Inspirasi

Apa itu manajemen siklus hidup aplikasi? Tahapan, kegunaan dan pentingnya

Pengembangan dan pengelolaan produk teknologi melibatkan berbagai proses dan pendekatan industri yang kompleks sehingga dapat terus berkembang. Dalam beberapa tahun terakhir, menggunakan manajemen siklus hidup aplikasi telah menjadi pilihan utama bagi para profesional di bidang ini, karena memungkinkan peningkatan kolaborasi, komunikasi, dan integrasi tim. Jika Anda mencari metode untuk membantu membuat siklus hidup produk komputer Anda dan alur kerja pengembangannya lebih efisien, Anda dapat mempertimbangkan untuk menggunakan manajemen siklus hidup aplikasi. Dalam artikel ini, kami menguraikan apa itu manajemen siklus hidup aplikasi, empat tahap utamanya, mengapa itu penting dan manfaatnya.

Apa itu manajemen siklus hidup aplikasi?

Manajemen siklus hidup aplikasi (ALM) mengacu pada manajemen siklus hidup produk perangkat lunak dan aplikasi komputer. Sistem manajemen siklus hidup produk mencakup proses penuh pengembangan produk dari asal-usulnya melalui fase seperti desain, rekayasa, manufaktur, dan pemeliharaan hingga penerapannya. Menggunakan definisi umum ini sebagai dasar, ALM memerlukan aktivitas yang diperlukan untuk membuat produk komputer yang sukses, seperti manajemen persyaratan, arsitektur perangkat lunak, manajemen perubahan, integrasi berkelanjutan, manajemen proyek, jaminan kualitas (QA) dan manajemen rilis.

ALM dapat berfungsi sebagai sistem komprehensif yang mencakup orang, alat, dan proses tertentu yang memandu produk komputer dari fase perencanaan awal hingga penghentiannya setelah rilis produk yang diperbarui. Lebih lanjut, alat ALM menawarkan profesional lingkungan standar dan otomatis di mana mereka dapat bekerja sama secara lebih efektif lintas departemen dan disiplin ilmu. Misalnya, ALM dapat membantu tim pengembangan perangkat lunak berkomunikasi dan berkolaborasi dengan profesional yang bekerja pada pengujian atau operasi. Oleh karena itu, ALM dapat menawarkan tim kemampuan untuk menghasilkan pekerjaan berkualitas tinggi, mengoptimalkan produk untuk dirilis, dan memelihara produk secara lebih efisien.

ALM vs. SDLC

ALM dan siklus hidup pengembangan perangkat lunak (SDLC) umumnya keliru satu sama lain karena tumpang tindih. Sementara kedua sistem ini sama-sama berkontribusi pada pembuatan produk komputer, SDLC lebih memperhatikan fase pengembangan, sedangkan ALM mencakup siklus hidup aplikasi penuh dan berlanjut melewati tahap pengembangan aplikasi. Oleh karena itu, karena ALM mencakup kegiatan originasi konsep, pengembangan, pemeliharaan, dan dekomisioning, para profesional di bidang ini sering mengonsep SDLC sebagai salah satu bagian dari ALM.

Baca juga:  Apa itu exchange rate?

Apa saja 4 bagian dari manajemen siklus hidup aplikasi?

Ada empat tahap utama manajemen siklus hidup aplikasi yang mengikuti produk dari asalnya hingga pemeliharaan dan akhirnya dihentikan:

Tata kelola aplikasi

Tata kelola aplikasi mengacu pada keputusan yang dibuat pemangku kepentingan tentangnya. Tahap ini membuat aplikasi baru dan bertujuan untuk menentukan ide untuk produk, bagaimana menghubungkannya dengan kebutuhan bisnis yang lebih besar dan tujuan apa yang dapat dicapai. Selama waktu ini, pemangku kepentingan sering menentukan persyaratan untuk produk, mengalokasikan sumber daya, menetapkan perlindungan data atau keamanan, dan bagaimana mereka merencanakan pengguna akhir untuk mengakses produk.

Pengembangan aplikasi

Dengan persyaratan yang diuraikan, para profesional dapat mulai mengembangkan produk. Selama fase ini, tim dapat membangun dan menerapkan iterasi produk satu kali atau lebih setiap hari, tergantung pada harapan mereka untuk rilis. Aktivitas seperti mendesain produk, membangun fitur-fiturnya, menguji fungsionalitasnya, dan menerapkannya, semuanya tercakup dalam tahap pengembangan.

Pengujian perangkat lunak

Dengan produk yang dikembangkan sepenuhnya, anggota tim dapat memulai proses pengujian di mana mereka dapat mengidentifikasi masalah apa pun dengan fungsionalitas atau bug. Jika penguji menemukan masalah, mereka dapat berupaya menyelesaikannya sebelum memulai produksi. Untuk beberapa tim, proses pengujian dapat terjadi terus menerus di bawah proses pengembangan berulang. Tujuan dari tahap ini adalah untuk memastikan bahwa suatu produk bekerja secara efektif, memenuhi persyaratan dan dapat memberikan pengguna akhir dengan nilai pemangku kepentingan yang awalnya digariskan dalam tahap tata kelola.

Operasi dan pemeliharaan

Ketika penguji menyelesaikan tugas mereka dan produk bebas bug, anggota tim dapat bekerja untuk menyebarkannya ke pengguna akhir. Pada tahap ini, anggota tim memberikan pemeliharaan yang konsisten, menyebarkan pembaruan, dan memantau operasi suatu produk. Selain itu, tahap ini mencakup penghentian produk, karena anggota tim biasanya menentukan kapan produk atau versi tertentu tidak lagi tersedia untuk pengguna atau didukung oleh sistem saat ini. Ini adalah tahap yang membedakan ALM sebagai proses yang mencakup siklus hidup lengkap suatu produk.

Baca juga:  Analisis regresi adalah: Pengertian dan bagaimana cara menggunakannya

Apa pentingnya manajemen siklus hidup aplikasi?

ALM penting karena menawarkan peningkatan nilai bagi pengembangan produk dan profesional manajemen. Dalam beberapa tahun terakhir, ALM telah menjadi sistem yang populer untuk menciptakan produk komputer yang efektif, karena beberapa organisasi di industri telah menyadari pentingnya strategi manajemen proyek kolaboratif. Berikut garis besar asal-usul ALM untuk membantu Anda lebih memahami nilainya:

Pendekatan air terjun (Waterfall approach)

Sebelum dimulai, tim yang mengerjakan produk komputer menggunakan pendekatan air terjun untuk manajemen proyek dalam pengembangan perangkat lunak tetapi menyadari bahwa metode ini sering menyebabkan ruang lingkup proyek merayap, ketidakefektifan anggaran, dan alur kerja yang tidak efisien yang mengakibatkan tenggat waktu yang terlewat. Hasil buruk ini adalah produk dari fakta bahwa setiap disiplin dalam siklus hidup pengembangan tetap terpisah, yang membuat kolaborasi dan komunikasi menjadi tugas yang menantang. Tugas seperti itu membutuhkan pengembangan pendekatan alternatif.

Pendekatan tangkas (Agile approach)

Manifesto Agile, sebuah deklarasi penyatuan kerangka kerja manajemen proyek, menawarkan metode alternatif untuk pendekatan air terjun. Setelah memperkenalkan manajemen proyek Agile, organisasi menyadari pentingnya tim yang terintegrasi. Karena pendekatan Agile memungkinkan tim untuk menentukan persyaratan proyek dan merencanakan alur kerja secara kolaboratif, banyak profesional sekarang mengenalinya sebagai jauh lebih efisien daripada pendekatan air terjun sebelumnya. Dalam manajemen proyek Agile, tim bekerja bersama selama fase rilis, pengujian, dan penerapan saat mereka mengembangkan pembaruan. Proses berulang ini memungkinkan tim untuk bekerja saling bergantung dan memaksimalkan produktivitas mereka.

Pendekatan ALM (ALM approach)

Dengan pemimpin industri menghasilkan produk yang efektif melalui metode Agile, para profesional di industri produk komputer mulai menggunakan ALM sebagai pendekatan serupa yang sesuai dengan kebutuhan spesifik mereka. ALM menggabungkan semua disiplin dan proses yang sebelumnya terpisah termasuk dalam siklus hidup produk dan mendorong kolaborasi.

Hal ini memungkinkan tim untuk meningkatkan pekerjaan mereka—daripada profesional yang bekerja secara terpisah pada banyak proses yang terlibat dalam sebuah proyek, ALM menyediakan satu proses yang mencakup semua elemen untuk pengiriman fitur yang berkelanjutan. Sekarang, daripada menunggu lama antara rilis pembaruan besar, perusahaan produk komputer dapat menawarkan pembaruan perangkat lunak, sistem, dan aplikasi lebih sering.

Baca juga:  Keterampilan observasi adalah: Definisi dan contohnya

Manfaat menggunakan manajemen siklus hidup aplikasi

Menggunakan ALM dapat menawarkan manfaat yang signifikan bagi organisasi dan tim. Berikut adalah beberapa manfaat yang diuraikan:

  • Pengambilan keputusan yang kompeten: Karena ALM mencakup berbagai proses terintegrasi di seluruh siklus hidup suatu produk, ALM memungkinkan pemangku kepentingan untuk membuat keputusan yang lebih tepat.
  • Kecepatan dan kelincahan: ALM memberi tim kemampuan untuk bekerja secara iteratif dan efisien. Ini dapat membantu perusahaan mempertahankan keunggulan kompetitif sambil terus berupaya menyempurnakan produk.
  • Jaminan kualitas: Alat dan proses kolaboratif dan komunikatif dalam ALM memungkinkan tim menghasilkan pekerjaan berkualitas tinggi yang lebih memenuhi persyaratan yang ditentukan oleh tahap tata kelola.
  • Perencanaan yang efektif: ALM biasanya memberi tim seperangkat prosedur standar untuk perencanaan, perancangan, pengembangan, pengujian, penerapan, dan pemeliharaan produk. Melalui tahapan yang jelas ini, tim dapat lebih efektif merencanakan kegiatan mereka dan menyusun strategi untuk sukses.
  • Visibilitas: Siklus hidup suatu produk dapat mencakup serangkaian proses kompleks yang seringkali sulit untuk dilacak. ALM memberi tim visibilitas lebih yang memungkinkan komunikasi lintas departemen yang konsisten tentang kemajuan proyek.
  • Kepuasan pelanggan: Karena ALM dapat memungkinkan tim untuk menghasilkan produk yang lebih baik dan memeliharanya secara efektif dalam jangka panjang, pendekatan sistematis ini dapat menghasilkan tingkat kepuasan pelanggan yang lebih tinggi.

Related Articles

Back to top button