Branding

Logo vs Brand: Definisi dan perbedaan penting

Perusahaan menggunakan berbagai media, platform, dan model konten untuk menunjukkan kepada audiens siapa mereka dan apa yang dapat mereka tawarkan. Dua elemen umum yang digunakan untuk menciptakan identitas di dalam pasar dapat berupa merek perusahaan dan logonya. Mempelajari dua komponen pemasaran ini dapat membantu Anda memahami bagaimana keduanya bekerja sama untuk membuat pesan umum untuk bisnis. Dalam artikel ini, kami menjelaskan definisi logo dan merek dan membagikan beberapa perbedaan utama di antara keduanya.

Apa itu logo?

Logo adalah grafik yang digunakan perusahaan untuk mewakili identitas atau produk mereka. Logo sering memiliki kombinasi tulisan dan elemen visual untuk mencerminkan merek perusahaan. Perusahaan mungkin menggunakan representasi visual ini di situs web, profil media sosial, atau kemasan produk mereka. Ada beberapa komponen logo:

Tanda merek: Tanda merek adalah elemen visual dari sebuah logo. Misalnya, untuk perusahaan listrik, ini mungkin sambaran petir atau huruf E.

Nama merek: Nama merek adalah nama produk atau perusahaan. Ini mungkin muncul sepenuhnya dalam logo atau tanda mungkin memasukkan elemen dari nama dalam komponen visual.

Tagline: Tagline adalah kumpulan kata singkat yang memberikan konteks tambahan pada logo. Jika tidak jelas apa yang diwakili atau dijual oleh logo, ini dapat membantu memberikan lebih banyak informasi.

Meskipun ketiga elemen ini bukan persyaratan untuk membuat logo, banyak perusahaan mungkin mengeksplorasi kombinasi yang berbeda dari masing-masing.

Apa itu merek?

Merek adalah kombinasi dari berbagai cara perusahaan merepresentasikan dirinya kepada audiensnya. Ini termasuk bagaimana orang melihatnya berdasarkan situs web, komunikasi, dan elemen visual mereka. Perusahaan sering mencoba membuat dan mengelola merek mereka karena mereka berharap pengguna mengenalinya. Ada beberapa komponen kunci untuk merek perusahaan:

  • Definisi merek: Definisi merek perusahaan hanyalah ringkasan dari apa yang dilakukan perusahaan, apa yang ditawarkan, dan siapa yang dilayaninya. Perusahaan mungkin membuat definisi merek terlebih dahulu untuk menginformasikan bagaimana mereka membuat dan memelihara elemen lain dari merek mereka.
  • Identitas merek: Identitas merek adalah area yang lebih spesifik dari merek perusahaan yang berfokus secara khusus pada bagaimana perusahaan menggambarkan dirinya sendiri dan bagaimana pelanggan menerimanya. Sementara sebuah merek dapat menggabungkan elemen-elemen lain, seperti penentuan posisi merek, penetapan harga, dan asosiasi dengan produk atau perusahaan lain, identitas merek perusahaan secara spesifik adalah bagaimana orang menggambarkannya.
  • Budaya merek: Budaya merek adalah bagaimana perusahaan berbagi nilai dan misinya dengan audiensnya melalui berbagai pengalaman. Ini termasuk basis pelanggan perusahaan, interaksi, karyawan, dan pengaruh yang menciptakan suasana bagaimana perusahaan dan konsumen berinteraksi satu sama lain dan lainnya.
  • Positioning merek: Brand positioning adalah bagaimana perusahaan berfungsi bersama dengan perusahaan dan merek serupa. Positioning merek bisa positif atau negatif, tergantung pada bagaimana konsumen melihat dan berinteraksi dengan merek bisnis, profil sosial, situs web, dan produk.
Baca juga:  Branding vs Pemasaran: Apa bedanya?

Pesan merek: Pesan merek adalah bagaimana perusahaan mengomunikasikan produk dan nilai perusahaan mereka kepada audiens mereka. Ini sering kali mencakup konten tertulis dan visual dan bagaimana perusahaan dapat menunjukkan kepada konsumen mengapa produk dan perusahaan mereka mungkin cocok dengan nilai-nilai masyarakat.

Logo vs merek

Ada beberapa cara membandingkan logo dan merek:

Cakupan

Merek sebuah perusahaan memiliki cakupan yang jauh lebih besar daripada logo. Sementara ini mencakup beberapa elemen seperti nilai merek, identitas, dan posisi pasar. Semua ini memengaruhi cara pelanggan berinteraksi dan mendiskusikan bisnis Anda. Logo hanyalah salah satu komponen dari sebuah brand, sehingga memiliki cakupan yang lebih kecil.

Rancangan

Logo membutuhkan desain khusus. Seringkali desainer grafis bekerja dengan perusahaan mereka untuk menentukan warna, font, dan elemen gaya lain yang diperlukan untuk membuat logo. Mereka mungkin membuat beberapa versi logo dengan nama atau inisial perusahaan dan ukuran yang berbeda untuk berbagai keluaran. Desain merek memerlukan penggabungan beberapa elemen dari logo, seperti warna dan font. Anda juga dapat mendesain elemen lain seperti templat email, halaman situs web, dan tata letak media sosial untuk memberikan pengalaman konsisten yang mewakili perusahaan Anda kepada audiens.

Fungsi

Fungsi utama logo adalah menciptakan elemen visual yang berkesan bagi perusahaan. Artinya memiliki logo dengan kombinasi warna dan elemen yang dapat dikenali pelanggan jika melihatnya di berbagai tempat. Jika pelanggan memiliki pengalaman positif dengan perusahaan dan mereka melihat logo di lokasi lain, kemungkinan besar mereka akan berinteraksi dengannya lagi. Fungsi merek adalah untuk menceritakan sebuah kisah di berbagai platform. Ini berarti mengungkapkan lebih banyak tentang misi, nilai, dan produk perusahaan Anda dengan cara berbeda yang memberikan pengalaman yang konsisten bagi pengguna.

Penempatan

Sebuah logo dapat muncul di beberapa lokasi untuk sebuah bisnis. Online, ini dapat termasuk di bagian atas situs web, sebagai halaman profil atau di semua komunikasi email. Itu juga dapat muncul secara fisik di etalase atau di iklan cetak. Setiap penempatan logo memberikan kesempatan kepada audiens untuk mengenali perusahaan Anda dan terlibat lebih jauh. Merek perusahaan dapat memiliki penempatan fisik, seperti warna pamflet atau kemasan. Karena elemen seperti nada dan visi adalah bagian dari merek perusahaan, elemen yang berbeda mungkin muncul di beberapa lokasi, seperti komunikasi tertulis kepada pelanggan, teks situs web, dan promosi media lainnya.

Baca juga:  Bagaimana menceritakan sejarah perusahaan Anda

Brand

Branding adalah proses menciptakan serangkaian elemen desain dan pemasaran untuk membedakan perusahaan dari yang lain. Ini mencakup desain logo dan merek bersama dengan komponen lain, seperti situs web, yang berkontribusi pada identitas perusahaan. Bisnis sering kali melakukan pencitraan merek ketika mereka memulai dan mengevaluasi berbagai saluran dan produk mereka dari waktu ke waktu untuk melihat bagaimana mereka dapat mengubah elemen apa pun.

Related Articles

Back to top button