Bisnis

Apa itu data pelanggan?

Data pelanggan adalah elemen kunci dalam meningkatkan bisnis. Ini bertindak sebagai pemasok terus menerus alasan untuk meningkatkan kampanye pemasaran, mengedit iklan atau membuat produk baru. Mempelajari apa itu data pelanggan dan mengapa menganalisisnya dapat membantu bisnis Anda adalah salah satu langkah pertama menuju pengalaman pelanggan yang lebih baik. Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu data pelanggan, tiga jenis data pelanggan, dan mengapa menganalisis data ini dapat membantu Anda meningkatkan bisnis.

Apa itu data pelanggan?

Data pelanggan adalah informasi yang Anda terima saat pelanggan berinteraksi dengan halaman media bisnis Anda. Halaman ini dapat berupa situs web, aplikasi seluler, halaman media sosial, halaman survei, kampanye, dan versi online atau offline lainnya dari upaya pemasaran bisnis Anda. Strategi bisnis sangat bergantung pada data pelanggan. Organisasi yang lebih bergantung pada data, seperti bisnis berbasis media seperti layanan streaming, memahami bahwa pengumpulan data pelanggan memungkinkan mereka menyesuaikan strategi bisnis dan pengalaman pelanggan secara bersamaan.

Mengapa data pelanggan penting?

Data pelanggan penting karena memungkinkan bisnis untuk mengoptimalkan platform melalui pemahaman berbagai aspek interaksi pelanggan. Dengan menggunakan data pelanggan, bisnis tidak hanya dapat merampingkan situs web yang mereka miliki dan tunjukkan kepada pelanggan, tetapi mereka juga dapat mengoptimalkan iklan dan saran produk untuk pelanggan tertentu menggunakan data mereka. Dengan data pelanggan, bisnis dapat mempelajari hal-hal seperti:

  • Perangkat apa yang digunakan pelanggan dan seberapa sering
  • Produk apa yang dibeli pelanggan
  • Ulasan untuk produk yang ditulis pelanggan
  • Survei dan umpan balik yang ditinggalkan pelanggan
  • Iklan apa yang ditanggapi atau diabaikan pelanggan?
  • Hobi, minat, dan tujuan pelanggan

Dengan data pelanggan, sebuah bisnis memiliki hampir semua yang dibutuhkan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan, mengoptimalkan media bisnis dan meningkatkan penjualan dan retensi audiens secara terus menerus.

Jenis data pelanggan

Data pelanggan dibagi menjadi tiga jenis umum. Setiap jenis ditentukan oleh interaksi apa yang menghasilkan data, berapa banyak data yang disimpan, dan untuk tujuan apa setiap bagian data dikumpulkan. Bergantung pada tipe bisnis, bisnis dapat menggunakan beberapa atau semua tipe data. Data pelanggan dalam bisnis secara sukarela dimasukkan berdasarkan perjanjian kontrak atau dikumpulkan melalui reaksi pelanggan terhadap media bisnis.

Baca juga:  5 Hal yang harus bisnis Anda hentikan untuk sukses

Data dasar

Data dasar mengacu pada data yang dikumpulkan tanpa interaksi pelanggan. Sebaliknya, data dasar adalah kumpulan informasi tentang pelanggan yang dirancang hampir hanya untuk iklan. Profil pelanggan dibuat, awalnya, dari data dasar saja. Tanpa data dasar, banyak iklan, bahkan dengan dua tipe data lainnya, akan menjadi tantangan. Contoh data dasar meliputi:

  • Nama saat ini
  • Pekerjaan
  • Lokasi
  • Jenis kelamin
  • Penghasilan
  • Pendapatan tahunan
  • Industri
  • Nomor telepon
  • Judul pekerjaan
  • Alamat email

Program CRM atau program Manajemen Hubungan Pelanggan sering menggunakan data dasar untuk mengkategorikan pelanggan dalam jumlah besar ke dalam kelompok yang dikumpulkan berdasarkan atribut bersama. Ini dapat dengan mudah menyegmentasikan audiens ke dalam kategori sebagai langkah pertama menuju peningkatan pengalaman pelanggan bisnis.

Data reaksioner

Data reaksioner, sering disebut sebagai data perilaku atau keterlibatan, adalah data yang didasarkan pada interaksi antara media bisnis dan pelanggan. Melewatkan iklan, atau menontonnya adalah kedua reaksi yang dapat dikumpulkan ke dalam profil pelanggan dengan data reaksioner. Contoh data reaksioner meliputi:

  • Tampilan halaman
  • Unduhan
  • Berbagi media sosial
  • Email
  • Login akun
  • Pendaftaran jejak gratis
  • Penggunaan fitur yang terdokumentasi
  • Penonaktifan akun atau lisensi
  • Peningkatan atau penurunan akun

Memahami pelanggan adalah apa yang ingin dicapai oleh data reaksioner. Dengan mendokumentasikan berbagai reaksi pelanggan, media yang berinteraksi dengan mereka dapat berubah sesuai dengan preferensi pelanggan umum, dan meningkatkan tingkat interaksi secara konsisten. Data reaksioner membantu bisnis mengamati jalur pembeli dari penemuan hingga pembelian. Data reaksioner paling baik diperlengkapi untuk meningkatkan ROAS, atau laba atas belanja iklan, dengan mengoptimalkan media bisnis yang mendukung pembelian pelanggan.

Data reaksioner juga memiliki penggunaan oportunistik dalam bisnis teknologi, menggunakan perangkat lunak gratis yang diinstal pada produk untuk mengumpulkan data reaksioner yang hampir tak terbatas untuk setiap pelanggan. Data reaksioner adalah salah satu jenis data pelanggan yang paling sering dicari untuk dikumpulkan, hanya karena sifatnya yang jujur ​​dan alami.

Data opini

Data opini adalah data yang dikumpulkan dari opini pelanggan mengenai suatu layanan atau produk. Ini membantu mengukur apa yang pelanggan pikirkan tentang bisnis dan solusi yang diberikan perusahaan. Data opini adalah satu-satunya jenis data yang menyajikan laporan langsung dari pandangan pelanggan, mewakili jawaban yang disajikan dan bertujuan untuk pertanyaan atau skenario tertentu. Contoh data opini antara lain:

  • Ulasan produk
  • komentar produk
  • Survei
Baca juga:  Untuk menemukan klien ideal, mulailah mempelajari diri Anda sendiri

Data opini memungkinkan pelanggan untuk mengartikulasikan respons terhadap produk, pengalaman, atau aspek bisnis tertentu lainnya. Sementara lebih spesifik daripada data reaksioner, data opini membutuhkan interaksi sadar dan waktu dari pelanggan. Namun, umpan balik pelanggan sangat penting untuk detail spesifik dan memberikan wawasan berharga tentang pengalaman pelanggan. Semakin spesifik suatu data pelanggan, semakin tepat data tersebut dapat digunakan.

Manfaat menganalisis data pelanggan

Menganalisis data pelanggan dan membuat profil pelanggan menguntungkan bisnis dengan lebih dari satu cara. Menganalisis satu jenis data pelanggan saja dapat membantu mengelola dan mengkategorikan kebutuhan pelanggan. Jika kebutuhan pelanggan dikategorikan dengan benar, bisnis dapat mengiklankan produk lebih diinginkan atau menaikkan harga produk di bawah pembenaran baru yang ditentukan oleh data pelanggan.

Manfaat utama yang berasal dari menganalisis data pelanggan hadir dalam tujuan jangka panjang bisnis daripada tujuan jangka pendek. Memahami pelanggan dapat merampingkan kampanye pemasaran saat ini dan yang akan datang. Namun, karena data terus terakumulasi, kampanye pemasaran dapat lebih disesuaikan dan dioptimalkan untuk efisiensi yang lebih mengesankan.

Data pelanggan memungkinkan wawasan tentang masa depan bisnis yang lebih baik di mana iklan memberikan nilai yang lebih baik dan pelanggan tetap terlibat lebih lama. Dengan menggunakan data pelanggan, upaya yang dilakukan bisnis hari ini dapat digunakan untuk lebih memajukan upaya yang diambil besok.

Related Articles

Back to top button