Bisnis

Apa itu due diligence?

Ketika sebuah bisnis memutuskan apakah akan berkembang ke pasar baru atau mengakuisisi perusahaan lain, ada banyak pekerjaan keras yang terlibat sebelum perusahaan benar-benar memulai prosesnya. Sebelum membeli pesaing, bisnis akan ingin memeriksa dengan cermat setiap aspek dari pesaing tersebut: pendapatan dan pengeluarannya, hutang-hutangnya, potensi kewajiban di masa depan, dan sebagainya. Melakukan pemeriksaan menyeluruh sebelum melangkah maju adalah melakukan due diligence. Due diligence juga merupakan istilah hukum yang menggambarkan persyaratan agar seorang broker melakukan penelitian terhadap potensi risiko dalam setiap transaksi bagi orang yang mereka bantu dengan penjualan sebelum transaksi selesai.

Contoh

Misalkan seorang investor memutuskan bahwa mereka ingin membeli saham perusahaan XYZ. Sebelum berkomitmen untuk pembelian tersebut, investor melakukan penelitian tentang perusahaan XYZ, melihat laporan keuangan bisnis, mendengarkan panggilan telepon investor, dan membaca artikel berita tentang bisnis dan industri tersebut. Penelitian ini adalah bagian dari melakukan due diligence untuk memutuskan apakah investasi tersebut ide yang baik.

Apa itu due diligence?

Due diligence adalah proses melakukan penelitian yang memadai tentang suatu topik sebelum membuat keputusan. Di dunia keuangan, due diligence berarti meneliti rincian transaksi keuangan sebelum melakukan transaksi tersebut.

Due diligence juga merupakan konsep hukum. Dalam beberapa situasi di mana seseorang bertindak atas nama orang lain, mereka harus melakukan due diligence sebelum berkomitmen pada suatu tindakan. Gagal dalam melakukan due diligence dapat mengakibatkan masalah hukum. Sebagai contoh, seorang pialang saham harus melakukan due diligence terhadap surat berharga yang mereka jual untuk memastikan mereka memenuhi tujuan investor.

Apa contoh-contoh dari due diligence?

Seseorang yang ingin membeli rumah biasanya akan melakukan due diligence sebelum menandatangani kontrak pembelian rumah. Contoh dari due diligence bagi pembeli rumah termasuk mendapatkan seorang inspektur rumah untuk memeriksa rumah, memeriksa rumah untuk cat timbal, dan mendapatkan penilaian rumah.

Sebuah bisnis yang ingin berkembang ke pasar baru akan melakukan due diligence sebelum berkomitmen pada ekspansi. Mereka mungkin ingin meneliti pesaing dan ancaman masa depan terhadap permintaan konsumen.

Para pengacara melakukan due diligence ketika mewawancarai klien atau saksi. Mereka harus mengajukan semua pertanyaan yang dapat mengungkap informasi yang relevan dengan kasus tersebut, sehingga mereka dilengkapi dengan semua pengetahuan yang diperlukan untuk membantu klien mereka.

Seorang pemberi pinjaman yang menerima aplikasi pinjaman melakukan due diligence sebelum membuat keputusan pinjaman. Mereka akan mempertimbangkan fakta-fakta aplikasi, seperti berapa banyak orang tersebut perlu meminjam dan alasan untuk meminjam uang. Mereka juga biasanya akan meneliti orang yang mengajukan aplikasi, memverifikasi pekerjaan dan pendapatan mereka, serta memeriksa riwayat kredit mereka untuk tunggakan atau pembayaran terlambat.

Baca juga:  Apa fungsi invoice?

Apa itu proses due diligence untuk investasi saham?

Investor harus melewati daftar periksa due diligence sebelum membeli saham untuk memastikan bahwa mereka mengetahui sebanyak mungkin tentang perusahaan di mana mereka berinvestasi. Due diligence adalah proses yang melibatkan beberapa tahap dan sebaiknya dilakukan bahkan setelah investor membeli saham.

Salah satu hal pertama yang harus dilakukan oleh seorang investor setelah memilih perusahaan potensial untuk diinvestasikan adalah melihat laporan keuangan bisnis tersebut. Ini termasuk hal-hal seperti neraca dan laporan laba rugi dari tahun-tahun terbaru dan sebelumnya. Laporan-laporan ini dapat memberikan investor gambaran cepat tentang performa perusahaan. Apakah perusahaan tersebut menghasilkan lebih banyak uang daripada yang dihabiskannya? Apakah margin keuntungannya bertambah atau berkurang? Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut adalah tempat yang baik untuk memulai ketika meneliti bisnis.

Setelah meninjau situasi keuangan perusahaan, seorang investor sebaiknya melihat faktor-faktor eksternal yang dapat mempengaruhi masa depan bisnis. Apakah ada banyak pesaing, dan apakah pesaing-pesaing tersebut bertumbuh dan menyusut? Apakah industri di mana investasi potensial beroperasi sehat, atau sedang berkinerja buruk?

Calon investor juga perlu mengidentifikasi risiko-risiko yang akan dihadapi oleh perusahaan di masa depan. Apakah saat ini dalam masalah hukum dan menghadapi keputusan pengadilan yang dapat membawa sanksi keuangan? Apakah regulasi pemerintah dapat merusak aktivitas bisnis tersebut? Bermain sebagai pengacau tentang investasi adalah bagian penting dari due diligence.

Investor yang ingin melakukan penelitian lebih lanjut sebelum berkomitmen pada investasi mereka dapat meneliti hal-hal seperti tim manajemen dan kepemilikan korporasi. Apakah kepemilikan terkonsentrasi di tangan beberapa investor yang kuat atau tersebar di antara banyak orang? Apakah orang-orang di tim manajemen memiliki catatan kesuksesan?

Apa saja proses due diligence untuk membeli rumah?

Ketika Anda membeli real estat, due diligence adalah bagian penting dari penutupan penjualan setelah Anda mengajukan penawaran tetapi sebelum Anda menandatangani perjanjian pembelian.

Waktu yang tepat untuk proses due diligence bervariasi tergantung lokasi, tetapi biasanya jatuh antara penjual menerima tawaran pembeli dan penyelesaian penjualan. Proses due diligence memberi pembeli kesempatan untuk meneliti rumah untuk memastikan tampilan sesuai dengan iklan. Meskipun banyak negara bagian mensyaratkan bahwa penjual mengungkapkan masalah yang diketahui dengan properti, tidak semua negara bagian melakukannya. Bahkan jika Anda tinggal di daerah dengan kewajiban pengungkapan wajib, due diligence memberi Anda kesempatan untuk mengungkap cacat yang tidak diketahui oleh pemilik saat ini.

Salah satu hal pertama yang dilakukan selama proses due diligence adalah berbicara dengan pemberi pinjaman Anda. Banyak pemberi pinjaman ingin memeriksa properti sebelum menyelesaikan pinjaman. Bank mungkin dapat mengungkap masalah yang Anda tidak akan temukan. Ini juga akan menghindarkan Anda dari kejutan jika pemberi pinjaman menolak memberi Anda pinjaman untuk membeli properti tertentu.

Baca juga:  Tips memilih sistem POS untuk retail

Anda juga harus berbicara dengan perusahaan asuransi rumah tentang biaya untuk mengasuransikan properti yang ingin Anda beli. Perusahaan asuransi dapat memberi tahu Anda apakah properti berada di area risiko tinggi.

Menginvestigasi sejarah properti dan lingkungan juga penting. Jika properti tersebut telah berganti tangan jauh lebih sering daripada properti lain di area tersebut, itu adalah tanda peringatan. Meneliti lingkungan juga dapat membantu Anda membandingkan nilai rumah yang akan Anda beli dengan rumah-rumah serupa dan mempelajari tentang seberapa aman area tersebut, seberapa baik sekolah lokalnya, dan apa saja fasilitas yang berdekatan.

Tentu saja, due diligence meliputi pemeriksaan fisik properti. Anda sebaiknya mengunjungi properti beberapa kali untuk mendapatkan gambaran tentang bagaimana kondisinya pada siang hari, malam hari, atau akhir pekan. Ini juga memberi Anda kesempatan untuk menemukan keunikan tentang properti atau hal-hal yang perlu diperhatikan yang biasanya hanya dilihat oleh penghuni properti. Seorang inspektur properti profesional dapat memeriksa masalah dengan struktur di properti, seperti masalah dengan fondasi.

Mengidentifikasi masalah semacam ini sebelum menyelesaikan penjualan dapat menghemat banyak masalah atau memaksa penjual untuk menawarkan konsesi, menghemat uang Anda.

Apa itu due diligence untuk perusahaan rintisan (startup)?

Bagi seseorang yang ingin memulai perusahaan, due diligence adalah bagian penting dari memulai usaha yang sukses. Proses due diligence dapat membantu pengusaha mengidentifikasi peluang bisnis dan pasar di mana mereka dapat berhasil.

Langkah pertama dalam melakukan due diligence sebelum memulai perusahaan adalah menilai situasi keuangan Anda sendiri. Tanyakan pada diri sendiri pertanyaan seperti:

  • Berapa banyak uang tunai yang saya miliki?
  • Berapa banyak yang bersedia saya investasikan dalam bisnis ini?
  • Berapa banyak uang yang dibutuhkan bisnis untuk berhasil?
  • Bagaimana saya akan mencover biaya hidup saat bekerja pada perusahaan ini?

Selanjutnya, Anda akan ingin mengembangkan ide Anda untuk bisnis baru. Di industri mana perusahaan tersebut akan beroperasi? Apakah ada permintaan untuk produk yang akan Anda jual? Bagaimana Anda bisa memenuhi kebutuhan pelanggan Anda dengan baik? Bagaimana Anda akan mendistribusikan produk Anda?

Ketiga, pikirkan tentang risiko memulai perusahaan baru dan bagaimana cara menguranginya. Bagaimana Anda akan mengelola persediaan? Apakah Anda bersedia melakukan investasi kedua dalam perusahaan jika terjadi kekurangan kas? Bagaimana Anda akan menghadapi kompetisi?

Mengikuti langkah-langkah ini membantu pengusaha memutuskan apakah suatu usaha tertentu adalah ide yang baik dan membekali mereka dengan informasi yang dapat mereka gunakan saat menjalankan perusahaan baru mereka.

Baca juga:  Komponen dan contoh strategi bisnis

Jika Anda ingin berinvestasi dalam perusahaan rintisan, prosesnya sedikit berbeda.

Bagi investor yang membeli saham dalam perusahaan rintisan, due diligence mirip dengan due diligence untuk membeli saham apa pun. Mereka perlu melihat bisnis, pendapatan, pengeluaran, aset, dan kewajiban perusahaan untuk menilai profitabilitasnya. Investor juga harus meluangkan waktu untuk memikirkan peluang pertumbuhan bisnis dan ancaman potensial.

Perbedaan terbesar ketika berinvestasi dalam perusahaan rintisan adalah bahwa investor dalam startup cenderung memiliki lebih banyak akses ke manajemen dan pendiri bisnis daripada investor dalam perusahaan besar. Itu membuat bertemu dengan dan mengenal para pemangku kepentingan menjadi bagian penting dari due diligence. Banyak kesuksesan startup bergantung pada keterampilan dan pengetahuan pendirinya, manajernya, dan karyawan-karyawannya, sehingga calon investor ingin memastikan mereka berinvestasi dalam bisnis yang dikelola dengan baik.

Apa itu due diligence keras dan lunak?

Ada berbagai jenis due diligence yang dilakukan oleh individu dan bisnis. Ketika sebuah bisnis ingin berkembang dengan mengakuisisi atau menggabungkan dengan pesaing, mereka harus melakukan due diligence keras dan lunak untuk memaksimalkan peluang kesuksesan.

Due diligence keras melihat fakta dan data konkret — seperti pendapatan dan pengeluaran bisnis, hutang, kasus hukum yang sedang berlangsung, dan hal-hal serupa yang dapat diukur. Due diligence keras dapat membantu perusahaan memutuskan apakah penggabungan atau akuisisi potensial masuk akal secara finansial dan hukum. Jenis due diligence ini mengidentifikasi potensi masalah hukum dengan perusahaan target dan bagaimana akuisisi tersebut dapat mempengaruhi pendapatan, arus kas, dan aset keuangan perusahaan yang mengakuisisi.

Due diligence lunak melihat hal-hal yang kurang dapat diukur, seperti budaya perusahaan dan kepemimpinan. Dua bisnis dalam industri yang sama dapat memiliki budaya yang sangat berbeda. Berusaha menggabungkan dua budaya yang berbeda menambah banyak komplikasi dalam proses penggabungan bisnis. Akuisisi atau penggabungan mungkin akan lebih berhasil jika kedua perusahaan memiliki budaya dan nilai kepemimpinan yang serupa.

Meskipun perusahaan yang bergabung memiliki budaya yang berbeda, melakukan due diligence lunak dan mengidentifikasi fakta ini sebelum memulai proses adalah penting. Ini dapat memberi peringatan kepada kedua tim kepemimpinan sebelum konflik budaya terjadi. Kegagalan dalam melakukan due diligence lunak dapat menyebabkan kesulitan selama penggabungan ketika budaya yang tidak kompatibel saling bertentangan, membuat karyawan bingung tentang nilai dan tujuan pemberi kerja mereka.

Related Articles

Back to top button