Bisnis

Apa itu biaya implisit? (Dengan definisi dan contoh)

Biaya implisit, atau biaya tersirat, dari bisnis mengacu pada sumber daya yang mungkin kurang dimanfaatkan untuk menghasilkan keuntungan. Ketika sebuah perusahaan atau organisasi menjalani operasi bisnis, seperti membuka kantor pusat baru atau kehilangan upah yang dapat diperoleh, itu mengalami efek biaya implisit. Jika Anda ingin lebih memahami profitabilitas bisnis Anda, penting untuk mempelajari lebih lanjut tentang biaya implisit dan eksplisit.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu biaya implisit, memberikan contoh untuk membantu Anda memahami konsep dan mengeksplorasi perbedaan antara biaya implisit dan eksplisit.

Apa itu biaya implisit?

Biaya implisit mewakili biaya peluang untuk memanfaatkan sumber daya yang sudah dimiliki perusahaan. Seringkali, biaya implisit adalah sumber daya yang disumbangkan oleh pemilik perusahaan atau biaya yang dikeluarkan sendiri, seperti bangunan yang digunakan untuk operasi bisnis daripada menghasilkan keuntungan sewa. Selain itu, biaya implisit dapat mencakup penyusutan aset atau barang, bahan dan peralatan yang dibutuhkan untuk operasi bisnis. Akhirnya, biaya implisit mewakili biaya yang tidak akan ada jika perusahaan menggunakan sumber dayanya untuk menghasilkan pendapatan.

Mengapa biaya implisit penting?

Biaya implisit dapat menjadi faktor kunci dalam menentukan keberhasilan ekonomi perusahaan secara keseluruhan. Hal ini karena biaya implisit tidak hanya memperhitungkan sumber daya yang kurang dimanfaatkan tetapi dapat menjelaskan kerugian yang terjadi pada bisnis jika memilih untuk tidak memanfaatkan sumber dayanya untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan.

Profesional juga mengacu pada biaya implisit sebagai biaya tersirat, nosional atau diperhitungkan karena jenis biaya ini mungkin sulit untuk diukur. Ini karena bisnis mungkin tidak mencatat biaya implisit untuk tujuan akuntansi, karena dana tidak langsung dipertukarkan. Selanjutnya, biaya implisit dapat mewakili potensi kerugian pendapatan tetapi belum tentu keuntungan. Sebuah organisasi dapat memutuskan untuk memasukkan biaya implisit sebagai harga operasi bisnisnya karena juga dapat mewakili sumber pendapatan alternatif.

Apa itu biaya eksplisit?

Biaya eksplisit adalah setiap pengeluaran yang melibatkan transfer langsung uang tunai atau sumber daya. Misalnya, gaji dan upah karyawan atau sewa ruang kantor adalah beberapa contoh biaya eksplisit. Baik biaya eksplisit maupun biaya implisit diperlukan untuk menghitung pendapatan bisnis serta keuntungan ekonomi dan akuntansi.

Baca juga:  3 Cara untuk membangun kepercayaan konsumen

Biaya implisit vs biaya eksplisit

Perbedaan utama antara biaya implisit dan eksplisit adalah bahwa biaya eksplisit melibatkan transfer tunai langsung, sedangkan biaya implisit tidak. Selain itu, biaya eksplisit penting ketika menentukan laba akuntansi dan laba ekonomi perusahaan. Biaya implisit bukan merupakan bagian dari perhitungan laba akuntansi tetapi dapat membantu menentukan laba ekonomi. Ini karena mereka menantang untuk mengukur dan mewakili hilangnya potensi pendapatan tetapi bukan kehilangan keuntungan.

Contoh biaya implisit dan eksplisit

Karena hubungan antara biaya implisit dan biaya eksplisit, kedua perhitungan tersebut diperlukan ketika menentukan profitabilitas perusahaan secara keseluruhan. Biaya eksplisit penting ketika menghitung total laba akuntansi dan kemudian ditambahkan ke biaya operasional bisnis tersirat seperti penurunan gaji, peningkatan jam kerja atau sumber daya lain yang digunakan untuk menghasilkan pendapatan.

Contoh berikut mengilustrasikan bagaimana pertama-tama menggunakan biaya eksplisit untuk menentukan laba akuntansi perusahaan, kemudian menghitung laba ekonomi dengan menggabungkan biaya eksplisit dan biaya implisit operasi.

Contoh biaya eksplisit

Seorang pengacara yang saat ini bekerja untuk sebuah firma hukum perusahaan sedang mempertimbangkan untuk membuka praktik hukum mereka sendiri. Pengacara mengharapkan untuk mendapatkan sekitar $ 250.000 per tahun setelah mendirikan praktek hukum swasta mereka. Untuk beroperasi, pengacara ini mungkin memerlukan ruang kantor dan asisten. Pengacara telah menentukan bahwa biaya menyewa ruang kantor mungkin berjumlah $50.000 per tahun, sedangkan upah untuk asisten mungkin berharga sekitar $35.000 per tahun. Pengacara pertama-tama akan menghitung total biaya. Untuk melakukan ini, mereka bekerja dengan biaya eksplisit terlebih dahulu.

Jadi, biaya eksplisit = sewa kantor + gaji asisten

Biaya eksplisit = $50.000 + $35.000, jadi biaya eksplisit yang dikeluarkan pengacara berjumlah $85.000.

Setelah menghitung biaya eksplisit, pengacara kemudian dapat mengetahui berapa jumlah laba akuntansi. Pengacara kemudian menghitung laba akuntansi yang diharapkan menggunakan $85.000 dalam biaya eksplisit untuk menemukan jumlahnya.

Dengan pendapatan yang diharapkan dihitung pada $250.000, pengacara mengurangi biaya eksplisit dari jumlah ini untuk menghitung laba akuntansi.

Laba akuntansi = pendapatan – biaya eksplisit

Baca juga:  Apa itu manajemen operasional?

Laba akuntansi = $250.000 – $85.000, jadi laba akuntansi yang diharapkan pengacara berjumlah $165.000.

Namun, laba akuntansi hanya mempertimbangkan biaya eksplisit. Agar pengacara membuka praktik pribadi mereka sendiri, mereka harus mengundurkan diri dari posisi mereka di perusahaan perusahaan, yang berarti kehilangan gaji. Jika pengacara dibayar $ 130.000 per tahun dalam bentuk upah, jumlah ini dapat dianggap sebagai biaya implisit untuk membuka praktik mereka sendiri.

Contoh biaya implisit

Karena pengacara sudah menghasilkan $ 130.000 per tahun, ini dapat dianggap sebagai biaya implisit untuk membuka firma hukum mereka sendiri. Mungkin ada biaya implisit lainnya juga, seperti waktu yang dihabiskan untuk mengembangkan praktik swasta baru, yang mungkin tidak diperhitungkan dalam laba akuntansi. Pengacara dapat menentukan kemungkinan keberhasilan ekonomi dengan menggunakan biaya implisit dan eksplisit untuk menghitung total keuntungan ekonomi dari perusahaan baru.

Pengacara melakukan ini dengan mengurangi total biaya ini dari total pendapatan yang diharapkan.

Keuntungan ekonomi = pendapatan total – biaya eksplisit – biaya implisit

Keuntungan ekonomi = $200.000 – $85.000 – $130.000

Keuntungan ekonomi = $200.000 – $215.000

Pengacara sebenarnya akan mengalami kerugian $15.000 dengan membuka praktik hukum pribadi mereka sendiri. Ini mungkin tidak berarti bahwa perusahaan swasta tidak akan membangun keuntungan ekonomi, namun, pengacara dapat mempertimbangkan biaya implisit lebih dekat untuk membantu memastikan keberhasilan perusahaan baru mereka. Selain itu, kerugian yang digariskan oleh keuntungan ekonomi berarti bahwa pengacara dapat menghasilkan $15.000 lebih sedikit daripada yang mereka hasilkan di perusahaan perusahaan.

Selain kerugian $15.000, pengacara mungkin mempertimbangkan biaya implisit lainnya yang dapat memengaruhi profitabilitas praktik baru mereka, seperti waktu ekstra yang dihabiskan untuk membangun praktik mereka. Lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk bekerja di perusahaan swasta mereka akan dianggap sebagai biaya implisit karena dapat langsung dikurangkan dari total keuntungan ekonomi.

Related Articles

Back to top button