Bisnis

Apa itu usaha mikro dan mengapa itu penting?

Usaha mikro adalah bagian penting dari perekonomian suatu negara, dan di banyak negara, mereka adalah jenis bisnis yang paling umum. Kesederhanaan dan biaya awal yang rendah membuat mereka dapat diakses dan memberikan peluang menghasilkan pendapatan bagi pengusaha dari semua lapisan masyarakat. Dalam artikel ini, kami membagikan apa itu usaha mikro, cara kerjanya, jenis usaha mikro, dan mengapa itu penting. Kami juga mengeksplorasi perbedaan antara usaha mikro dan usaha kecil dan melihat pro dan kontra.

Apa itu usaha mikro?

Usaha mikro, atau usaha mikro, adalah usaha kecil dengan karyawan kurang dari sepuluh yang tidak memerlukan banyak modal awal. Untuk dianggap sebagai usaha mikro, mereka juga membutuhkan neraca atau omset di bawah jumlah tertentu. Angkanya bervariasi tergantung lokasi.

Banyak usaha mikro adalah solopreneur atau bisnis keluarga dengan satu atau dua karyawan yang menyediakan produk atau layanan untuk komunitas lokal mereka. Mereka menambah nilai ekonomi suatu negara dengan menciptakan lapangan kerja, meningkatkan pendapatan, menurunkan biaya dan menambah kenyamanan.

Kredit mikro adalah bentuk kredit yang sering digunakan untuk mendanai usaha mikro. Pinjaman sederhana ini unik karena tersedia untuk orang-orang dengan jaminan minimal dan tidak memiliki riwayat kredit atau pekerjaan.

Bagaimana cara kerja usaha mikro?

Usaha mikro dimulai dengan cara yang sama seperti bisnis yang lebih besar, termasuk:

  • Memilih struktur bisnis
  • Menyiapkan sistem keuangan, operasi, dan pemasaran
  • Mendapatkan izin dan izin usaha yang diperlukan

Usaha mikro juga memerlukan jumlah perencanaan, dedikasi, dan pekerjaan yang sama dengan bisnis skala besar. Meskipun banyak usaha mikro adalah bisnis rumahan satu orang, mereka bukan hanya kepemilikan tunggal. Bergantung pada badan hukum apa yang terbaik, usaha mikro dapat berupa kepemilikan tunggal, korporasi, kemitraan, atau LLC. Namun, kepemilikan tunggal adalah jenis bisnis paling sederhana dan biasanya digunakan oleh operasi satu orang.

Struktur bisnis yang dipilih mengubah cara perusahaan mikro dikenai pajak. Seperti bisnis lainnya, usaha mikro harus membayar pajak penghasilan bisnis, pajak gaji, pajak penjualan, dan pajak negara bagian dan federal lainnya yang diwajibkan. Jika perusahaan mikro tergabung, tarif pajak perusahaan berlaku, tetapi kepemilikan perseorangan dikenai pajak menggunakan tarif pajak pribadi.

Baca juga:  Pendapatan kotor: Pengertian dan cara menghitungnya

Jenis-jenis usaha mikro

Meskipun kecil dalam ukuran dan skala, bersama-sama, usaha mikro dapat mewakili sebagian besar ekonomi dan mencakup kontraktor independen, pekerja lepas, dan organisasi kecil. Jenis usaha yang termasuk usaha mikro antara lain:

  • Bisnis rumahan
  • Pedagang kaki lima
  • Tukang kayu
  • Tukang listrik
  • Tukang pipa
  • Perusahaan rumput dan lansekap
  • Mekanik independen
  • Operator toko mesin
  • Pembuat sepatu
  • Petani kecil
  • Pemilik toko roti
  • Penjahit
  • Pembersih kering
  • Jasa katering
  • Fotografer
  • Akuntan praktik swasta
  • Pemilik toko online
  • Konsultan tunggal
  • Desainer grafis lepas
  • Pengemudi Uber
  • Pemilik Airbnb

Ukuran kecil dari usaha mikro tidak harus permanen. Pemilik usaha mikro dengan keinginan dan strategi yang efektif dapat berhasil mengembangkan bisnis dan skala mereka.

Usaha mikro vs usaha kecil

Secara teknis, pemilik usaha mikro adalah pemilik usaha kecil. Namun, mengidentifikasi sebagai pemilik usaha mikro akan membantu Anda memahami persyaratan dan tantangan khusus Anda. Ini sering berbeda dari bisnis kecil yang lebih besar, yang berarti pilihan dan solusi Anda juga akan berbeda. Berikut adalah beberapa perbedaan antara usaha mikro dan usaha kecil.

Ukuran dan skala

Ukuran dan skala adalah perbedaan utama antara usaha kecil dan usaha mikro. Definisi usaha kecil bervariasi menurut industri tetapi bisa apa saja hingga 500 karyawan. Usaha mikro jauh lebih kecil, seringkali solopreneur, dan umumnya memenuhi standar berikut:

Kurang dari sepuluh karyawan, termasuk pemiliknya

Diperlukan di bawah $50.000 untuk memulai

Sebagian besar usaha mikro membutuhkan lebih sedikit modal untuk beroperasi daripada usaha kecil, dan tingkat produksi atau aktivitas bisnis mereka lebih rendah daripada usaha kecil.

Beberapa usaha mikro adalah usaha kecil tahap awal dan akan tumbuh dari waktu ke waktu, sementara yang lain tetap usaha mikro selama masa hidup mereka.

Struktur bisnis dan perpajakan

Struktur bisnis dan perpajakan adalah perbedaan potensial lainnya antara usaha kecil dan usaha mikro. Usaha kecil sering mendaftar sebagai perusahaan atau LLC karena struktur ini memberikan perlindungan tanggung jawab pribadi bagi pemilik bisnis. Sebagai alternatif, sebagian besar usaha mikro adalah perusahaan perseorangan, yang tidak memerlukan pendaftaran karena Anda secara otomatis menjadi pemilik tunggal menurut undang-undang ketika Anda memulai bisnis pemilik tunggal.

Baca juga:  Pengertian pasar oligopoli

Pemilik usaha mikro yang memulai sebagai pemilik tunggal selalu memiliki pilihan untuk mendaftar sebagai LLC atau korporasi di tahap selanjutnya jika mereka menginginkan perlindungan kewajiban pribadi dan tarif pajak yang mereka tawarkan.

Akses ke keuangan

Lebih sulit bagi usaha mikro untuk mendapatkan pinjaman modal untuk memulai dan ekspansi daripada untuk usaha kecil. Sebagian karena mereka memiliki lebih sedikit aset sebagai jaminan, tetapi juga karena pemberi pinjaman memandangnya sebagai risiko tinggi. Karena usaha mikro beroperasi dalam skala kecil, pemberi pinjaman menganggap mereka kurang stabil dan kurang mampu mengelola utang daripada usaha kecil yang lebih besar.

Sementara beberapa pemilik usaha mikro mungkin memiliki akses ke program kredit mikro atau pinjaman mikro, yang lain perlu mencari sumber keuangan alternatif. Seringkali, pemilik usaha mikro menggunakan tabungan mereka, mengajukan pinjaman pribadi, meminta pinjaman kepada keluarga dan teman, atau mencari dana urun dana untuk mendapatkan modal usaha yang dibutuhkan.

Akses ke sumber daya

Bisnis kecil yang terstruktur dengan baik menikmati manfaat dari manajer umum, tim penjualan dan pemasaran, departemen akun, dan mungkin personel pendukung TI. Usaha mikro, dengan segelintir atau bahkan tanpa karyawan, memiliki sumber daya yang jauh lebih sedikit, menghambat pertumbuhan dan berpotensi membebani staf yang sering melakukan beberapa tugas secara bersamaan. Sementara staf minimal mungkin karena pilihan, beberapa ukuran dan perputaran usaha mikro semata-mata karena kurangnya dana untuk mempekerjakan lebih banyak karyawan atau mengakses sumber daya lain seperti subkontraktor.

Jangkauan pemasaran

Tidak seperti banyak usaha kecil, usaha mikro sering memiliki basis pelanggan yang lebih kecil dan sedikit atau tanpa dana atau sumber daya untuk kampanye pemasaran untuk menjangkau pelanggan potensial. Pemilik usaha mikro sering tidak memiliki pengetahuan atau keterampilan pemasaran dan hanya mengandalkan dari mulut ke mulut untuk menjangkau pelanggan potensial. Namun, mereka dapat menggunakan platform media sosial sebagai cara berbiaya rendah untuk memperluas jangkauan mereka.

Usaha kecil yang lebih besar memiliki jaringan, sumber daya, dan dana untuk menjalankan kampanye pemasaran skala besar.

Baca juga:  Apa itu budaya bisnis?

Tujuan operasi

Usaha mikro akan sering memiliki tujuan operasi yang berbeda dari usaha kecil yang lebih besar karena mereka memiliki biaya yang lebih rendah. Sementara tujuan dari banyak usaha kecil adalah untuk memotong biaya, biaya usaha mikro biasanya sudah rendah. Hasilnya adalah perbedaan yang signifikan dalam bagaimana usaha mikro dan usaha kecil meningkatkan keuntungan mereka. Usaha kecil yang lebih besar dapat memangkas operasi dan memotong biaya, sementara usaha mikro harus fokus pada pertumbuhan dan peningkatan pendapatan.

Mengapa usaha mikro itu penting?

Usaha mikro penting karena mereka memainkan peran penting dalam perekonomian masyarakat lokal. Mereka menyediakan lapangan kerja dan menciptakan keuntungan yang membawa uang dari luar ke dalam ekonomi lokal. Peluang menghasilkan pendapatan yang mereka berikan sering kali membantu meningkatkan kualitas hidup kelompok berpenghasilan rendah. Keberhasilan usaha mikro lokal, terutama di daerah pedesaan, penting untuk pembangunan dan kemajuan.

Pro dan kontra dari usaha mikro

Usaha mikro dapat memainkan peran penting dalam perekonomian dan komunitas lokal mereka. Tapi, seperti bisnis lain mereka memiliki pro dan kontra.

Kelebihan

Menjadi pemilik bisnis bisa sangat bermanfaat, dan ada banyak keuntungan untuk memulai usaha baru Anda sebagai usaha mikro, termasuk:

  • Mudah untuk memulainya
  • Memerlukan lebih sedikit modal
  • Mudah dioperasikan
  • Fleksibel untuk berubah
  • Biaya overhead bulanan rendah
  • Memfasilitasi spesialisasi
  • Hubungan pelanggan yang lebih dekat
  • Menawarkan kebebasan kreatif
  • Berikan Kemerdekaan
  • Kesempatan untuk belajar
  • Penghargaan keuangan
  • Kontra

Kekurangan

Meskipun ada banyak manfaat untuk memulai usaha mikro, mereka juga melibatkan pengambilan risiko dan banyak kerja keras. Di bawah ini adalah beberapa kontra dari usaha mikro:

  • Resiko keuangan
  • Kesulitan mengakses keuangan
  • Kesulitan menarik karyawan tingkat tinggi
  • Komitmen waktu yang substansial
  • Tugas yang tidak diinginkan
  • Stres tinggi
  • Multitasking
  • Sumber daya terbatas

Related Articles

Back to top button