Inspirasi

Agile vs Scrum

Ada banyak metode manajemen proyek yang dapat Anda gunakan saat bekerja sebagai bagian dari tim pengembangan produk. Dua metode populer adalah metodologi agile dan salah satu implementasinya, kerangka kerja scrum, yang keduanya memungkinkan tim untuk merespons perubahan lebih cepat daripada metode manajemen proyek tradisional. Meskipun kedua sistem serupa dalam banyak hal, ada juga beberapa perbedaan utama yang dapat membantu Anda menentukan apakah akan menerapkan kerangka kerja scrum atau jenis metodologi agilelainnya untuk tim Anda.

Dalam artikel ini, kami mendefinisikan dua strategi manajemen proyek, menjelaskan beberapa persamaan dan perbedaan utama dari agile versus scrum dan memberikan beberapa tip bermanfaat untuk menentukan kapan harus menggunakan kerangka kerja ini.

Apa itu Agile?

Agile adalah metodologi manajemen proyek yang menekankan pengembangan dan pengujian berkelanjutan di seluruh pengembangan produk. Dalam metodologi ini, tim bekerja sama untuk menghasilkan perubahan atau peningkatan tambahan pada produk sambil menerima umpan balik yang konsisten dari pelanggan atau pengguna akhir. Ini adalah metode yang sangat fleksibel yang dapat membantu tim mengelola perubahan pada persyaratan produk di berbagai fase pengembangan. Dalam kerangka kerja agile, tujuan tim adalah menghadirkan perangkat lunak berkualitas tinggi dengan setiap iterasi produk. Tim bekerja sama untuk memastikan produk sesuai dengan kebutuhan pengguna dan tujuan bisnis.

Apa itu scrum?

Scrum adalah jenis metodologi agileyang membagi proses pengembangan produk menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, yang dikenal sebagai sprint, dengan tenggat waktu yang jelas untuk setiap fase. Setelah setiap sprint, tim mengirimkan pekerjaan mereka kepada klien untuk mendapatkan umpan balik. Sprint ini, yang biasanya berlangsung antara satu dan tiga minggu, membantu tim menyelesaikan proyek pengembangan yang kompleks dalam kerangka waktu yang lebih singkat daripada metode manajemen proyek tradisional. Tujuan dari kerangka kerja scrum adalah agar tim dapat menghasilkan produk yang dapat dikirim dengan cepat sambil tetap fleksibel terhadap perubahan persyaratan produk.

Agile vs scrum

Metodologi agile dan scrum memiliki banyak kesamaan, tetapi ada juga perbedaan utama antara kerangka kerja manajemen proyek ini. Berikut perbandingan kedua metode di berbagai bidang:

Definisi

Agile adalah metodologi manajemen proyek yang menyoroti pentingnya pendekatan berulang untuk pengembangan produk. Ada berbagai jenis kerangka kerja agile, termasuk scrum, kanban dan pemrograman ekstrim (XP). Setiap jenis metodologi agilememiliki seperangkat aturan yang berbeda untuk diikuti oleh tim. Dalam scrum, tim fokus untuk menyelesaikan fase proyek, yang dikenal sebagai sprint, dalam kerangka waktu tertentu. Sangat membantu untuk menganggap agile sebagai filosofi untuk mengembangkan produk menggunakan pendekatan yang fleksibel, sementara scrum adalah salah satu dari berbagai metode yang dapat digunakan tim untuk menerapkan prinsip-prinsip agile.

Baca juga:  Cara menghasilkan uang online 2023

Anggota tim

Semua kerangka kerja agile, termasuk scrum, mendorong tim untuk bekerja sama untuk mencapai tujuan proyek. Beberapa metodologi agile fokus pada kolaborasi di antara tim lintas fungsi, yang mungkin mencakup klien, pengembang, dan pemangku kepentingan lainnya, seperti eksekutif perusahaan. Tim ini biasanya memiliki pemimpin proyek yang mengawasi anggota tim lainnya dan membimbing tim proyek untuk membuat kemajuan menuju hasil. Sebaliknya, tim scrum tidak memiliki pemimpin yang berbeda, dan semua orang bekerja bersama dalam prioritas pengembangan produk yang berbeda. Biasanya ada tiga peran dalam tim scrum, yang meliputi:

  • Pemilik produk: Dalam scrum, pemilik produk adalah orang yang menjelaskan visi mereka tentang suatu produk kepada tim dan membantu mereka memahami persyaratan bisnis proyek. Mereka mungkin memprioritaskan pekerjaan untuk diselesaikan oleh tim proyek, tetapi peran utama mereka adalah memotivasi anggota tim untuk memenuhi tujuan dan visi proyek.
  • Scrum master: Orang ini bertindak sebagai pelatih tim scrum untuk membantu mereka memenuhi persyaratan proyek. Mereka mengawasi proses scrum, seperti mengatur pertemuan tim dan berkomunikasi dengan pemilik produk, tetapi mereka tidak memiliki wewenang atas anggota tim lainnya.
  • Anggota tim: Tim scrum biasanya memiliki lima hingga delapan anggota yang bekerja bersama dalam semua fase pengembangan produk, termasuk pemrograman, desain, dan pengujian. Semua orang saling membantu di setiap sprint untuk menjaga proyek tetap berjalan.

Pengiriman

Dalam beberapa kerangka kerja agile, seperti kanban, tim terus menerus mengirimkan bagian dari produk, yang disebut iterasi, selama pengembangan. Mereka terus merilis iterasi tersebut kepada pelanggan atau pengguna, yang membantu mereka mengumpulkan umpan balik dan membuat perubahan berdasarkan respons publik terhadap produk. Sebaliknya, tim yang menggunakan kerangka scrum hanya memberikan iterasi di akhir setiap sprint. Tim scrum mengadakan pertemuan harian atau mingguan untuk membahas kemajuan mereka dan mengatasi potensi masalah, tetapi mereka menunggu hingga akhir sprint untuk mengimplementasikan fitur atau perubahan baru.

Metrik utama

Dalam kerangka kerja agile, tim dapat menggunakan berbagai metrik untuk mengukur kemajuan mereka menuju tujuan proyek. Misalnya, kerangka XP dari metodologi agile menekankan pengujian unit berkelanjutan di seluruh pengembangan. Dalam jenis pengujian ini, tim mengevaluasi setiap bagian individual dari suatu produk untuk memastikannya berfungsi seperti yang diharapkan sebelum beralih ke fitur berikutnya. Tim yang bekerja dalam kerangka kerja ini menggunakan pengujian unit untuk melacak kemajuan mereka pada tujuan proyek. Dalam kerangka scrum, kecepatan adalah metrik utama untuk mengukur kerja tim. Setiap sprint memiliki tenggat waktu yang harus dipenuhi oleh tim, yang memotivasi mereka untuk menyelesaikan tugas dengan cepat.

Baca juga:  Cara mempelajari beberapa bahasa sekaligus dalam 11 langkah

Tanggapan terhadap perubahan

Metodologi agile mendorong tim untuk tetap fleksibel terhadap perubahan selama pengembangan. Berbagai jenis kerangka kerja agile mengakui bahwa persyaratan produk dapat berubah setelah tim mulai mengerjakan proyek. Kerangka kerja agile lainnya, seperti kanban, memungkinkan tim untuk membuat perubahan ini secara terus-menerus sepanjang proyek. Dalam kerangka scrum, tim jarang menangani perubahan pada persyaratan produk hingga akhir sprint mereka. Setelah mereka mempresentasikan pekerjaan mereka kepada pemilik produk, mereka belajar tentang perubahan persyaratan dan memasukkannya ke dalam sprint berikutnya. Proses ini memungkinkan mereka untuk terus bekerja dengan cepat untuk menghasilkan kiriman.

Komunikasi

Banyak kerangka kerja agile mendorong komunikasi langsung antara berbagai tim, seperti manajer proyek dan pengembang. Kolaborasi lintas fungsi ini dapat membantu anggota tim memahami bagaimana pekerjaan mereka dalam proyek berkontribusi pada tujuan bisnis. Kerangka kerja scrum juga bergantung pada komunikasi, tetapi biasanya terbatas pada tim scrum. Anggota tim scrum biasanya mengadakan pertemuan harian singkat di mana mereka meninjau pekerjaan mereka dari hari sebelumnya, mempersiapkan tugas berikutnya dan mendiskusikan solusi potensial untuk tantangan. Pertemuan ini mungkin melibatkan pemilik produk, meskipun biasanya hanya master scrum dan anggota tim yang hadir.

Tips untuk memilih scrum atau kerangka kerja agile lainnya

Berikut adalah beberapa tip untuk membantu Anda menentukan kapan harus menggunakan kerangka kerja scrum versus implementasi lain dari metodologi agile:

Tentukan tujuan Anda

Penting untuk menetapkan tujuan yang Anda miliki untuk sebuah proyek untuk membantu Anda menentukan kerangka kerja agile yang optimal untuk tim Anda. Jika Anda memiliki kerangka waktu yang singkat untuk menyelesaikan proyek, seperti satu bulan, kerangka kerja scrum dapat menjadi pilihan yang baik karena mendorong anggota tim untuk melakukan pekerjaan mereka dengan cepat untuk memenuhi tenggat waktu mereka untuk setiap sprint. Kerangka kerja scrum juga bekerja dengan baik untuk proyek yang kompleks atau mendalam karena memungkinkan tim untuk membagi berbagai fase proyek menjadi serangkaian bagian yang lebih kecil dan lebih mudah dikelola.

Baca juga:  Apa itu penyitaan?

Pahami persyaratan produk

Setelah Anda menentukan tujuan proyek, ada baiknya berdiskusi dengan klien atau pemangku kepentingan utama tentang persyaratan produk dan tujuan bisnis. Diskusi ini dapat memandu Anda dalam memilih kerangka kerja agile yang dapat membantu tim mencapai tujuan tersebut. Biasanya, kerangka kerja scrum dapat membantu proyek dengan persyaratan yang dapat berubah selama pengembangan. Tim yang bekerja di bawah metode scrum dapat mendiskusikan perubahan tersebut di akhir setiap sprint dan menyesuaikan pekerjaan mereka sesuai kebutuhan untuk mencerminkan persyaratan baru.

Pertimbangkan anggota tim

Dalam kerangka scrum, setiap anggota tim memiliki tanggung jawab yang sama untuk memenuhi tujuan proyek. Untuk alasan ini, akan sangat membantu untuk menggunakan kerangka kerja ini ketika Anda memiliki anggota tim yang memiliki pengetahuan tentang setiap bagian dari pengembangan produk. Misalnya, saat mengerjakan pembaruan aplikasi perangkat lunak, kerangka kerja scrum bisa menjadi pilihan yang baik jika setiap anggota tim terbiasa dengan pemrograman dan pengujian. Jika Anda memiliki anggota tim yang berspesialisasi dalam bagian tertentu dari pengembangan produk, seperti desain, mungkin lebih baik memilih kerangka kerja gesit lain yang memungkinkan mereka menggunakan keahlian mereka secara lebih efektif.

Related Articles

Back to top button