Bisnis

Laporan laba rugi adalah: Pengertian, komponen, dan cara membuatnya

Laporan laba rugi adalah dokumen penting untuk semua bisnis yang menjual barang atau menawarkan jasa. Laporan laba rugi mencakup elemen-elemen seperti pendapatan, pengeluaran, laba kotor dan kerugian. Laporan laba rugi digunakan untuk melaporkan biaya operasi dan keuntungan bisnis sambil membantu pemimpin tim membuat keputusan bisnis yang penting. Dalam artikel ini, kita akan membahas laporan laba rugi dan memberikan panduan untuk membantu Anda dalam menyusun dan mengisi laporan laba rugi Anda sendiri.

Apa itu laporan laba rugi?

Laporan laba rugi adalah dokumen yang digunakan dalam bisnis untuk mencantumkan kinerja keuangan suatu organisasi. Laporan laba rugi mungkin mencakup angka-angka dari bulan lalu, dari beberapa bulan terakhir, selama kuartal tertentu atau selama setahun. Setiap bisnis akan memilih metode organisasi dan pelaporan yang paling sesuai untuk industri mereka.

Untuk apa laporan laba rugi digunakan?

Tujuan dari laporan laba rugi adalah untuk menggambarkan bagaimana perusahaan Anda akan menggunakan pendapatan dan akhirnya mengubahnya menjadi keuntungan atau kerugian. Dengan membagi laporan laba rugi ke dalam kategori yang berbeda, para pemimpin bisnis dan pemegang saham dapat menentukan nilai dan efisiensi perusahaan. Mereka juga dapat menggunakan informasi ini untuk membandingkan setiap elemen pendapatan dengan organisasi industri lain dan mengidentifikasi area perbaikan. Para pemimpin bisnis mungkin juga menggunakan laporan laba rugi untuk membuat keputusan pengembangan atau untuk membantu keputusan meminimalkan departemen atau menutup lokasi toko.

Penting untuk memastikan bahwa laporan laba rugi Anda dilengkapi dengan informasi yang akurat dan jelas karena Anda akan menyerahkannya ke Securities and Exchange Commission (SEC). Sementara beberapa bisnis mungkin mengalihdayakan pembuatan laporan laba rugi mereka ke profesional akuntansi, pemilik atau pemimpin bisnis lain mungkin lebih suka menyelesaikannya sendiri.

Bagian dari laporan laba rugi

Laporan laba rugi tipikal dibagi menjadi empat elemen, dan kemudian setiap elemen dapat dipecah lebih lanjut untuk memasukkan item baris individual. Bagian penting dari laporan laba rugi meliputi:

Pendapatan

Pendapatan—juga disebut sebagai pendapatan atau pendapatan operasional—termasuk pendapatan atau laba yang Anda peroleh melalui penawaran layanan tertentu atau penjualan produk. Ini adalah keuntungan yang Anda peroleh sebelum membayar bunga atau pajak apa pun. Pendapatan selalu tercantum di bagian atas laporan laba rugi. Pendapatan nonoperasional juga dapat dimasukkan dalam laporan laba rugi dan mencakup sumber pendapatan lain seperti keuntungan dari pendapatan bunga atau pendapatan sewa dari kepemilikan properti. Pendapatan dapat mencakup item seperti:

  • Produk yang dijual
  • Layanan yang ditawarkan
  • Bunga yang diperoleh
  • Pendapatan sewa
Baca juga:  Apa itu waralaba?

Beban/harga pokok penjualan

Bisnis memiliki biaya yang diperlukan agar mereka dapat beroperasi. Beban ini juga disebut sebagai harga pokok penjualan. Ini adalah biaya bahan atau tenaga kerja yang diperlukan untuk kemudian menawarkan produk atau layanan kepada pelanggan. Biaya mungkin termasuk hal-hal seperti:

  • Menyewa
  • Keperluan
  • Tenaga kerja
  • Biaya administrasi
  • Bunga yang dibayarkan atas pinjaman

Beberapa dari pengeluaran ini mungkin memenuhi syarat untuk pengurangan pajak dan dihapuskan pada pengembalian pajak tahunan bisnis. Akuntan Anda harus dapat membantu mengumpulkan informasi tersebut.

Laba kotor

Laba kotor adalah kombinasi dari semua jenis laba suatu organisasi dikurangi biaya yang terkait. Anda dapat menghitung laba kotor dengan menjumlahkan semua jenis laba dan kemudian mengurangi harga pokok penjualan. Perlu diingat, laba kotor tidak sama dengan laba bersih. Laba bersih memperhitungkan biaya lain seperti bunga dan pajak sedangkan laba kotor hanya mempertimbangkan harga pokok penjualan.

Kerugian

Kerugian digunakan untuk membagi hilangnya nilai dan depresiasi di antara aset dalam beberapa kategori. Anda dapat menghitung kerugian Anda dengan menjumlahkan nilai semua penjualan dan kemudian mengurangkan harga pokok barang untuk mendapatkan laba kotor. Dari sini, Anda akan mengurangi kerugian. Kerugian mungkin individu termasuk biaya seperti:

  • Depresiasi
  • Amortisasi

EBITDA

EBITDA adalah singkatan dari “laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi.” EBITDA tidak termasuk dalam setiap laporan laba rugi tetapi dapat digunakan ketika membandingkan profitabilitas di antara beberapa bisnis. Saat menghitung EBITDA, Anda menggabungkan laba bersih dengan pajak, beban bunga, depresiasi, dan amortisasi.

Cara membuat laporan laba rugi

Tujuan membuat laporan laba rugi adalah untuk membuat daftar semua informasi yang relevan dengan cara yang mudah dibaca. Anda dapat menggunakan langkah-langkah ini untuk membuat laporan laba rugi:

  • Buat daftar pendapatan atau pendapatan operasional perusahaan. Pendapatan perusahaan adalah jumlah kotor dari semua biaya yang terkait dengan pembuatan produk atau penawaran layanan. Pastikan untuk mencantumkan semua jenis pendapatan perusahaan.
  • Masukkan harga pokok penjualan. Anda dapat menghitung harga pokok penjualan dengan menambahkan nilai inventaris Anda ke jumlah pendapatan dari pembelian atau layanan yang dijual. Anda dapat menggunakan rumus berikut: Persediaan awal + pembelian yang terjual = persediaan akhir
  • Hitung laba kotor. Laba kotor dapat dihitung dengan mengurangkan harga pokok penjualan (jumlah dari langkah #2) dari keseluruhan pendapatan penjualan. Pastikan juga untuk menyertakan keuntungan sementara seperti penjualan aset perusahaan atau penjualan satu kali properti yang tidak digunakan.
  • Sertakan detail tentang pengeluaran. Gabungkan semua pengeluaran yang memenuhi syarat termasuk bunga, dan masukkan jumlah totalnya.
  • Sertakan laba bersih sebelum pajak. Anda dapat menghitung laba bersih sebelum pajak dengan mengambil laba kotor (jumlah dari langkah #3) dan mengurangkan total biaya pengeluaran darinya.
  • Daftar biaya penyusutan dan amortisasi. Ini adalah biaya yang sering dihitung oleh seorang akuntan. Masukkan angka-angka ini ke dalam laporan laba rugi dan kemudian hitung laba bersih Anda.
Baca juga:  Procurement vs Purchasing

Template laporan laba rugi

Anda dapat menggunakan template berikut saat menyusun laporan laba rugi Anda:

Laporan laba rugi untuk [Nama Perusahaan]

Untuk kuartal yang berakhir [Tanggal]

Pendapatan:

Pendapatan penjualan: [Masukkan pendapatan penjualan]

Pendapatan layanan: [Masukkan pendapatan layanan]

Pendapatan total: [Pendapatan penjualan] + [Pendapatan layanan] = [Pendapatan total]

Harga pokok penjualan: [Persediaan awal] + [Pembelian terjual] = [Persediaan akhir]

Laba kotor: [Total laba] – [Harga pokok penjualan] = [Laba kotor]

Pengeluaran:

Sewa: [Masukkan biaya sewa]

Utilitas: [Masukkan biaya utilitas]

Tenaga Kerja: [Masukkan biaya tenaga kerja]

Biaya administrasi: [Masukkan biaya administrasi]

Bunga pinjaman: [Masukkan biaya bunga pinjaman]

Total pengeluaran: [Gabungkan semua pengeluaran di sini]

Laba bersih sebelum pajak: [Laba kotor] – [Total pengeluaran] = Laba bersih sebelum pajak

Penyusutan dan amortisasi: [Penyusutan masukan, amortisasi dan pajak lainnya]

Pendapatan bersih: [Total pengeluaran] – [Penyusutan dan pajak terutang] = Pendapatan bersih

Contoh laporan laba rugi

Meskipun setiap laporan laba rugi bisnis mungkin terlihat sedikit berbeda, berikut adalah contoh laporan laba rugi yang menggunakan template di atas:

Laporan laba rugi untuk Maverick Toy Co.

Untuk kuartal yang berakhir Juni 2021

Pendapatan:

Pendapatan penjualan: $480.000

Pendapatan layanan: $240,000

Total pendapatan: $720,0000

Harga pokok penjualan: $180,000

Laba kotor: $540,000

Pengeluaran:

Sewa: $18,000

Utilitas: $8,000

Tenaga Kerja: $280,000

Biaya administrasi: $1,900

Bunga pinjaman: $8,800

Total pengeluaran: $316.700

Laba bersih sebelum pajak: $223.300

Penyusutan dan amortisasi: $27.900

Pendapatan bersih: $195.400

Related Articles

Back to top button