Inspirasi

Apa itu equilibrium?

Equilibrium dalam ekonomi adalah kombinasi harga dan kuantitas yang menyeimbangkan jumlah pembeli dan penjual. Dalam ekonomi pasar bebas, penjual terus-menerus menyesuaikan harga mereka hingga mereka menemukan equilibrium — yang merupakan harga stabil untuk produk tersebut. Dalam pasar yang kompetitif, semua pemasok produk tersebut umumnya akan mengenakan harga equilibrium yang sama. Secara grafis, titik equilibrium adalah perpotongan antara kurva permintaan dan kurva penawaran. Ketika penawaran atau permintaan berubah, hal ini menciptakan equilibrium baru. Pada saat itu, pembeli dan penjual menyesuaikan diri dengan perubahan dalam pasar, yang menggerakkan harga dan kuantitas menuju titik equilibrium yang baru.

Contoh

Ketika Raspberry meluncurkan tablet baru mereka, para analis tidak yakin berapa banyak orang yang akan membayar $999 untuk sebuah tablet. Jika harganya terlalu tinggi, Raspberry tidak akan menjual semua persediaannya. Jika harganya terlalu rendah, calon pelanggan akan pergi tanpa melakukan pembelian. Triknya adalah menetapkan harga yang tepat, sesuai dengan jumlah pembeli dan jumlah tablet yang tersedia. Itu akan menjadi harga equilibrium untuk tablet baru tersebut pada hari pertama peluncurannya.

Apa itu equilibrium?

Dalam ekonomi, equilibrium adalah titik di mana kekuatan pasar seimbang. Hukum penawaran menyatakan bahwa produsen akan membawa lebih banyak produk ke pasar hanya jika harga naik. Pada saat yang sama, hukum permintaan menyatakan bahwa konsumen akan meningkatkan pembelian mereka jika harga turun. Bersama-sama, hukum penawaran dan permintaan menciptakan pasar, yang menggunakan harga barang untuk mengalokasikan jumlah produk yang terbatas.

Mungkin akan membantu untuk membayangkan sebuah ayunan di taman bermain. Bayangkan ada pembeli di satu sisi dan penjual di sisi lain. Jika mereka memiliki berat yang sama, ayunan seimbang. Sekarang, tambahkan pembeli lain di sisi kiri. Ayunan menjadi tidak seimbang, mendorong sisi pembeli ke bawah dan mengangkat penjual. Atau bayangkan yang sebaliknya. Jika ada lebih banyak penjual daripada pembeli, sisi penjual turun, dan sisi pembeli naik. Hanya ketika ada berat yang sama di kedua sisi ayunan, ayunan menjadi seimbang.

Memiliki terlalu banyak pembeli memiliki efek yang sama di pasar. Pembeli akhirnya bersaing satu sama lain, memberikan kekuatan lebih kepada penjual. Oleh karena itu, penjual meningkatkan harga untuk mendorong salah satu pembeli itu pergi. Tetapi jika terlalu banyak penjual di pasar, itu mengangkat posisi konsumen. Konsumen menuntut harga yang lebih rendah hingga salah satu pemasok pergi. Pasar menggunakan perubahan harga untuk mengembalikan equilibrium.

Baca juga:  Berhenti mengkhawatirkan bahwa setiap orang akan mencuri ide Anda

Dunia nyata sedikit lebih rumit daripada ayunan, tetapi gambarannya berhasil. Sekarang, pertimbangkan pasar yang lebih luas dengan jutaan pembeli dan penjual potensial. Anggap penjual memiliki total 50.000 kotak permen. Mereka ingin menetapkan harga yang menarik persis 50.000 penjualan. Katakanlah label harga $5 hanya akan menghasilkan 30.000 transaksi. Itu tidak seimbang dan mereka akan memiliki surplus persediaan. Mari kita katakan bahwa harga $2 akan memiliki 70.000 pelanggan siap membeli. Itu juga tidak seimbang, tetapi sekarang Anda memiliki permintaan berlebih.

Equilibrium adalah harga yang persis menyeimbangkan jumlah pelanggan yang bersedia dengan volume yang dijual. Ini berarti mereka tidak akan memiliki persediaan sisa atau pelanggan yang pergi dengan tangan hampa. Dalam contoh ini, kita dapat berasumsi bahwa $3.50 adalah harga yang persis menjual semua 50.000 kotak. Itu adalah equilibrium pasar.

Bagaimana Anda menemukan harga equilibrium?

Ada tiga cara untuk menemukan harga equilibrium, tergantung pada informasi yang Anda miliki. Pertama, jika Anda memiliki kurva penawaran dan permintaan untuk produk yang sama, Anda dapat menemukan equilibrium secara grafis. Cukup plot kedua kurva pada grafik yang sama. Tempat mereka bersentuhan adalah equilibrium. Demikian pula, jika Anda memiliki persamaan yang membentuk kurva-kurva tersebut, Anda dapat menyamakan keduanya dan menemukan equilibrium dengan menggunakan aljabar.

Kedua, jika Anda memiliki data, Anda dapat menggunakan analisis statistik dan kalkulus bisnis untuk mencari tahu. Itu sedikit lebih menantang dan biasanya memerlukan beberapa kursus mikroekonomi tingkat sarjana. Jadi kami tidak akan membahasnya di sini.

Ketiga, Anda dapat menemukan equilibrium melalui eksperimen. Jika Anda mencoba menjual produk yang banyak orang lain juga menjualnya, cukup lihat harga mereka. Jika beberapa pesaing mengenakan harga yang sama, mereka mungkin telah mengetahui bahwa itu adalah harga di mana pasar seimbang. Anda hanya perlu mencari tahu bagaimana pasar akan berubah ketika Anda menambahkan produk Anda ke dalamnya.

Jika Anda menawarkan produk baru, mulailah dengan menetapkan harga pada produk tersebut, lalu perhatikan seberapa cepat produk tersebut terjual. Jika Anda cepat habis terjual, Anda berada di bawah equilibrium. Anda mungkin perlu meningkatkan harga. Jika persediaan Anda tidak bergerak, Anda berada di atas titik equilibrium. Anda mungkin ingin mengurangi harga.

Baca juga:  Pelajaran dari sebuah kesalahan

Tentu saja, ada banyak variasi dalam apa yang dibeli orang setiap hari. Mungkin memerlukan waktu lama untuk menemukan harga yang tepat untuk menggerakkan volume yang Anda targetkan. Selain itu, Anda akan ingin memastikan Anda mencoba menjual jumlah yang benar juga. Terkadang penjualan yang lebih sedikit dengan harga yang lebih tinggi bisa menghasilkan lebih banyak keuntungan bagi Anda.

Apa yang menyebabkan kenaikan harga equilibrium?

Apa pun yang mengurangi pasokan atau meningkatkan permintaan produk Anda akan menyebabkan harga equilibrium naik. Dalam teori, pasokan dan permintaan suatu produk berasal dari penentu yang stabil di bawahnya. Artinya, orang cenderung memiliki selera dan preferensi yang sama, pendapatan yang sama, dan biaya produksi yang sama dari hari ke hari. Itu berarti bahwa equilibrium pasar seharusnya stabil, ceteris paribus (semua hal lain sama). Tetapi, dalam dunia nyata, hal-hal tidak selalu tetap sama.

Bayangkan Anda menjual hamburger dan pasar Anda stabil. Anda telah menetapkan harga sehingga jumlah pelanggan yang datang sesuai dengan seberapa cepat Anda dapat memasak hamburger. Kemudian, sesuatu berubah. Mungkin truk taco datang di tempat parkir. Persaingan baru ini mengganggu equilibrium antara produksi Anda dan basis pelanggan Anda. Dalam hal ini, Anda perlu mengurangi harga Anda untuk menarik lebih banyak pelanggan, atau Anda perlu memasak lebih sedikit hamburger untuk sesuai dengan basis pelanggan yang lebih rendah.

Segala macam hal dapat mengganggu status quo dan menyebabkan equilibrium berubah. Peningkatan biaya produksi menyebabkan harga naik. Ini bisa berasal dari kenaikan gaji, kenaikan pajak, atau perubahan mendasar dalam pasar untuk barang yang Anda gunakan dalam bisnis Anda. Perubahan dalam permintaan terhadap produk Anda juga menggeser equilibrium. Ini bisa menjadi apa saja mulai dari perubahan preferensi, perubahan harga barang lain yang dibeli orang, atau fluktuasi dalam tingkat pendapatan pelanggan Anda.

Apa perbedaan antara equilibrium statis, equilibrium dinamis, dan ketidakseimbangan?

Perbedaan antara equilibrium statis, dinamis, dan ketidakseimbangan sedikit rumit. Gambaran mental mungkin membantu.

Bayangkan mangkuk di atas meja Anda. Sekarang, bayangkan menempatkan sebuah gundukan marmer di pinggirnya. Setelah Anda melepaskan gundukan tersebut, marmer itu berguling-guling sebentar. Akhirnya, ia berhenti di bagian bawah mangkuk tersebut. Kondisi situasi ini adalah statis. Bentuk mangkuk tidak berubah, Anda tidak menggerak-gerakkan mangkuk, dan gravitasi tetap konstan.

Baca juga:  14 Komponen dasar sistem komputer

Karena kondisi tersebut statis, itu selalu mengarah pada hasil yang sama — berhenti di bagian bawah mangkuk. Titik berhenti marmer adalah equilibrium statis. Jika Anda mendorong marmer (tetapi tidak menggerakkan mangkuk), Anda telah menciptakan ketidakseimbangan sementara (tidak seimbang). Tetapi, Anda belum mengubah lokasi titik equilibrium. Jadi, jika Anda meninggalkan segalanya apa adanya, marmer itu akan kembali ke titik equilibrium itu.

Equilibrium dinamis lebih sulit untuk dibayangkan. Itu berarti kondisi yang mendasarinya berubah tetapi dalam cara yang seimbang. Itu akan seperti mangkuk itu ada dalam mobil yang bergerak dan Anda terus menggerakkan mangkuk tersebut untuk mengimbangi belokan dan goncangan.

Dalam ekonomi, contoh terbaik adalah efek inflasi. Dalam keadaan equilibrium statis, kita memahami hubungan antara harga dan kuantitas. Jika harga naik, pelanggan membeli lebih sedikit, dan produsen mengurangi produksi. Namun, inflasi meningkatkan harga semua barang. Jadi, barang mungkin lebih mahal, tetapi Anda juga mendapatkan lebih banyak uang. Digabungkan, kuantitas yang Anda beli tidak berubah meskipun harga berubah. Itu adalah equilibrium dinamis.

Apa pentingnya equilibrium dalam ekonomi?

Konsep equilibrium sangat penting dalam teori ekonomi karena mengimplikasikan bahwa kekuatan alami pasokan dan permintaan sedang bekerja. Jadi, jika sesuatu menjadi tidak seimbang, Anda tidak perlu melakukan apa pun. Sistem ekonomi akan kembali ke equilibrium umumnya (titik equilibrium alami) tanpa bantuan dari pemerintah.

Ide ini adalah dasar pendekatan laissez-faire (alias biarkan saja) terhadap campur tangan pemerintah, yang menjadi dasar bagi gagasan usaha bebas dan kapitalisme yang diperkenalkan oleh Adam Smith (bapak ekonomi modern). Keynesian Economics (teori makroekonomi yang dikaitkan dengan John Maynard Keynes) melemahkan argumen itu, menyarankan bahwa pemerintah dapat mengatur tingkat pengeluaran dan perpajakan untuk membantu mengembalikan ekonomi tanpa gangguan yang besar bagi masyarakat.

Teori equilibrium meluas ke berbagai jenis pasar. Pasar keuangan menemukan tingkat suku bunga equilibrium dengan menyeimbangkan penawaran dan permintaan utang. Pasar tenaga kerja menggunakan upah sebagai mekanisme harga untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan pekerjaan. Pentingnya teori equilibrium menyentuh hampir setiap sudut ekonomi.

Related Articles

Back to top button