Bisnis

Apa itu aset di neraca? Definisi dan pentingnya

Orang-orang yang tertarik pada suatu perusahaan harus dapat mengetahui secara sekilas seberapa baik kinerja bisnis tersebut. Ada banyak cara untuk memeriksa kesehatan keuangan suatu bisnis. Salah satu caranya adalah dengan memeriksa neracanya. Dalam artikel ini, kami mendefinisikan neraca dan komponennya, membuat daftar contoh apa yang akan Anda temukan di neraca dan mendiskusikan pentingnya aset yang dilaporkan di neraca.

Apa itu neraca?

Neraca adalah salah satu dari tiga dokumen utama yang digunakan bisnis untuk mengukur stabilitas fiskalnya. Laporan terkait lainnya adalah laporan laba rugi perusahaan dan laporan arus kasnya.

Apa saja komponen neraca bisnis?

Neraca berisi tiga kumpulan data atau kelompok informasi. Apa yang membuatnya menjadi neraca adalah bahwa itu mewakili dua sisi persamaan, jadi datanya harus benar-benar seimbang atau sama. Tiga komponen neraca adalah aset, kewajiban, dan ekuitas pemilik atau pemegang saham.

Apa itu aset perusahaan?

Aset perusahaan adalah hal-hal yang dimilikinya yang memiliki nilai dolar. Perusahaan menganggap aset sebagai sumber daya yang dapat menghasilkan arus kas, meningkatkan penjualan, atau mengurangi pengeluaran di masa depan. Perusahaan mencatat aset di neraca mereka yang dinilai dengan biaya awal yang disesuaikan dengan penuaan atau peningkatan.

Aset bisnis apa yang muncul di neraca?

Ada dua jenis aset neraca. Aset jangka pendek, juga disebut aset lancar, adalah aset yang dapat diubah perusahaan menjadi uang tunai dalam satu tahun operasi. Aset tetap atau berwujud—dikenal sebagai APD untuk properti, pabrik, dan peralatan—adalah aset yang dibutuhkan perusahaan lebih dari satu tahun untuk diubah menjadi uang tunai. Karena aset dapat dilikuidasi menjadi uang tunai, mereka juga disebut sebagai aset likuid. Berikut adalah aset yang biasanya Anda lihat tercantum di neraca:

  • Piutang usaha: Pembayaran yang diharapkan untuk barang atau jasa, termasuk setiap pembelian yang dilakukan dari perusahaan dengan persyaratan kredit
  • Bangunan: Semua fasilitas, termasuk pabrik, garasi parkir, dan kantor yang dimiliki langsung oleh perusahaan
  • Modal saham: Saham di perusahaan yang dibeli dengan modal investasi
  • Kas dan setara kas: Semua aset likuid yang dapat diakses untuk membayar utang, membayar pemegang saham, atau membeli sumber daya baru
  • Sertifikat deposito: CD yang diterbitkan oleh bank atau serikat kredit
  • Kendaraan milik perusahaan: Mobil, truk, van armada, dan kendaraan legal jalanan lainnya yang digunakan untuk bisnis
  • Peralatan: Mesin manufaktur, komputer, dan perangkat lain yang digunakan dalam operasi sehari-hari perusahaan
  • Perlengkapan: Pencahayaan, tampilan, kabel, dan sejenisnya yang berkontribusi pada operasi harian perusahaan
  • Furnitur: Semua perabot kantor, baik yang digunakan oleh pelanggan atau klien atau staf dan karyawan
  • Kekayaan intelektual: Merek dagang, hak cipta, dan paten
  • Persediaan: Setiap barang dagangan jadi yang perusahaan rencanakan untuk dijual, baik yang diproduksi atau dibeli dari pemasok dan bahan baku yang digunakan perusahaan dalam memproduksi barang
  • Tanah: Semua tanah yang dimiliki perusahaan secara langsung
  • Investasi: Saham, obligasi, surat berharga dan instrumen investasi lainnya
  • Perlengkapan dan aksesori: Komponen yang diperlukan untuk operasi perusahaan sehari-hari
Baca juga:  Finance adalah: Jenis finance dan instrumen finance

Mengapa memasukkan aset perusahaan di neraca?

Tanpa aset, tidak ada neraca. Hal yang sama dapat dikatakan untuk dua elemen neraca lainnya. Tanpa aset yang dilaporkan, tidak ada kewajiban yang terdaftar atau tidak ada ekuitas pemilik yang diperhitungkan, neraca tidak hanya tidak seimbang, tetapi juga tidak lengkap. Anda tidak dapat menyelesaikan rumus tanpa semua persyaratannya.

Apa pentingnya aset pada neraca bisnis?

Mampu melihat aset di neraca memungkinkan perusahaan mengetahui likuiditas langsungnya atau jumlah uang tunai yang dapat diperoleh jika diperlukan untuk mengubah semua aset menjadi mata uang. Neraca itu sendiri tidak memberikan gambaran lengkap tentang status fiskal perusahaan tetapi memungkinkan perusahaan untuk mengetahui nilai gabungan dari kepemilikannya setiap hari. Aset neraca juga memberi orang luar—orang-orang yang mungkin sedang mempertimbangkan untuk berinvestasi di perusahaan atau membelinya—sebuah gagasan tentang nilai aktual yang ada. Karena neraca dapat disamakan dengan pemeriksaan mendadak pada kesejahteraan perusahaan, aset adalah bagian penting dari pemeriksaan itu.

Apakah ada aset yang tidak muncul di neraca perusahaan?

Ada kemungkinan perusahaan memiliki aset berharga yang tidak muncul di neraca. Jika bisnis tidak memperoleh aset dalam suatu transaksi, misalnya, aset tersebut tidak akan muncul di neraca bisnis. Aset tidak berwujud tersebut adalah hal-hal seperti reputasi yang luar biasa di bidangnya, paten berharga yang dimiliki bisnis, budaya perusahaan masing-masing, nama dagang atau merek terkenal atau tim kepemimpinan yang sangat efektif atau model bisnis yang inovatif.

Apa kewajiban perusahaan?

Kewajiban perusahaan adalah ekspresi dari hutangnya kepada orang lain. Dalam rumus neraca, Kewajiban = Aset – Ekuitas.

Kewajiban perusahaan apa yang terdaftar di neraca bisnis?

Ini adalah jenis kewajiban di neraca:

  • Hutang usaha: Jumlah terutang oleh perusahaan
  • Obligasi: Obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan sebagai penyertaan dalam perusahaan
  • Pinjaman: Dana pinjaman yang harus dikembalikan perusahaan
  • Pajak: Kewajiban pajak yang harus dibayar perusahaan
  • Upah: Gaji dan pembayaran lain yang terutang kepada karyawan untuk pekerjaan yang sudah selesai

Apa itu ekuitas bisnis?

Ekuitas neraca didefinisikan sebagai uang yang dimiliki perusahaan saat ini. Nilai ini dapat berada di tangan pemilik atau pemilik atau dikendalikan oleh pemegang saham perusahaan. Rumus untuk neraca mendefinisikannya sebagai berikut: Ekuitas = Aset – Kewajiban.

Baca juga:  Dasar-dasar akuntansi: Terminologi, prinsip dan konsep

Bagaimana ekuitas perusahaan muncul di neraca bisnis?

Ekuitas pemilik atau pemegang saham di neraca meliputi:

  • Modal: Uang yang diinvestasikan dalam bisnis oleh pemilik
  • Saham: Saham perusahaan swasta atau publik
  • Laba ditahan: Pendapatan dikurangi semua pengeluaran sejak peluncuran bisnis

Mengapa neraca itu penting?

Neraca menjadi penting karena memberikan gambaran tentang kesehatan keuangan perusahaan dari hari pertama bisnis hingga hari ini. Neraca melacak setiap transaksi, positif dan negatif, untuk menyajikan laporan yang seimbang. Neraca mencerminkan bagaimana keuangan perusahaan berubah dari waktu ke waktu dan menyediakan alat prediksi untuk mencocokkan aset saat ini dengan pengeluaran yang akan datang.

Related Articles

Back to top button