Branding

5 Pertimbangan ketika perusahaan membangun brand image yang kuat

Brand image yang kuat merupakan representasi dari keunggulan kompetitif perusahaan. Dengan memilikinya, uang akan terus mengalir ke perusahaan. Beberapa alasan mengapa saya mengatakan ini.

Citra mewakili kesan suatu merek. Kesan positif akan berdampak pada loyalitas pelanggan dan mempengaruhi persepsi pelanggan terhadap produk perusahaan dalam jangka panjang.

Pelanggan setia dan terus membeli karena memiliki keterikatan yang kuat dengan merek. Mereka akan membeli produk dari merek yang sama dan enggan beralih ke merek lain. Pelanggan juga kurang sensitif terhadap perubahan harga dan akan cenderung membeli lagi di masa mendatang.

Loyalitas juga tercermin dalam kesediaan mereka untuk merekomendasikan merek tersebut kepada anggota keluarga atau teman mereka. Ini memudahkan bisnis dan mengurangi biaya promosi untuk menarik pelanggan baru. Selain itu, perusahaan dapat memanfaatkan brand image yang kuat untuk mengembangkan lini produk baru. Karena keterikatan mereka, pelanggan juga harus menyukai produk baru.

Akhirnya, brand image yang kuat menciptakan hambatan untuk masuk. Loyalitas yang tinggi meningkatkan biaya peralihan. Hal ini mempersulit pendatang baru untuk menarik pelanggan potensial.

Jadi bagaimana Anda mengembangkan brand image yang kuat?

Nah, saya akan mengambil lima pertimbangan dalam membangun brand image yang kuat.

  • Brand personality
  • Brand identity, termasuk nama merek
  • Unique value proposition
  • Kampanye iklan dan kegiatan promosi lainnya
  • Bisnis yang etis

Brand personality

Perusahaan menciptakan brand personality, yaitu kesan apa yang ingin mereka sampaikan kepada pelanggan melalui merek tersebut. Kepribadian dapat mengambil dimensi seperti inovasi, kebahagiaan, dan ketulusan. Dengan kata lain, perusahaan menyerap aspek psikologi manusia ke dalam sebuah merek.

Sebuah perusahaan berhasil ketika kepribadian merek cocok dengan kepribadian pelanggan sasaran. Kompatibilitas menghasilkan kasih sayang yang kuat di antara keduanya. Kasih sayang menghasilkan loyalitas dan preferensi untuk membeli.

Brand identity

Perusahaan menciptakan identitas merek untuk menggambarkan kepribadian merek. Identitas adalah elemen yang terlihat seperti logo, warna, dan tipografi. Perusahaan dapat memilih merah untuk logo Anda, untuk mewakili gairah atau biru untuk mewakili kepercayaan.

Baca juga:  5 Cara membuat pelanggan mengetuk pintu Anda lebih banyak

Selain itu, perusahaan juga mengembangkan nama merek yang mudah diingat oleh konsumen. Itu memudahkan konsumen untuk mengaitkan merek dengan apa yang mereka tawarkan.

Salah satu dimensi yang mungkin adalah pengucapan merek. Perusahaan perlu membuat nama merek yang sederhana, jelas, dan mudah dieja. Hal ini memudahkan konsumen untuk mengingat dan mengaitkan informasi tentang suatu merek dengan kepribadian merek, kualitas produk, kinerja produk, dan citra perusahaan. Ambil dua contoh pengucapan dua merek berikut:

  • ap.ple ke Apple
  • am · a · zon untuk Amazon

Menurut Anda, apakah keduanya mudah dieja atau tidak?

Proposisi nilai yang unik

Perusahaan mengembangkan proposisi penjualan unik (juga disebut titik penjualan unik) untuk membedakan penawaran mereka dari pesaing. Ini mencakup dimensi seperti fitur, kualitas, fungsionalitas, desain, penampilan, atau harga jual. Proposisi nilai yang unik membantu membangun citra merek yang kuat. Ini menentukan kepuasan pelanggan, yang pada gilirannya menentukan kesan merek dan produk.

Jika konsumen menyukainya, itu membuat kesan positif. Merek yang mudah diingat ditambah kesan positif menciptakan ruang memori di benak konsumen, meningkatkan peluang untuk pembelian berulang, dan untuk merekomendasikan penawaran kepada orang lain.

Jika sudah dibangun, perusahaan juga perlu mempertahankan value proposition agar tetap kompetitif. Selera konsumen dan persaingan pasar yang dinamis, membuat value proposition harus terus beradaptasi. Bagaimanapun, membangun citra mereka adalah usaha berorientasi jangka panjang. Proposisi nilai mungkin tetap unik, tetapi pesaing mungkin berhasil mengembangkan yang lebih baik. Atau sudah tidak relevan lagi dengan selera konsumen yang berubah.

Kampanye iklan

Perusahaan dapat memperkuat kesan merek mereka melalui kampanye iklan atau bauran promosi lainnya. Periklanan menciptakan persepsi yang kuat dan menginformasikan konsumen tentang kemampuan fungsional merek. Periklanan juga menjangkau pelanggan potensial yang lebih luas dan memperkuat dari mulut ke mulut.

Selain periklanan, perusahaan dapat memperkuat citra merek mereka melalui pengemasan, publisitas, atau kegiatan promosi lainnya.

Poin penting dalam bagian ini adalah konsistensi dan biaya. Pesan kampanye iklan harus selaras dengan citra merek dan saluran promosi lainnya. Juga, perusahaan perlu mempertimbangkan biaya ketika memilih saluran promosi yang tepat.

Baca juga:  Lupakan apa yang dibutuhkan pelanggan Anda, brand adalah hal yang mereka inginkan

Misalnya, sebuah perusahaan mempromosikan diskon besar-besaran untuk produk mereka. Bahkan, produk adalah merek premium karena perusahaan menerapkan strategi diferensiasi. Tentu saja, upaya tersebut akan merusak merek dalam jangka panjang karena tidak sesuai dengan citra merek.

Etika bisnis

Terakhir, perusahaan juga harus mengadopsi prinsip-prinsip etika dalam berbisnis. Etika memperkuat citra perusahaan dan penawarannya. Hal ini juga semakin penting akhir-akhir ini karena konsumen menjadi lebih sadar akan etika.

Misalnya, perusahaan menggunakan kemasan yang tidak hanya eye-catching tetapi juga ramah lingkungan. Perusahaan mengedepankan nilai-nilai sosial lingkungan dalam menjalankan aktivitas bisnis dan mengembangkan produk. Selain pengemasan, perusahaan juga dapat mengadopsi beberapa alternatif untuk beroperasi secara etis dan ramah lingkungan, seperti menggunakan energi terbarukan, mengurangi konsumsi energi, dan mendaur ulang.

Related Articles