Bisnis

Apa itu garansi?

Ketika Anda melakukan pembelian, adalah wajar untuk khawatir tentang apa yang terjadi jika produk rusak atau cacat. Untuk membantu meredakan kekhawatiran ini, penjual produk dan produsen mungkin menawarkan garansi, atau janji kepada pembeli bahwa mereka akan memperbaiki atau mengganti produk yang cacat. Garansi biasanya berlaku selama jangka waktu tertentu — Misalnya, Anda mungkin mendapatkan garansi yang berlaku selama satu tahun ketika Anda membeli peralatan elektronik baru. Sebuah perusahaan mungkin menolak untuk menghormati garansi jika Anda mengabaikan beberapa kondisi tertentu, seperti melakukan perawatan dasar produk, atau jika Anda mengubah atau menggunakan produk dengan tidak benar.

Contoh

Misalkan Sharon sedang membeli TV pintar baru untuk rumahnya. TV tersebut dilengkapi dengan garansi selama satu tahun dari produsen. Penjual (dalam hal ini toko ritel yang menjual produk) menawarkan garansi perpanjangan tambahan, yang akan melindungi pembelian Sharon selama lima tahun dengan membayar biaya kecil. Mengetahui seberapa tidak dapat diprediksi teknologi, Sharon memutuskan untuk membeli garansi perpanjangan untuk mengurangi kemungkinan harus membeli yang baru di kemudian hari. Dua tahun kemudian, TV Sharon tiba-tiba tidak berfungsi. Garansi dari produsen sudah habis, jadi Sharon membawa TV-nya ke toko tempat dia membelinya. Karena dia membeli garansi perpanjangan, toko setuju untuk menggantikan TV rusaknya dengan yang baru.

Apa itu garansi?

Melalui garansi, penjual produk atau produsen berjanji kepada pembeli bahwa produk mereka akan berfungsi sesuai dengan iklannya. Beberapa garansi bersifat tersirat, yang berarti hukum negara mewajibkan penjual untuk mengganti produk yang rusak tanpa memandang ada atau tidak ada garansi tertulis. Dalam kasus lain, penjual mungkin memiliki daftar eksplisit tentang jenis kerusakan yang akan mereka tanggung dan dalam situasi apa. Banyak produk dilengkapi dengan garansi gratis, tetapi penjual dan produsen juga dapat menawarkan garansi perpanjangan dengan biaya tambahan.

Bagaimana cara kerja garansi?

Secara umum, ketika sebuah perusahaan menjual produk, mereka berjanji kepada pembeli bahwa produk tersebut akan berfungsi dengan cara tertentu. Jika produk yang dibeli rusak atau tidak berfungsi sesuai iklan, dalam teori, pihak yang memberikan jaminan (disebut juga sebagai perusahaan yang memberikan janji) akan memperbaiki atau mengganti produk atau mengembalikan uang Anda. Tetapi beberapa garansi mungkin beroperasi secara berbeda tergantung pada situasi dan jenis garansi. Misalnya, beberapa garansi diatur oleh produsen atau penjual, sementara yang lain diwajibkan oleh hukum negara. Beberapa garansi mungkin hanya berlaku selama jumlah tahun tertentu atau dalam kondisi tertentu.

Baca juga:  8 Cara meningkatkan penjualan di bisnis apapun

Apa saja jenis-jenis garansi?

  • Tersirat: Seorang penjual atau produsen produk mungkin tidak selalu mengkomunikasikan garansi kepada pembeli, tetapi itu masih bisa tersirat dalam hukum negara. Sebagian besar negara memiliki garansi tersirat yang mencakup hampir setiap produk. Garansi tersirat hanya berarti bahwa produk harus benar-benar melakukan apa yang penjual katakan. Jika tidak, penjual harus memberikan solusi (biasanya dengan mengganti atau memperbaiki produk).
  • Eksplisit: Garansi eksplisit adalah garansi yang penjual produk tulis dalam kontrak penjualan. Sementara Undang-Undang Garansi Magnuson-Moss mengatur garansi eksplisit, penjual tidak diwajibkan untuk memiliki garansi ini. Perusahaan harus menunjuk garansi eksplisit apakah itu garansi penuh atau terbatas.
  • Penuh: Untuk memenuhi syarat sebagai garansi penuh, penjual harus memberikan layanan garansi secara gratis kepada siapa pun yang memiliki produk tersebut. Penjual dapat mencoba memperbaiki produk, tetapi jika itu tidak berhasil, mereka harus menggantinya atau menawarkan pengembalian uang penuh — Pembeli biasanya dapat memutuskan yang mana. Terakhir, penjual tidak dapat menuntut pembeli melakukan perawatan produk tertentu atau tugas lainnya agar garansi berlaku.
  • Terbatas: Garansi terbatas adalah garansi eksplisit yang tidak memenuhi persyaratan garansi penuh. Untuk produk yang harganya $10 atau lebih, undang-undang mengharuskan penjual untuk menyatakan apakah garansinya penuh atau terbatas. Jika penjual menawarkan garansi yang hanya berlaku jika Anda merawat produk dengan benar, itu dianggap sebagai garansi terbatas (karena tidak memenuhi persyaratan untuk menjadi garansi penuh).
  • Seumur hidup: Garansi seumur hidup adalah jenis janji yang banyak penjual produk gunakan, tetapi ada berbagai interpretasi tentang apa arti “seumur hidup”. Untuk beberapa produk, garansi seumur hidup dapat berlangsung selama pembeli masih hidup, tetapi juga bisa berarti sesuatu yang lain. Misalnya, garansi seumur hidup pada baterai mobil mungkin hanya berlaku selama Anda memiliki mobil tersebut. Bagaimanapun, undang-undang federal mengharuskan penjual untuk mengungkapkan apa yang dicakup oleh garansi seumur hidup.
  • Perpanjangan: Seorang penjual mungkin menawarkan garansi perpanjangan untuk memperpanjang masa berlaku garansi produk atau mendefinisikan apa yang dicakup oleh garansi tersebut. Garansi perpanjangan biasanya memiliki biaya tambahan.
Baca juga:  3 Hal penting yang harus diketahui sebelum memberi nama bisnis Anda

Apa perbedaan antara garansi dan jaminan?

Seorang penjual produk mungkin menawarkan pembelinya garansi (biasanya dalam bentuk perjanjian tertulis) untuk menjanjikan penggantian atau pengembalian uang jika produk mengalami kerusakan atau rusak. Dalam banyak kasus, garansi harus tertulis untuk dapat diterapkan secara hukum. Tetapi beberapa perusahaan menggunakan frase seperti “jaminan kepuasan” atau “jaminan uang kembali” sebagai bagian dari iklannya. Jenis janji periklanan ini adalah jaminan, sementara garansi lebih bersifat perjanjian kontrak.

Jaminan seringkali bersifat lisan daripada tertulis, tetapi tetap dapat diterapkan. Garansi biasanya memiliki batasan, sedangkan jaminan uang kembali seringkali tidak memiliki batasan. Jika sebuah perusahaan menggunakan bahasa ini dalam iklannya tanpa mengungkapkan batasannya, undang-undang federal mengharuskan perusahaan tersebut memberikan pengembalian uang penuh kepada setiap pelanggan yang memintanya.

Berapa lama garansi berlaku?

Tidak ada aturan pasti tentang berapa lama garansi harus berlaku. Masa garansi dapat bervariasi secara luas dari satu produk ke produk lainnya. Misalnya, Anda mungkin membeli ponsel pintar dengan garansi terbatas satu tahun. Anda mungkin membeli garansi perpanjangan untuk mobil yang berlaku selama bertahun-tahun. Bahkan durasi garansi seumur hidup pun bervariasi secara luas, karena beberapa merujuk pada masa hidup pembeli, sementara yang lain merujuk pada masa hidup produk yang bersangkutan.

Ada beberapa undang-undang yang mengatur durasi garansi. Jika sebuah produk memiliki garansi tersirat, banyak negara mewajibkan penjual untuk menghormati garansi tersebut selama minimal empat tahun. Ini berbeda untuk penjual yang menggunakan garansi eksplisit. Misalnya, jika seorang penjual memiliki garansi terbatas, undang-undang negara mungkin juga membatasi durasi garansi tersiratnya. Menurut undang-undang garansi federal, jika seorang penjual mengklaim memiliki garansi penuh, maka tidak ada batasan waktu yang dapat ditempelkan pada garansi tersirat.

Related Articles

Back to top button