Bisnis

Apa itu nilai intrinsik?

Nilai intrinsik adalah konsep inti dalam strategi perdagangan yang disebut investasi nilai (pendekatan yang berfokus pada membeli saham yang diperdagangkan di bawah nilai sebenarnya perusahaan). Ini menggunakan teknik yang disebut analisis fundamental untuk menentukan nilai nyata perusahaan berdasarkan perkiraan laba masa depannya. Dalam istilah paling dasar, nilai intrinsik adalah berapa harga sebuah perusahaan jika dijual hari ini. Ini tidak termasuk spekulasi tentang apa yang mungkin terjadi pada harga saham dan hanya fokus pada aktivitas bisnis utama perusahaan. Investor nilai mencari saham yang diperdagangkan di bawah nilai intrinsik mereka, dengan asumsi harga saham akan kembali ke tingkat tersebut atau lebih tinggi. Penggunaan lain dari nilai intrinsik termasuk menentukan nilai suatu opsi dan bagaimana aset dinilai.

Contoh

Perusahaan fiktif bernama Shoes, Inc. memperkenalkan sneaker pintar baru. Berdasarkan spekulasi tentang masa depan industri sepatu, harga sahamnya melonjak tinggi. Namun, nilai intrinsik perusahaan tetap rendah, karena penjualan yang besarnya hanya sedikit dan biaya produksi serta akuisisi pelanggan yang tinggi. Seorang investor nilai kemungkinan akan melewatkan pembelian saham di perusahaan ini.

Bagaimana nilai intrinsik sebuah perusahaan dihitung?

Ada dua aspek utama yang mungkin digunakan oleh seorang analis keuangan untuk menentukan nilai intrinsik sebuah perusahaan: kuantitatif dan kualitatif.

Sumber utama nilai yang diperoleh sebuah perusahaan adalah pendapatan yang dihasilkannya bagi pemilik – Ini adalah ukuran kuantitatif, karena nilai dapat dengan mudah diungkapkan dalam angka. Menilai nilai ini biasanya dilakukan dengan menggunakan teknik yang disebut aliran kas terdiskonto (DCF).

Ide di balik analisis DCF adalah bahwa jika Anda memiliki $100 hari ini, Anda dapat menginvestasikannya. Katakanlah Anda dapat mendapatkan tingkat pengembalian investasi sebesar 5%. Itu berarti Anda akan memiliki $105 tahun depan. Dengan kata lain, menerima $105 tahun depan sama dengan mendapatkan $100 sekarang.

Aliran kas terdiskonto

Dolar di masa depan tidak seharga dolar saat ini. Fakta ini menyiratkan bahwa kita harus mendiskon aliran kas masa depan untuk memperhitungkan nilai waktu uang yang berbeda. Untuk melakukannya, Anda harus membagi pembayaran masa depan dengan satu ditambah tingkat diskon, dinaikkan ke pangkat jumlah periode di masa depan yang akan datang. Nilai Terdiskonto = Pembayaran Masa Depan / (1 + tingkat diskon) ^ # periode

Misalkan Anda mengharapkan pembayaran sebesar $150 dalam tiga tahun dan bahwa Anda dapat menghasilkan tingkat bunga sebesar 5% dari uang yang Anda miliki hari ini.

Baca juga:  Apa artinya berorientasi pelanggan?

Nilai Terdiskonto = $150 / (1.05)^3

Nilai Terdiskonto = $150 / 1,16

Nilai Terdiskonto = $112,70

Jadi, jika Anda memiliki $129,31 hari ini, Anda akan memiliki $150 dalam tiga tahun. Oleh karena itu, nilai terdiskonto dari pembayaran masa depan tersebut adalah $129,31 hari ini.

Dalam kasus sebuah perusahaan, Anda harus mendiskon aliran kas yang diharapkan setiap tahunnya, biasanya dengan biaya modal tertimbang (WACC), yang merupakan tingkat pengembalian ekuitas yang harus Anda dapatkan untuk menutupi biaya meminjam uang. Melakukannya akan memberi Anda aliran kas yang sudah terdiskonto dari perusahaan tersebut. Menambahkan semua nilai yang sudah terdiskonto tersebut akan memberikan Anda nilai sekarang bersih (NPV) aliran pendapatan perusahaan.

Contoh-contoh di atas dimaksudkan hanya untuk tujuan ilustrasi dan tidak mencerminkan kinerja investasi apa pun.

Metode pengganda

Jika perusahaan memiliki aliran kas yang diharapkan yang sama setiap tahun ke depan, Anda dapat menggunakan pintasan – Ambil kebalikannya dari tingkat diskon untuk menentukan penggandanya.

Jadi, tingkat diskon sebesar 10% akan menjadi 1/0,1 = 10, dan tingkat diskon sebesar 5% akan menjadi 1/0,05 = 20. Karena semua penyebutnya sama, mengalikan pendapatan saat ini dengan pengganda akan memberi Anda NPV. Sebagai alternatif, membagi pendapatan saat ini dengan tingkat diskon akan memberi Anda jawaban yang sama.

Nilai kualitatif

Analisis seringkali akan menambahkan jumlah yang subjektif (kualitatif) ke NPV untuk menentukan nilai intrinsik. Karena nilai intrinsik adalah nilai sebenarnya perusahaan, jumlah ini dimaksudkan untuk menangkap beberapa hal abstrak yang mungkin dimiliki oleh perusahaan. Penambahan ini bisa menjadi apa pun, mulai dari kekuatan merek perusahaan hingga kemampuan tim manajemennya.

Banyak investor yang mematuhi analisis fundamental tidak suka nilai tambahan ini karena bersifat subjektif. Oleh karena itu, nilai intrinsik perusahaan seringkali akan bervariasi tergantung siapa yang melakukan analisis.

Apa perbedaan antara harga saham dan nilai intrinsiknya?

Saham pada dasarnya adalah sertifikat kepemilikan dalam sebuah perusahaan. Harga saham adalah apa yang orang bersedia bayar untuk satu saham ekuitas dalam perusahaan tersebut. Ada banyak alasan mengapa seseorang mungkin ingin membeli saham perusahaan.

Salah satu alasannya adalah mereka ingin mendapatkan distribusi periodik dari keuntungan kepada pemilik ekuitas – yang disebut dividen. Alasan lain mungkin adalah karena mereka mengharapkan perusahaan tumbuh. Masuk awal akan memungkinkan pedagang untuk meraih manfaat dari pertumbuhan tersebut.

Baca juga:  Apa itu perusahaan?

Tetapi, terkadang, seorang investor mungkin hanya menyukai perusahaan dan produk-produknya. Mereka mungkin ingin terkait dengan perusahaan dan misinya. Atau, seorang investor mungkin berpikir bahwa harga saham akan meningkat karena beberapa alasan, tanpa ada perubahan pada model bisnis atau lini produknya.

Harga saham berubah setiap hari, karena pembeli dan penjual memiliki kebutuhan investasi yang berbeda dan keyakinan tentang masa depan perusahaan. Tetapi nilai intrinsik perusahaan berakar pada operasinya. Nilai intrinsik kemungkinan akan meningkat ketika produk baru berhasil diluncurkan; dan, kemungkinan akan menurun ketika konsumen tidak lagi tertarik pada produk yang mereka jual. Nilai intrinsik seharusnya tidak berubah berdasarkan perasaan investor suatu hari, atau karena perusahaan lain mencuri perhatian. Nilai ini hanya berubah ketika fungsi bisnis inti berubah.

Apa perbedaan antara nilai intrinsik, nilai buku, dan nilai pasar sebuah perusahaan?

Tiga jenis nilai utama berlaku untuk sebuah perusahaan yang diperdagangkan di pasar saham.

Nilai intrinsik adalah angka yang dihitung berdasarkan aliran kas masa depan yang diharapkan. Ini adalah nilai yang ditetapkan oleh analis dan memperkirakan berapa yang akan dibayar seseorang untuk perusahaan jika dijual hari ini.

Nilai buku adalah istilah akuntansi. Ini adalah ukuran yang dilaporkan pada neraca perusahaan, yang mencatat nilai yang tercatat dari asetnya, dikurangi depresiasi, minus hutangnya. Ini adalah jumlah teoretis uang yang akan diterima perusahaan jika mereka menjual semua aset dan melunasi semua utang.

Nilai pasar adalah berapa saham perusahaan tersebut bernilai. Ini ditemukan dengan mengalikan harga saham dengan jumlah saham yang beredar.

Bagaimana nilai intrinsik berkaitan dengan risiko pasar?

Salah satu pendukung nilai intrinsik yang paling terkenal adalah Warren Buffet. Ia menghabiskan hidupnya untuk mencoba memahami berapa harga sebuah perusahaan, lalu membeli sahamnya ketika pasar menghargai saham perusahaan tersebut. Risiko pasar ada ketika harga saham memiliki kemungkinan besar untuk turun setelah Anda membelinya. Semakin tinggi harga saham perusahaan tersebut dibandingkan dengan pendapatan (disebut rasio harga terhadap pendapatan, atau rasio P/E), semakin sulit biasanya untuk harga tersebut naik lebih tinggi. Jika perusahaan di bawah ekspektasi, nilai saham dapat turun cukup cepat.

Baca juga:  Apa yang harus dilakukan ketika Anda kehilangan klien

Dan beberapa perusahaan hanya tampak melihat harga saham mereka melonjak-terlonjak. Ukuran yang digunakan oleh pedagang untuk menangkap volatilitas tersebut disebut beta. Beta dan rasio P/E bisa memberi Anda gambaran sedikit tentang risiko pasar yang Anda ambil. Dan membandingkan metrik ini dengan nilai intrinsik perusahaan dapat membantu Anda mengidentifikasi perusahaan yang menurut Anda memiliki risiko lebih rendah dan potensi imbalan lebih tinggi.

Apa itu nilai intrinsik dari sebuah opsi?

Nilai intrinsik juga dapat digunakan untuk menentukan berapa harga opsi atau aset. Opsi memberikan pemiliknya hak, tetapi bukan kewajiban, untuk membeli (dalam kasus opsi beli) atau menjual (dalam kasus opsi jual) suatu aset pada tanggal tertentu di masa depan. Harga pembelian atau penjualan tersebut disebut harga pelaksanaan dan ditentukan sebelumnya – saat kontrak dieksekusi.

Sebagai contoh, katakanlah Anda memiliki opsi untuk membeli satu juta barel minyak seharga $75 juta kapan saja dalam setahun ke depan. Anda akan ingin memantau harga minyak. Jika harga minyak pernah naik di atas $75 per barel (harga pelaksanaan), Anda dapat menggunakan opsi tersebut. Misalkan harga minyak mulai diperdagangkan seharga $80 per barel. Anda dapat menggunakan opsi Anda, membeli minyak seharga $75 per barel, lalu segera menjual minyak pada harga spot $80, dan mendapatkan keuntungan sebesar $5 juta, dikurangi biaya kontrak.

Nilai intrinsik dari opsi beli adalah jumlah dengan mana opsi tersebut “in-the-money” (harga saat ini dari aset dikurangi harga pelaksanaan). Jika harga minyak tidak pernah melampaui $75, Anda cukup biarkan opsi tersebut kadaluwarsa. Oleh karena itu, opsi tidak pernah memiliki nilai intrinsik di bawah nol.

Juga perlu dicatat bahwa opsi beli dapat memiliki beberapa nilai bahkan jika saat ini tidak “in-the-money”. Situasi ini biasanya terjadi karena masih ada waktu tersisa pada kesempatan tersebut, yang berarti harga pasar dapat naik di atas harga pelaksanaan sebelum opsi tersebut kadaluwarsa. Nilai yang akan dibayar seseorang untuk opsi yang tersisa tersebut disebut nilai waktu.

Related Articles

Back to top button