Bisnis

Apa faktor produksi? Pengertian dan contohnya

Beberapa faktor ekonomi mempengaruhi bagaimana perusahaan berfungsi sehari-hari, termasuk faktor produksi. Faktor tersebut antara lain tenaga kerja, barang modal, kewirausahaan dan lahan. Memahami bagaimana mereka mempengaruhi operasi perusahaan Anda dapat membantu Anda menyempurnakan strategi produksi atau memulai usaha kewirausahaan.

Dalam artikel ini, kami menjelaskan apa itu faktor produksi, daftar empat faktor dan jelaskan siapa yang memilikinya.

Apa saja faktor produksi?

Faktor produksi, atau barang produsen, adalah input yang dibutuhkan untuk menghasilkan barang atau jasa konsumen. Mereka digunakan dalam berbagai cara untuk menciptakan produk dan menghasilkan keuntungan ekonomi. Faktor produksi sering digambarkan sebagai input yang dibutuhkan untuk pasokan dalam ekonomi pasar, atau sumber daya apa pun yang dibutuhkan untuk membuat produk jadi. Penting untuk dicatat bahwa faktor produksi tidak sama dengan bahan baku—lebih tepatnya, faktor produksi digunakan dalam produksi tetapi biasanya tidak menjadi bagian dari produk dan tidak diubah oleh proses produksi.

4 Faktor produksi

Ada dua jenis faktor produksi utama: faktor primer dan sekunder. Para ekonom telah menetapkan tanah, tenaga kerja, modal dan kewirausahaan sebagai empat faktor produksi utama. Beberapa ekonom telah mengidentifikasi keuangan modal, atau modal moneter, sebagai faktor produksi kelima, tetapi tidak sepenuhnya akurat untuk memahami keuangan modal sebagai faktor utama. Ini adalah empat faktor atau produksi:

Tanah sebagai faktor produksi

Sebagai faktor produksi, tanah dapat mengambil berbagai bentuk—dari properti mentah hingga real estat komersial. Tanah dianggap sebagai faktor produksi utama karena dapat membantu menghasilkan nilai ekonomi. Penggunaan lahan sebagai faktor produksi telah berubah dari waktu ke waktu, dan kadang-kadang, itu bukan faktor yang diperlukan untuk produksi yang menguntungkan tergantung pada kebutuhan spesifik industri. Misalnya, perusahaan teknologi terkenal karena memulai operasi startup dan meluncurkan produk tanpa melakukan investasi tanah yang signifikan.

Contoh: Sebagai faktor produksi, tanah sering mengacu pada tanah fisik, seperti sebidang tanah yang digunakan untuk pertanian atau di mana kantor utama perusahaan dapat dibangun. Misalnya, karena petani menggunakan tanah untuk menanam tanaman dan menjualnya, tanah memiliki nilai dan kegunaan yang meningkat di pasar.

Baca juga:  Apa itu rantai nilai porter?

Tenaga kerja sebagai faktor produksi

Tenaga kerja didefinisikan sebagai input manusia untuk usaha ekonomi. Sebagai faktor produksi, tenaga kerja adalah setiap pekerjaan yang dilakukan oleh orang-orang yang berkontribusi pada produksi barang atau jasa. Seiring waktu, tenaga kerja telah diidentifikasi sebagai sumber utama nilai ekonomi oleh para ahli teori politik dan ekonomi. Karyawan produksi dibayar untuk waktu, tenaga, dan keahlian mereka dalam upah, yang berarti hampir semua usaha ekonomi harus berinvestasi dalam tenaga kerja untuk menciptakan produksi dan mendapatkan keuntungan. Setiap industri membutuhkan tenaga kerja untuk mencapai tujuan spesifiknya, terlepas dari biaya yang bervariasi dari tenaga kerja ini.

Contoh: Profesional, karyawan ritel, dan pekerja terampil sama-sama menyumbangkan tenaga untuk mencapai tujuan produksi. Misalnya, dalam industri pertanian, tenaga kerja dapat merujuk pada pekerjaan yang dilakukan di lapangan dan di dalam fasilitas pemrosesan oleh pekebun dan petani. Dalam industri teknologi, tenaga kerja dapat merujuk pada pekerjaan yang dilakukan oleh manajer proyek dan pengembang produk.

Modal sebagai faktor produksi

Modal sebagai faktor produksi mengacu pada sumber daya buatan manusia yang dibuat oleh pabrik, mesin, dan manusia. Sementara istilah modal biasanya digunakan untuk menggambarkan uang, itu digunakan untuk menggambarkan nilai ketika membahas faktor-faktor produksi. Para ekonom menganggap modal sebagai barang produksi dan bukan barang konsumsi karena cara penggunaannya dalam produksi. Misalnya, palu, forklift, kendaraan pengiriman, dan komputer semuanya dapat menjadi barang produksi modal jika digunakan untuk menciptakan produk konsumen dan menghasilkan pendapatan.

Contoh: Modal mengacu pada peralatan penting dan aset buatan manusia lainnya yang digunakan untuk memulai, menumbuhkan, dan melanjutkan usaha bisnis, seperti komputer atau mesin manufaktur berat.

Kewirausahaan sebagai faktor produksi

Sebagai faktor produksi, kewirausahaan mengacu pada investasi awal dan inisiatif selanjutnya yang diasumsikan oleh pengusaha untuk memulai dan mengembangkan bisnis. Mereka biasanya adalah karyawan pertama dari perusahaan mereka dan mendedikasikan modal keuangan pribadi mereka, modal produksi dan tenaga kerja ketika memulai usaha. Ketika pengusaha menjadi lebih sukses dalam usaha mereka, mereka berfungsi sebagai fasilitator untuk menggabungkan tiga faktor produksi lainnya. Hal ini dapat mengakibatkan merekrut lebih banyak tenaga kerja atau memperoleh tanah dan modal untuk melaksanakan operasi usaha.

Baca juga:  Komponen dan contoh strategi bisnis

Contoh: Jika pengembang perangkat lunak bekerja secara mandiri untuk mengembangkan platform jejaring sosial baru pada waktu mereka sendiri, mereka mengambil risiko menginvestasikan tenaga kerja dan modal keuangan mereka sendiri ke dalam proyek tanpa mengetahui apakah itu dapat menguntungkan setelah selesai. Jika usaha memperoleh daya tarik, pengembang mungkin perlu menggabungkan faktor produksi lain untuk menumbuhkannya menjadi perusahaan yang lebih besar.

Siapa yang memiliki faktor produksi?

Dalam berbagai sistem ekonomi dan masyarakat, faktor-faktor produksi dimiliki oleh orang yang berbeda dan dinilai untuk alasan yang berbeda. Beberapa menganggap faktor produksi dalam sistem ekonomi dimiliki oleh mereka yang dapat meminjamkan, menyewakan atau menjualnya kepada pengusaha atau bisnis, tetapi ini biasanya tidak benar. Di luar tenaga kerja, yang dimiliki oleh masing-masing karyawan secara individual, kepemilikannya bervariasi tergantung pada industri dan sistem ekonomi. Berikut adalah bagaimana kepemilikan faktor-faktor produksi biasanya ditentukan berdasarkan sistem ekonomi:

  • Kapitalisme: Dalam masyarakat kapitalistik, perusahaan swasta dan individu memiliki sebagian besar faktor produksi. Faktor-faktor tersebut dinilai untuk keuntungan mereka di bawah kapitalisme.
  • Sosialisme: Di bawah sosialisme, faktor-faktor produksi dimiliki oleh semua orang dalam masyarakat dan mereka dihargai karena kegunaannya bagi masyarakat.
  • Komunisme: Serupa dengan sosialisme, faktor-faktor produksi dimiliki oleh semua orang dan dinilai manfaatnya bagi masyarakat secara keseluruhan di bawah sistem ini.

Related Articles

Back to top button