Inspirasi

Apa itu data kuantitatif? (Dengan metode, manfaat dan contohnya)

Banyak profesional, termasuk peneliti, ekonom, dan pemimpin bisnis, mengandalkan data untuk membantu mereka membuat keputusan. Sebelum mereka dapat melakukan ini, mereka perlu mengumpulkan dan menganalisis data. Salah satu jenis data yang penting adalah data kuantitatif. Dalam panduan ini, kami membahas data kuantitatif, termasuk manfaat penelitian kuantitatif, jenis data kuantitatif, dan cara mengumpulkannya.

Apa itu data kuantitatif?

Data kuantitatif adalah data yang berupa nilai numerik. Karena setiap nilai dalam kumpulan data memiliki nilai numerik, ini memungkinkan Anda untuk melakukan perhitungan matematis dengannya. Data kuantitatif bertujuan untuk menjawab pertanyaan seperti:

  • Berapa banyak?
  • Berapa harganya?
  • Seberapa sering?

Ada dua jenis data utama, termasuk kuantitatif dan kualitatif. Sementara data kuantitatif mengukur hal-hal dalam bentuk numerik, data kualitatif mengukur karakteristik. Misalnya, dalam kotak krayon, jumlah krayon adalah ukuran kuantitatif, sedangkan setiap warna individual adalah kualitatif. Anda dapat menemukan kedua bentuk data dalam studi penelitian, tetapi mereka memiliki kegunaan dan manfaat yang berbeda.

Manfaat data kuantitatif

Manfaat utama menggunakan data kuantitatif adalah objektivitasnya. Itu bergantung pada angka konkret dan lebih sedikit variabel. Ini dapat membantu menghilangkan bias dari penelitian dan membuat temuan lebih akurat. Manfaat lain adalah seringkali lebih mudah untuk mendapatkan ukuran sampel yang besar. Penelitian data kualitatif sering kali melibatkan interaksi yang lebih mendalam dengan orang-orang pada tingkat pribadi. Data kuantitatif, bagaimanapun, hanya membutuhkan tanggapan numerik. Seringkali jauh lebih mudah untuk mengirimkan survei kepada ribuan orang daripada melakukan wawancara dengan mereka.

Ini juga membuat penelitian data kuantitatif biasanya lebih hemat biaya dan lebih cepat. Misalnya, seringkali membutuhkan lebih banyak uang untuk mengatur wawancara dengan responden daripada menyediakan kuesioner kepada mereka. Ada juga biaya waktu yang peneliti habiskan untuk dipertimbangkan.

Jenis data kuantitatif

Jenis umum dari data kuantitatif meliputi:

Penghitung

Penghitung adalah saat Anda menghitung jumlah sesuatu dalam area tertentu. Ini sering merupakan salah satu jenis data kuantitatif yang lebih mudah diperoleh, karena mungkin tidak memerlukan alat khusus apa pun. Misalnya, jumlah orang dalam sebuah ruangan atau jumlah anggur dalam mangkuk adalah dua hal yang dapat Anda andalkan untuk menerima data kuantitatif.

Baca juga:  Pasar bebas adalah: Pengertian, ciri-ciri, kelebihan dan kekurangannya

Pengukuran

Mengukur sesuatu juga memberi Anda data kuantitatif. Ini termasuk jika Anda mengukur bentuk fisik suatu objek, seperti panjang atau lebarnya, atau mengukur waktu yang dibutuhkan suatu proses. Jenis pengukuran lainnya meliputi:

  • Kecepatan
  • Suhu
  • Tinggi
  • Jarak

Proyeksi

Proyeksi adalah saat Anda membuat perkiraan tentang penghitungan atau pengukuran di masa mendatang berdasarkan data sebelumnya. Misalnya, jika Anda memiliki tanaman setinggi 12 inci setelah empat minggu, Anda dapat memproyeksikan bahwa tanaman itu tumbuh hingga 15 inci dalam lima minggu. Meskipun Anda belum memiliki informasi yang sebenarnya, Anda dapat melakukan perhitungan dengan proyeksi ini, menjadikannya data kuantitatif.

Pengukuran sensorik

Informasi sensorik yang Anda wakili dengan pengukuran numerik adalah data kuantitatif. Misalnya, Anda dapat mengukur desibel untuk menentukan seberapa keras suatu suara. Contoh lain adalah kamera digital yang menggunakan sensor untuk mengubah informasi elektromagnetik menjadi data numerik.

Representasi numerik dari data kualitatif

Terkadang, untuk melakukan operasi matematika dengan data kualitatif, Anda mungkin ingin memberikan nilai numerik padanya. Misalnya, Anda dapat meminta pelanggan untuk menilai produk Anda dalam skala. Meskipun pendapat seseorang bukan numerik, menetapkan nilai numerik untuk itu memungkinkan Anda melakukan tugas, seperti menemukan pendapat rata-rata suatu produk.

Metode pengumpulan data kuantitatif

Di bawah ini adalah metode yang paling umum untuk mengumpulkan data kuantitatif:

Pengamatan

Mengumpulkan data melalui observasi mungkin merupakan metode yang paling sederhana. Anda dapat mengamati sesuatu dan merekam datanya. Misalnya, Anda dapat mengamati tinggi tanaman dan mengukurnya selama sebulan. Anda tidak perlu melakukan perhitungan apa pun. Anda cukup mendokumentasikan apa yang Anda lihat.

Eksperimen

Menggunakan eksperimen untuk mengumpulkan data kuantitatif melibatkan pembuatan hipotesis dan merancang sistem untuk mengujinya. Orang yang menjalankan eksperimen biasanya ingin menjawab pertanyaan dan mengumpulkan data untuk membantu mereka menjawabnya. Misalnya, seseorang mungkin ingin tahu apakah tanaman tumbuh lebih baik di bawah bola lampu putih atau kuning. Mereka kemudian akan menumbuhkan dua tanaman, satu di bawah setiap jenis bohlam, dan mengukur hasilnya.

Baca juga:  Apa itu Laissez-Faire?

Survei

Survei adalah kumpulan pertanyaan yang diberikan kepada audiens. Administrator survei menggunakan pertanyaan pilihan ganda untuk mengukur jawaban dari audiens mereka. Beberapa pertanyaan mungkin langsung menanyakan nilai numerik kepada responden, sementara di pertanyaan lain administrator survei dapat memberikan nilai numerik. Misalnya, survei mungkin meminta responden untuk menilai pengalaman mereka dalam skala. Pilihan lain adalah memberikan responden pilihan, seperti “buruk”, “cukup”, “baik” dan “hebat”, dengan masing-masing pilihan memiliki nilai numerik. Dalam hal ini, “miskin” sama dengan satu, dan “baik” sama dengan tiga.

Wawancara

Wawancara mirip dengan survei tetapi biasanya dilakukan dalam kelompok yang lebih kecil, seringkali satu lawan satu. Salah satu keuntungan menggunakan wawancara adalah memungkinkan pewawancara mengajukan pertanyaan yang lebih rinci, yang mungkin sulit dijelaskan dalam survei. Pada saat yang sama, responden dapat memberikan jawaban yang lebih rinci. Namun, wawancara mungkin juga memerlukan lebih banyak waktu daripada survei.

Metode analisis data kuantitatif

Untuk melakukan analisis pada data mereka, peneliti dan analis menggunakan metode berikut:

Tabulasi silang

Tabulasi silang adalah metode yang menganalisis hubungan antara beberapa variabel. Juga dikenal sebagai tab silang, ini adalah salah satu metode analisis umum saat bekerja dengan data kuantitatif. Melalui tabulasi silang, Anda dapat membandingkan hasil satu variabel dengan variabel lainnya.

Misalnya, kampanye politik dapat melakukan survei untuk melihat calon pemilih mana yang kemungkinan akan dipilih dalam pemilu mendatang. Saat mengelompokkan semua responden, mereka menemukan kandidat mereka menerima 50% suara dan lawan mereka menerima 50% lainnya. Namun, melalui analisis tabulasi silang, mereka dapat melihat bagaimana respons demografi yang berbeda terhadap survei. Mereka mungkin menemukan bahwa kandidat mereka tidak berkinerja baik dengan mahasiswa dan memutuskan untuk lebih memfokuskan iklan kampanye pada kelompok usia tersebut.

Analisis tren

Analisis tren adalah ketika Anda melihat data yang dikumpulkan selama periode waktu tertentu. Ini memungkinkan Anda untuk melihat bagaimana hal-hal telah berubah selama periode itu. Sebagai contoh, sebuah survei dapat menanyakan penduduk suatu negara bagian tentang pendapat mereka tentang gubernur mereka, kemudian menanyakan pertanyaan yang sama lagi setiap bulan selama satu tahun. Jika ada perubahan data yang signifikan, Anda dapat menentukan apa yang memengaruhi pergeseran tersebut.

Baca juga:  Apa itu pinjaman?

Analisis konjoin

Tujuan dari analisis conjoin adalah untuk lebih memahami bagaimana orang membuat keputusan yang kompleks. Ini memberikan nilai pada karakteristik yang berbeda dan meminta responden untuk mengevaluasinya.

Misalnya, bisnis yang menjual komputer dapat menggunakan analisis konjoin untuk membantu menentukan fitur apa yang akan diberikan pada komputer mereka. Ini memilih beberapa karakteristik, seperti ukuran hard drive, berat, ukuran layar dan RAM yang tersedia. Kemudian menambahkan tingkat realistis untuk masing-masing karakteristik ini, termasuk 500 gigabyte, satu terabyte dan dua terabyte untuk ukuran hard drive. Dalam survei tersebut, para peneliti memberikan responden laptop yang berbeda untuk dipilih, masing-masing mewakili kombinasi karakteristik yang berbeda. Setelah mengumpulkan data, bisnis dapat melihat fitur mana yang diprioritaskan pelanggan daripada yang lain.

Related Articles

Back to top button