Inspirasi

Apa itu uji tuntas (due diligence)?

Uji tuntas adalah proses penting yang dilakukan sebelum kesepakatan potensial atau selama proses hukum. Mengetahui bagaimana melakukannya dapat membantu Anda dalam melindungi kepentingan Anda sendiri atau majikan Anda. Studinya biasanya mencakup pemeriksaan menyeluruh terhadap status ekonomi, hukum, fiskal, dan keuangan perusahaan atau individu. Dalam artikel ini, kami membahas apa itu, tujuannya, bersama dengan jenisnya yang berbeda dan memberikan beberapa contoh penggunaannya dalam skenario yang berbeda.

Apa itu uji tuntas (due diligence)?

Ini adalah proses meninjau dan menilai semua informasi yang tersedia yang relevan dengan kemungkinan kesepakatan merger dan akuisisi (M&A), peluang investasi, atau proses hukum sebelum eksekusi. Ini adalah proses verifikasi yang membantu Anda menyelidiki dan mengaudit informasi. Ini biasanya dapat membantu mengotentikasi keakuratannya dan mengonfirmasi detail masalah yang sedang dipertimbangkan. Mengikuti protokol yang tepat memungkinkan Anda untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang urusan operasional, keuangan, dan hukum bisnis dan memastikannya teratur.

Uji tuntas dapat dilakukan dari sisi pembeli dan penjual dengan maksud untuk menetapkan keakuratan informasi dan menilai nilai transaksi. Bergantung pada ruang lingkup bisnis atau ukuran transaksi, ini bisa berupa penyelidikan mendalam atas berbagai hal, fakta, atau evaluasi diri yang sederhana.

Objektif

Tujuannya adalah untuk memberi Anda penilaian yang komprehensif dan mencakup semua saat memutuskan atau memasuki kontrak. Ini memiliki tujuan sebagai berikut:

  • Mengidentifikasi potensi risiko dan prospek
  • Menjembatani kesenjangan fungsional dalam transaksi
  • Membantu pengungkapan dan keakuratan fakta yang tepat
  • Meningkatkan posisi tawar individu dalam kesepakatan potensial
  • Memastikan kepatuhan terhadap status hukum dan peraturan dan persyaratan yang telah ditentukan sebelumnya

Jenis

Ini berlaku dalam beberapa kasus di berbagai bidang dan pekerjaan profesional. Di bawah ini adalah beberapa jenis yang paling umum dan biasa yang serupa dengan tugas terkait yang dapat dilakukan oleh entitas bisnis atau individu:

Keuangan

Uji tuntas keuangan melibatkan penyelidikan dan audit catatan keuangan pihak-pihak yang terlibat dalam suatu transaksi. Ini adalah penilaian kesehatan keuangan dan kondisi bisnis atau entitas. Untuk merger dan akuisisi, memverifikasi dokumen keuangan membantu Anda mengesahkan catatan dalam memorandum informasi rahasia (CIM). Ini memungkinkan pemahaman yang lebih baik tentang metrik keuangan dan proyeksi masa depan dan membantu Anda mengidentifikasi risiko moneter yang terlibat.

Baca juga:  Penelitian dan pengembangan adalah: Pengertian dan kapan menggunakannya

Administratif atau operasional

Ini melibatkan pemeriksaan proses operasional atau administrasi bisnis. Hal ini membantu Anda dalam menilai kondisi aset dan fasilitas perusahaan, biaya administrasi atau operasional yang mungkin Anda keluarkan, dan mengidentifikasi potensi risiko yang mungkin dapat dimitigasi.

Hukum

Yang ini membantu individu atau entitas untuk mematuhi persyaratan undang-undang, atau memiliki reputasi yang baik dengan semua pendukung yang terlibat dalam kesepakatan. Ini memverifikasi dan menyelidiki aspek hukum dari setiap transaksi dan membantu Anda mengidentifikasi potensi risiko hukum atau perangkap yang terlibat. Beberapa item yang dinilai termasuk kontrak, notulen rapat dewan, dokumen perusahaan dan pasal perjanjian.

Lingkungan

Ini melibatkan penilaian dan pengelolaan risiko lingkungan dan potensi bahaya yang berkaitan dengan properti atau bisnis. Ketekunan yang tepat sangat penting sebelum melakukan pembelian atau investasi apa pun untuk mengurangi biaya tersembunyi, atau risiko lingkungan yang terkait dengan lokasi beserta strukturnya. Beberapa lembaga pemerintah mengarahkan individu atau entitas untuk mematuhi, dan mematuhi standar ini dengan tujuan melindungi investasi dari kecelakaan lingkungan.

Sumber daya manusia

Hal ini terkait dengan sumber daya manusia perusahaan dan penilaiannya. Salah satu aset paling vital dari sebuah bisnis adalah sumber daya manusia (SDM) yang membuat ketekunan yang sama menjadi sama pentingnya. Ini membantu Anda menganalisis sumber daya manusia dan kebijakan SDM yang ada dan menyediakan ruang lingkup untuk menyelidiki budaya kerja. Ketekunan di bidang ini dapat membantu Anda mengidentifikasi dan memaksimalkan potensi karyawan dan mengatasi hambatan yang ada.

Perbankan atau pelanggan

Perusahaan yang menawarkan layanan keuangan dan perbankan melakukan uji tuntas terhadap peminjam, pelanggan, atau entitas yang mendekati mereka untuk memastikan penyaringan dan identifikasi yang tepat sebelum melanjutkan transaksi yang pada akhirnya akan menghasilkan penerimaan mereka. Organisasi dapat melakukan ini bahkan pada klien yang sudah ada untuk membangun mekanisme pemantauan dan ini membantu dalam mengidentifikasi akun berisiko tinggi, mengurangi risiko, dan bahkan dalam menghindari tindakan hukum potensial yang berpotensi dihadapi lembaga ini karena ketidakpatuhan dan keterlibatan dalam kegiatan ilegal.

Strategis

Ketekunan strategis adalah bentuk penilaian yang lebih luas di mana faktor lingkungan mikro dan makro perusahaan mengenai tujuan dan sasarannya menjadi fokus utamanya. Ini mencakup penentuan nilai kesepakatan dalam hal kecukupan, pencapaian dan integrasi yang efektif. Ini mengevaluasi transaksi berdasarkan faktor strategis, alasan dan membantu Anda mengidentifikasi potensi konvergensi, atau sinergi dari perspektif ini.

Baca juga:  Apa itu model keuangan?

Kekayaan intelektual (IP)

Ini biasanya merupakan audit untuk menentukan kuantitas dan kualitas aset kekayaan intelektual yang dimiliki atau dilisensikan oleh perusahaan, bisnis atau individu. Ini membantu menyelidiki dan menilai aset tidak berwujud individu atau perusahaan seperti paten, merek dagang, hak cipta, dan nama domain. Ini juga membantu memastikan keamanan hukum dari properti tersebut.

Pajak

Uji tuntas pajak melibatkan pemeriksaan dan pengesahan berbagai jenis pajak yang relevan bagi individu atau bisnis. Ini membantu Anda menilai dan meninjau kewajiban pajak, eksposur pajak historis, struktur pajak yang diharapkan, dan kepatuhan terhadap undang-undang perpajakan. Ini termasuk penyelidikan dan validasi dokumen seperti pengembalian pajak, perjanjian perusahaan, laporan audit, dan dokumen keuangan terkait.

Contoh

Berikut adalah beberapa contoh bagaimana seorang profesional dapat melakukan ketekunan di beberapa sektor:

Dalam kesepakatan merger dan akuisisi

Berikut adalah contoh bagaimana bentuk ketekunan dapat bekerja selama kesepakatan M&A:

Sebuah studio pengembangan video game terkenal sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan pengembang yang lebih kecil dengan tujuan untuk menyerap operasi mereka. Setelah menyepakati prinsip, studio pengembangan memasuki tahap uji tuntas dan melakukan riset mendalam terhadap perusahaan yang akan mereka akuisisi. Selama langkah ini, studio yang mengakuisisi meminta perusahaan yang ingin mereka beli, untuk informasi keuangan yang ekstensif. Profesional keuangan di perusahaan memeriksa dokumen dan personel pengembangan di studio yang lebih kecil meminta akses ke proyek yang sedang dikerjakan.

Setelah menyelesaikan uji keuangan menyeluruh dari pengembang yang lebih kecil, studio mengarahkan staf pengembangan untuk mengevaluasi nilai aset IP pengembang, yaitu desain game dan model tekstur yang mereka kembangkan. Seluruh proses ini menuai reaksi positif dari semua yang terlibat. Pemilik studio yang mengakuisisi merasa puas karena dia memiliki rencana yang lebih besar dengan merger ini dan tujuannya digabungkan dengan tujuan pengembang karena ketekunan strategis yang telah dia lakukan di perusahaan pengembang empat bulan lalu. Hal ini menjadi peluang positif bagi keduanya untuk berekspansi menjadi perusahaan yang lebih besar.

Baca juga:  8 Metode penganggaran untuk membantu Anda mencapai tujuan keuangan Anda

Di real estat

Berikut adalah contoh bagaimana bentuk ketekunan dapat bekerja dalam transaksi real estat:

Pasangan yang ingin membeli rumah pertama mereka mencari pinjaman pra-kualifikasi dari bank mereka untuk membiayai pembelian. Bank menjalankan proses customer diligence pada mereka. Setelah memilih rumah pilihan mereka, pembeli setuju dengan penjual pada pembelian dengan syarat bahwa properti tersebut tidak memiliki air tanah atau kontaminasi tanah. Pasca analisis uji lingkungan menyeluruh, tidak ada risiko yang terdeteksi dan informasi yang relevan dibagikan kepada bank.

Bank menginformasikan bahwa nilai properti cukup untuk dijadikan sebagai jaminan untuk pembiayaan rumah dan bahwa mereka memerlukan verifikasi tambahan dari inspektur bersertifikat yang dapat menilai catatan properti dan melihat daftar periksa pemeriksaan pajak untuk para pendukung yang terlibat. Setelah menyelesaikan penilaian, agen pinjaman menyimpulkan bahwa harga yang disepakati adalah wajar dan menyetujui transaksi.

Dalam sumber daya manusia

Berikut adalah contoh bagaimana ketekunan dapat bekerja ketika sumber daya manusia merupakan bagian penting dari operasi:

Sebuah perusahaan manufaktur yang membuat komponen untuk baterai lithium ingin mengembangkan dan memproduksi seluruh sistem baterai secara mandiri. Mereka sedang mempertimbangkan untuk bergabung dengan perusahaan menengah yang bergerak dalam pembuatan casing baterai dan akan tertarik untuk melakukan uji kelayakan strategis untuk mengidentifikasi perusahaan yang sejalan dengan visi perusahaan, dan yang dapat mewujudkan tujuan manufaktur mereka. Mereka menemukan yang paling cocok untuk perusahaan dan mengamati bahwa ketekunan yang tepat pada sumber daya manusia perusahaan sangat mendasar, karena operasi pabrikan bersifat padat karya.

Untuk memahami apakah budaya kerja dapat selaras dengan tujuan mereka, para eksekutif dari perusahaan sebelumnya melakukan uji tuntas terhadap kebijakan SDM yang ada. Hasilnya menguntungkan, karena kebijakan yang ada kondusif untuk merger. Mereka selanjutnya melakukan ketekunan menyeluruh pada demografi karyawan untuk pemahaman yang lebih baik tentang gaji, masa kerja, keahlian khusus, jam kerja yang dimasukkan, usia rata-rata dan bonus yang ditarik. Ada penilaian menyeluruh atas setiap litigasi atau klaim yang tertunda terkait pelanggaran kontrak, pensiun, dan kompensasi karyawan untuk memastikan semuanya beres sebelum melanjutkan dengan dokumentasi merger.

Related Articles

Back to top button