Pemasaran

Pengertian pasar

Pasar adalah tempat pembeli dan penjual melakukan perdagangan dan pertukaran. Itu bisa merujuk ke lokasi fisik seperti toko atau lokasi abstrak seperti di pasar valuta asing.

Transaksi dapat melibatkan barang, jasa, dan uang. Biasanya melibatkan uang sebagai alat pembayaran. Namun, dalam barter, barang dan jasa dipertukarkan satu sama lain tanpa melibatkan uang.

Selain itu, uang dapat menjadi komoditas untuk dipertukarkan, seperti di pasar valuta asing.

Para ekonom mengklasifikasikan pasar menjadi tiga kelompok besar:

  • Pasar faktor
  • Pasar produk
  • Pasar modal

Mari kita bahas lebih detail.

Bagaimana pasar bekerja?

Pasar bekerja berdasarkan penawaran dan permintaan. Keduanya menentukan keseimbangan, yaitu harga dan kuantitas yang diperdagangkan. Dalam ilmu ekonomi, pada titik ekuilibrium, terjadi alokasi dan distribusi barang dan sumber daya.

Kekuatan penawaran mewakili kepentingan semua penjual atau produsen di pasar. Mereka berusaha untuk memaksimalkan keuntungan dengan menjual dengan harga tinggi tetapi kualitas rendah.

Sedangkan kekuatan permintaan mewakili kepentingan semua pembeli atau konsumen. Mereka berusaha untuk memaksimalkan utilitas dengan menegosiasikan harga rendah dan kualitas tinggi.

Anda bisa lihat, kedua kekuatan tersebut memiliki kepentingan yang berlawanan. Pasar menyelesaikan kepentingan kedua belah pihak dan menentukan berapa banyak yang akan diperdagangkan dan berapa harganya.

Pasar berfungsi secara efisien di bawah persaingan sempurna. Baik pembeli maupun penjual tidak memiliki kekuatan lebih untuk mendahulukan kepentingan mereka sendiri.

Dalam pasar persaingan sempurna, pembeli tidak dapat memaksa produsen untuk menjual dengan harga rendah, yang mengurangi keuntungan produsen. Demikian pula, produsen juga tidak mampu membebankan harga tinggi, yang merugikan kepentingan konsumen.

Keseimbangan pasar

Keseimbangan terjadi ketika jumlah yang ditawarkan sama dengan jumlah yang diminta pada harga tertentu. Dalam grafik, itu terjadi pada titik di mana kurva penawaran dan permintaan pasar berpotongan. Pada saat itu, kuantitas dan harga disepakati dan mewakili kepentingan terbaik produsen dan konsumen.

Jika harga lebih tinggi dari keseimbangan, kekuatan pasar (penawaran dan permintaan) mengarahkan harga untuk bergerak ke tingkat yang lebih rendah. Situasi ini menguntungkan produsen. Oleh karena itu, lebih banyak penjual yang bersedia memasok barang.

Tapi, di sisi lain, harganya terlalu mahal bagi konsumen. Itu menyakitkan mereka. Mereka akan memaksa produsen untuk menurunkan harga; jika tidak, mereka tidak akan membeli.

Baca juga:  10 Pertanyaan yang harus ditanyakan ketika membuat rencana marketing social media

Terakhir, pasar mengalami kelebihan penawaran, dimana jumlah yang ditawarkan melebihi jumlah yang diminta.

Karena lebih sedikit orang yang mau membeli, beberapa produsen bersedia menurunkan harga mereka. Harga yang lebih rendah merangsang permintaan dari beberapa konsumen. Penurunan harga dan kenaikan permintaan akan berlanjut sampai produsen dan konsumen menyepakati harga (ekuilibrium baru tercapai).

Proses serupa terjadi ketika harga pasar berada di bawah ekuilibrium. Pada harga itu, konsumen diuntungkan, tetapi produsen tidak.

Oleh karena itu, konsumen bersedia untuk meminta lebih dari yang bersedia ditawarkan oleh produsen. Akhirnya, pasar menghadapi kelebihan permintaan karena jumlah yang diminta melebihi jumlah yang ditawarkan.

Karena sulitnya mencari barang, beberapa orang rela membayar dengan harga tinggi. Produsen kemudian melihatnya sebagai peluang untuk meningkatkan pasokan. Kenaikan penawaran dan harga akan terus berlanjut sampai tercapai keseimbangan baru.

Kegagalan pasar

Kegagalan pasar terjadi ketika pasar tidak menguntungkan pembeli dan penjual. Peningkatan keuntungan salah satu pihak menjadi kerugian bagi pihak lain.

Singkatnya, itu terjadi ketika pasar menghadapi ketidakseimbangan. Akibatnya, sumber daya tidak dialokasikan untuk penggunaan terbaiknya.

Beberapa faktor yang menyebabkan kegagalan pasar, antara lain:

  • Intervensi pemerintah seperti pajak dan batasan harga
  • Eksternalitas
  • Kurangnya barang publik
  • Informasi tak simetrik
  • Penyalahgunaan kekuatan monopoli

Mari kita ambil batas harga sebagai contoh. Pemerintah dapat menetapkannya di atas harga keseimbangan (price floor) atau di bawah harga keseimbangan (price ceiling).

Harga dasar menghasilkan kelebihan pasokan. Karena tidak bisa turun, merugikan pembeli dan menguntungkan penjual. Harga seharusnya turun tapi tidak bisa karena ilegal, melanggar kebijakan pemerintah.

Plafon harga menghasilkan permintaan berlebih, di mana jumlah yang diminta melebihi jumlah yang ditawarkan. Harga seharusnya naik, tetapi penjual tidak bisa karena itu ilegal. Pada akhirnya mengorbankan kepentingan penjual demi kepentingan pembeli.

Jenis pasar

Fisik vs. non-fisik

Pasar fisik adalah yang pertama berkembang. Ini melibatkan tempat fisik di mana pembeli dan penjual bertatap muka. Sampai sekarang masih ada, misalnya pasar buah dan sayur, pasar ikan, dan pasar ternak.

Namun, di zaman modern ini, pasar tidak harus mengacu pada lokasi fisik. eCommerce, misalnya, penjual dan pembeli tidak harus bertatap muka secara langsung. Anda bisa membeli barang di toko online tanpa harus berkomunikasi dengan penjualnya. Model bisnis ini kini semakin berperan penting dalam perdagangan barang dan jasa.

Baca juga:  Analisis sentimen pemasaran adalah: Pengertian, manfaat dan tips

Lokal, nasional, internasional

Kami juga dapat mengkategorikan pasar berdasarkan basis pembeli dan penjual. Pasar lokal melayani transaksi antara pembeli dan penjual di lokasi tertentu. Misalnya, toko roti adalah pasar lokal jika hanya menjual roti untuk wilayah sekitar operasinya dan tidak di wilayah lain dalam batas negara.

Pasar mobil dan pasar tenaga kerja biasanya merupakan pasar nasional. Permintaan dan penawaran berasal dari berbagai daerah namun masih dalam batas wilayah suatu negara.

Pasar komoditas adalah contoh yang baik dari pasar internasional. Pembeli dan penjual datang dari banyak negara.

Faktor, produk, dan modal

Pasar produk memperdagangkan output bisnis. Perusahaan bertindak sebagai penjual. Rumah tangga dan bisnis lainnya bertindak sebagai pembeli.

Pasar faktor adalah pasar untuk faktor produksi, seperti tenaga kerja dan bahan baku. Perusahaan membeli jasa faktor produksi dari rumah tangga. Mereka kemudian menggunakannya sebagai input untuk menghasilkan barang dan jasa, yang akan dijual di pasar produk.

Pasar modal adalah pasar untuk modal keuangan jangka panjang seperti obligasi dan saham. Di sini, perusahaan mengumpulkan dana untuk membeli aset modal.

Struktur pasar

Struktur pasar adalah tentang pengaturan dan hubungan antara bagian-bagian pasar, yang pada akhirnya menentukan persaingan dan profitabilitas. Itu dapat dibedakan menurut kriteria berikut:

  • Jumlah dan ukuran penjual
  • Tingkat diferensiasi produk
  • Hambatan masuk dan keluar
  • Menjual kekuatan atas keputusan harga
  • Tingkat persaingan non- harga

Para ekonom kemudian membagi struktur pasar menjadi empat kategori:

Tiga yang terakhir kita sebut persaingan tidak sempurna. Biarkan saya secara singkat merinci karakteristik masing-masing.

Kompetisi sempurna

Ciri-ciri pasar persaingan sempurna adalah sebagai berikut:

  • Banyak penjual melayani banyak pembeli. Ukuran mereka seragam. Dengan demikian, mereka tidak memiliki kekuatan untuk mempengaruhi harga pasar melalui output yang mereka hasilkan.
  • Penjual menjual produk yang homogen. Dengan demikian, tidak ada alasan bagi konsumen untuk memilih satu produk, kecuali berdasarkan harga.
  • Tidak ada hambatan untuk masuk dan hambatan untuk keluar. Peningkatan profitabilitas pasar mendorong pemain baru untuk memasuki pasar. Kerugian pasar memaksa penjual untuk keluar.
  • Penjual bertindak sebagai penerima harga. Mereka hanya mengambil harga pasar sebagai harga jual.
Baca juga:  Pengalaman pelanggan adalah: Pengertian dan pentingnya

Persaingan monopolistik

Ciri-ciri pasar persaingan monopolistik adalah :

  • Banyak penjual yang melayani banyak pembeli di pasar. Sama seperti persaingan sempurna, ukurannya juga seragam. Dengan demikian, mereka tidak dapat mempengaruhi pasar dengan mengubah output.
  • Penjual menawarkan produk yang berbeda melalui iklan lain dan strategi non-penetapan harga. Mereka menjual produk serupa tetapi tidak identik. Tidak seperti persaingan sempurna, produk tidak bertindak sebagai pengganti sempurna tetapi sebagai pengganti yang dekat.
  • Hambatan untuk masuk dan keluar pasar rendah, seperti persaingan sempurna. Pemain bebas untuk masuk dan keluar sebagai respons terhadap profitabilitas di pasar.
  • Penjual memiliki beberapa tingkat kekuatan penetapan harga. Jadi, mereka bukan price taker karena bisa menjual dengan harga lebih tinggi dari harga pasar.

Oligopoli

Ciri-ciri pasar oligopoli adalah :

  • Ada sedikit penjual tetapi melayani banyak pembeli. Mereka dapat mempengaruhi pasar dengan mengubah output, baik secara individu maupun kolektif (kolusi).
  • Penjual dapat menawarkan produk yang homogen atau produk yang terdiferensiasi. Akibatnya, mereka menikmati kekuatan harga yang substansial. Di bawah produk homogen, mereka bersaing melalui harga dan mempengaruhi harga pasar dengan mengubah output. Di bawah produk yang terdiferensiasi, mereka bersaing melalui elemen non-harga seperti kualitas, fitur, dan merek.
  • Hambatan untuk masuk dan keluar pasar cukup signifikan. Ini mungkin hambatan struktural atau hambatan strategis. Hambatan struktural disebabkan oleh sifat dan karakteristik pasar, misalnya, membutuhkan biaya tetap yang signifikan. Hambatan strategis dibangun oleh incumbent, misalnya melalui predatory pricing.

Monopoli

Ciri-ciri pasar monopoli adalah :

  • Ada satu penjual dan melayani banyak pembeli. Jadi, penawaran monopolis mewakili penawaran pasar.
  • Produk tidak memiliki substitusi. Oleh karena itu, sangat terdiferensiasi. Pembeli tidak memiliki alternatif untuk membeli.
  • Hambatan untuk masuk tinggi. Hal ini memungkinkan perusahaan monopoli untuk tetap sebagai pemain tunggal dari waktu ke waktu.
  • Monopoli memiliki kekuatan pasar absolut. Ini menentukan kuantitas, kualitas, dan harga produk sesuka hati. Tidak ada ancaman dari pesaing, pengganti produk, atau pendatang baru. Untuk alasan ini, pasar biasanya berada di bawah peraturan pemerintah untuk menghindari penyalahgunaan kekuatan monopoli.

Related Articles

Back to top button