Bisnis

Apa itu anggaran penjualan?

Anggaran penjualan adalah rencana keuangan yang memperkirakan total pendapatan yang dihasilkan perusahaan dalam periode tertentu. Perusahaan mengukur ini baik dalam dolar maupun unit dan menggunakannya sebagai alat untuk memprediksi bagaimana bisnis mereka dapat berjalan. Memahami cara kerja anggaran penjualan dapat membantu bisnis Anda menjadi lebih efisien dalam mencapai sasaran penjualan dan memaksimalkan keuntungannya. Dalam artikel ini, kami membahas anggaran penjualan, memberikan langkah-langkah bagaimana mengembangkannya, dan menawarkan contoh anggaran penjualan.

Apa itu anggaran penjualan?

Anggaran penjualan adalah proyeksi jumlah unit yang diantisipasi perusahaan untuk dijual dalam periode waktu tertentu dan pendapatan yang dapat diperolehnya. Biasanya, organisasi mengukur ini baik secara bulanan, triwulanan, atau tahunan. Saat memprediksi anggaran penjualan, perusahaan mempertimbangkan faktor-faktor seperti pola penjualan sebelumnya, aktivitas pesaing dan kondisi ekonomi saat ini atau yang diharapkan.

Mengapa anggaran penjualan penting?

Anggaran penjualan adalah alat penting untuk membantu bisnis memperkirakan kinerja mereka secara keseluruhan dan berapa banyak pendapatan yang dapat mereka hasilkan dari produk tertentu. Ini membantu perusahaan memperkirakan penjualan dan memaksimalkan pemanfaatan sumber daya mereka. Anggaran penjualan juga berfungsi sebagai alat perencanaan yang digunakan organisasi untuk menetapkan standar pencapaian tertentu. Misalnya, sebuah perusahaan dapat mengambil anggaran penjualan tahunannya sebesar $1000 dan membaginya dengan empat untuk menentukan sasaran kuartalan tim sebesar $250.

Organisasi dapat menentukan apakah bisnis mereka berhasil dengan memeriksa seberapa dekat mereka mencapai target mereka. Manajer penjualan menggunakan ini untuk menentukan tindakan korektif yang harus diambil agar lebih efisien. Manfaat lain dari menghitung anggaran penjualan meliputi:

  • Meningkatkan manajemen arus kas
  • Membangun strategi yang dapat ditindaklanjuti untuk mencapai tujuan penjualan
  • Menentukan biaya overhead
  • Memperlancar proses bisnis

Elemen anggaran penjualan

Unsur-unsur anggaran penjualan meliputi:

Perkiraan penjualan

Dengan melihat data masa lalu, organisasi membuat perkiraan penjualan berdasarkan tren masa lalu. Ini adalah jumlah unit yang mereka harapkan untuk dijual selama periode anggaran mereka. Prakiraan penjualan dapat melihat jumlah yang mereka antisipasi untuk dijual oleh individu, tim, atau perusahaan secara keseluruhan.

Baca juga:  Cara pintar dan mudah untuk mendapatkan pelanggan

Harga per unit

Anggaran penjualan mencakup harga terbaru untuk produk atau layanan perusahaan. Ini berfokus pada satu item atau unit tertentu. Jika perusahaan mengantisipasi fluktuasi harga sepanjang periode anggaran mereka, maka mereka juga memasukkannya di sini.

Total pendapatan

Elemen terakhir dari anggaran penjualan adalah pendapatan total. Anda dapat menghitung ini dengan mengalikan perkiraan penjualan dengan harga per unit. Total pendapatan adalah anggaran penjualan perusahaan.

Bagaimana mengembangkan anggaran penjualan

Berikut adalah beberapa langkah yang harus diambil untuk mengembangkan anggaran penjualan untuk perusahaan Anda:

Pilih periode waktu

Tentukan periode yang akan digunakan untuk anggaran penjualan Anda. Ini dapat berupa bulanan, triwulanan, atau tahunan. Perusahaan paling sering menggunakan evaluasi tahunan, tetapi Anda juga dapat mempertimbangkan untuk melihat periode waktu yang lebih singkat.

Kumpulkan harga jual

Menyusun daftar harga penjualan penting untuk menghitung anggaran penjualan Anda. Dapatkan harga untuk berbagai produk atau layanan Anda. Juga, pertimbangkan harga apa pun yang mungkin digunakan perusahaan Anda di kemudian hari karena berbagai faktor, seperti penjualan atau peningkatan permintaan.

Kumpulkan data penjualan

Teliti data dari penjualan perusahaan Anda dalam periode waktu yang Anda pilih untuk menentukan berapa banyak barang yang mungkin Anda jual. Misalnya, jika Anda memeriksa kuartal musim dingin Anda, pertimbangkan untuk melihat data dari kuartal musim dingin tahun lalu. Dengan melihat penjualan masa lalu, Anda dapat memprediksi berapa banyak unit yang mungkin Anda jual di masa depan.

Lihatlah tren pasar industri

Tetap up-to-date pada tren pasar saat ini. Ini termasuk melihat fluktuasi pasar dan preferensi terhadap tren tertentu melalui penelitian. Mengetahui keadaan tren pasar dapat membantu Anda menentukan apakah produk atau layanan Anda mungkin masih relevan selama waktu yang Anda hitung.

Berkomunikasi dengan pelanggan Anda

Pertimbangkan untuk berbicara dengan pelanggan Anda untuk melihat apa yang mereka rencanakan untuk dibelanjakan dalam jangka waktu yang dipilih. Ini sangat membantu untuk melihat pola pengeluaran pelanggan jangka panjang Anda. Juga, pertimbangkan bahwa beberapa pelanggan dapat membeli selama waktu tertentu dalam setahun yang dapat berdampak pada kuartal tertentu.

Baca juga:  Pendapatan berulang adalah: Definisi dan contohnya

Buat perkiraan Anda

Setelah mengumpulkan informasi tentang penjualan Anda sebelumnya, tren pasar, niat pelanggan, Anda dapat menghitung anggaran penjualan Anda. Untuk melakukan ini, kalikan jumlah unit yang diharapkan terjual dengan harga jual saat ini. Misalnya, jika sebuah toko buku mengharapkan untuk menjual 120 buku di kuartal pertama dan setiap buku berharga $12, anggaran penjualan mereka akan menjadi $1,440 (120 x $12 = $1,440) untuk kuartal pertama.

Bandingkan hasil

Setelah periode waktu yang ditentukan berakhir, bandingkan hasil aktual Anda dengan anggaran penjualan yang diprediksi. Lihat untuk melihat seberapa dekat hasil Anda yang sebenarnya dengan perkiraan Anda untuk membantu Anda menentukan seberapa akurat perhitungan Anda. Hasil Anda dapat membantu Anda mengambil tindakan yang efektif di masa mendatang untuk mendapatkan perhitungan yang lebih akurat.

Contoh anggaran penjualan

Gunakan contoh anggaran penjualan berikut untuk membantu Anda membuat sendiri:

Contoh 1:

Berikut adalah contoh perhitungan dasar untuk anggaran penjualan perusahaan pabrik:

Succulent Divas menjual sukulen pot seharga $10. Jika mereka menjual 1.000 sukulen di kuartal pertama, mereka dapat mengharapkan anggaran penjualan sebesar $10.000.

[$10 x 1.000 sukulen = $10.000]

Jika Succulent Divas menjual total 1.800 succulents (termasuk 1.000 dari kuartal pertama) pada kuartal kedua, mereka dapat mengharapkan anggaran penjualan sebesar $ 18.000.

[$10 x 1.800 sukulen = $18.000]

Contoh 2:

Berikut contoh perhitungan yang lebih rumit untuk anggaran penjualan kedai teh dengan perhitungan diskon antara lain:

Ling’s Tea menjual kantong teh daun lepas 12 ons seharga $8. Mereka berharap untuk menjaga harga mereka tetap konsisten sepanjang tahun tetapi menawarkan diskon bagi mereka yang membeli teh dalam jumlah besar. Setelah meninjau penjualan tahun lalu, Ling’s Tea memperhitungkan diskon yang diharapkan sebesar 3% dari penjualan kotor rata-rata per kuartal selama periode anggaran. Mereka juga berharap dapat menjual sekitar 6.000 tas di kuartal pertama. Untuk menghitung anggaran penjualan mereka untuk kuartal pertama, Ling’s Tea pertama-tama mengalikan biaya per kantong teh dengan jumlah kantong yang mereka antisipasi untuk dijual untuk mendapatkan total pendapatan $48.000.

Baca juga:  3 Alasan utama mengapa Anda tidak dapat menutup penjualan

[$8 x 6.000 tas = $48.000]

Ling’s Tea kemudian mengurangi 3% dari total pendapatan penjualan ($1.440) dari jumlah total pendapatan penjualan untuk menemukan anggaran penjualan untuk kuartal pertama. Menurut perhitungan mereka, pada akhir kuartal pertama, Ling’s Tea dapat mengharapkan anggaran penjualan sebesar $46.560.

[$48.000 – $1.440 = $46.560]

Related Articles

Back to top button