Bisnis

Apa itu perseroan terbatas (Corporation)?

Bisnis yang kita kenal sebagai konsumen datang dalam berbagai bentuk yang berbeda. Perseroan terbatas (corporation) adalah salah satunya – Ini adalah struktur hukum yang dimaksudkan untuk memungkinkan orang-orang di belakangnya melakukan bisnis mereka dengan perlindungan dari risiko tertentu. Sebagai contoh, jika sekelompok orang mendirikan sebuah perseroan terbatas dan kemudian perusahaan tersebut disuakan dengan gugatan sejumlah uang, perusahaan tersebut mungkin kehilangan sebagian atau semua asetnya untuk menyelesaikan kasus tersebut. Namun, para pendirinya umumnya tidak bertanggung jawab secara pribadi atas kerugian, selain dari investasi mereka sendiri di perusahaan (disebut tanggung jawab terbatas). Pemisahan hukum ini memungkinkan individu atau sekelompok orang untuk mengurangi beberapa risiko yang mereka ambil saat menginvestasikan waktu dan uang ke dalam bisnis. Seperti manusia, perusahaan dapat menghasilkan dan meminjam uang, memasuki kontrak, terjerat dalam gugatan, dan mengikuti hukum yang mengaturnya. Tidak seperti beberapa jenis struktur kepemilikan bisnis lainnya, seperti kemitraan atau perusahaan dengan tanggung jawab terbatas (LLC), perusahaan membayar pajak penghasilan atas keuntungannya.

Seperti Menara Eiffel di Paris, Rumah-rumah Cat Warna-warni di San Francisco, atau Jarum Ruang Angkasa di Seattle, banyak landmark dimulai sebagai gagasan satu atau beberapa orang. Tetapi dari waktu ke waktu, landmark memiliki kehidupan mereka sendiri, terpisah dari penciptanya yang asli atau bahkan kota tempatnya ada. Perseroan terbatas bekerja dengan cara yang serupa. Sebuah perusahaan mungkin mulai dimiliki hanya oleh beberapa pemilik, tetapi setelah ia menjadi sebuah perseroan terbatas (menjadi perseroan terbatas), secara hukum menjadi entitas sendiri, terpisah dari pemilik atau pemegang sahamnya.

Bagaimana sebuah perusahaan terbatas terbentuk?

Pembentukan perseroan terbatas bisa terlihat sedikit berbeda tergantung pada jenis bisnis yang Anda jalankan dan kebutuhannya. Secara umum, prosesnya melibatkan serangkaian keputusan, termasuk di mana perusahaan akan berlokasi dan siapa yang akan mengawasinya, serta mendaftarkan bisnis tersebut dengan pemerintah.

Berikut adalah beberapa langkah umum yang mungkin muncul saat membentuk sebuah perseroan terbatas:

  1. Memilih struktur bisnis. Perseroan terbatas hanyalah salah satu dari beberapa jenis struktur hukum yang tersedia bagi mereka yang memulai bisnis. Jenis lain termasuk kepemilikan perseorangan, kemitraan, dan perusahaan dengan tanggung jawab terbatas (LLC). Setiap struktur memiliki sejumlah manfaat dan regulasi sendiri. Dan bahkan di dalam perseroan terbatas, ada beberapa opsi yang harus dipertimbangkan, seperti yang dibahas dalam bagian di bawah ini.
  2. Memilih lokasi. Seperti bisnis lainnya, lokasi perseroan terbatas penting karena dapat menentukan pajak yang harus dibayarkan bisnis Anda, lisensi apa yang harus diperolehnya, peraturan yang harus diikuti, dan insentif atau manfaat keuangan apa yang mungkin diperolehnya.
  3. Menentukan nama. Nama perseroan terbatas biasanya bisa menjadi nama apa saja, tetapi umumnya tidak boleh menjadi nama yang sudah digunakan oleh perusahaan lain yang terdaftar di negara bagian yang sama.
  4. Mendapatkan nomor pengidentifikasi pekerja federal (EIN). EIN seperti Nomor Jaminan Sosial perusahaan. Sebagian besar perseroan terbatas diharuskan membayar pajak, dan perlu meminta nomor pengidentifikasi pekerja federal dari IRS.
  5. Memilih direktur. Tergantung pada negara bagian di mana Anda membentuk perseroan terbatas Anda, Anda mungkin diwajibkan memilih dewan direktur yang akan mengawasi perusahaan dan kepentingannya. Dalam perseroan terbatas yang diperdagangkan di bursa saham, dewan direksi biasanya diharapkan mewakili kepentingan pemegang saham perusahaan. Beberapa negara bagian juga mengharuskan perseroan terbatas memiliki sejumlah minimum orang di dewan mereka.
  6. Mengajukan artikel pendirian. Ini diajukan kepada sekretaris negara bagian dan kadang-kadang mungkin dikenal sebagai “sertifikat pendirian” atau “piagam.”
Baca juga:  4 Taktik untuk menjual barang yang mahal

Tergantung pada jenis bisnis, dan keakraban Anda dengan regulasi, mungkin bermanfaat untuk mempertimbangkan untuk menyewa profesional, seperti penasihat bisnis atau pengacara, untuk memastikan Anda memenuhi semua persyaratan yang diperlukan untuk membentuk perseroan terbatas.

Bagaimana cara sebuah perseroan terbatas beroperasi?

Sebuah perseroan terbatas adalah penunjukan hukum yang memberikan perusahaan struktur kepemilikan tertentu. Setelah sebuah perusahaan mengajukan permohonan “incorporation” (alias menjalani proses menjadi perseroan terbatas), aset dan kewajiban perusahaan tersebut secara hukum terpisah dari orang-orang yang memilikinya. Ini berarti bahwa jika perusahaan mengambil hutang atau menghadapi situasi seperti gugatan, hanya perusahaan itu sendiri yang bertanggung jawab — Biasanya tidak dapat mengajukan klaim terhadap aset pribadi pemilik jika perusahaan tidak mampu membayar hutangnya.

Mungkin akan membantu melihat bagaimana ini berbeda dari cara struktur kepemilikan lainnya bekerja. Misalnya, dalam struktur kemitraan terbatas, satu mitra umum biasanya bertanggung jawab tanpa batas, sementara semua mitra lainnya memiliki tanggung jawab terbatas. (Bayangkan firma hukum kecil atau praktek medis swasta dengan beberapa dokter.) Keuntungan dari kemitraan terbatas umumnya “dilewatkan” kepada mitra, artinya setiap mitra membayar pajak penghasilan pribadi atas bagian keuntungan mereka, yang biasanya diuraikan dalam perjanjian kemitraan.

Atau pertimbangkan kepemilikan perseorangan, jenis kepemilikan lainnya yang umumnya dimaksudkan untuk bisnis dengan satu pemilik. (Pikirkan tukang cukur atau musisi yang menjalankan bisnis satu orang.) Dalam kepemilikan perseorangan, pemilik masih secara hukum terikat dengan bisnis mereka, yang berarti jika perusahaan tidak mampu melunasi pinjaman bisnisnya melalui keuntungannya sendiri, aset pribadi pemilik bisa berisiko disita.

Dalam beberapa situasi, perusahaan mungkin memilih untuk menggabungkan beberapa struktur, sehingga kepemilikan mengikuti satu model sementara kewajiban pajak mengikuti yang lain (misalnya, LLC mengikuti persyaratan pajak perusahaan). Tetapi pendekatan ini kurang umum dan sulit untuk diatur.

Apa saja jenis perseroan terbatas?

Ketika Anda memikirkan tentang perseroan terbatas secara umum, umumnya Anda akan memikirkan perusahaan besar seperti Walmart atau Apple. Tetapi sebenarnya, perusahaan besar tersebut hanyalah salah satu dari beberapa jenis perseroan terbatas yang ada. Meskipun mereka akan tak terhindarkan memiliki beberapa kesamaan, setiap jenis perseroan terbatas memiliki tampilan yang sedikit berbeda di bawah permukaannya, dengan regulasi yang berbeda tentang pajak apa yang harus dibayarkan, bagaimana melaporkan keuangan mereka, dan seberapa besar mereka bisa tumbuh. Aturan ini dapat bervariasi tergantung pada negara di mana perusahaan tersebut berlokasi.

Berikut adalah beberapa jenis perseroan terbatas yang paling umum:

  • Perseroan terbatas jenis C (C corps) adalah yang seringkali kita pikirkan saat berbicara tentang “perseroan terbatas” — Mereka bisa mencakup berbagai macam perusahaan, seperti jaringan toko kelontong lokal atau raksasa seperti Google atau Amazon. C corps umumnya menawarkan perlindungan lebih besar bagi pemilik daripada struktur kepemilikan lainnya, dalam arti bahwa hukum menganggapnya sebagai entitas yang sepenuhnya terpisah dari orang-orang yang memilikinya. Keuntungan ini juga bisa datang dengan biaya yang lebih tinggi. Misalnya, keuntungan C corps dapat dikenai pajak dua kali: pertama atas keuntungan perusahaan, dan lagi jika perusahaan membayar dividen kepada pemegang saham. Struktur C corps memungkinkan pemilik menjual saham perusahaan, sehingga mungkin cocok untuk bisnis yang mungkin ingin go public suatu hari nanti.
  • Perseroan terbatas jenis S (S corps) adalah seperti sepupu dari C corps — Mereka mirip dalam hal S corps juga diperlakukan sebagai entitas terpisah yang independen dari pemiliknya. Tetapi ada beberapa perbedaan penting. Pertama, sebuah S corps tidak boleh memiliki lebih dari 100 pemegang saham. Di sebagian besar negara bagian, keuntungan dari S corps dapat “dilewatkan” kepada pendapatan pribadi pemilik, artinya tidak tunduk pada pajak korporat tambahan seperti halnya banyak C corps. Untuk mendapatkan status S corps, perusahaan harus mengajukan permohonan kepada Internal Revenue Service, proses yang terpisah dari pendaftaran dengan pemerintah setempat atau negara bagian.
  • Perseroan terbatas jenis B (B corps) adalah bisnis yang berorientasi pada keuntungan, tetapi juga didorong oleh misi, yang berarti bahwa mereka biasanya harus menunjukkan keuntungan dan manfaat publik. Biasanya mereka dikenakan pajak dengan cara yang sama seperti C corps. Di beberapa negara bagian, B corps diwajibkan untuk mengajukan laporan tahunan yang tidak hanya mengungkapkan keuangan mereka tetapi juga bagaimana mereka menjalankan misi mereka.
  • Perseroan terbatas “close corporations” mirip dengan B corps, tetapi biasanya perusahaan ini lebih kecil dan umumnya tidak bisa diperdagangkan secara publik, meskipun ini juga tergantung pada negara bagian.
  • Perseroan terbatas nirlaba umumnya mencakup organisasi yang semata-mata didorong oleh misi, seperti lembaga amal dan beberapa lembaga keagamaan atau akademis. Nirlaba tidak dikenakan pajak — Mereka tidak diwajibkan membayar pajak atas keuntungan mereka, tetapi mereka diwajibkan mengikuti aturan khusus yang mengatur bagaimana mereka dapat menghabiskan keuntungan mereka. Misalnya, nirlaba tidak boleh membayar dividen atau menyumbangkan dana untuk kampanye politik. Mereka juga disebut perusahaan 501(c)(3), merujuk pada kode pajak IRS yang memberi mereka status pengecualian.
Baca juga:  7 Model harga

Apa saja keuntungan dari perseroan terbatas?

Perseroan terbatas diperlakukan sebagai entitas hukum yang sepenuhnya terpisah dari orang atau orang-orang yang memilikinya. Pemisahan ini menawarkan keuntungan yang cukup signifikan dibandingkan dengan beberapa jenis struktur kepemilikan lainnya: Jika perusahaan berhutang atau menghadapi masalah hukum, pemiliknya bisa dilindungi dari risiko sampai tingkat tertentu.

Mungkin membantu untuk memikirkan ini dalam konteks jenis struktur kepemilikan lainnya. Ambil contoh kepemilikan perseorangan, misalnya. Dalam kepemilikan perseorangan, bisnis masih terikat dengan pemiliknya; dalam pandangan hukum atau lembaga pajak, bisnis dan pemiliknya tidak dilihat sebagai dua entitas yang terpisah. Ini berarti pemilik dapat secara pribadi bertanggung jawab atas hutang atau kewajiban perusahaannya.

Sebagai perbandingan, pemilik perseroan terbatas memiliki tanggung jawab terbatas, yang berarti jika perusahaan berhutang atau menghadapi masalah hukum, hanya perusahaan itu sendiri yang bertanggung jawab. Pemiliknya hanya bisa bertanggung jawab atas investasi mereka di perusahaan — Aset pribadi mereka biasanya tetap terpisah dan dengan demikian dilindungi dari risiko tersebut.

Banyak perseroan terbatas (terutama C corps) juga bisa beroperasi independen dari pemegang sahamnya, artinya jika satu atau lebih saham keluar dari perusahaan atau menjual saham mereka, bisnis tersebut masih bisa berlanjut. Selain struktur independennya, banyak jenis perseroan terbatas bisa menjual saham kepada sekelompok investor yang lebih besar, bahkan di pasar publik, yang penting bagi bisnis yang bermaksud untuk tumbuh dan bertahan dalam jangka waktu yang lama.

Apa saja kerugian dari perseroan terbatas?

Meskipun kemandirian banyak perseroan terbatas bisa menawarkan perlindungan dan manfaat tertentu bagi pemilik, struktur ini tidak ideal untuk semua orang. Salah satu kerugian potensial adalah bahwa membentuk perseroan terbatas bisa lebih mahal daripada struktur kepemilikan lainnya. Beberapa perseroan terbatas mungkin juga harus membayar pajak dua kali. Pertama, perusahaan itu sendiri mungkin harus membayar pajak atas keuntungannya; dan kedua, jika perusahaan membayar dividen, pemegang saham mungkin harus membayar lagi sebagai bagian dari pajak penghasilan pribadi mereka.

Selain berpotensi lebih mahal, perseroan terbatas bisa memerlukan lebih banyak pekerjaan untuk dioperasikan dan dipelihara. Mereka seringkali tunduk pada persyaratan pelaporan keuangan dan pencatatan yang lebih ekstensif daripada jenis-jenis struktur kepemilikan lainnya.

Baca juga:  3 Alasan mengapa pelanggan dapat menjadi mentor yang baik

Apa perbedaan antara perseroan terbatas dan perusahaan?

Perusahaan adalah istilah umum yang merujuk pada berbagai macam bisnis komersial, seperti perusahaan roti atau perusahaan pengiriman. Sebuah perusahaan bisa menjadi operasi satu orang, seperti akuntan dengan firma sendiri, atau bisa menjadi perusahaan internasional besar dengan jutaan karyawan.

Ini berbeda dari perseroan terbatas, yang merupakan penunjukan hukum khusus yang memberikan perusahaan struktur kepemilikan tertentu. Pemilik perusahaan bisa melalui proses “incorporation” untuk secara hukum memisahkan bisnis dari aset pribadi mereka, yang bisa menawarkan pemilik beberapa tingkat perlindungan terhadap tanggung jawab hukum atau keuangan, tergantung pada struktur kepemilikan yang dipilih (misalnya, perseroan terbatas, LLC, kepemilikan perseorangan).

Berikut adalah cara lain yang mungkin Anda pikirkan: perseroan terbatas adalah salah satu jenis perusahaan yang dirancang untuk diperlakukan sebagai entitas terpisah dari pemiliknya.

Bagaimana sebuah perseroan terbatas berakhir?

Sebuah perseroan terbatas bisa berakhir baik secara sukarela maupun tidak sukarela. Jika berakhir secara sukarela, sebuah perusahaan mungkin memutuskan untuk menutup dengan suara pemegang sahamnya, setelah itu biasanya perlu memberi tahu Sekretaris Negara atau mengikuti serangkaian perintah pengadilan tertentu. Dalam beberapa kasus, perusahaan bisa berakhir secara tidak sukarela melalui tindakan pemerintah, yang seringkali terjadi akibat gagal membayar pajak atau hutang kepada kreditur. Baik sukarela atau tidak, perusahaan yang sedang ditutup biasanya menjalani proses likuidasi, di mana aset yang tersisa dijual untuk melunasi hutang yang masih ada.

Related Articles

Back to top button