks yang mencerminkan pasar secara keseluruhan, seperti S&P 500.

Baca juga:  Cara menulis headline yang baik

Bear market dan resesi kadang-kadang bersamaan, tetapi keduanya tidak sama. Bear market menggambarkan penurunan harga saham, sedangkan resesi berkaitan dengan penurunan aktivitas ekonomi. Pasar saham dan ekonomi tidak identik, dan harga saham bisa naik bahkan ketika PDB turun.

Apa tanda-tanda resesi?

Bagi orang biasa, tanda-tanda yang paling terlihat dari resesi mungkin adalah pemecatan, penyitaan rumah, atau penutupan bisnis — atau mungkin mengalami kesulitan-kesulitan dalam mencari pekerjaan.

National Bureau of Economic Research melihat penurunan dalam beberapa hal berikut sebagai indikator-indikator resesi:

  • Produk domestik bruto (PDB), atau nilai dari segala sesuatu yang diproduksi di AS, disesuaikan dengan inflasi
  • Pendapatan domestik bruto (GDI), yang mengukur pendapatan yang diperoleh dan biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan PDB, disesuaikan dengan inflasi
  • Tingkat pengangguran
  • Produksi industri
  • Penjualan eceran grosir, disesuaikan dengan perubahan harga
  • Pendapatan pribadi, disesuaikan dengan inflasi
  • Pengeluaran konsumen bulanan, disesuaikan dengan inflasi

Berapa lama resesi biasanya berlangsung?

Di AS, resesi cenderung singkat. Sejak National Bureau for Economic Research mulai melacak siklus bisnis — catatan mereka mencakup tahun 1854 — resesi berlangsung selama sekitar 17 bulan rata-rata. Antara periode penurunan tersebut, ekonomi telah berkembang selama rata-rata lebih dari tiga tahun.

Resesi terlama di AS berlangsung selama lima setengah tahun, dari Oktober 1873 hingga Maret 1879. Dikenal sebagai “Panic of 1873,” itu dipicu oleh keruntuhan perusahaan yang mendanai pembangunan rel kereta api. Resesi terlama kedua, Depresi Besar, berlangsung dari Agustus 1929 hingga Maret 1933. Dan Resesi Besar, yang dimulai pada Desember 2007, berlangsung sekitar 18 bulan.

Apa yang bisa dilakukan pemerintah menghadapi resesi?

Pemerintah sering mencoba mempersingkat resesi dan mempercepat pemulihan melalui dua jenis kebijakan:

  • Kebijakan fiskal: Ini melibatkan legislator menyesuaikan tingkat pajak dan pengeluaran pemerintah. Pada saat resesi, pemerintah dapat mengadopsi kebijakan fiskal ekspansioner — mengurangi pajak dan meningkatkan pengeluaran. Tujuannya adalah meningkatkan permintaan terhadap barang dan jasa dengan memberikan lebih banyak uang kepada konsumen dan bisnis. Misalnya, Kongres mengeluarkan Undang-Undang Bantuan, Bantuan, dan Keamanan Ekonomi Coronavirus (CARES) pada Maret 2020 untuk mengatasi dampak ekonomi dari pandemi COVID-19. Pemerintah menghabiskan lebih dari $2 triliun untuk bantuan kepada pekerja yang menganggur, usaha kecil, dan lainnya.
  • Kebijakan moneter: Ini melibatkan Federal Reserve mengubah suku bunga dan pasokan uang. Selama resesi, The Fed dapat menurunkan suku bunga dan memperluas pasokan uang. Lagi pula, tujuannya adalah meningkatkan permintaan secara keseluruhan dengan mendorong individu dan perusahaan untuk menghabiskan lebih banyak uang. Sebagai contoh, The Fed menurunkan suku bunga menjadi hampir 0% pada Maret 2020, sebulan setelah pandemi memicu resesi.
Baca juga:  Apa jenis data utama?

Apa yang terjadi selama resesi tahun 2008?

Resesi Besar, yang berlangsung dari Desember 2007 hingga Juni 2009, dimulai ketika gelembung perumahan AS meletus. Mulai tahun 2001, bank-bank mulai mengeluarkan lebih banyak pinjaman rumah dengan suku bunga rendah kepada jutaan nasabah yang sebelumnya tidak akan memenuhi syarat. Ini menyebabkan permintaan yang lebih besar untuk hipotek dan dari waktu ke waktu, harga rumah meningkat. Banyak dari pemilik rumah ini memiliki hipotek suku bunga variabel, yang berarti suku bunga mereka akan berubah (biasanya, meningkat) setelah periode tertentu. Ketika suku bunga naik, banyak peminjam tidak lagi mampu membayar pinjaman mereka, dan banyak dari mereka mengalami kesulitan ganda ketika mereka menemukan bahwa rumah mereka bernilai lebih rendah daripada hipotek mereka. (Dengan kata lain, mereka harus membayar lebih dari nilai rumah.)

Ketika pemilik rumah gagal membayar dan penyitaan rumah menyebar, bank-bank mulai berjuang. (Banyak yang mengeluarkan pinjaman-peminjaman ini dan sekarang tidak dibayar.) Akibatnya, bank-bank tidak bisa memberikan pinjaman sebanyak sebelumnya, bahkan kepada konsumen dan bisnis yang memenuhi syarat. Tanpa akses ke pembiayaan, perusahaan-perusahaan harus memotong biaya dan investasi, termasuk pekerjaan. Pengangguran yang lebih tinggi, yang mencapai 10%, berarti permintaan yang lebih sedikit terhadap produk dan jasa, lebih lanjut memperparah kontraksi ekonomi. Meskipun ada legislasi yang bertujuan merangsang ekonomi, jutaan warga Amerika kehilangan tabungan, rumah, dan pekerjaan mereka.

Related Articles

Back to top button