Bisnis

Apa itu customer value?

Siapa pun dapat memperoleh manfaat dari mengetahui cara mengidentifikasi nilai, terutama dalam bisnis yang menjual produk atau layanan. Ketika pelanggan merasa dihargai oleh perusahaan tempat mereka berbisnis, itu dapat meningkatkan kemungkinan mereka kembali untuk melakukan lebih banyak pembelian di masa depan. Mengetahui cara menentukan customer value untuk produk yang dijual perusahaan dapat membantu perusahaan mengetahui produk mana yang menghasilkan penjualan dan pendapatan paling banyak. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan customer value dan mengeksplorasi cara mengukurnya dan menanamkannya ke dalam produk Anda.

Apa itu customer value?

Customer value adalah perasaan kepuasan dan kepuasan yang dialami pelanggan ketika mereka terlibat dengan bisnis. Cara lain untuk memikirkan customer value adalah seberapa besar kemungkinan suatu produk menghasilkan penjualan berdasarkan seberapa sering pelanggan membelinya dan menawarkan umpan balik positif tentang pengalaman pengguna mereka. Perusahaan dapat menggunakan customer value untuk menentukan produk atau layanan mana yang mereka tawarkan yang paling berhasil di pasar dan menghasilkan jumlah pelanggan yang puas tertinggi.

Ini mungkin menginformasikan keputusan tentang produk mana yang terus diproduksi oleh perusahaan karena customer value yang tinggi dan item mana yang mungkin mereka hapus dari inventaris mereka karena customer value yang rendah. Misalnya, jika sebuah perusahaan melihat salah satu produk mereka memiliki customer value yang rendah, mereka mungkin memilih untuk mengambil barang itu dari rak dan menggantinya dengan produk baru yang serupa dengan produk lain yang mereka tawarkan dengan customer value yang tinggi.

Bagaimana mengukur customer value

Berikut cara mengukur customer value:

Identifikasi manfaatnya

Tentukan elemen produk mana yang mungkin dianggap bermanfaat oleh pelanggan. Ini dapat mencakup karakteristik yang memengaruhi kegunaan suatu produk, akses ke informasi, keberhasilan layanan, atau keuntungan memiliki produk. Mempertimbangkan manfaat suatu produk dapat membantu mengukur customer valuenya dengan menunjukkan aspek mana yang dipandang positif oleh pelanggan dan sebagai alasan untuk membelinya. Berikut adalah beberapa manfaat potensial yang dapat Anda cari dalam produk yang ingin Anda ukur customer valuenya:

  • Gambar
  • Kualitas produk
  • Afiliasi perusahaan
  • Kemudahan untuk diangkut
  • Kontribusi untuk pemecahan masalah
  • Takeaway jangka panjang
  • Pengalaman pengguna
  • Aksesibilitas layanan pelanggan
Baca juga:  Apa itu faktor kualitatif?

Pertimbangkan biayanya

Temukan biaya yang ditimbulkan produk kepada pelanggan. Biaya dapat mencakup apa pun yang mungkin hilang dari pelanggan dengan melakukan pembelian, seperti uang yang mereka keluarkan dan waktu yang diperlukan untuk melakukan perjalanan ke lokasi toko. Mempertimbangkan biaya suatu produk dapat berkontribusi untuk memahami customer valuenya dengan mengidentifikasi karakteristik yang mungkin dianggap negatif oleh konsumen yang membelinya. Ketika seorang pelanggan membeli suatu produk dan menemukan bahwa biayanya tinggi, hal itu mungkin mendorong mereka untuk mencari produk serupa di tempat lain yang memiliki lebih banyak manfaat.

Berikut adalah beberapa contoh biaya potensial yang mungkin ditimbulkan produk kepada pelanggan:

  • Harga produk
  • Biaya pemasangan
  • Transportasi ke dan dari lokasi pembelian
  • Biaya perawatan
  • Kegunaan
  • Waktu yang dibutuhkan untuk menggunakan produk
  • Biaya pembaruan

Gunakan persamaan customer value

Hitung customer value item dengan rumus. Satu rumus umum yang digunakan bisnis untuk mengukur customer value adalah Customer value = Manfaat/Biaya yang Dirasakan. Oleh karena itu, setelah Anda menemukan manfaat dan biaya produk, Anda dapat membagi manfaat dengan biaya untuk menentukan customer value. Karena beberapa produk mungkin memiliki manfaat dan biaya yang tidak bersifat numerik, persamaan tersebut bekerja paling efektif dalam hal membandingkan manfaat dengan biaya dan melihat kategori mana yang memiliki lebih banyak karakteristik.

Misalnya, jika Anda ingin menemukan customer value dari selimut tenun buatan tangan, Anda dapat mengidentifikasi manfaat sebagai kenyamanan, kehangatan dan desain, dan biaya sebagai waktu dan tenaga. Dalam hal ini, selimut tenun buatan tangan dapat dianggap memiliki customer value yang positif, karena lebih banyak manfaat daripada biayanya.

Bagaimana memberikan customer value

Inilah cara Anda dapat membangun customer value untuk produk Anda:

Dengarkan umpan balik pelanggan

Pertimbangkan umpan balik yang diberikan pelanggan Anda tentang produk Anda. Salah satu cara untuk mengumpulkan umpan balik adalah dengan memberikan survei kepada pelanggan untuk dikirimkan tentang produk yang mereka beli, karena mereka dapat memberi tahu perusahaan apa yang disukai pelanggan tentang produk yang mereka tawarkan. Anda juga dapat mengumpulkan umpan balik dari pelanggan melalui interaksi layanan pelanggan seperti kunjungan ke meja layanan pelanggan atau panggilan telepon. Ini sering dapat memberi tahu perusahaan tentang pengalaman spesifik yang dimiliki pengguna dengan produk tertentu yang dapat mereka gunakan untuk menentukan tindakan untuk produk yang mungkin mereka perlukan untuk meningkatkan customer value.

Baca juga:  Biaya Akuntansi vs Biaya Ekonomi

Buat proposisi nilai

Tetapkan metode untuk mengkomunikasikan nilai produk Anda kepada pelanggan. Ini dapat melibatkan penyorotan aspek positif dari produk tertentu melalui iklan atau dari mulut ke mulut, yang dapat meningkatkan peluang lebih banyak pelanggan untuk membelinya. Anda juga dapat mengomunikasikan manfaat apa pun yang dimiliki produk Anda kepada pelanggan secara langsung melalui interaksi langsung atau dalam percakapan melalui telepon. Ini mungkin mengundang pelanggan untuk mencoba produk baru dan melakukan pembelian berdasarkan rekomendasi Anda dan nilai yang Anda tanamkan dalam produk.

Pertimbangkan aspek selain harga

Perhatikan elemen produk Anda yang dapat bernilai bagi pelanggan selain harga. Sementara pelanggan mungkin cenderung membeli produk dengan harga lebih rendah, faktor yang lebih besar dalam memutuskan untuk melakukan pembelian mungkin dihasilkan dari nilai yang dirasakan produk. Oleh karena itu, Anda dapat meningkatkan customer value produk dengan menyoroti manfaat yang mereka tawarkan setelah dibeli, seperti kegunaan, akses mudah ke solusi dan hubungan dengan merek atau perusahaan terkenal.

Berfokus pada penambahan nilai pada produk Anda daripada secara eksklusif pada harganya dapat membantu mengidentifikasi produk yang memiliki jumlah manfaat yang dirasakan tinggi di berbagai titik harga dan dapat memastikan bahwa Anda mempertimbangkan customer value dari semua produk.

Tawarkan insentif untuk pembelian tertentu

Berikan reward kepada pelanggan yang membeli produk yang ingin Anda tingkatkan customer valuenya. Ini bisa berupa kupon, uang kembali, atau poin untuk program hadiah. Memberikan insentif untuk membeli produk tertentu dapat membantu meningkatkan customer value mereka, karena pelanggan dapat memasukkan imbalan yang mereka terima dalam manfaat yang dirasakan produk. Hal ini dapat mendorong pelanggan untuk mengulangi pembelian produk yang telah mereka nikmati dan mungkin mendorong pelanggan baru untuk mencoba suatu produk karena imbalan yang dapat mereka peroleh.

Contoh customer value

Pertimbangkan contoh ini untuk menemukan customer value dari produk pembersih:

Shop Right Grocery Store ingin menentukan customer value dari salah satu produk mereka yang paling populer, pel lantai dengan bantalan pembersih yang dapat diisi ulang. Umpan balik pelanggan menunjukkan bahwa sebagian besar pelanggan yang membeli pel menghargai bahwa itu mudah digunakan, cocok di sebagian besar ruang penyimpanan dan tidak mahal untuk dibeli, tetapi mereka juga mencatat biaya seperti harus membeli isi ulang. Untuk mencari customer value, Toko Kelontong Kanan Toko dapat menggunakan rumus berikut: Customer value = Manfaat/Biaya yang Dirasakan.

Baca juga:  18 Biaya bisnis

Perhitungan tersebut dapat mempertimbangkan manfaat dari kegunaan, daya simpan dan harga yang rendah serta biaya untuk membeli isi ulang, yang menghasilkan customer value yang tinggi, karena ada lebih banyak manfaat daripada biaya.

Related Articles

Back to top button