Inspirasi

Apa itu metode ilmiah? 7 Langkah menguji kesimpulan

Karir dalam sains melibatkan penggunaan berbagai proses dan metode untuk mencapai kesimpulan. Jika Anda berencana untuk mengejar jalur karir ilmiah, akan sangat membantu untuk memahami beberapa metode utama yang mungkin Anda gunakan dan temui dalam tugas sehari-hari Anda.

Salah satu proses yang paling umum digunakan adalah metode ilmiah, yang melibatkan serangkaian langkah untuk menguji hipotesis dan mencapai kesimpulan. Pada artikel ini, kita akan membahas apa itu metode ilmiah, tujuh langkah yang harus dilakukan dan bagaimana menggunakannya dalam aplikasi ilmiah.

Apa itu metode ilmiah?

Metode ilmiah adalah proses yang digunakan ketika melakukan eksperimen dan mengeksplorasi pengamatan. Beberapa bidang sains lebih mengandalkan metode ini untuk menjawab pertanyaan, karena lebih mudah diuji daripada bidang lain. Tujuan dari metode ini adalah untuk menemukan hubungan antara sebab dan akibat dalam berbagai situasi dan aplikasi.

Ketika mengikuti metode ilmiah, ilmuwan harus mengajukan pertanyaan, mengumpulkan dan melihat bukti dan menentukan apakah jawaban atas pertanyaan mereka dapat ditemukan melalui bukti itu. Para ilmuwan juga menggunakan metode untuk menentukan apakah semua informasi yang disajikan dan ditemukan dapat digabungkan untuk menciptakan jawaban yang logis. Metode ilmiah menyediakan cara untuk menerapkan metode pemecahan masalah yang logis dan rasional untuk pertanyaan ilmiah.

Tujuh langkah metode ilmiah

Berdasarkan jenis pertanyaan yang diajukan, jenis ilmu yang diterapkan dan hukum yang berlaku untuk cabang ilmu tertentu, Anda mungkin perlu memodifikasi metode dan mengubah atau menghapus satu atau beberapa langkah. Berikut adalah tujuh langkah metode ilmiah yang diilustrasikan oleh contoh hipotesis ilmiah:

Ajukan pertanyaan

Langkah pertama dalam metode ilmiah adalah mengajukan pertanyaan yang ingin Anda jawab. Pertanyaan ini akan mencakup salah satu kunci pembuka, yaitu bagaimana, apa kapan, mengapa, di mana, siapa atau yang mana. Pertanyaan yang Anda ajukan juga harus terukur dan dapat dijawab melalui eksperimen. Ini sering merupakan sesuatu yang dapat diukur dengan hasil numerik, meskipun hasil perilaku juga merupakan bagian dari metode ilmiah.

Baca juga:  Tarif Impor adalah: Tujuan, jenis, kelebihan, dan kekurangan

Contoh: Mungkin, Anda ingin menguji eksperimen tentang hubungan sebab akibat antara musik dan hewan peliharaan tertentu.

Pertanyaan yang bagus untuk memulai adalah: ”Apakah musik memengaruhi perilaku spesies hewan peliharaan tertentu, seperti anjing dan kucing?”

Lakukan penelitian

Dengan pertanyaan Anda dirumuskan, lakukan penelitian latar belakang awal untuk mempersiapkan diri Anda menghadapi eksperimen. Anda dapat menemukan informasi melalui pencarian online atau di perpustakaan lokal Anda, tergantung pada pertanyaan yang Anda ajukan dan sifat data latar belakang. Anda juga dapat menemukan studi dan eksperimen sebelumnya yang dapat membantu proses dan kesimpulan Anda.

Dalam hal ini, Anda dapat memulai dengan meninjau studi ilmiah sebelumnya untuk eksperimen hewan yang terkait dengan reaksi mereka terhadap musik. Kunci untuk menemukan informasi terkait mungkin dengan melihat studi tentang perilaku hewan tentang seni atau hewan peliharaan yang secara langsung dipengaruhi oleh musik.

Tetapkan hipotesis Anda

Hipotesis adalah tebakan terpelajar yang berusaha menjawab pertanyaan yang dapat diuji secara sistematis. Hipotesis Anda juga harus mencakup prediksi Anda yang dapat Anda ukur melalui eksperimen dan penelitian.

Contoh: Berdasarkan penelitian Anda, Anda mulai menyempurnakan pemikiran Anda tentang apa yang mungkin akan terjadi: “Jika saya memainkan musik klasik, anjing dan kucing saya akan tetap berada di kamar bersama saya. Jika saya memainkan musik rock-and-roll, anjing dan kucing saya akan meninggalkan ruangan.”

Uji hipotesis Anda dengan melakukan eksperimen

Selanjutnya, uji hipotesis Anda dengan bereksperimen. Eksperimen Anda adalah cara untuk menguji prediksi Anda secara kuantitatif dan harus dapat diulangi oleh ilmuwan lain.

Contoh: Anda memutuskan untuk mengujinya: Anda membawa kucing dan anjing ke ruangan yang sama di mana sistem suara tersedia. Anda memutar musik klasik dengan volume rendah. Kedua hewan itu tetap berada di dalam ruangan. Kemudian, Anda mengubah ilmuwan musik menjadi rock-and-roll pada volume yang sama. Kedua hewan itu tetap berada di dalam ruangan.

Lakukan pengamatan

Nilai proses ilmiah Anda dan pastikan bahwa kondisinya tetap sama selama semua tindakan pengujian. Jika Anda mengubah faktor apa pun dalam eksperimen Anda, jaga agar faktor lainnya tetap sama untuk menjaga keadilan. Setelah Anda menyelesaikan percobaan, ulangi beberapa kali lagi untuk memastikan hasilnya akurat.

Baca juga:  Apa itu motivasi intrinsik?

Contoh: Dalam meninjau sebab dan akibat percobaan Anda, Anda mengamati bahwa meskipun apa yang Anda pikir akan terjadi, ternyata tidak. Lebih khusus lagi, jenis musik yang dimainkan tidak memengaruhi reaksi hewan.

Oleh karena itu, Anda menyesuaikan hipotesis Anda untuk menyatakan bahwa hewan akan bereaksi berdasarkan volume musik. Anda melakukan eksperimen lain, memainkan musik klasik dengan volume rendah dan kemudian dengan volume tinggi. Hewan-hewan tetap berada di ruangan saat musik tenang dan meninggalkan ruangan saat musik keras.

Analisis hasilnya dan buat kesimpulan

Sekarang Anda dapat mengambil temuan eksperimen dan menganalisisnya untuk menentukan apakah temuan tersebut mendukung hipotesis Anda.

Menarik kesimpulan berarti menentukan apakah apa yang Anda yakini akan terjadi memang terjadi. Jika itu tidak terjadi, Anda dapat membuat hipotesis baru dan kembali ke langkah empat, dan melakukan eksperimen baru untuk membuktikan teori baru Anda. Jika apa yang Anda hipotesiskan terjadi selama fase eksperimen, langkah terakhir adalah menyusun temuan Anda dan mempresentasikannya kepada orang lain.

Contoh: Anda menentukan perilaku hewan lebih dipengaruhi oleh volume musik yang dimainkan daripada jenis musik yang dimainkan.

Presentasikan temuan

Metode untuk menyajikan temuan Anda tergantung pada posisi dan tingkat ilmiah Anda. Jika Anda memasukkan proyek ke dalam pameran sains, kemungkinan besar Anda akan mengomunikasikan temuan Anda dalam laporan tertulis, di papan pajangan atau selama presentasi di acara tersebut. Jika Anda berprofesi sebagai ilmuwan, Anda dapat mempresentasikan temuan Anda dalam publikasi ilmiah atau kepada supervisor Anda.

Contoh: Anda menulis laporan formal dan menyiapkan presentasi lisan untuk membagikan temuan Anda.

Related Articles

Back to top button